Chapter 106 : Green Jade Altar

Zuo Xinchan dari Kuil Iblis dibunuh oleh Lu Zhou. Wajar jika Ren Buping ingin membalas dendam Zuo Xinchan. Namun, Lu Zhou tidak menyangka Ren Buping akan bekerja dengan Sekte Righteous demi balas dendam.

Jalan Mulia dan Jahat tidak pernah bekerja sama sejak jaman dahulu. Bagaimanapun, Kuil Iblis tidak jauh di belakang dalam melakukan kejahatan dibandingkan dengan Paviliun Evil Sky. Zuo Xinchan sendiri menduduki peringkat ketiga dalam daftar hitam.

Kuil Iblis telah menyerap banyak faksi kecil selama bertahun-tahun dan telah menjadi kekuatan yang harus diperhitungkan. Ketika elit mereka, yang telah melalui banyak kesulitan untuk mereka latih, mati di tangan Evil Sky Pavilion, wajar saja jika mereka merasa tidak puas.

Lu Zhou berkata dengan nada tidak berubah, "Karena mereka ingin berurusan denganku, aku harus pergi ke Green Jade Altar secara langsung."

Setelah mendengar kata-kata Lu Zhou, Mingshi Yin berkata dengan suara yang kurang percaya diri, “Guru, Green Jade Altar adalah wilayah Sekte Righteous. Aku takut…"

Lu Zhou melirik Mingshi Yin dan berkata, "Mingshi Yin."

"Ya guru." Jantung Minghshi Yin berdebar-debar di tulang rusuknya. Mengucapkan nama lengkap seseorang bukanlah perasaan yang menyenangkan.

"Apakah kamu takut?" Lu Zhou bertanya.

Bertahun-tahun yang lalu, ketika Mingshi Yin tidak memasuki ranah Nascent Divinity Tribulations, dia telah bertemu dengan Zhang Qiuchu, seorang elit dari Sekte Righteous, ketika dia menjelajahi dunia dan menyebabkan masalah. Mingshi Yin dikalahkan, dan dia telah mengalami trauma sejak saat itu. Namun, traumanya tidak separah trauma Yun Sekte Hua Wudao yang membuat simpul di hatinya dan menyebabkan basis kultivasinya mandek.

“Mengapa aku harus takut?” Mingshi Yin bertanya.

"Itu bagus kalau begitu." Lu Zhou mengangguk dengan acuh tak acuh.

Berdasarkan persepsi mereka tentang kultivasi, Mingshi Yin sebenarnya lebih berbakat daripada Duanmu Sheng. Duanmu Sheng telah bergabung dengan paviliun jauh lebih awal daripada Mingshi Yin. Namun, Duanmu Sheng saat ini tidak lebih kuat dari Mingshi Yin. Mingshi Yin memiliki terlalu banyak pikiran yang mengganggu dan niatnya tidak murni, oleh karena itu, avatarnya belum menumbuhkan daun apa pun sejak ia memasuki ranah Nascent Divinity Tribulations. Meskipun mereka berdua berada di ranah Nascent Divinity Tribulations, jika avatar seseorang tidak memiliki daun, seseorang tidak dianggap sebagai kultivator asli di ranah Nascent Divinity Tribulations. Dengan tambahan setiap daun, kekuatan seorang kultivator akan meningkat secara dramatis.

“Adik laki-laki, ini adalah kesempatan besar. Avatar setinggi 20 kaki milikmu benar-benar memalukan. ” Duanmu Sheng menepuk bahu Mingshi Yin.

Mingshi Yin tampak langsung layu. Dia bergumam, "Itu tidak adil ..."

Little Yuan'er  melambaikan tinjunya dan berkata, “Guru, itu juga Zhang Yuanshan! Kamu harus membunuhnya! Aku tidak tahan pria itu mengutukmu setiap hari! "

Lu Zhou melirik Little Yuan'er. Dia ingin menegurnya, tetapi ketika dia mengingat wajah Zhang Yuanshan, memang, dia menganggap wajah Zhang Yuanshan tercela.

Ketika pertempuran Ji Tiandao dengan 10 elit besar berakhir imbang, dia telah kembali ke Paviliun Evil Sky, terluka. Serangan kedua di Gunung Golden Court dipimpin oleh Zhang Yuanshan. Orang itu sangat licik! Jika Luo Changfeng, Master Sekte Heavenly Sword, tidak terlalu mencolok, orang yang telah meninggal adalah Zhang Yuanshan. Saat Luo Changfeng meninggal, Zhang Yuanshan adalah orang pertama yang melarikan diri. Ketika insiden itu dibongkar, dia keluar lagi dan secara terbuka memfitnah Ji Tiandao.

Lu Zhou yakin Zhang Yuanshan entah bagaimana terlibat dalam pertemuan rahasia di Green Jade Altar ini. Setelah beberapa saat, dia mengalihkan perhatiannya kembali ke Ding Fanqiu. “Apa kau tahu siapa di balik kehancuran Desa Naga Ikan?”

Ding Fanqiu bingung. 'Bukankah kamu yang menghancurkan desa, senior tua?' Informasi ini diberikan kepadanya oleh Sekte Yun. Dia bahkan mengirim seseorang untuk menyelidiki istana. Pada akhirnya, dia memastikan bahwa penyebab kehancuran Desa Naga Ikan tidak lain adalah orang tua yang berdiri di hadapannya. Karena itu, dia bingung ketika mendengar pertanyaan Lu Zhou. Dia tidak tahu bagaimana dia harus menjawab Lu Zhou.

Lu Zhou berkata, "Apakah menurutmu aku pelakunya juga?"

“Aku… aku tidak berani!”

Pada titik ini, Lu Zhou tahu tidak ada lagi yang bisa dipelajari dari Ding Fanqiu. Jelas sekali bahwa Ding Fanqiu tidak tahu siapa dalang persekongkolan ini.

'Jika mereka mampu merahasiakan hal-hal ini selama satu dekade, mereka pasti sangat terampil. Mereka pasti bukan orang biasa. ' Setelah beberapa saat, Lu Zhou melambaikan tangannya dan berkata, "Bawa dia pergi."

"Ya guru." Mingshi Yin adalah yang pertama menjawab.

"Bagaimana dengan mereka?" Little Yuan'er  menunjuk ke dua peniru yang tergeletak lemas di tanah. Mereka adalah dua pemuda yang menyamar sebagai Mingshi Yin dan Duanmu Sheng. Ketika dia menunjuk ke arah mereka, mereka sekali lagi ketakutan. Mereka segera menyusut ke belakang.

Bibir Mingshi Yin melengkung ke atas saat dia berkata, "Tidak apa-apa untuk menyamar sebagai diriku, tapi akan sulit bagimu untuk melarikan diri dari kematian setelah memfitnah guruku!"

"Jadi, apakah kita membunuh mereka?" Little Yuan'er bertanya.

“Mhm, aku setuju mereka dibunuh. Potong menjadi dua, itu cara terbaik! ” Duanmu Sheng menimpali dengan anggukan.

“Aku tidak berpikir itu cukup. Mari kita potong menjadi delapan bagian. Beberapa kultivator elit sangat licik. Mereka hanya akan mati jika kamu memotongnya dengan seksama. "

"..." Ding Fanqiu tidak bisa berkata-kata karena terkejut. 'Ini adalah penjahat yang sebenarnya!' Setelah bertahun-tahun, mereka hanya meniru penampilan mereka. Mereka gagal menguasai inti dari para penjahat ini. Setiap kata yang keluar dari mulut iblis membuat mereka gemetar ketakutan!

Ekspresi Ding Fanqiu muram saat dia mengumpulkan keberaniannya untuk berkata, “Meniru Paviliun Evil Sky adalah dosaku dan milikku sendiri. Tolong biarkan mereka pergi, senior. "

Mingshi Yin berkata sambil tersenyum, “Aku melihat bahwa kamu bersedia mengakui tindakanmu. Aduh ... Bahkan jika guruku menyelamatkan mereka, apa menurutmu mereka bisa terus hidup? Mereka telah terkena jebakan sihir. Basis kultivasi mereka cepat atau lambat akan merosot. Mantra ini sangat sulit untuk dihancurkan, kecuali… Anda berpikir untuk memohon bantuan guruku? ”

"Uh ..." Hati Ding Fanqiu mencelos. Tidak mungkin dia cukup berani untuk memohon patriark agung dari Jalan Iblis ini.

Lu Zhou tidak menyibukkan dirinya dengan dua kentang goreng ini. Murid keempatnya, Mingshi Yin, benar. Kedua peniru ini kemungkinan besar akan mati. Dia melirik ke langit. 'Sudah hampir waktunya…'

Lu Zhou hendak memanggil Bi An ketika dia melihat seekor burung pembawa pesan terbang ke arahnya dari cakrawala.

Little Yuan'er langsung mengenalinya. Dia mengangkat tangannya, dan burung pembawa pesan dengan patuh meletakkan surat di tangannya. Dia berkata, “Guru, ini adalah surat dari orang yang tidak tahu malu itu lagi.

Lu Zhou, tentu saja, tahu siapa yang dimaksud Little Yuan'er  ketika dia berkata, 'pria tak tahu malu itu'. Dia berkata, "Bacalah."

Little Yuan'er  membuka surat itu dan membacakan dengan lantang, “Senior Ji, kamu menyuruhku untuk menyelidiki Desa Ikan Naga, tapi ini akan memakan waktu. Namun, aku dapat memberimu informasi terbaru; lebih baik jika Anda tidak pergi ke Green Jade Altar. Evil King, murid kedelapanmu, sedang menunggu di luar Green Jade Altar. Akhirnya, betapa menakjubkan pedang yang kau janjikan padaku? "

Setelah Yuan'er selesai membaca surat itu, ekspresi Mingshi Yin dan Duanmu Sheng berubah masam.

“Aku pikir adik kedelapan belum merasa cukup terakhir kali! Beraninya dia menunggu untuk menyerang master dengan basis kultivasinya? "

“Itu penipu ulung, sampah penghancur patriark. Aku akan pergi ke sana dan mengulitinya hidup-hidup sekarang! "

Lu Zhou mengangkat tangan, menyela omelan kedua muridnya. Dia berkata dengan tenang, “Adik kedelapan kalian  selalu menjadi orang yang menggertak yang lemah dan takut pada yang kuat. Dengan kemampuannya, menurutku dia tidak cukup berani untuk mencoba dan menyergapku. "

Mingshi Yin bertanya dengan bingung, "Lalu, apa yang dia lakukan, menunggu di Green Jade Altar?"

“Sekte Righteous selalu menganggap dirinya sebagai anggota dari Jalan Mulia. Meskipun adik kedelapan telah meninggalkan Evil Sky Pavilion, Jalan Mulia tidak akan memiliki pendapat yang sama. The Nether Sect, the Crouching Dragon Darknet, dan bahkan Tiger Ridge Gang adik kedelapan adalah target mereka. Kurasa adik kedelapan mencoba membalas dendam dengan kesempatan ini. " Duanmu Sheng menganalisis masalah itu dengan percaya diri.

“Kamu benar, tapi… aku masih berpikir bahwa Adik Kedelapan tidak punya nyali untuk ini. Adik laki-laki Ketujuh harus menjadi orang di balik ini, ”kata Mingshi Yin.

Lu Zhou mengelus jenggotnya dan berkata, "Seberapa kuat organisasi Saudara kedelapan kalian?"

Mingshi Yin mengangguk dan berkata, “Kekuatan pribadi saudara kedelapan tidak banyak yang bisa dibicarakan, tapi dia memiliki sekelompok bawahan terpercaya yang mendengarkannya. Mereka ada dimana-mana di jalanan. Hal yang benar-benar menakutkan di dunia ini bukanlah kultivator dengan basis kultivasi yang dalam, tetapi hati orang-orang. Perang adalah hal yang benar-benar menakutkan! ”

Ini telah terjadi sejak zaman kuno. Meskipun perkelahian antara kultivator mengakibatkan korban jiwa, nyawa yang hilang jauh dari rasa sakit yang dibawa perang kepada warga sipil.

Little Yuan'er menyela, "Kakak Senior Kedelapan sedang mencoba untuk memulai perang?"

Lu Zhou menggelengkan kepalanya. Dia melambaikan tangannya dan berkata, "Kalian semua, ikut aku ke Green Jade Altar!"

"Ya guru!" Duanmu Sheng, Mingshi Yin, dan Little Yuan'er menjawab serempak.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *