Chapter 105 : Murid sebagai Bala Bantuan

Kata-kata Lu Zhou terdengar tidak tulus. Namun, jika senior tua ingin mengatakan itu, tidak ada yang bisa dilakukan Ding Fanqiu selain mengangguk.

Sementara itu, Little Yuan  bertepuk tangan dan bersorak. Kekuatan tempur Bi An benar-benar melebihi harapan semua orang.

Banyak tentara fana yang menembakkan panah dari bawah, tapi panah mereka hanya bisa menggores kulit Bi An.

Setelah Lu Zhou memberi perintah, Bi An tidak lagi mengejar para prajurit. Itu meluncurkan dirinya sendiri ke langit. Adegan ini tampak seperti rekaman dari game ‘Snakes’.

“Ding! Membunuh target ranah  Brahman Sea. Hadiah: 20 poin prestasi. ”

“Ding! Membunuh target ranah Sense Condensing. Hadiah: 5 poin prestasi. ”

“Ding! Membunuh target ranah Divine Court tahap awal. Hadiah: 100 poin prestasi. ”

Lu Zhou mengangguk. Dia senang. Kekuatan tempur Bi An benar-benar mengesankan. Dengan bantuan Bi An, dia tahu akan lebih mudah baginya untuk mendapatkan poin prestasi di masa depan.

Ding Fanqiu menatap pemandangan itu dengan mulut ternganga. ‘Ini … Ini adalah tunggangan legendaris?’ Dibandingkan dengan itu, Elephant King seperti sampah. Pada saat ini, Raja Gajah terbaring lemah di tanah karena berusaha keras untuk berjuang. Itu sama sekali tidak di liga yang sama dengan Bi An. Dia hanya bisa menggelengkan kepalanya tanpa daya.

Bi An menyingkirkan para kultivator tingkat rendah dalam waktu singkat. Sebagian besar tentara dan kultivator telah mundur.

Ketika Lu Zhou melihat semuanya hampir berakhir, dia melambaikan tangannya dan memerintahkan Bi An untuk kembali. Dia telah mendapatkan 800 poin prestasi dari ini. Tidak banyak. Bagaimanapun, ini hanya kultivator yang lemah.

Bi An mematuhi perintah Lu Zhou. Ketika ia melewati Raja Gajah di dekat dermaga, ia menatap Raja Gajah dengan jijik dari sudut matanya.

Raja Gajah meringkuk sedikit ketakutan saat tubuhnya bergetar. Itu lemah lembut dan patuh di depan Bi An. Inilah perbedaan antara tunggangan legendaris dan tunggangan yang epik. Tidak terlalu buruk jika mereka tidak dibandingkan. Akan tetapi, setelah perbandingan dibuat, jelas terlihat bahwa perbedaannya seluas langit dan bumi.

Bi An duduk dengan anggun di samping Bi Lu Zhou dan Little Yuan’er. Dari waktu ke waktu, itu akan memperlihatkan taringnya, mencegah para kultivator mendekat.

Pada saat yang sama, efek Formasi Sihir Besar terus memudar.

Lu Zhou sedikit mengernyit. Dia tidak mengerti mengapa para prajurit dan kultivator ini masih berkeliaran. ‘Bukankah mereka takut mati?’ Dia akan terus menginterogasi Ding Fanqiu ketika dua orang terbang ke arahnya dengan kecepatan sangat tinggi. Aura yang dipancarkan kedua orang ini menarik perhatian semua orang.

“Apakah istana mengirim begitu banyak elit?” Lu Zhou bingung dengan perkembangan baru ini.

Kedua sosok itu terus bergerak dengan kecepatan tinggi sebelum mereka berhenti, melayang di atas Formasi Sihir Agung.

Saat Little Yuan melihat dengan jelas kedua pendatang baru itu, dia melompat kegirangan dan berseru, “Kakak Ketiga! Kakak Senior Keempat! ”

Lu Zhou mendongak. Memang, Duanmu Sheng dan Mingshi Yin.

Duanmu Sheng memegang Tombak Overlord. Ia tampil megah dengan tubuh kekar dan mata tajam. Dia tampak seperti dewa yang telah turun ke bumi.

Sementara itu, Mingshi Yin yang mengenakan jubah abu-abu anehnya terlihat tenang dan percaya diri. Dia tersenyum lebar saat ini.

“Guru!” Keduanya turun pada saat bersamaan. Begitu mereka turun, gelombang kejut yang kuat muncul.

Sisa-sisa Formasi sihir langsung dihilangkan oleh dua murid Lu Zhou yang berada di ranah Nascent Divinity Tribulations. Dengan lenyapnya Formasi, udara menjadi bersih, dan penglihatan mereka kembali.

Duanmu Sheng dan Mingshi Yin bergegas sebelum mereka berlutut dan menyapa Lu Zhou, “Guru!”

Ding Fanqiu terpana tidak bisa berkata-kata dengan pintu masuk mereka yang luar biasa. Ketika dia sadar kembali, dia berbalik untuk melihat kedua murid palsunya. ‘Ada terlalu banyak perbedaan antara yang asli dan yang palsu! ‘

Lu Zhou mengelus jenggotnya dan bertanya, “Mengapa kalian berdua datang?”

Mingshi Yin membungkuk dan berkata, “Guru, aku telah memperoleh beberapa informasi dari Fan Xiuwen. Dia mengatakan ada Formasi Sihir Agung di sini yang dikelola secara pribadi oleh para elit dari istana. Oleh karena itu, aku pergi mencari Kakak Senior Ketiga dan datang ke sini sebagai bala bantuan. ”

Duanmu Sheng menimpali, “Ada banyak elit di dalam istana. Aku tahu kekuatan Anda tiada tara, guru, dan orang-orang itu tidak layak berada di hadapan Anda. Namun, Anda tidak perlu membuang energi untuk kentang goreng kecil, guru.”

“Mohon maafkan kami karena telah menangani masalah ini dengan tangan kami sendiri,” kata Mingshi Yin.

Lu Zhou melirik Mingshi Yin. ‘Sejak orang ini melihat Separation Hook, dia menjadi jauh lebih termotivasi. Dia juga lebih berhati-hati dibandingkan sebelumnya.’ Jika dia tahu mereka akan datang, dia akan menyimpan lima kartu item. Sayangnya, tidak ada gunanya menangisi susu yang tumpah. Pada akhirnya, dia hanya mengelus jenggotnya sambil berkata dengan acuh tak acuh, “Itu tidak masalah.”

Mingshi Yin dan Duanmu Sheng akhirnya bangkit dan mengamati sekeliling mereka.

Efek dari Formasi Sihir Agung praktis hilang.

Dermaga, pasca-pertempuran, benar-benar berantakan. Mayat berserakan di mana-mana dengan sembarangan.

Mingshi Yin merasa canggung. “Aku pikir kita terlambat.”

Little Yuan  berlari sambil terkikik dan berkata, “Kakak Ketiga, Kakak Keempat, lihat dua barang palsu ini!”

“Barang palsu?” Mingshi Yin bingung sesaat. Ketika dia menyadari apa yang dimaksud Little Yuan, dia tidak senang. Dia melangkah ke pemuda yang mirip dengannya dan terbaring lemas di tanah.

Bzzt –

Avatar Mingshi Yin’s Hundred Tribulations Insight muncul!

“…” Pemuda itu tercengang.

Mingshi Yin berbicara, “Berani-beraninya kamu meniruku?”

Pada saat ini, Duanmu Sheng juga berjalan. Dia akan melepaskan avatar Wawasan Seratus Kesengsaraan juga ketika Mingshi Yin mengangkat tangan untuk menghentikannya.

Mingshi Yin berkata, “Uh, Kakak Senior, Tombak Overlord sudah cukup. Tidak perlu bagimu untuk … “Jika kakak laki-lakinya melepaskan Avatar Satu Daunnya, avatar tanpa daunnya akan pucat jika dibandingkan.

Murid Ding Fanqiu bergidik. Dia buru-buru memohon belas kasihan. Orang yang menyamar sebagai Duanmu Sheng terlalu lemah untuk memohon belas kasihan, Dia hanya bersujud di tanah saat tubuhnya bergetar hebat.

“Cukup,” kata Lu Zhou dengan tenang.

Begitu Lu Zhou berbicara, Mingshi Yin dengan patuh menarik avatarnya.

Dalam hati Ding Fanqiu terkejut. Memang, level pemalsuannya terlalu rendah. Dengan betapa berbakatnya murid-murid Paviliun Evil Sky, bagaimana mungkin mereka tidak memiliki terobosan setelah waktu yang lama?

“Jangan khawatir, guru. Ketika aku meninggalkan Gunung Golden Court, aku memukul Fan Xiuwen lagi. Aku yakin dia akan sangat kooperatif mulai sekarang. ”

“…”

‘Gunung Golden Court dilindungi oleh penghalang. Orang luar tidak mungkin bisa masuk. Dia benar-benar berlebihan.’ Namun, Lu Zhou tidak menegur Mingshi Yin.

Tanpa gangguan dari Formasi Sihir Agung, para prajurit, dan para kultivator, Lu Zhou mendekati Ding Fanqiu lagi.

Ding Fanqiu menatap Lu Zhou dan bertanya, “Fan Xiuwen ada di Paviliun Evil Sky?”

“Ini bukan tempatmu untuk bertanya…” kata Mingshi Yin sambil menggeram.

Wajah keriput Ding Fanqiu memerah.

Lu Zhou meletakkan tangannya di punggungnya dan bertanya, “Karena kamu dari Sekte Yun, siapa yang mengirimmu?”

“Uh…” Ding Fanqiu tergagap. Dia sepertinya enggan membocorkan kebenaran.

Lu Zhou mengelus jenggotnya dan berkata, “Setelah kejadian ini, kamu mungkin dibunuh untuk memastikan diam. Kamu membawa bencana pada dirimu sendiri. ”

Ding Fangqiu bergumam pada dirinya sendiri sejenak. Memang. Pada titik ini, dia telah melewati titik tanpa harapan. Selain itu, Lu Zhou membantunya membalas dendam murid perempuannya. Pada akhirnya, dia berkata, “Hua Wudao, elder dari Balai Penegakan Sekte Yun.”

“Hua Wudao?” Mata Mingshi Yin membelalak saat dia berkata, “Si tua bangka itu masih hidup?”

Ding Fanqiu berkata, “Elder Hua menyimpan dendam terhadap senior tua sejak senior tua itu mengalahkannya. Ini telah menjadi obsesi dan simpul dalam hatinya, menyebabkan dia tidak dapat membuat kemajuan dalam basis kultivasinya, jadi … ”

“Dasar bajingan yang tidak tahu malu! Dia hanya menyalahkan dirinya sendiri karena lemah. Beraninya dia menyalahkan orang lain karena terlalu kuat! ” Mingshi Yin mengutuk.

“…”

Hanya seseorang dari Evil Sky Pavilion yang akan mengatakan hal seperti itu.

Saat itu, Hua Wudao adalah elit Avatar Teratai Emas Enam Daun, dan dia mengkhususkan diri dalam pertahanan. Bahkan sepuluh elit besar tidak berani meremehkannya. Dia membanggakan dirinya atas kemampuan bertahannya. 20 tahun yang lalu, dia menyatakan bahwa dia memiliki pertahanan terbaik di bawah langit. Pada saat itu, tidak ada pergerakan dari Evil Sky Pavilion, dan sepertinya kekuatan Evil Sky Pavilion semakin berkurang. Dia ingin mengambil kesempatan dan mengalahkan Ji Tiandao untuk naik level menjadi Avatar Tujuh Daun.

Namun, di dataran Provinsi Jing, Hua Wudao dan Ji Tiandao hanya bertukar satu pukulan yang berakhir dengan kekalahan memalukan Hua Wudao. Bagaimanapun, pada saat itu, Ji Tiandao sudah menjadi kultivator Delapan daun. Sejak hari itu, Hua Wudao menjadi bahan tertawaan di antara orang-orang di Jalan Mulia. Ini menjadi simpul di hati Hua Wudao, menyebabkan basis kultivasinya mandek dalam 20 tahun terakhir!

Lu Zhou bertanya, “Di mana Hua Wudao sekarang?”

“Elder Hua telah pergi ke Green Jade Altar tiga hari yang lalu,” Ding Fanqiu sedikit ragu-ragu sebelum melanjutkan, “Dikatakan bahwa dia telah pergi ke sana untuk membahas aliansi untuk mengalahkan Evil Sky Pavilion. Dia … Dia tahu tentang masalah istana memancing tulang dari sungai lebih dari aku. ”

Lu Zhou teringat akan surat Jiang Aijian. Master Kuil Iblis sepertinya telah pergi ke Green Jade Altar juga. ‘Orang-orang ini berencana untuk mengeroyok di Evil Sky Pavilion?’

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *