Chapter 107 : Murid Kedelapan, Bajingan!

Lu Zhou melambai pada Bi An.

Bi An yang ganas dan menakutkan langsung menjadi sangat jinak. Itu mencabut taringnya dan menurunkan tubuhnya.

Lu Zhou melompat ke punggung Bi An dengan mudah. “Yuan’er.”

“Aku datang.” Little Yuan’er berpikir bahwa dia tidak akan diizinkan naik ke Tungangangan. Dia buru-buru melompat ke arah Bi An juga.

Pada saat ini, Mingshi Yin teringat tunggangan legendaris, Whitzard. Dia berkata ragu-ragu, “Guru … bagaimana dengan kita?”

“Bawalah dia bersamamu dan terbang sendiri,” kata Lu Zhou acuh tak acuh sambil menunjuk ke arah Ding Fanqiu.

“…”

Saat Mingshi Yin masih terpana oleh jawaban gurunya, Lu Zhou memerintahkan Bi An pergi, dan Bi An melompat ke udara. Tidak butuh waktu lama sebelum mereka menghilang ke cakrawala seperti embusan angin. Dia terlambat saat dia membungkuk dan menjawab, “Ya, guru. Aku akan terbang dengan semua… ”

Duanmu Sheng menggelengkan kepalanya dan berkata, “Jangan lihat aku … aku juga terbang sendiri.”

“Kakak Ketiga, bukan itu yang aku maksud … Kekuatan dan basis kultivasimu lebih baik dari aku, dan kamu lebih cepat. Jadi, kamu harus mengajak orang ini. Dengan begitu kami tidak akan menjadi beban untuk guru, ”kata Mingshi Yin sambil tersenyum.

Duanmu Sheng mengelus dagunya dan berkata, “Kamu benar. Kalau begitu, bawa Tombak Overlord. ” Dia melemparkan Overlord Spear ke Mingshi Yin segera setelah dia selesai berbicara. Dia melangkah ke Ding Fanqiu dan mengangkat Ding Fanqiu dengan satu tangan sebelum dia melompat ke langit juga.

“Eh? Saudara Muda, ada apa kau hanya berdiri? ”

“Tidak apa! Aku akan segera datang! ” Mingshi Yin mengedarkan Primal Qi-nya dan melompat ke udara. Dia bergumam pelan, “Sepertinya aku masih mendapatkan ujung tongkat yang lebih pendek …”

The Overlord Spear memiliki berat setidaknya 100 kati. Setelah itu mengakui tuannya dan tingkat senjatanya diaktifkan, kualitasnya meningkat dan bobotnya meningkat beberapa kali juga.

Mingshi Yin berpikir dalam hati sambil menghela nafas, ‘Akan lebih baik jika aku membawa Ding Fanqiu itu!’

Saat ini, dermaga benar-benar sunyi.

Raja Gajah hanya berhasil bangkit kembali setelah Bi An pergi. Itu berjalan menuju dua murid Ding Fanqiu. Namun, begitu melangkah maju, perangkap sihir tiba-tiba melesat ke permukaan Sungai Measure Heaven. Ia membeku sesaat sebelum berbalik dan berlari ke hutan.

Berdebar! Berdebar! Berdebar!

Itu berlari dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan menghilang ke dalam hutan dalam waktu singkat.

Perangkap sihir di permukaan sungai tumbuh dengan kecepatan yang mengkhawatirkan. Tidak butuh waktu lama sebelum itu menutupi seluruh dermaga bersama dengan dua murid Ding Fanqiu.

Sementara itu, Lu Zhou dan Little Yuan’er sedang melaju menuju Green Jade Altar di punggung Bi An.

“Guru, haruskah kita menunggu saudara senior?” Little Yuan’er bertanya.

“Tidak dibutuhkan.” Dengan kecepatan Bi An, mereka hanya butuh empat jam, paling lama, untuk mencapai Green Jade Altar. Dia ingin waktu untuk mengatur pikirannya dan bersiap untuk skenario yang tidak terduga. Dia membuka dasbor sistem dan melihat dia memiliki 4.812 poin prestasi sekarang.

“Item,” seru Lu Zhou dalam hati. Ketika antarmuka muncul, dia sedikit mengernyit.

Harga Deadly Strike sekarang 600 poin!

“Sial!” Lu Zhou tidak bisa tidak mengutuk saat melihat ini.

“Ada apa, guru? Apakah seseorang membuatmu marah lagi? Aku akan pergi menangkapnya dan memotongnya menjadi delapan bagian! ” Ketika Little Yuan’er berbalik, dia melihat Lu Zhou meradang karena marah.

Lu Zhou mendapatkan kembali ketenangannya dan melambaikan tangannya dengan acuh. Dia terus berpikir, ‘Harga Deadly Strike telah naik, tapi harga Kartu Impeccable’ masih 500 poin. Fluktuasi harga pasti ada hubungannya dengan frekuensi pembelian. Mungkin, sistem menganggap kartunya terlalu kuat, itulah mengapa harga dinaikkan sebagai batasan? ‘

Sebelumnya, Lu Zhou tidak sering menggunakan Kartu Serangan Mematikan, oleh karena itu, dia tidak memicu kenaikan harga. Seperti yang diharapkan, ada tangkapan untuk kartu yang begitu kuat. Lagi pula, jika harganya tetap di 500 poin, dia bisa membunuh setiap elit ranah Nascent Divinity Tribulations di bawah langit sampai dia satu-satunya yang tersisa dengan Kartu Serangan Mematikan saja. Dengan itu, dia bahkan akan mendapatkan dua kali lipat jumlah poin prestasi yang dia habiskan.

‘Seperti yang diharapkan, sistem tidak mengizinkanku untuk mengeksploitasi celah ini! Untung saja kenaikan harganya tidak terlalu besar. Aku masih bisa menerima ini. ‘ Lu Zhou membuat catatan mental untuk tidak terlalu mengandalkan kartu item. Dia harus meningkatkan kekuatannya secepat mungkin.

Dengan pemikiran itu, Lu Zhou masih membeli Kartu Serangan Mematikan lainnya sebagai cadangan. ‘Aku harus lebih berhati-hati dalam menggunakan Kartu Serangan Mematikan setelah ini. Dalam hal ini, mungkin aku harus mulai menggunakan kartu item defensif di masa depan. ‘

Lu Zhou menggulir ke bawah.

Kartu baru muncul di kolom item card.

“Critical Heal: Menyembuhkan 30% luka. Harga: 300 poin prestasi. ”

“Thunderblast: Mengaktifkan energi petir Primal Qi. Tingkat hit: 50%; Tingkat kerusakan: 30%; Tingkat kerusakan kritis: 10%; Tingkat pembunuhan: 1%. Harga: 100 poin prestasi. ”

‘Ini praktis tidak berguna. Dengan keahlianku saat ini, siapa yang bisa menyakitiku sekarang? Kartu tidak berguna. Adapun kartu kedua, itu bahkan lebih tidak berguna. Dengan tingkat pembunuhan 1%, itu dijual dengan 100 poin prestasi. Bagaimana bisa dibandingkan dengan Deadly Strike? Tak berguna!’

Lu Zhou menemukan bahwa kartu item yang lebih baru semakin tidak berguna. Setelah melakukan beberapa penelitian, dia juga menyadari bahwa selain membeli avatar, undian tampaknya merupakan cara yang lebih berharga untuk menggunakan poin prestasi. Namun, ini bukan waktunya untuk mencoba undian.

“Guru, kita hampir sampai di Green Jade Altar.” Little Yuan’er menunjuk ke gedung besar di depan. Green Jade Altar bundar berada di atas gedung. Itu seperti tungku dupa yang berdiri di antara langit dan bumi.

Sekte Righteous menyembah langit dan menghormati bumi. Setiap kali mereka membuka pintu untuk merekrut murid atau mengajari mereka metode dan keterampilan kultivasi, mereka akan melakukannya di Green Jade Altar. Green Jade Altar dikelilingi oleh hutan lebat di semua sisi.

“Pergilah ke timur,” perintah Lu Zhou.

“Guru, mengapa kita menuju ke timur?” Little Yuan’er bertanya dengan rasa ingin tahu.

Lu Zhou mengelus janggutnya dan berkata, “Karena bajingan itu, Zhu Honggong, sedang menunggu di sini, aku akan menggunakan kesempatan ini untuk menangkapnya.”

Little Yuan’er  mengangguk seolah-olah dia adalah anak ayam yang mematuk biji-bijian. “Aku akan membantumu memberi pelajaran pada pengkhianat itu, guru!”

Bi An bergerak dengan kecepatan luar biasa. Hanya dalam sekejap mata, mereka tiba di hutan di sisi timur Green Jade Altar.

Pengikut murid kedelapan sebagian besar adalah kultivator dan manusia tingkat rendah. Jika mereka ingin menjatuhkan Green Jade Altar, mereka harus menggunakan akal sehat mereka. Namun, itu mungkin berbicara terlalu tinggi tentang murid kedelapan bahkan berpikir bahwa dia bisa mengecoh siapa pun. Untuk alasan ini, Lu Zhou yakin Si Wuya-lah yang memberikan instruksi dari balik layar.

Green Jade Altar ditinggikan dan diisolasi.

‘Kalau begitu … Api adalah tindakan terbaik.’ Bagian timur hutan adalah tempat yang ideal untuk menyalakan api. Begitu Lu Zhou mengambil keputusan, dia mendesak Bi An ke tempat yang paling ideal.

Bang! Bang! Bang! Bang!

Suara pertempuran sengit bisa terdengar di hutan saat ini.

“Hm?” Lu Zhou berhenti, merasa curiga.

“Guru, mereka sudah mulai berkelahi!” Little Yuan’er menunjuk para kultivator di antara pepohonan.

Mereka semua adalah kultivator peringkat rendah. Kapasitas mereka untuk melakukan kejahatan terbatas.

Lu Zhou mengelus jenggotnya dan berkata, “Aku pikir rencana bajingan itu telah berhasil.”

Little Yuan’er  terdengar tidak sabar sekarang saat dia berkata, “Guru, cepat, ayo turun … aku juga ingin bertarung!”

“Kurang ajar!” Lu Zhou meninggikan suaranya. ‘Aku mungkin terlalu memanjakan gadis muda ini belakangan ini. Dia semakin tidak teratur. ‘

Ketika Lu Zhou mengangkat suaranya, bahu Yuan Kecil terkulai, dan dia berkata dengan patuh, “Aku salah.”

Bang! Bang! Bang!

Pertempuran itu kacau balau. Semakin banyak kultivator bergabung dalam pertempuran. Murid Green Jade Altar muncul dalam kelompok kecil, dan mereka mengenakan jubah biru tua. Pihak oposisi didorong mundur saat korban mereka meningkat.

Pada saat Lu Zhou hendak turun, dua sosok melesat melewatinya dengan kecepatan sangat tinggi dari bawah. Salah satu sosok itu lebih cepat dari yang lain.

Lu Zhou segera mengenali salah satu sosok itu. Yang memimpin tidak lain adalah murid kedelapan Evil Sky Pavilion, Zhu Honggong. Dia melakukan perjalanan jauh dan luas untuk mencari Zhu Honggong, untuk berpikir Zhu Honggong akan menyerahkan dirinya ke tangannya.

“Bajingan!” Lu Zhou menjentikkan Kartu Binding Cage tanpa ragu-ragu! Sangkar emas ditembakkan dari telapak tangannya dan segera jatuh.

Pada saat yang sama, Murid Kedelapan, Zhu Honggong, tiba-tiba merasakan energi yang aneh dan berbahaya mendekatinya. Dia secara naluriah melihat ke atas, dan pikirannya langsung menjadi kosong! “Tidak mungkin! Gu-guru? Aku mati!”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *