Chapter 112 : Kamu Tidak Takut padaku?

Perhatian semua orang terfokus pada objek yang melayang di udara sebelum mereka menoleh untuk melihat orang yang telah berbicara.

"Grandmaster?"

'Mengapa dia membantu penjahat itu?'

Lu Zhou yang telah berbicara berdiri di samping Bi An. Dia terus membelai janggutnya dengan satu tangan sementara tangan lainnya di punggungnya.

Para murid dari Green Jade Altar yang menyaksikan pertempuran itu tercengang.

"Grandmaster?"

"Apa yang terjadi?"

“Apakah grandmaster berniat membunuh penjahat itu? Apakah senjata itu terlepas dari tangannya dan berakhir di tangan penjahat itu? "

Pada saat ini, Hook dan Sarung Pemisahan telah mencapai tempat sebelum Zhang Qiuchi.

"Perjuangan putus asa!" Zhang Qiuchi telah mengangkat Life Cutter-nya. Dia memutuskan untuk menghadapi perkembangan terbaru ini setelah dia membunuh lawannya.

Bam!

Pedang Zhang Qiuchi mendarat di Separation Hook and Scabbard.

Separation Hook dan Scabbard berputar dengan liar dari dampak senjata tingkat surga dan terus jatuh ke bawah.

Zhang Qiuchi kaget saat melihat ini. 'Objek ini mampu menahan tebasan dari Life Cutter?' Dia mengerutkan kening saat dia menatap tajam ke senjata aneh itu.

Senjata yang dikirim oleh Zhang Qiuchi melanjutkan lintasannya menuju tangan Mingshi Yin seolah sedang mencari pemiliknya.

“Ding! Separation Hook dan Scabbard telah berhasil mengakui tuannya. Nilai yang diaktifkan: Kelas surga. Hadiah: 1.000 poin prestasi. "

Lu Zhou mengelus janggutnya dan mengangguk. Jika Mingshi Yin tidak memiliki Separation Hook, dia tidak akan memiliki kesempatan untuk mengalahkan Zhang Qiuchi yang memegang Life Cutter. Awalnya, ia bermaksud untuk meredam kepribadian Mingshi Yin terlebih dahulu sebelum memberikan Separation Hook dan Scabbard. Bagaimanapun, Mingshi Yin terlalu sembrono dan terlalu menonjol. Namun, ini sepertinya kesempatan yang bagus juga.

Saat senjata itu mengenali tuannya, mata Mingshi Yin berbinar-binar. Sebelum dia berterima kasih kepada gurunya, dia melompat ke udara dengan kecepatan kilat. Di saat berikutnya, dia menghunus Hook Pemisahan. Dia tampak seperti harimau yang memiliki sayap saat menyerang Zhang Qiuchi.

Bang! Bang! Bang!

Gelombang energi yang jauh lebih agung dibandingkan sebelumnya melonjak keluar dari tubuh Mingshi Yin. Kecepatan dan gerakannya paling cepat. Ketika dia memegang Separation Hook and Scabbard, itu tampak seperti kembang api di langit yang bersinar dengan cahaya. Sepertinya langit adalah taman bermainnya saat ini.

Bang! Bang! Bang!

Mingshi Yin memukul dengan hook menggunakan backhandnya sementara ia menggunakan forehandnya untuk menyerang dengan pedangnya. Dia terus beralih di antara dua mode serangan, dan semua pukulannya mendarat di Life Cutter Zhang Qiuchi. Pada saat ini, suaranya bergema di langit. “Zhang Qiuchi, kamu telah melepaskan teknik agungmu empat kali berturut-turut. Jika bukan karena Life Cutter, kamu tidak akan memiliki kesempatan melawanku.”

Zhang Qiuchi menyadari saat ini. Yang disebut grandmaster adalah master dari Evil Sky Pavilion. Wahyu memberikan tekanan yang sangat besar padanya. Kekuatannya terus berkurang sementara kekuatan Mingshi Yin tumbuh. Tidak butuh waktu lama sebelum Mingshi Yin berada di atas angin.

Zhang Qiuchi, secara alami, tidak berniat membuang nyawanya. Hanya dalam sepersekian detik, dia memutuskan untuk mundur sampai dia berada di dalam Formasi Besar Green Jade Altar! Dia dengan cepat mengangkat Life Cutter, berniat untuk meniru Mingshi Yin.

Namun, pada saat ini, Mingshi Yin dengan sungguh-sungguh berkata, "Hundred Tribulations Insight." Avatar setinggi 20 kaki muncul, menyebabkan kecepatannya meningkat. Kait Pemisahan dan Sarung terus menghujani Zhang Qiuchi seperti badai.

"Sial!" Zhang Qiuchi terus mundur.

Bang! Bang! Bang!

Tabrakan antara dua senjata tingkat surga mengirim percikan api ke udara.

Namun, kepercayaan Mingshi Yin dalam Separation Hook and Scabbard-nya jauh melebihi Zhang Qiuchi dalam Life Cutter.

Mingshi Yin tiba-tiba berkata, "Selamat tinggal!"

“Hm?” Zhang Qiuchi hampir tidak menyadari apa yang dikatakan Mingshi Yin ketika tanaman merambat yang tak terhitung jumlahnya mulai tumbuh di sekitarnya, memotong jalan mundurnya.

"Hundred Tribulations Insight," kata Mingshi Yin dengan dingin. Kali ini, avatarnya tidak lebih dari 20 kaki. Sekarang 30 kaki. Selain itu, sehelai daun bisa dilihat di Golden Lotus di bawah avatarnya.

“Apa… Kapan kamu menumbuhkan daun?” Mata Zhang Qiuchi membelalak tak percaya.

Puh!

Mingshi Yin menusuk dada Zhang Qiuchi dengan Separation Hook dan Scabbard. Sejak dia mendapatkan senjata kelas surga, dia terus-menerus mendorong Zhang Qiuchi kembali. Dia tidak berhenti sedetik pun untuk beristirahat! "Maaf ... Aku selalu punya daun."

Pertempuran berakhir begitu saja.

Primal Qi Zhang Qiuchi yang tersisa menjaga tubuhnya tetap di udara.

Mingshi Yin menegakkan punggungnya saat dia melayang di udara. Dia menyeka Separation Hook dengan lengan bajunya dan mengembalikannya ke sarungnya.

Gedebuk!

Zhang Qiuchi akhirnya jatuh ke tanah.

“Ding! Membunuh target ranah Nascent Divinity Tribulations. Hadiah: 1.000 poin prestasi. "

“Ding! Memulihkan senjata kelas surga, Life Cutter. Perlu penyulingan ulang sebelum digunakan. ”

Ketika Lu Zhou mengangkat tangannya, Life Cutter menembak ke lengan bajunya hanya dalam sekejap mata.

Mingshi Yin buru-buru turun dan menghampiri Bi An.

Karena tanaman merambat menghalangi pandangan mereka, para murid dari  Green Jade Altar tidak menyadari apa yang telah terjadi. Namun, mereka masih bisa melihat Bi An yang sedang melayang tinggi di langit. Ketika pohon anggur akhirnya menghilang, mereka disambut oleh pemandangan Mingshi Yin berlutut dan menangkupkan kedua tangannya.

"Terima kasih guru! Aku senang aku tidak mengecewakanmu! "

Loyalitas +2.

Lu Zhou mengelus jenggotnya dengan tenang. Dia hanya melirik Mingshi Yin dan mengangguk sebagai jawaban. Dia tidak berharap Mingshi Yin menyembunyikan kekuatannya. Sepertinya Mingshi Yin telah menumbuhkan daun selama pertarungannya dengan salah satu dari Empat Dark Knight juga.

Mingshi Yin berdiri dan berkata kepada Little Yuan'er, "Little Saudari, apakah aku terlihat seperti Kakak Senior Kedua ketika aku mengalahkan Zhang Qiuchi dengan satu serangan sebelumnya?"

Little Yuan'er memutar matanya ke arahnya dan berkata, "Bagaimana aku  bisa tahu?"

Jika masih ada orang yang masih bingung, percakapan antara orang-orang tersebut memastikan identitas orang tua itu.

“Dia old Villain ?!”

“Ji Tiandao?”

"Mustahil! Grandmaster yang diperkenalkan Duan Xing kepada kami adalah master Evil Sky Pavilion? "

"Lari!"

Para murid dengan basis kultivasi yang lemah tidak berani berlama-lama. Hidup mereka lebih penting daripada menonton pertempuran. Hanya dalam sekejap mata, hanya satu murid dari Green Jade Altar yang tersisa di tempat kejadian.

Little Yuan'er berpaling untuk melihat dan berkata, "Eh, ada seseorang yang tidak takut padamu, guru."

Lu Zhou memandang orang itu dan menemukan bahwa itu adalah Zhang Chu, elder kelima dari Sekte Righteous. Dia bertanya dengan tenang, "Kamu tidak takut padaku?"

Zhang Chu tetap diam.

Lu Zhou mengangguk sedikit dan memuji Zhang Chu. "Aku pikir Sekte Righteous hanya diisi dengan tikus pengecut."

“Guru, aku belum merasa cukup. Dapatkah aku membunuh pria ini juga? ” Mingshi Yin bertanya dengan penuh semangat. “Aku berjanji itu tidak akan menyebabkan keributan yang terlalu besar! Dia akan mati lebih cepat dari Zhang Qiuchi. "

Lu Zhou menggelengkan kepalanya. Dia melirik Zhang Chu dan berkata, "Tidak perlu itu."

Membunuh Zhang Chu tidak ada artinya. Dia hanya anak kecil. Kematiannya tidak akan menjadi konsekuensi bagi Sekte Righteous.

Lu Zhou melambaikan lengan bajunya sambil berkata, "Aku suka orang yang berani ... aku akan mengampuni hidupmu." Kemudian, dia berkata kepada murid-muridnya, "Mari kita kembali ke Paviliun Evil Sky."

Bi An terbang menuju awan.

“Semoga perjalananmu aman, guru. Aku akan mencari Kakak Ketiga, ”kata Mingshi Yin.

Lu Zhou mengabaikannya. Dia naik ke langit di punggung Bi An.

Mingshi Yin menembak ke dalam hutan dengan kecepatan kilat. "Mengapa Kakak Senior butuh waktu lama untuk pergi ke toilet?" Segera setelah itu, dia menghilang, menghilang dari daerah tersebut.

….

Setelah beberapa lama, Zhang Chu jatuh ke tanah. Aliran cairan panas mengalir di kakinya saat ini.

'Itu sangat menakutkan! Itu terlalu menakutkan! Penjahat tua itu berdiri di depanku! ' Zhang Chu hampir menangis.

Di hutan yang sepi.

Seorang pria berjubah hijau keluar dengan diam-diam. Dia melihat ke arah di mana Bi An terbang dan bergumam pada dirinya sendiri, "Guru, Anda sepertinya telah banyak berubah ..."

Dia berjalan perlahan menuju Zhang Chu yang duduk lemas di tanah.

"Halo."

"Hh-halo." Zhang Chu mengangguk dengan rasa takut yang masih ada.

"Menurutku bukan niat mereka untuk menakutimu."

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *