Chapter 108 : Tangkapan dan Taruhan

Jika seseorang bernasib buruk, bahkan celah di antara gigi mereka akan tersumbat jika mereka hanya minum air dingin. Zhu Honggong merasa sangat tidak beruntung saat ini. Dia tidak berharap untuk bertemu dengan gurunya di Green Jade Altar jadi wajar saja dia terkejut dan ketakutan.

Pada saat yang sama, kultivator yang mengejar Zhu Honggong berhenti dan mendongak.

Sebuah sangkar persegi jatuh dari udara dan berlayar menuju Zhu Honggong.

‘Aku pikir itu akan memukul. Keberuntunganku bagus sekarang. ‘ Lu Zhou mengangguk puas. Dia bergumam, “Seharusnya aku mencoba undian …”

“Guru, apa yang coba Anda undi?”

Lu Zhou mengabaikan Little Yuan’er. Perhatiannya sepenuhnya terfokus pada Kartu Binding Cage. Sebuah kerutan kecil muncul di wajahnya ketika dia melihat kandang yang telah tumbuh sangat besar itu tiba-tiba menukik dan menghilang sama sekali. Ya, itu lenyap!

Para kultivator yang menyaksikan ini tercengang.

Ekspresi Lu Zhou gelap. Kartu itu telah menghabiskan 200 poin prestasi, dan itu sia-sia begitu saja.

‘Haruskah aku menggunakan yang lain? Bagaimana jika aku gagal lagi? Kartu ini hanya memiliki peluang 30% untuk memukul. Jika mereka gagal berulang kali, aku akan menyia-nyiakan terlalu banyak poin prestasiku. ‘

Sementara Lu Zhou mempertimbangkan pilihannya, murid kedelapan, Zhu Honggong, sangat gembira. Dia bergumam pada dirinya sendiri, “Sepertinya guru bermaksud untuk melepaskanku!”

‘Sebaiknya aku lari, cepat!’ Zhu Honggong terjun lebih jauh ke dalam hutan dengan kecepatan kilat. Kecepatannya sebanding dengan kultivator ranah Nascent Divinity Tribulations!

Lu Zhou memiliki tunggangan legendaris, Bi An. Jika dia mengejar, dia akan bisa mengejar Zhu Honggong. Masalahnya adalah dia perlu menggunakan kartu item jika dia ingin menangkap Old Eighth. Little Yuan’er kuat, tapi dia tidak cukup kuat untuk menghadapi murid kedelapan. Apalagi, dia waspada dengan situasi saat ini. Dia akan membutuhkan Little Yuan’er di sisinya untuk perlindungan. Trauma psikologis dari undian memberinya firasat buruk tentang hal ini. ‘Lupakan. Aku akan menangkapnya lain kali. Bajingan itu beruntung! Aky harus mencoba dan menangkapnya terlebih dahulu sebelum aku mencoba keberuntunganku di undian. ‘

Tidaklah sulit jika Lu Zhou ingin menangkap Zhu Honggong. Dia punya banyak waktu dan kesempatan di dunia. Dia akan meninggalkan Zhu Honggong sendirian untuk saat ini karena dia memiliki urusan yang lebih penting untuk diurus

“Guru! Guru! Cepat! Pengkhianat itu kabur! ” Little Yuan’er mulai berteriak.

“Tidak apa-apa.” Lu Zhou melambaikan tangannya. “Ada hal lain yang harus aku urus.”

“Oh.” Little Yuan’er memandang Zhu Honggong yang menghilang di hutan dengan menyesal.

Lu Zhou hendak menuju ke Green Jade Altar ketika kultivator yang mengejar Zhu Honggong sebelumnya berteriak, “Grandmaster!”

Lu Zhou berbalik untuk melihat. “Itu kamu?”

Seorang pria berdiri di dekat pertempuran. Udara arogansi terpancar dari tubuhnya saat dia berdiri tidak terpengaruh oleh kekacauan yang terjadi di sekitarnya. Pria itu tidak lain adalah Duan Xing, kursi ketiga dari Kuil Iblis. Lu Zhou sebelumnya telah bertemu dengannya di altar suci Runan. Sungguh aneh melihat dua individu dari Fiend Path di Green Jade Altar. Sepertinya mereka tidak pada tempatnya.

“Salam, grandmaster. Ini aku, Junior Duan Xing. ” Saat Duan Xing mengejar Zhu Honggong, dia telah melihat Bi An dan sangkar emas yang berkedip di udara. Dia langsung mengenali orang tua itu. Dengan adanya grandmaster Buddha di sekitar, dia tidak punya pilihan selain menyerah pada pengejarannya.

Lu Zhou mengelus jenggotnya dengan tenang. “Kuil Iblis selalu bertentangan dengan Jalan Mulia, mereka seperti api dan air. Mengapa kamu di sini?”

Duan Xing menjawab dengan hormat, “Guru kuil aku telah memerintahkan kami untuk datang ke sini karena dia dan Master Sekte Zhang sedang mendiskusikan cara untuk menjatuhkan para penjahat. Aku di sini hanya untuk menemaninya. ” Setelah dia selesai berbicara, dia melihat ke kiri dan ke kanan sebelum melanjutkan berkata, “Aku tidak menyangka melihatmu di sini, grandmaster.”

Lu Zhou melambaikan tangannya. Dia melihat pertempuran yang sedang berlangsung. Sepertinya itu hampir berakhir. Pihak oposisi didorong mundur.

“Apa yang terjadi disini?” Lu Zhou bertanya.

Duan Xing terkekeh. Kuil Iblis berusaha merahasiakan ini karena mereka tidak ingin orang tahu tentang ini. Mereka telah berhati-hati selama perjalanan, tetapi pergerakan mereka masih ditemukan. Dengan serangan Zhu Honggong, itu hampir sama baiknya dengan mengumumkan rahasia kepada dunia. Pada titik ini, sia-sia untuk merahasiakannya. Untuk alasan ini, dia membungkuk dan berkata, “Gerakan Kuil Iblis telah terungkap. Evil King mencoba menabur perselisihan dengan membawa banyak kultivator Jalan Mulia ke sini untuk menjatuhkan Kuil Iblis. Evil King bahkan sengaja mengungkap keberadaannya untuk menarik lebih banyak kultivator Jalan Mulia di sini. Karena itulah situasinya sangat kacau. Kerugiannya juga besar. ”

Lu Zhou mengangguk. ‘Tidak mungkin murid kedelapan bisa membuat rencana seperti ini. Tidak perlu menebak. Murid Ketujuh, Si Wuya, pasti ada di balik ini. ‘

Lu Zhou memandang para kultivator yang masih bertarung. Berdasarkan aura dan metode kultivasi mereka, memang, tampaknya ada banyak kultivator dari Jalan Mulia yang bertarung di antara mereka sendiri.

Duan Xing berbicara lagi, “Mengapa kamu tidak menjatuhkan Evil King dalam satu serangan, grandmaster? Jika kita bisa menangkapnya, nama kuilku akan dibersihkan! ”

“Bersihkan namamu?” Lu Zhou bertanya dengan acuh tak acuh.

“Kuil Iblis milik Fiend Path. Sekarang kami berkolusi dengan Sekte Righteous, kami pasti akan menjadi bahan tertawaan bagi orang lain. Jika kita bisa menangkap Evil King, itu akan menjadi pencapaian yang luar biasa! Perhatian Jalan Mulia juga akan tertuju pada Evil King saat itu. ”

Ekspresi Lu Zhou netral. Emosinya tak terbaca. Dia mengelus jenggotnya dan berkata, “Rencana yang bagus. Seorang anggota Fiend Path menangkap anggota lain dari Fiend Path. Pencuri itu menangisi ‘Pencuri!’. Menarik.”

Duan Xing merasa sedikit malu saat mendengar kata-kata Lu Zhou. Dia menggaruk kepalanya dan berkata, “Grandmaster, Evil Sky Pavilion telah membunuh kursi kedua kami di masa lalu. Kami hanya membalas dengan menangkap Evil King. Aku tidak berpikir kita seperti pencuri yang menangisi ‘Pencuri!’. ”

Little Yuan’er meletakkan tangannya di pinggulnya dan berkata, “Kamu pencuri!”

Jika ada kultivator lain yang mempermalukan Duan Xing dengan cara ini, dia akan melompat marah. Namun, dengan grandmaster di sini, tidak bijaksana baginya untuk bersikap seperti itu. Satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah tertawa dengan canggung dan berkata, “Kamu benar, kamu benar …” Dia adalah orang yang bijaksana dan tidak menjijikkan seperti orang-orang munafik itu. Setelah beberapa saat, dia bertanya, “Apa yang membawamu ke Green Jade Altar, grandmaster?”

“Di mana Hua Wudao?” Lu Zhou bertanya dengan tenang.

“Hua Wudao? Tetua Yun Sekte? Ia disini?” Duan Xing tampak terkejut.

“Kuil Iblis tidak tahu tentang ini?”

“Aku hanya menemani guru kuilku. Aku tidak diberitahu tentang ini, ”jawab Duan Xing.

Lu Zhou melihat ke atas Green Jade Altar dan berkata, “Apakah mereka semua di atas?”

Duan Xing menggelengkan kepalanya dan berkata, “Ketika Evil King menyebabkan gangguan, guru kuil ku pergi.”

Lu Zhou menggelengkan kepalanya. “Bajingan itu telah merusak rencanaku.” Dia melambaikan tangannya, dan Bi An terbang menuju Green Jade Altar.

Sementara itu, di pojok hutan di sekitar Green Jade Altar.

Zhu Honggong, murid kedelapan, merosot ke tanah. Dia terus menyeka keringat di wajahnya. Dia terengah-engah saat ketakutan masih ada di dalam hatinya. Ekspresi suram bisa terlihat di wajahnya ketika dia akhirnya tenang. Dia bertanya-tanya dengan lantang, “Mengapa guru ada di sini ?! Aku tidak kesini untuk ini! Kakak Ketujuh, tunjukkan dirimu! ”

Murid Ketujuh, Si Wuya, berjalan perlahan dari hutan lebat. Dia menggelengkan kepalanya dan berkata, “Ini tidak terduga. Aku tidak berpikir guru akan muncul di Green Jade Altar juga. ”

“Aku tidak peduli. Ini rencanamu! Aku ingin kompensasi! ” Zhu Honggong menegakkan lengannya dan mengulurkan tangannya seolah-olah meminta sesuatu untuk diberikan kepadanya.

Si Wuya tersenyum. Dia menyatukan kedua telapak tangannya dan berkata, “Baiklah, baiklah… Ini semua salahku. The Darknet akan menanggung biaya Tiger Ridge selama satu tahun. ”

“Itu lebih seperti itu.” Zhu Honggong merasa jauh lebih baik sekarang. Dia menggaruk kepalanya dan berkata, “Kakak Ketujuh, kita telah melalui banyak masalah untuk membuat rencana ini, tapi untuk apa ini?”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *