Rasio Keuangan Utama Yang Harus Anda Perhatikan Sebelum Melakukan Investasi

Canovel.org – Investasi saham membutuhkan analisis data keuangan yang cermat untuk mengetahui nilai sebenarnya perusahaan. Kami membawa Anda sebelas rasio keuangan yang harus dilihat sebelum berinvestasi dalam saham.

Investasi saham membutuhkan analisis data keuangan yang cermat untuk mengetahui nilai sebenarnya perusahaan. Ini umumnya dilakukan dengan memeriksa akun laba rugi perusahaan, neraca dan laporan arus kas. Ini bisa memakan waktu dan tidak praktis.

Cara yang lebih mudah untuk mengetahui tentang kinerja perusahaan adalah dengan melihat rasio keuangannya, yang sebagian besar tersedia secara bebas di internet.

Meskipun ini bukan metode yang sangat mudah, ini adalah cara yang baik untuk menjalankan pemeriksaan cepat pada kesehatan perusahaan.

Baca juga:

“Analisis rasio sangat penting untuk keputusan investasi. Ini tidak hanya membantu dalam mengetahui bagaimana kinerja perusahaan tetapi juga memudahkan investor untuk membandingkan perusahaan di industri yang sama dan nol pada opsi investasi terbaik,” kata DK Aggarwal, Ketua dan direktur pelaksana, investasi dan penasihat SMC.

Kami membawa Anda sebelas rasio keuangan yang harus dilihat sebelum berinvestasi dalam saham .

RASIO P / E

Rasio harga-ke-pendapatan, atau P / E, menunjukkan berapa banyak investor saham yang membayar untuk setiap rupee pendapatan. Ini menunjukkan apakah pasar overvaluing atau undervaluing perusahaan.

Seseorang dapat mengetahui rasio P/E yang ideal dengan membandingkan P / E saat ini dengan P / E historis perusahaan, P / E industri rata-rata dan P/E pasar.

Misalnya, perusahaan dengan P/E 15 mungkin tampak mahal jika dibandingkan dengan P/E historisnya, tetapi mungkin merupakan pembelian yang baik jika P/E industri adalah 18 dan rata-rata pasar adalah 20.

Sabyasachi Mukherjee, AVP dan product head, IIFL, mengatakan, ” rasio P/E yang tinggi dapat menunjukkan bahwa stok terlalu mahal.

Saham dengan P / E rendah mungkin memiliki potensi yang lebih besar untuk naik. Rasio P / E harus digunakan dalam kombinasi dengan rasio keuangan lainnya untuk pengambilan keputusan berdasarkan informasi.”

“Rasio P / E biasanya digunakan untuk menilai perusahaan yang matang dan stabil yang memperoleh keuntungan. PE tinggi menunjukkan bahwa saham dinilai terlalu tinggi (sehubungan dengan sejarah dan / atau rekan) atau pendapatan perusahaan diperkirakan akan tumbuh dengan cepat.

Tetapi kita harus ingat bahwa perusahaan dapat meningkatkan rasio P / E mereka dengan menambahkan utang (sehingga membatasi modal ekuitas). Juga, karena perkiraan pendapatan di masa depan bersifat subjektif, lebih baik menggunakan pendapatan masa lalu untuk menghitung rasio P/E,” Kata Vikas Gupta, wakil presiden eksekutif, manajemen dana Arthaveda.

Baca juga:

NILAI HARGA-KE-BUKU

Rasio price-to-book value (P / BV) digunakan untuk membandingkan harga pasar perusahaan dengan nilai bukunya. Nilai buku, secara sederhana, adalah jumlah yang akan tetap ada jika perusahaan melikuidasi asetnya dan melunasi semua kewajibannya.

Rasio P / BV menilai saham perusahaan dengan aset berwujud besar di neraca mereka. Rasio P / BV kurang dari satu menunjukkan saham undervalued (nilai aset pada buku perusahaan lebih dari nilai yang ditetapkan pasar kepada perusahaan).

Ini menunjukkan nilai inheren perusahaan dan berguna dalam menilai perusahaan yang asetnya sebagian besar likuid, misalnya, bank dan lembaga keuangan.

Selengkapnya>>

Leave a Reply

Your email address will not be published.