Chapter 10 : Permulaan

Youjitsu Vol 1 - Chapter 10 : PERMULAAN
Penerjemah : yukkimura.blogspot.com

Berjalan ke kelas, Chiyabashira-sensei memandang sekeliling kelas karena terkejut. Semua orang menunggu dalam ketegangan untuk hasil ujian tengah semester.

"Sensei, kudengar hasilnya akan keluar hari ini, tapi kapan tepatnya?"

"Tidak perlu bagi kau untuk merasa senang dengan hal itu, Hirata, kau mungkin sudah lulus."

"… Kapan mereka akan dikeluarkan?"

"Nah, sekarang adalah saat yang tepat. Tidak banyak waktu untuk prosedur tertentu jika kita melakukannya sepulang sekolah."

Dengan kata-kata "prosedur tertentu", beberapa siswa memiliki reaksi yang terlihat.

"Apa? Apa maksudmu?"

"Jangan bingung, aku akan jelaskan sekarang."

Lagi pula, sekolah ini suka menjelaskan secara detil sekaligus.

Dia menempelkan kertas itu dengan nama dan nilai setiap orang di papan tulis.

"Jujur, pekerjaan bagus, aku tidak berpikir kelas ini akan melakukan ini dengan baik. Dalam matematika, Jepang, dan studi sosial, ada lebih dari 10 yang sempurna."

Melihat deretan angka 100an, para siswa bersorak sorai. Namun, satu kelompok siswa tidak tersenyum.

Nilai satu-satunya adalah skor bahasa Inggris Sudou.

Lalu-

Empat dari nilai Sudou adalah 60 poin yang sama. Skor bahasa Inggrisnya adalah 39.

"Woo hoo!!"

Sudou berdiri dan berteriak lega. Ike dan Yamauchi berdiri pada saat bersamaan dan bersorak.

Tidak ada garis merah yang bisa ditemukan di atas kertas. Kushida dan aku saling melirik dan menarik napas lega. Horikita… tidak tersenyum atau bersorak, tapi sepertinya dia lega di dalam.

"Kau melihatnya, benar Sensei? Saat kita memikirkannya, kita bisa melakukannya!"

Ike tersenyum penuh kemenangan.

"Ya, saku tahu itu, kau melakukannya dengan baik, namun-"

Chiyabashira-sensei memiliki pulpen merah di tangannya.

"Hah…?"

Sudou mengeluarkan suara yang kuat.

Dia menggambar garis merah tepat di atas nama Sudou.

"Apa-apaan ini? Apa artinya ini?"

"Kau gagal, Sudou."

"Apa itu bohong? Jangan omong kosong, kenapa aku gagal !?"

Tentu saja, Sudou yang pertama melakukan protes.

Ruang kelas berubah 180 karena bersorak kegirangan hilang menjadi sesuatu yang suram dalam sepersekian detik.

"Sudou, kau gagal dalam ujian bahasa Inggris."

"Jangan berbohong padaku, nilai kelulusannya adalah 32! Aku lulus!"

"Kapan ada yang bilang nilai kelulusannya 32?"

"Tidak, tidak, Sensei bilang begitu! Benarkan, semuanya !?"

Ike berteriak mendukung Sudou.

"Tidak ada yang katakan akan membantu Ini adalah kebenaran yang jelas. Pada semester tengah ini, nilai kelulusan adalah 40. Dengan kata lain, kau hanya kekurangan satu poin. Hampir, tapi tidak cukup."

"E-empat puluh!" aku tidak pernah mendengar ini! aku tidak bisa setuju dengan ini! "

"Kalau begitu, haruskah aku memberitahumu bagaimana kita memutuskan nilai kelulusan?"

Chiyabashira-sensei menulis sebuah formula di papan tulis.

Dia menulis, "79,6 / 2 = 39,8".

"Tes terakhir, dan tes ini juga, masing-masing kelas memiliki nilai kelulusan. Dan nilai itu rata-rata setengah."

Dengan kata lain, sesuatu yang lebih rendah dari 39,8 adalah kelas yang gagal.

"Kalau begitu, itu menunjukkan bagaimana kau gagal. kau mendapat nilai lebih rendah."

"Tidak mungkin… apa.. maksudnya, aku diusir?"

"Meskipun sudah waktunya, kau melakukannya dengan baik Setelah sekolah, kau akan diminta mengisi formulir putus sekolah, tapi kau memerlukan wali sah, aku akan menghubungi mereka untukmu setelahnya."

Melihat semuanya berjalan begitu santai, semua siswa tahu bahwa itu benar-benar terjadi.

"Beristirahatlah, Kerja bagus demi kelulusan. Pada akhirnya, tolong bekerja keraslah untuk melakukan hal yang sama dan lulus ujian. yah kalau begitu, ke topik berikutnya-"

"S-sensei, apakah Sudou-kun benar-benar diusir? Apakah tidak ada cara untuk menyelamatkannya?"

Hirata adalah orang pertama yang membela ke Sudou.

Meskipun Sudou membencinya dan secara lisan menghina dia.

"Ini benar, dia mendapat nilai gagal, jadi dia harus drop out."

"… Bisakah kita melihat lembar jawaban Sudou-kun?"

"Bahkan jika kau melihatnya, kau tidak akan menemukan kesalahan dalam penilaian. yah, aku mengharapkan kalian membuat keributan tentang hal itu."

Dengan mengambil lembar jawaban ujian bahasa Inggris Sudou, dia menyerahkannya ke Hirata.

Hirata melihat setiap pertanyaan dengan ekspresi suram.

"… tidak ada kesalahan."

"Nah, kalau memang begitu, kelas sekarang sudah berakhir."

Tanpa simpati atau kesempatan kedua, Chiyabashira-sensei dengan kejam mengumumkan pengusirannya. Mengetahui bahwa setiap kata yang menenangkan akan memiliki efek sebaliknya, Ike dan Yamauchi tetap diam. Hirata juga sama. Dan sayangnya, sepertinya satu bagian kelas merasa lega. Apakah mereka senang beban kelas akhirnya ditendang keluar?

"Sudou, datanglah ke ruang staff sepulang sekolah."

"… Chiyabashira-sensei, apa kau punya waktu?"

Meski sempat diam sampai saat itu, Horikita cepat mengangkat tangannya.

Dalam kehidupan sekolahnya, Horikita tidak pernah membuat ucapan di kelas secara sukarela.

Pada pandangan baru, Chiyabashira-sensei dan seluruh kelas terkejut.

"Itu tidak biasa, Horikita, kau mengangkat tanganmu. Apa pertanyaanmu?"

"Sebelumnya, Sensei mengatakan bahwa tes sebelumnya memiliki nilai kelulusan 32 poin, yang dihitung dengan rumus yang kau tulis tadi. Tidak ada salahnya menghitung nilai kelulusan tes terakhir?"

"Ya, tidak salah."

"Kemudian, aku memiliki satu pertanyaan lagi, aku menghitung rata-rata test tiruan itu menjadi 64,4. Membagi dengan dua, kau akan mendapatkan 32,2. Dengan kata lain, lebih tinggi dari 32. Meskipun demikian, nilai kelulusan adalah 32 dengan memotong titik desimal Itu kontradiktif dari saat ini. "

"Ya-ya, nilai kelulusannya seharusnya adalah 39, lalu!"

Dengan kata lain, nilai Sudou 39 seharusnya baru saja lulus.

"Aku mengerti, kau mengantisipasi nilai Sudou hampir lulus, hanya nilai bahasa Inggrismu yang rendah.”

"Horikita, kau …"

Sudou melihat sesuatu. Para siswa lain, yang terkejut, melihat kertas itu sekali lagi. Meskipun empat dari lima kelasnya sempurna, dia mendapat nilai 51 dalam bahasa Inggrisnya.

"Kau sangat-"

Sudou menyadari apa yang dia lakukan.

Dan juga tidak salah. Untuk menurunkan nilai rata-rata, dia dengan sengaja menurunkan nilai dirinya sendiri.

"Jika menurutmu pendapatku salah, tolong beritahu aku mengapa perhitungannya berbeda antara tes terakhir dan tes ini."

Sinar terakhir bercahaya. Sedikit harapan terakhir.

"Aku tahu, kalau begitu, izinkan aku memberi tahumu satu hal lagi. Sayangnya, ada satu kesalahan dalam rumusmu, daripada memotong, kami menyelesaikan tesnya. Tes terakhir dibulatkan ke 32, tes ini membulatkan menjadi 40."

"Tsk …"

"Dalam pikiranmu, kau mungkin menyadari bahwa skor itu bulat, namun berpegang pada kemungkinan itu… yah, itu terlalu buruk. Pelajaran pertama akan segera dimulai, jadi aku akan pergi sekarang."

Horikita tidak memiliki cara untuk membalas dan tetap diam. Dia tidak bisa melawan kata-katanya, dan harapan terakhirnya ditembak jatuh. Setelah meninggalkan kelas, pintu terbanting tertutup dan seluruh kelas terdiam.

Sambil mencoba menghadapi kenyataan harus putus sekolah, Sudou menatap Horikita, yang mencoba menghentikannya dari kegagalan dengan menjatuhkan nilai dirinya sendiri.

"… maafkan aku, seharusnya aku menurunkan poinku lebih jauh lagi."

Horikita perlahan menurunkan tangannya.

Bahkan 51 poin pun tergolong rendah.

Jika dia berhasil mencapai kelasnya sampai ke 40-an, dia sendiri akan berisiko putus sekolah.

"Kenapa … kau bilang kau membenciku, bukan?"

"Aku hanya melakukan ini untuk diriku sendiri, jangan salah paham. Bagaimanapun juga ini sia-sia."

Aku perlahan bangkit dari kursiku.

"K-kemana kau pergi, Ayanokouji !?"

"Ke toilet."

Aku keluar dari kelas dan dengan cepat berjalan menuju ruang staf. Sambil bertanya-tanya, apakah Chiyabashira-sensei sudah sampai di ruang staf, kulihat dia melihat ke luar jendela, berdiri di lorong. Seolah dia sedang menunggu seseorang.

"Ayanokouji, kelas akan segera dimulai."

"Sensei, apa tidak jika akumengajukan satu pertanyaan?"

"… Sebuah pertanyaan? Kenapa kau mengejarku?"

"Aku punya sesuatu untuk ditanyakan padamu."

"Dimulai dengan Horikita, dan bahkan kau. Apa ini?"

"Menurutmu, apakah masyarakat Jepang hari ini adil?"

"Apa perubahan mendadak dalam topik. Apa kau mendapatkan sesuatu dari itu bahkan jika aku menjawab?"

"Ini sangat penting."

"Jika aku berbicara pendapatku, maka tidak, itu tidak adil. Tidak sedikit pun"

"Ya, aku juga berpikir dengan cara yang sama. Keadilan dan kesetaraan adalah sebuah kebohongan."

"Apa kau mengejar aku untuk mengajukan pertanyaan itu? Jika memang begitu, aku akan pergi."

"Seminggu yang lalu, ketika kau memberi tahu kami bahwa materi tes telah berubah, kau mengatakan sesuatu seperti ini: 'Aku lupa memberi tahu kelas.' Karena itu, pemberitahuan tersebut sampai kepada kami sekitar seminggu setelah kelas-kelas lain diberitahu tentang hal itu. "

"Aku bilang di ruang staff, jadi apa?"

"Meskipun semua pertanyaan, poin kami, dan ancaman pengusiran sama di antara semua kelas, hanya kelas D yang diperlakukan tidak adil."

"Apa kau mengatakan bahwa kau tidak dapat menyetujui hal itu? Tapi ini adalah contoh yang bagus, aku kira kau bisa menyebutnya sebagai contoh mikro dari masyarakat kita yang tidak adil hari ini."

"Tentu saja, betapapun positifnya kau melihatnya, dunia adalah tempat yang tidak adil. Namun, kita adalah manusia yang bisa berpikir dan bertindak."

"Apa yang kau coba katakan?"

"Aku mencoba mengatakan bahwa hal itu setidaknya setara."

"…Aku mengerti."

"Tidak masalah apakah 'lupa' atau tidak 'memberi tahu kami sudah bagus, namun ini adalah fakta bahwa seseorang sekarang dipaksa meninggalkan sekolah karena kondisi yang tidak setara itu."

"Apa yang kau ingin aku lakukan?"

"Itulah sebabnya aku datang kepadamu, aku ingin bertemu dengan sekolah, yang melestarikan ketidaksetaraan ini."

"Untuk mengatakan bahwa kau tidak setuju?"

"Aku hanya ingin mengkonfirmasi keputusan sekolah dengan orang yang tepat."

"Sayangnya, meski kau tidak salah, aku tidak bisa membiarkanmu, Sudou akan drop out, akan sangat sulit untuk membatalkan keputusan tersebut saat ini, menyerahlah."

Dia mengabaikan argumenku. Tapi bukan berarti tidak ada artinya dalam kata-katanya.

Seperti yang diharapkan, orang ini adalah seseorang yang selalu memiliki implikasi tersembunyi dalam kata-katanya.

"Sulit dibalik pada saat ini. Dengan kata lain, ada cara untuk mengubah hasilnya."

"Ayanokouji, aku pribadi memiliki pendapat yang tinggi tentangmu, tentu saja, mendapatkan pertanyaan tes lama adalah solusi yang bagus, lebih jauh lagi, muncul dengan gagasan itu bahkan melampaui akal sehat, namun kau membagikan pertanyaan ke kelas dan menaikkan tes rata-rata. Aku kira ada kelebihan dalam mengemukakan gagasan itu. "

"Kushida juga membantu mendapatkan pertanyaan itu, jadi aku tidak melakukan yang spesial."

"Aku tahu bahwa kau tidak mengakuinya secara terbuka, tapi juga ada orang kelas atas. aku juga tahu bahwa kau mendapat pertanyaan tes dari tahun ketiga."

Entah bagaimana, tindakan aku diketahui.

"Namun, meski sudah permulaan dengan mengajukan pertanyaan tes, kau akan kacau balau, karena itulah rencanamu tidak berjalan. Jika dia mengingatnya dengan lebih seksama, mungkin kau tidak akan gagal. kelas dalam bahasa Inggris. Kenapa kau tidak menyerah dan membiarkan Sudou drop out? Tidakkah masa depannya akan lebih nyaman? "

"Sejujurnya … mungkin, tapi aku memutuskan untuk membantu kali ini, atau lebih tepatnya, aku harus mengatakan bahwa aku belum menyerah, aku punya satu usaha terakhir."

Dari sakuku, aku mengeluarkan kartu pelajarku.

"Apa maksudmu?"

"Tolong beri aku satu poin untuk tes bahasa Inggris Sudou."

"…"

Melihatku dengan takjub, dia tertawa terbahak-bahak.

"Hahahahaha, itu usulan yang menarik, seperti yang aku pikir, kau berbeda, aku tidak pernah membayangkan kau akan mencoba untuk membeli barang."

"Sensei, kau seterusnya mengatakan ini di hari pertama ‘Tidak ada yang tidak bisa dibeli oleh poin di sekolah ini’. Tengah semester adalah salah satu hal di sekolah ini."

"Aku mengerti, aku mengerti, tentu saja, kau bisa memikirkannya, apakah kau punya cukup uang untuk membayarku?"

"Kalau begitu, berapa harganya?"

"Pertanyaan yang sangat sulit memang Tidak ada yang pernah diminta untuk membeli barang sebelumnya. Mari kita lihat… aku akan memberimu satu poin untuk 100.000 poin."

"Sensei, kau kejam."

Tidak ada satu orang pun di sekolah yang sama sekali tidak menggunakan satu poin.

Dengan kata lain, tidak ada orang yang memiliki 100.000 poin.

"-aku juga akan membayar."

Sebuah suara terdengar dari belakangku. Berbalik, aku melihat Horikita berdiri di sana.

"Horikita …"

"Kuku, seperti yang aku pikirkan, kalian berdua menarik."

Chiyabashira-sensei mengambil kedua kartu pelajar kami.

"Baiklah, aku setuju untuk menjual satu poin, aku akan mengumpulkan total 100.000 poin dari kalian berdua. Beritahu sisa kelas bahwa pengusiran Sudou telah dibatalkan."

"Apa itu tidak masalah?"

"Kau berjanji akan membayar 100.000 poin, jadi tidak ada yang bisa dibantu."

Chiyabashira-sensei berbicara dengan nada geli saat dia terus menatap kami dengan heran.

"Horikita, kau juga mengerti, kan? Skill Ayanokouji."

"…Yah… aku hanya melihat murid yang tidak menyenangkan."

"Apa yang kau maksud dengan tidak menyenangkan …"

"Kau sengaja mendapat skor rendah pada tes, diperkirakan mendapat pertanyaan tes lama dan memberikan pujian pada Kushida-san, dan mengemukakan gagasan untuk membeli nilai ujian. Aku rasa kau tidak istimewa, kau hanya tidak menyenangkan. "

Entah bagaimana, sepertinya dia juga mendengar pertanyaan soal ujian.

"Jika dengan kalian, kau mungkin benar-benar bisa memindahkan kelasmu ke atas."

"Aku tidak tahu tentang dia, tapi aku pasti akan naik."

"Dulu, tidak pernah ada kasus di mana kelas D dipromosikan, karena sekolah segera memberi label. kau sebagai inferior dan mendorong dirimu ke samping. Bagaimana kau akan mencapainya?"

"Sensei."

Tanpa ragu, Horikita membalas pandangan Chiyabashira-sensei.

"Jujur saja, banyak siswa di kelas D lebih rendah, tapi itu bukan berarti sampah."

"Apa bedanya barang inferior dan sampah?"

"Ada perbedaan setipis kertas, aku berpikir bahwa dengan sedikit bantuan, ada kemungkinan untuk meningkatkan kualitas yang rendah ke kualitas yang superior."

"Begitu, ketika Akau mengatakannya, kedengarannya aneh."

Aku juga harus setuju dengan kata-katanya. Kata-katanya pasti penting ..

Horikita, yang sebelumnya melihat siswa dan orang lain sebagai halangan, perlahan berubah.

Tentu saja, itu tidak sesederhana itu. Meskipun ini sekilas tentang perubahannya, ini adalah perubahan besar. Seakan dia perhatikan juga, Chiyabashira-sensei samar-samar tersenyum.

"Kalau begitu, aku menantikannya. Sebagai guru wali kelasmu, aku akan memastikan untuk menonton dengan seksama kejadian di masa depan."

Chiyabashira-sensei berjalan pergi, menuju ruang staf.

Kami tertinggal di lorong.

"Bisakah kita kembali juga? Kelas akan segera dimulai."

"Ayanokouji-kun."

"Hmm? Ow!"

Dia memukul sisi tubuhku dengan tangannya.

"Hei, untuk apa itu !?"

"Aku hanya merasa seperti itu."

Dengan itu, dia meninggalkanku dan berjalan pergi.

Kesedihan yang bagus, sangat merepotkan… Aku menatapnya saat dia berjalan pergi.

Sambil memikirkan itu, aku memutuskan untuk mengejarnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *