Chapter 104 : Aku Selalu Penyayang

Kereta terbang merah itu sekarang sudah hancur. Jika ada elit di dalamnya, itu tidak akan jatuh ke tanah. Ini berarti tidak ada seorang pun di kereta terbang berwarna merah terang sejak awal! Tidak ada yang disebut ahli di sana sama sekali!

Setelah menunggu beberapa saat, tidak ada yang muncul dari reruntuhan.

Lu Zhou mengangguk sambil mengelus jenggotnya. “Kosong?” Untungnya, dia sudah mengharapkan ini ketika dia menggunakan lima kartunya. Situasi masih dalam kendalinya. Jika sekelompok kultivator ranah Divine Court menuduhnya, dia akan kesulitan menghadapinya.

Little Yuan’er  tampak senang. Dia adalah orang pertama yang memecah keheningan. Dia terkikik dan berkata, “Kamu luar biasa, guru!”

Lu Zhou mengelus janggutnya dan berkata dengan tenang, “Bagaimana perasaanmu?”

“Aku baik-baik saja … Aku merasa sedikit pusing sebelumnya, tapi aku merasa jauh lebih baik sekarang,” kata Yuan’er kecil sambil berjalan menuju Lu Zhou.

‘Apakah Slip Giok Kemurnian Tertinggi mampu menangkis sihir?’ Lu Zhou bertanya-tanya.

Cahaya ungu muda dari Formasi sihir hampir menghilang sekarang. Masih ada tentara dan kultivator di sekitar mereka yang menunggu untuk menyerang.

Lu Zhou tidak khawatir. Bagaimanapun, orang yang tersisa tidak berdaya untuk membuatnya tetap tinggal. Dia mengalihkan perhatiannya ke Ding Fanqiu.

Pada saat ini, Ding Fanqiu batuk hebat.

Lu Zhou terus menatap Ding Fanqiu. Awalnya, dia bermaksud membeli Kartu Serangan Mematikan untuk segera menangani Ding Fanqiu. Namun, ketika dia melihat bahwa Ding Fanqiu terluka dan terkena mantra sihir yang sangat melemahkan basis kultivasinya, dia berubah pikiran. Dengan tangan di punggung, dia mendekati Ding Fanqiu. Dengan kematian Chen Zhu, dia tidak punya pilihan selain mencoba dan mendapatkan informasi dari Ding Fanqiu. Apakah dia harus menggunakan penyiksaan atau intimidasi, dia yakin dia akan bisa mendapatkan sesuatu dari Ding Fanqiu.

Setelah melihat Lu Zhou berjalan ke arahnya, Ding Fanqiu berjuang untuk duduk dengan susah payah. Dia menahan rasa sakit dari panah ke dadanya dan berlutut sebelum dia memohon, “Junior ini memiliki mata tapi tidak bisa melihat dengan jelas. Mohon maafkan aku, senior! ” Begitu dia selesai berbicara, dia mengalami batuk lagi. Udara yang dia pakai sebelumnya ketika dia meniru Ji Tiandao tidak lagi terlihat.

‘Senior?’ Lu Zhou mengelus jenggotnya dan mengangguk. Ekspresinya acuh tak acuh saat dia berkata, “aku pikir aneh bagimu untuk memanggilku sebagai seniormu.”

Ding Fanqiu menahan rasa sakit di dadanya dan berkata, “Tidak bisa dimaafkan bagiku untuk menyamar sebagai dirimu. Namun, aku masih harus berterima kasih karena telah membunuh Chen Zhu, dan dengan demikian, membalas muridku. ” Dia menatap kedua muridnya dengan tatapan penuh arti segera setelah dia selesai berbicara.

Setelah melihat ini, dua murid Ding Fanqiu dengan cepat berlutut dan bersujud pada Lu Zhou.

“Terima kasih, senior!”

“Terima kasih, senior!”

“Ding! Anda telah menerima kotow. Hadiah: 2 poin prestasi. ”

“Orang-orang munafik yang tidak tulus dan picik.” Tidak ada perubahan ekspresi di wajah lama Lu Zhou. Dia tidak menunjukkan kebahagiaan dan kemarahan saat dia mengelus janggutnya dan berkata, “Aku punya beberapa pertanyaan untukmu, dan kamu akan menjawabnya dengan jujur.”

“Aku akan memberitahumu apa saja dan semua yang aku tahu!”

“Bagus sekali.” Lu Zhou memikirkannya sebelum bertanya, “Katakan padaku identitasmu yang sebenarnya.”

Ding Fanqiu tidak lagi berani melanjutkan akting. Dia menjawab, “Aku Ding Fanqiu dari Sekte Yun Yan Agung. Ketiganya benar-benar muridku. ”

Little Yuan’er mengejek sebelum dia berkata, “Apakah kamu tidak malu pada dirimu sendiri karena meniru Evil Sky Pavilion ketika kamu begitu lemah?”

Ding Fanqiu tidak bisa berkata-kata. Avatar lima daun tidak lemah.

“Mengapa kamu meniru Evil Sky Pavilion?” Lu Zhou bertanya sambil mengelus jenggotnya.

Ding Fanqiu sedikit ragu-ragu sebelum akhirnya berkata, “Menanggapi pertanyaan Anda, senior, banyak murid Yun, Tian, ​​dan Luo Sekte dibunuh oleh Evil Sky Pavilion. Berabad-abad yang lalu, Paviliun Evil Sky menghancurkan beberapa ribu senjata dari tiga sekte, memberikan pukulan berat pada yayasan kami. Sejak itu, kami tidak pernah bisa benar-benar pulih. Aku diperintahkan untuk… ”Dia berhenti saat ini,

“Katakan,” Lu Zhou menggonggong.

“Aky diperintahkan untuk menyamar sebagai master Paviliun Langit Jahat dan melakukan kejahatan di mana-mana,” jawab Ding Fanqiu dengan enggan.

Lu Zhou menggelengkan kepalanya dan mendesah pelan. “Yun Sekte adalah kepala dari tiga sekte. Sebuah sekte besar dari Jalan Mulia menggunakan metode yang begitu tercela? ”

“Paviliun Evil Sky telah melakukan begitu banyak perbuatan jahat. Aku hanya diperintahkan untuk memberi mereka rasa obat mereka sendiri! ”

Swoosh!

Gelombang energi berlayar menuju Ding Fanqiu saat ini.

Memukul!

Itu mengenai wajah Ding Fanqiu. Lima sidik jari muncul di pipinya, membawa serta rasa sakit yang membakar dan menyengat.

“Senior, kamu …” Ding Fanqiu tersandung kembali. Dia tidak tahu harus berbuat apa. Namun, dia tahu dia tidak berani membalas bahkan jika dia diberi kesempatan.

“Aku akan bertanya lagi padamu, apa rahasia dibalik tulang itu?”

Setelah menerima tamparan, Ding Fanqiu menjadi jauh lebih patuh. Dia memeluk pipinya sambil berkata, “Ada tulang dari orang Bai yang dapat membantu seorang kultivator mengatasi keterbatasan besar seribu tahun!” Ekspresi bingung bisa terlihat di wajahnya saat dia memberanikan diri dengan lembut, “Senior, dengan pengetahuan dan pengalamanmu, kamu pasti pernah mendengar ini sebelumnya.”

‘Tulang dari orang Bai yang mampu mengatasi batas hidup dunia kultivasi?’ Lu Zhou mencari ingatannya lagi. Karena Ji Tiandao hidup selama seribu tahun dan melakukan perjalanan melintasi negeri, mustahil baginya untuk tidak mengingat masalah ini. Dia meraba-raba ingatannya untuk sementara waktu, tetapi dia tidak menemukan apa pun. Dia memutuskan untuk menyerah dan terus menginterogasi Ding Fanqiu. “Apakah tulang ini telah ditemukan?”

Ding Fanqiu menggelengkan kepalanya dan berkata, “Istana telah mencari terus menerus selama satu dekade dan belum menemukannya. Peluangnya bahkan lebih kecil bagi kami untuk menemukannya. ”

Little Yuan’er mendengus dan berkata, “Bodoh… Tidak ada yang bisa mengatasi batas hidup. Pemilik tulang meninggal, namun kamu berharap tulang tersebut dapat membantumu mengatasi batas hidupmu. Lelucon apa! ”

Ding Fanqiu tidak bisa berkata-kata lagi oleh kata-kata Little Yuan.

Lu Zhou teringat Kaisar Qin dari bumi. Kaisar menjelajahi dunua untuk mencari cara memperpanjang umurnya. Orang-orang di dunia kultivasi tidak pernah melewati batas. Namun, pasti ada orang yang tidak mau tunduk pada takdir dan ingin mencoba. ‘Mungkinkah Kaisar Great Yan juga tidak mau tunduk pada batas umurnya?’

Sementara Lu Zhou tersesat dalam pikirannya, para prajurit dan kultivator tingkat rendah di dermaga mulai mendekati mereka. Ada beberapa ribu prajurit dan ratusan kultivator di ranah Sense Condensing, ranah Brahman Sea, dan ranah Divine Court.

“Mereka telah terpengaruh oleh Formasi sihir. Mereka tidak berdaya sekarang. Jangan takut. ”

“Pelanggar akan dieksekusi di tempat!”

Ekspresi Lu Zhou tetap acuh tak acuh saat melihat tentara dan kultivator yang masuk.

Little Yuan’er meregangkan anggota tubuhnya dan berkata, “Guru, biarkan aku yang menanganinya.”

Lu Zhou melambaikan tangannya dan berkata, “Tidak perlu itu.”

“Hah?” Ekspresi bingung muncul di wajah Little Yuaner.

“Bi An.” Dua tinju bukanlah tandingan untuk empat anggota tubuh.

Meskipun Little Yuan’er kuat, itu masih akan meminta banyak darinya untuk benar-benar mengalahkan ribuan tentara dan ratusan kultivator.

Bi An muncul dari hutan begitu Lu Zhou memanggil namanya.

Para prajurit dan kultivator berbalik untuk melihat ketika mereka mendengar suara geraman dari belakang mereka.

“Apa itu?”

“Macan?”

“Bagaimana seekor harimau bisa ada di sini?”

Para prajurit dan kultivator masih bingung saat Bi An menghampiri mereka, sosoknya semakin terlihat jelas.

Seperti yang diharapkan, Bi An tidak terpengaruh oleh sihir.

“Ini…”

“Binatang buas?”

Bi An meraung keras, suaranya bergema di seluruh hutan.

Lutut para prajurit itu saling bertabrakan karena ketakutan dan shock. Jelas sekarang bahwa apa yang mereka pikir sebagai binatang biasa sebenarnya adalah binatang yang sangat kuat. Hanya seorang kultivator manusia yang kuat yang bisa menjinakkan binatang buas seperti itu dan mengubahnya menjadi tunggangan.

Saat ini, Bi An menyerang kerumunan! Kekuatan dan kelembutan membentuk kontras yang tajam! Untuk sementara waktu, anggota tubuh yang terputus terbang ke mana-mana.

“Lari!”

“Mundur!”

“kultivator ranah Divine Court! Berkumpul!”

Para kultivator dengan basis kultivasi di ranah Brahman Sea dan di bawah tidak punya pilihan selain mundur.

Sementara itu, para prajurit bahkan tidak bisa menahan satu pukulan pun. Mereka semua dikirim terbang.

Kekuatan tempur Bi An yang luar biasa benar-benar ditampilkan di hadapan manusia yang tidak penting ini.

Para kultivator ranah Divine Court meluncurkan Mudra dan pedang terbang mereka.

Bang! Bang! Bang!

Serangan dari kultivator ranah Divine Court tidak mempengaruhi Bi An, itu hanya berfungsi untuk membuat marah Bi An.

Rarrggh!

Bi An mengamuk! Itu melompat ke udara dan menerkam para kultivator! Jangan lupa, tidak seperti Raja Gajah, Bi An bisa terbang!

“Tidak mungkin! Seekor binatang terbang! ”

Retak!

Kultivator yang telah berbicara bahkan tidak sempat bereaksi sebelum tulangnya patah hanya dengan satu serangan dari Bi An.

Bi An terus mengamuk di kerumunan, kacau balau. Tanpa pemimpin dan disiplin, para prajurit dan kultivator seperti nampan mutiara yang lepas. Pada akhirnya, ribuan tentara hanya bisa mundur ketakutan.

“Kembali!”

“Itu tidak terpengaruh oleh sihir! Bagaimana itu mungkin ?! ”

Bang! Bang! Bang!

Bi An menghabisi seorang prajurit dengan setiap gesekan cakarnya. Itu sangat ganas.

Para prajurit tidak akan begitu takut pada manusia. Lagipula, mereka bisa mengurangi kekuatan manusia. Namun, mereka menghadapi binatang buas saat ini. Terlebih lagi, binatang ini sepertinya tidak tahu apa artinya kelelahan!

‘Manusia benar-benar menyedihkan …’ Dengan pemikiran ini, Lu Zhou memberi isyarat kepada Bi An untuk menyerang para kultivator. “Aku selalu penyayang. Tinggalkan manusia sendiri. Berurusan dengan para kultivator. ‘

Ding Fanqiu. “???”

Kedua muridnya. “???”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *