Chapter 11 : Lanjutkan Penjinakan

Penerjemah: canovel.org

‘Sistem ini memiliki fitur yang sangat tidak terduga,’ pikir Lu Zhou dalam hati. Untungnya, dia sudah tua sekarang dan kulitnya kendor dan keriput, jadi tidak ada yang bisa melihat perubahan dalam ekspresinya, kecuali jika itu jelas.

Ketika Zhou Jifeng mendengar itu, dia berteriak dengan marah, “Omong kosong! Jangan coba-coba menabur perselisihan, penjahat tua! Semua orang di dunia tahu bahwa Si Wuya, murid ketujuh Gunung Golden Court, adalah orang tercela yang penuh perhitungan. Sayang sekali trik jahat seperti itu tidak berguna untukku! “

Lu Zhou menggelengkan kepalanya dan berkata, “Sungguh pemuda yang bersemangat tapi bodoh! Dalam hal ini, aku akan memberi tahumu segalanya. Ketika aku mengunjungi Provinsi Yi beberapa tahun yang lalu, aku berhenti di Keluarga Jiang untuk beristirahat. Secara kebetulan, wanita muda dari keluarga itu sedang melahirkan. Anak laki-laki yang baru lahir lahir dengan struktur tulang yang luar biasa dan bakat yang luar biasa. Aku bermaksud untuk menerima dia sebagai muridku. Jadi, aku memberi orang tuanya tiga hari untuk dipertimbangkan. Tapi, terlepas dari keputusan mereka, aku telah memutuskan untuk membawa anak laki-laki itu denganku … Namun, keesokan harinya, seluruh Keluarga Jiang dibantai. “

“Sudah terlambat ketika aku tiba… Kemudian, seluruh dunia kultivasi mengira akulah yang membantai Keluarga Jiang. Aku telah membunuh banyak orang dalam hidupku, dan satu kasus pembunuhan lagi atau satu tuduhan palsu tidak akan mengubah fakta itu. Semua kultivator ortodoks di dunia mengira aku melakukannya, tetapi tidak ada yang tahu itu sebenarnya dilakukan oleh Luo Changfeng. “

Melawan rasa sakit, Zhou Jifeng mencibir, “Kamu bisa terus mengarang cerita …”

Lu Zhou tahu bahwa yang lain tidak akan mempercayainya, jadi dia memberinya dosis yang banyak, “Kamu memiliki tanda lahir di pundakmu. Saat kamu lahir, bagian dalam tubuhmu basah dan dingin. Akulah yang membantumu menyingkirkannya, dan itu juga alasan mengapa selalu ada aliran energi jahat di tubuhmu. Nama belakangmu adalah Jiang, dan kamulah putra dari Keluarga Jiang itu … “

Zhou Jifeng tercengang. Hanya sedikit orang yang tahu dia memiliki tanda lahir di bahunya, jadi bagaimana penjahat tua ini tahu?

“Mengingat kamu masih terlalu muda, jika aku mengatakan yang sebenarnya, aku khawatir kamu tidak akan mampu menanggung dampaknya… Nah, kamu bisa pergi sekarang.”

Terkadang, mundur adalah cara untuk maju, dan apa yang terjadi selanjutnya terbukti benar.

Meskipun Zhou Jifeng tidak mempercayainya, dia masih berkata, “Aku tidak percaya apa yang kamu katakan … Penjahat tua, jangan berharap bahwa tipuan keji dan kejam seperti itu akan berhasil padaku.”

“Jika kamu berani memfitnah tuanku lagi, aku akan mencincangmu sekarang. Apa kau percaya itu?” Little Yuan’er mengangkat tangan.

Zhou Jifeng, “…”

Dia tiba-tiba merasa bahwa penjahat tua itu tidak seburuk yang dia bayangkan, tetapi gadis kecil ini agak menakutkan.

Seperti kata pepatah, ‘Orang baik diganggu dan kuda jinak ditunggangi.’ Lu Zhou tiba-tiba menyadari bahwa ketika menghadapi masa muda seperti ini, dia tidak bisa terlalu lembut. Jadi, dia tertawa dan berkata, “Tuanmu, Luo Changfeng, telah membantai seluruh Keluarga Jiang, memperkosa ibumu, dan menculikmu. Tiga puluh tahun yang lalu, dia menerobos ranah Nascent Divinity Tribulation. Ranah dibagi menjadi tiga tahap utama, Dao Primal, Chaotic Primal, dan Dao Fusing. Dalam tahap Dao Fusing, ada cara untuk maju … “

Dia belum selesai ketika Yuan’er menyela, “Guru, aku tahu tentang ini… Dengan basis kultivasi yang kuat, seorang ahli Dao-fusing dapat melahap esensi energi dan basis kultivasi orang lain dan menggabungkannya menjadi satu. Karena itulah panggung ini dinamakan Dao Fusing. Apakah aku benar, Guru? “

Lu Zhou tidak memedulikannya, jadi Yuan’er segera menundukkan kepalanya dan tidak berani berbicara lagi. Sementara itu, Zhou Jifeng mengerutkan kening dan terus menggelengkan kepalanya.

Lu Zhou melanjutkan, “Di seluruh Sekte Heavenly Sword, hanya jalur kultivasimu yang persis sama dengan Luo Changfeng. Apakah kamu masih berpikir tidak ada yang salah dengan dia? “

Dia tidak perlu menyelesaikan sisanya.

Meskipun kata-kata ini tidak dapat segera mengubah Zhou Jifeng atau membuatnya percaya, setidaknya itu membangkitkan keraguannya, dan itu sudah lebih dari cukup. Dia akan memverifikasi sendiri sisanya.

“Aku tahu kamu tidak percaya… Saat kamu kembali, pergi dan tanyakan pada tuanmu. Little Yuan’er , singkirkan dia, “kata Lu Zhou dengan lemah.

“Tuan, tentunya Anda tidak membiarkan dia pergi begitu saja? Dia telah menyerangmu! ” Little Yuan’er mengerucutkan bibirnya.

“Jangan sombong!”

Mendengar itu, Yuan’er tidak bisa berkata apa-apa selain menginjak kakinya dengan ringan. Kemudian, dia menoleh ke Zhou Jifeng saat dia mendengus dan berkata, “Kamu babi bodoh! Apakah Guruku perlu berbohong kepadamu? Bukankah lebih baik dia membunuhmu begitu saja? Bodoh!”

Zhou Jifeng, “…”

Pikirannya berantakan sekarang, dan dia terus mengulang ‘Aku tidak percaya …’ secara naluriah.

Setelah Little Yuan’er mengirim Zhou Jifeng pergi, Lu Zhou melirik menu quest. Dia tahu bahwa quest sampingan tidak akan segera diselesaikan. Tapi, itu hanya soal waktu.

Jika Zhou Jifeng cukup pintar, dia akan menyelidiki apa yang dia katakan, kecuali dia terbelakang mental.

“Guru, mengapa Anda tidak membunuhnya?” Little Yuan’er bertanya begitu dia kembali ke Evil Sky Pavilion.

Tapi, Lu Zhou menggelengkan kepalanya sebagai jawaban.

Keinginan untuk membunuh dalam hati gadis kecil ini terlalu kuat. Sama seperti saudara dan saudarinya, dia sangat dipengaruhi oleh Ji Tiandao.

Lu Zhou berdiri dan menangkupkan tangan di belakang punggungnya sambil berkata, “Membunuh orang bukanlah satu-satunya cara untuk memecahkan masalah.”

“Tetapi Guru, Anda mengirim saya turun gunung untuk membunuh banyak kultivator ortodoks sekarang. Mereka menyelinap di sekitar Gunung Golden Court, dan mereka pantas dibunuh! ” Kata Yuan’er dengan marah.

Tidak bisa berkata-kata, Lu Zhou memukul kepalanya dan berkata, “Jangan berdebat denganku.”

“Aduh!”

“Apakah aku mengatakan kamu tidak bisa membunuh orang? Membunuh orang bukan satu-satunya cara untuk memecahkan masalah, tapi selalu salah satu caranya! “

“Oh!” Little Yuan’er tidak begitu mengerti itu.

Saat itu, Lu Zhou mendengar perintah sistem, “Ding! Murid Anda melakukan kejahatan, dan poin prestasi Anda akan segera dikurangi! “

‘Sial! Poin prestasi bisa dikurangi! ‘

Meskipun dia berusaha setenang dan setenang mungkin, dia hampir roboh pada saat itu dan mengutuk.

“Temui Kakak laki-laki dan pemermuan Seniormu di sini!”

“Ya guru!”

Sambil mengerutkan kening, Lu Zhou bertanya, ‘Sistem, aku hanya memiliki sedikit poin prestasi. Mengapa Kau masih ingin menguranginya? ‘

Tentu saja, sistem masih belum merespons. Tampaknya menyampaikan bahwa meskipun dia bisa mendapatkan poin prestasi dari murid-muridnya, poin pahala juga bisa dikurangi ketika murid-muridnya melakukan kejahatan.

Tapi… apa yang telah mereka lakukan hingga dianggap jahat?

Tak lama kemudian, tiga murid jahat – Duanmu Sheng, Mingshi Yin, dan Zhao Yue – berjalan ke Evil Sky Pavilion dengan kepala tertunduk saat dipimpin oleh Little Yuan’er , seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Salam, Guru! Ketiganya menyapa pada saat bersamaan.

“Katakan padaku apa yang telah kamu lakukan sekarang,” tanya Lu Zhou, wajahnya tanpa ekspresi.

“Ah? Guru, kami telah melakukan apa yang Anda minta, berpatroli di sekitar Gunung Golden Court. Kami tidak melakukan apa-apa lagi! ” Kata Mingshi Yin dengan tatapan polos.

Lu Zhou berkata dengan lemah, “Kamu harus tahu sifatku. Aku tidak suka ada yang berbohong kepadaku. “

Ketika ketiganya mendengar itu, ekspresi mereka sedikit berubah.

Murid keempat, Mingshi Yin, berkata dengan tergesa-gesa, “Kami menemukan beberapa pemburu di kaki bukit selatan … Gunung Golden Court bukanlah tempat bagi mereka untuk berburu.”

“Jadi, kamu menyerang mereka?”

“Aku… maafkan aku, Guru. Aku seharusnya membunuh mereka semua! ” Kata Mingshi Yin.

Lu Zhou, “…”

“Gunung Golden Court terkenal di dunia kultivasi, jadi bagaimana mungkin para pemburu itu tidak tahu itu? Sangat mungkin bahwa mereka adalah mata-mata yang dikirim oleh yang disebut sekte ortodoks. Guru, aku akan pergi dan membunuh mereka semua sekarang! “

Mingshi Yin berbalik dan hendak pergi ketika Lu Zhou, agak tidak bisa berkata-kata, berseru, “Tunggu!”

“Ah?”

“Shield belum diperbaiki sepenuhnya, jadi wajar jika seseorang secara tidak sengaja melewati tanah kami. Kamu hanya perlu mengusir mereka dan menyerang ketika Kamu menemukan seseorang dengan niat buruk, “kata Lu Zhou.

Ketiga murid jahat itu saling memandang dan berpikir, ‘Tunggu, ini bukan rutinitas Guru yang biasa … Bukankah kita harus membunuh para penyusup itu dan keluarga mereka?’

“Murid ini akan mematuhi perintah Guru.”

Loyalitas mereka masing-masing adalah 68%, 62%, dan 65%.

Setelah itu, mereka pergi ke kaki bukit bersama. Begitu mereka meninggalkan Evil Sky Pavilion, mereka merasakan tekanan di hati mereka menghilang. Murid kelima, Zhao Yue, tersenyum dan berkata sambil memainkan rambutnya, “Guru tiba-tiba menjadi begitu lembut sehingga aku tidak terbiasa dengannya. Kakak Senior … apakah Kau merasa Guru telah menjadi berbeda dari sebelumnya? “

Mingshi Yin, yang menyombongkan diri karena pandai menganalisis, mengelus dagunya dan berkata, “Jangan panik, jangan menganalisis secara membabi buta, dan belajar dari kesalahanmu … Mungkin Guru sedang mencoba rutinitas baru.”

“Ya, kita hanya harus mengikuti perintahnya dan tidak meminta terlalu banyak.” Duanmu Sheng tidak terlalu peduli dan hanya berjalan menuruni gunung.

Tak lama kemudian, Lu Zhou, yang sedang beristirahat di Evil Sky Pavilion, mendengar sebuah perintah.

“Anda telah menyelamatkan 15 nyawa tak berdosa dan diberi hadiah 150 poin prestasi.”

“Anda telah menerima penyembahan 14 orang dan dihargai dengan 14 poin prestasi. Anda telah menerima penyembahan yang saleh dari 1 orang dan diberi 10 poin prestasi. “

“Petunjuk # 1: Ibadah yang saleh memiliki bonus 10x, dan ibadah biasa tidak memiliki bonus.”

“Petunjuk # 2: Anda tidak akan mendapatkan poin prestasi lagi dari ibadah yang sama.”

“Petunjuk # 3: Poin prestasi tidak akan dihargai dari ibadah yang direncanakan dengan sengaja.”

Lu Zhou langsung membuka matanya.

‘Apa! Aku bisa mendapatkan poin prestasi dari ibadah? Kenapa kamu tidak memberitahuku lebih awal? ‘

Setiap kali seseorang berlutut dan membungkuk padanya, dia benar-benar akan menerima poin prestasi!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *