Chapter 109 : Sungguh Memalukan!

Si Wuya berkata perlahan, “Kuil Iblis bermaksud untuk bekerja dengan Sekte Righteous. Kami tidak bisa membiarkan itu terjadi. Tidak ada yang tahu seberapa kuat Ren Buping saat ini. Tidak banyak yang bisa menekannya sekarang. Kakak Tertua selalu tidak menonjolkan diri. Dia jarang keluar dari gunungnya. Keberadaan Kakak Kedua tidak diketahui … Adapun para elit lainnya, kami tidak dapat menaruh harapan kami pada mereka. ”

“Kakak Kedua suka menantang elit, mengapa kita tidak berbicara dengannya?” Zhu Honggong bertanya ragu-ragu.

“Orang-orang yang aku kirim ke sana kehabisan rasa takut dalam waktu kurang dari tiga hari. Aku takut Kakak Kedua sedikit marah tentang apa yang terjadi dengan Fan Xiuwen, “kata Si Wuya sambil menggelengkan kepalanya.

“Kakak Kedua selalu menjadi orang yang ramah. Jika dia marah, lupakan saja. ” Zhu Honggong bergidik dan menggelengkan kepalanya.

Si Wuya mulai mondar-mandir dengan tangan di punggungnya. Dia berjalan ke suatu tempat di hutan di mana pandangannya relatif tidak terhalang. Dia melihat ke arah Green Jade Altar. “Tidak disangka guru akan muncul di sini. Bagaimanapun, rencana kami hampir selesai. Katakan pada anak buahmu untuk mundur. ”

“Baiklah.”

“Juga…” Si Wuya berhenti sejenak untuk tersenyum sebelum berkata, “Guru dengan sengaja melepaskanmu…”

“Itu juga yang aku pikirkan. Aku mengalami shock dalam hidupku! ” Zhu Honggong menggelengkan kepalanya. Dia tidak ingin mengingat kembali ingatan itu.

“Dengan watak guru yang biasa, kurasa dia tidak akan melepaskanmu tanpa alasan. Aku curiga ada seseorang yang membantunya. ” Si Wuya ingat Paviliun Evil Sky telah merekrut beberapa anggota baru. Mungkin, ada beberapa yang cerdas di antara orang-orang itu.

“Tidak ada orang lain selain Adik Kecil di sana… Dia galak seperti biasanya. Dia sedekat ini untuk melompat ke bawah dan menggigitku, ”kata Zhu Honggong dengan getir.

Si Wuya memutar matanya ke arahnya dan mengabaikan Zhu Honggong. “Aku tidak bisa berkomunikasi dengan orang tolol ini.” Setelah beberapa saat, dia berkata, “Ayo pergi.” Dia mengangkat tangannya sedikit dan bulu merak yang bersinar dengan sinar keemasan di kedua ujungnya dan sinar ungu di antaranya muncul. Eksteriornya tampak seperti silinder yang ditempa dari emas murni.

Si Wuya memberinya gelombang cahaya.

Suara mendesing!

Senjata tersembunyi di dalam silinder melesat ke arah pohon besar. Senjata tersembunyi itu tampak sangat mempesona. Mereka sama menakjubkannya dengan burung merak yang membentangkan bulu-bulu ekornya.

Bang! Bang! Bang!

Senjata tersembunyi itu tertanam di pohon besar seperti paku.

Si Wuya dan Zhu Honggong bahkan tidak melihat ke belakang. Dengan gerakan yang cepat, mereka menghilang ke dalam hutan.

Senjata tersembunyi yang mempesona adalah segel energi emas yang dipadatkan dari Primal Qi. Mereka seindah bulu emas. Namun, sementara penonton terpesona oleh kecantikan yang mengejutkan, itu sudah merenggut nyawa.

Retak!

Setelah pohon besar tumbang, mata seorang kultivator yang licik melebar ketakutan saat dia menatap senjata tersembunyi yang tertanam di dadanya.

Ketika burung merak membuka bulunya, sang kultivator segera kehilangan nafas terakhirnya dan jatuh ke tanah.

Sementara itu, Lu Zhou mengarahkan Bi An menuju puncak Green Jade Altar. Dia melihat ke bawah dan melihat banyak orang berkumpul di alun-alun luas Green Jade Altar.

Altar Giok Hijau adalah wilayah Sekte Righteous. Namun, itu hanya tempat di mana anggota Sekte Righteous berlatih permainan pedang dan berkultivasi.

“Guru, di sana.”

Bi An terjun ke bawah atas perintah Lu Zhou.

Ketika para kultivator di Green Jade Altar melihat Bi An, ekspresi terkejut muncul di wajah mereka.

“Siapa itu?”

“Semuanya, hati-hati!”

“Keberanian! Menerobos ke Green Jade Altar seperti ini. ”

Lusinan kultivator berjubah biru laut berdiri berbaris rapi dan menghunus pedang mereka untuk menghadapi pendatang baru ini.

Sementara itu, beberapa kultivator berjubah hitam memandang ke langit dengan bingung.

Lu Zhou berkata dengan jelas, “Di mana Hua Wudao?”

“Hua Wudao?”

Di Green Jade Altar, para kultivator bertukar pandang di antara mereka sendiri.

“Green Jade Altar adalah tanah suci kultivasi untuk Sekte Righteous. Temanku, bukankah tidak pantas bagimu untuk datang ke sini tanpa diundang? ”

Little Yuan’er  tidak bisa menahan tawanya. Lu Zhou memandangnya dengan dingin, dan dia dengan cepat berhenti tertawa, menjadi jinak dan serius. Dia menunjuk ke arah para kultivator dan berkata, “Kami akan datang sesuka kami. Mengapa kita harus menunggu undangan? Konyol! ”

Lu Zhou tidak langsung turun. Ini adalah wilayah Sekte Righteous. Jika mereka tahu bahwa dia adalah penjahat hebat, bahaya mungkin menghujani dia dari segala arah.

‘Jika memungkinkan, aku ingin menggunakan kartu item sesedikit mungkin. Jalur kultivasi itu panjang. Jika aku sering membeli kartu menyebabkan harga meningkat melebihi apa yang terjangkau sementara basis kultivasiku tetap stagnan, Aku akan mati.’

Saat ini, Duan Xing muncul. Dia mendarat di Green Jade Altar dan mengepalkan tangannya ke semua orang. Dia berkata, “Semuanya, ini adalah grandmaster Buddha yang aku sebutkan sebelumnya. Di altar suci Runan, dia adalah grandmaster yang membunuh botak… biksu, Kong Xuan, dengan satu serangan! ” Dia dengan cepat mengubah kata-katanya di tengah kalimatnya. Dia biasa menyebut biksu sebagai keledai botak. Tidak pantas baginya untuk menggunakan istilah ini di depan grandmaster.

“Grandmaster?”

Semua orang kaget. Murid Sekte Righteous bergeser dengan gelisah.

Murid Kuil Iblis, di sisi lain, menangkupkan tinju mereka bersama. “Salam, grandmaster!”

Lu Zhou memerintahkan Bi An untuk turun ke Green Jade Altar. Setelah turun, ia tidak pergi. Ia duduk di atas paha dengan patuh, sesekali memamerkan taringnya.

Murid-murid Sekte Righteous menelan ludah saat melihat ini. Mereka tidak tahu apakah mereka harus merasa takut atau iri.

Pada saat ini, Zhang Chu keluar dan berkata, “Namaku Zhang Chu, elder kelima dari Sekte Righteous. Salam, grandmaster. ”

Dengan Zhang Chu sebagai contoh, murid-murid lainnya mengikuti dan menangkupkan tangan mereka untuk menyambut Lu Zhou juga.

Lu Zhou hanya mengelus jenggotnya dan mengangguk. Dia berbicara dengan nada netral, “Di mana Zhang Yuanshan?”

Elder kelima Sekte Lurus, Zhang Chu, membungkuk dan berkata, “Kami menerima tamu penting di Green Jade Altar hari ini … Namun, Evil King Evil Sky Pavilion tiba-tiba muncul untuk menimbulkan masalah. Karena alasan ini, Zhang Yuanshan pergi dengan tamu lain sebelum waktunya. Grandmaster, jika Anda mau, Anda bisa menginap di Green Jade Altar dan menunggu master sekte kami kembali! ”

Duan Xing menghela nafas sebelum dia menimpali, “Itu semua karena penjahat itu… Sungguh memalukan! Jika grandmaster telah menangkap Evil King lebih awal, masalah hari ini akan diselesaikan. Sayang sekali!”

Lu Zhou merasa itu memalukan juga. Jika saja murid kedelapan dan murid Ketujuh tidak merusak rencananya, dia mungkin bisa bertemu Zhang Yuanshan dan Hua Wudao. Ia menyayangkan fakta bahwa Binding Cage Card-nya gagal mencapai targetnya.

Namun, Green Jade Altar adalah wilayah Sekte Righteous. Ada juga Formasi Besar di sekitar Altar Giok Hijau. Jika Lu Zhou ingin bertindak melawan Zhang Yuanshan, dia harus menghabiskan banyak uang untuk membeli kartu. Dia merasa tidak ada gunanya membuang terlalu banyak kartu pada satu orang.

‘Ayo bermain aman untuk saat ini. Jika aku berlebihan, aku mungkin kehilangan hidupku. Pada saat itu, aku bisa melupakan tentang menyelidiki kebenaran di balik insiden Desa Naga Ikan. ‘

Lu Zhou tidak punya waktu untuk mengobrol dengan orang-orang ini. Dia melirik para murid yang berdiri di alun-alun Green Jade Altar. Beberapa dari mereka berada di ranah Body Tempering sementara kebanyakan dari mereka baru saja memasuki ranah Mystic Enlightening. Ada juga beberapa di ranah Sense Condensing, ranah Brahman Sea, dan ranah Divine Court, yang juga merupakan pemimpinnya.

‘Benar-benar buang-buang kartu itemku jika aku menggunakannya untuk melawan orang-orang ini.’ Lu Zhou mengelus jenggotnya dan bertanya, “Hua Wudao telah kembali ke Sekte Yun?”

“Elder Hua telah berkultivasi dalam pengasingan di Yun Sekte selama ini. Dia akhirnya keluar dari pengasingan … Aku tidak berpikir dia akan kembali ke Sekte Yun dalam waktu dekat,” kata seseorang dari kerumunan.

Duan Xing menangkupkan tinjunya dan berkata, “Hua Wudao dikalahkan oleh Ji Tiandao dari Evil Sky Pavilion 20 tahun lalu. Ini telah menjadi simpul di hatinya. Aku khawatir akan sulit baginya untuk meningkat jika dia tidak menyelesaikan simpul di hatinya. Aku tidak akan terkejut jika dia pergi ke Evil Sky Pavilion untuk menyelesaikan masalah ini. ”

Semua orang kaget. Beberapa murid yang mengetahui hal ini mulai berdiskusi di antara mereka sendiri.

“Basis kultivasi Elder Hua hampir tidak meningkat selama 20 tahun terakhir. Dia mencari masalah. ”

“Untuk masing-masing miliknya sendiri. Sudah 20 tahun, mungkin, Elder Hua memiliki beberapa trik di lengan bajunya.”

“Kupikir hasilnya akan suram… Baru-baru ini, empat Dark Knight dari pasukan rahasia Ibukota Divine pergi ke Evil Sky Pavilion, tapi mereka tidak kembali. Mengetahui penjahat tua, itu tidak bisa menjadi sesuatu yang baik. ”

“Empat Dark Knight? Bukankah seorang tetua menyebutkan bahwa pemimpin mereka adalah Fan Xiuwen yang berada di puncak daftar hitam 300 tahun yang lalu? ”

Semakin jauh mereka membahas hal ini, semakin tidak yakin mereka.

Jika nasib seseorang yang sebelumnya berada di puncak daftar hitam tidak diketahui setelah mengunjungi Paviliun Evil Sky, bagaimana mungkin Hua Wudao yang basis kultivasi nya tetap stagnan dalam 20 tahun terakhir memiliki peluang?

“Diam!” Elder kelima menyalak, “Lihat dirimu, orang bodoh yang tidak kompeten! Takut setelah beberapa kata diskusi. Jika Villain Tua berdiri di hadapanmu sekarang, bukankah kamu akan kencing di celana? “

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *