Chapter 114 : Aku Bukan Orang yang Sama Lagi

Di dalam ruang tersembunyi.

Lu Zhou terus membombardir kotak misterius itu dengan ledakan energinya. Kotak itu tetap tidak terpengaruh, bahkan tidak ada goresan pun yang terlihat di atasnya.

'Kotak yang tidak bisa dibuka ... Apa artinya ini? Aku menghabiskan 2.000 poin prestasi tidak untuk apa-apa? ' Lu Zhou membungkuk dan mengamati kotak itu dengan cermat. Selain lekukan pada kotak, tidak ada yang istimewa dari itu.

Lu Zhou teringat senjatanya, Unnamed. 'Apa yang akan terjadi pada kotak kokoh ini jika aku menggunakan Unnamed di atasnya?' Dia mengangkat tangan kanannya sedikit. Pedang yang sangat indah dan halus, Unnamed, terwujud di tangannya. Dia melambai dengan santai.

Bang!

Unnamed bertabrakan dengan kotak misterius.

Bunga api terbang kemana-mana!

Reaksi pertama Lu Zhou adalah memeriksa Unnamed. Tidak ada goresan di atasnya. Kemudian, dia melihat kotak itu. Sama seperti Unnamed, itu tidak tersentuh. Satu-satunya perubahan adalah goresan halus di permukaannya. Ketika Lu Zhou berkedip, bekas goresannya hilang. Seolah-olah itu telah mencair. Jelas bahwa Unnamed lebih unggul. Namun, bahan kotak ini sangat aneh. Itu mampu memulihkan dirinya sendiri.

Unnamed bahkan bisa mematahkan senjata kelas bumi puncak milik Dark Knight. Ini berarti bahan kotak ini lebih keras dari bahan kelas surga.

Lu Zhou berdiri. Dia memutuskan untuk menyerah mempelajari kotak itu. Karena sistem menjual kotak ini, pasti ada gunanya. Tidak ada artinya menjadi terlalu cemas tentang ini. Saat kapal mencapai ujung dermaga, kapal akan tegak sendiri. Dia yakin dia akhirnya akan menemukan jalan.

Heaven Writing. Lu Zhou duduk dengan menyilangkan kaki dan mulai memahami Heaven Writing. Selama waktu ini, dia menemukan bahwa sangat mudah untuk membenamkan dirinya dalam memahami Heaven Writing. Selain itu, dia memperhatikan bahwa dia tidak lagi harus memanggil gulungan itu. Begitu dia tenang, kata-kata dari Heaven Writing akan muncul di benaknya. Skrip dan simbol akan bergerak dan berulang jika perlu seolah-olah dia sedang menonton film.

Sementara itu, di aula pertemuan di Green Jade Altar di Sekte Righteous.

Elder kelima, Zhang Chu, menceritakan dengan sangat rinci semua yang telah terjadi pada Zhang Yuanshan, Master Sekte dari Sekte Righteous. Wajahnya basah oleh air mata dan ingus saat menceritakan kejadian tersebut. Para tetua lainnya tidak bisa membantu tetapi menggelengkan kepala ketika mereka mendengarkannya.

“Master sekte, Ren Buping Kuil Iblis dengan sengaja membawamu pergi. Ini jelas merupakan plot untuk memancing harimau menjauh dari gunungnya. Ji Tiandao memanfaatkan kesempatan itu dan membunuh Elder Zhang! Aku sudah mengatakan sebelumnya bahwa orang-orang dari Jalan Iblis tidak bisa dipercaya! "

“Zhang Chu, apakah kamu yakin itu Ji Tiandao dan Sword  Evil Yu Shangrong dari Paviliun Evil Sky?” Zhang Yuanshan bertanya dengan tangan bertumpu pada punggungnya.

“Aku sangat yakin… Bahkan jika aku berbohong, ada banyak murid di Green Jade Altar pada saat itu. Mereka semua bisa menjadi saksi untuk ini! " Zhang Chu mengangkat tangannya. "Lihat! Jempolku dipotong oleh Sword Evil! ”

Yang lainnya kaget.

“Bagaimana kamu bisa selamat dari pertarungan dengan Sword Evil?”

“Aku… aku…”

"Cukup." Zhang Yuanshan membentak. Aula pertemuan terdiam.

Yang lain tidak berani berbicara, mereka hanya bisa melihat master sekte mereka.

Zhang Yuanshan mengerutkan kening saat dia berkata dengan keras, “Ada banyak kekurangan dalam hal ini. Kita tidak boleh langsung mengambil kesimpulan sebelum kita mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang masalah ini. Kami akan mengesampingkan kematian Zhang Qiuchi untuk saat ini… ”

"Apakah elder Zhang mati sia-sia?"

"Mengapa? Apakah kamu akan membalaskan dendamnya? ” Zhang Yuanshan membalas.

Aula pertemuan kembali sunyi.

Siapa yang berani memprovokasi Evil Sky Pavilion? Bahkan nasib pasukan khusus Ibukota Divine, Empat Ksatria Kegelapan, tetap tidak diketahui sejak mereka memasuki Paviliun Evil Sky.

Zuo Xinchan dari Kuil Iblis, satu-satunya elit di dunia yang memasuki ranah Nascent melalui Fiend Zen meninggal di Evil Sky Pavilion. Siapa yang berani pergi ke sana sekarang? Satu-satunya hal yang bisa mereka lakukan adalah menunggu. Mereka hanya bisa menunggu nyawa Ji Tiandao habis! Ketika hari itu tiba, Paviliun Evil Sky akan runtuh.

Kota Tangzi, puluhan mil jauhnya dari Gunung Golden Court.

Seorang pria tua dan pria paruh baya sedang beristirahat di meja dengan sepoci teh.

Pria paruh baya itu ragu-ragu sejenak sebelum berkata, “Tuan, apakah kita benar-benar akan pergi ke Paviliun Evil Sky? Aku mendengar bahwa mereka semua adalah penjahat yang jahat dan gila. Jika sesuatu terjadi padamu… ”

Orang tua itu menghela nafas pelan dan menggelengkan kepalanya. “Aku telah ragu-ragu berkali-kali selama 20 tahun terakhir. Terkadang, aku takut; kadang-kadang, aku khawatir aku akan mempermalukan nama Sekte Yun. Namun, ada kalanya aku khawatir Ji Tiandao menjadi terlalu tua untuk bertarung. Pada saat itu, aku harus membawa simpul di hatiku ke liang kubur. Jika itu terjadi, bahkan jika aku mati, aku tidak akan bisa mati dengan damai. "

“Tapi Jalan Mulia dan Iblis tidak mentolerir satu sama lain.”

"Jika bukan karena statusku sebagai Elder Yun Sekte, mengapa aku menunda masalah ini sampai hari ini?" kata orang tua itu. Ketika dia melihat lelaki paruh baya itu tidak bisa berkata apa-apa lagi, lelaki tua itu menghela nafas dan berkata, “Kamu masih muda. Tidak perlu bagimu untuk memikirkan hal-hal yang rumit… Saat kamu seusiaku, kamu akan memahami segalanya. ”

"Aku benar-benar tidak mengerti semua ini, dan aku rasa aku tidak ingin."

“Makhluk jahat! Aku sudah mengambil keputusan. Jangan membicarakan ini lagi, ”kata lelaki tua itu sambil menurunkan cangkirnya di atas meja.

Pria paruh baya itu menyimpan pikirannya untuk dirinya sendiri.

Dua hari berlalu hanya dalam sekejap mata.

Selama waktu ini, Lu Zhou terus memahami Heaven Writing di Paviliun Evil Sky. Keadaan mental yang akrab dan nyaman dipulihkan.

Dia membuka matanya perlahan dan melihat poin prestasi yang tersisa di dasbor sistem. Dia memiliki 3.862 poin tersisa.

'Mengandalkan misi untuk mendapatkan poin prestasi tampaknya terlalu lambat.' Lu Zhou tiba-tiba teringat bahwa dia bisa mendapatkan poin prestasi jika seseorang memujanya dengan saleh! Dia pikir sudah saatnya dia memberi murid-muridnya sesuatu untuk dikerjakan.

Lu Zhou hendak bangun ketika dia mendengar suara Little Yuan.

"Guru, seseorang di kaki gunung, meminta untuk bertemu denganmu."

"Siapa ini?"

“Hua Wudao.”

Lu Zhou sedikit terkejut. Dia tidak menyangka Hua Wudao akan muncul begitu cepat. 'Jika dia ada di sini di Evil Sky Pavilion meskipun takut pada orang yang lebih kuat darinya, dia cukup berani.'

Berderak!

Lu Zhou mendorong pintu ruang tersembunyi itu hingga terbuka dan muncul dengan tangan di punggung.

"Guru, kau menjadi lebih muda lagi," kata Little Yuan'er sambil tersenyum.

Lu Zhou menegurnya, “Jika kamu punya waktu untuk menyanjungku, kamu harus menghabiskan waktu berkultivasi. Kamu harus mengikuti teladan Kakak Senior Keempatmu. "

“Oh, baiklah.” Little Yuan'er mengangguk dengan patuh.

Duo ini memasuki aula besar Evil Sky Pavilion.

Zhou Jifeng, Pan Zhong, dan para kultivator wanita dari Derived Moon Palace hadir di aula besar.

Duanmu Sheng dan Mingshi Yin berdiri di samping.

"Pavilion Master, Hua Wudao akan segera datang," kata seorang kultivator wanita sambil membungkuk.

Lu Zhou mengelus jenggotnya dengan tenang. Dia tiba-tiba teringat bahwa Zhao Yue masih di dalam Gua Refleksi. Dia bertanya, "Bagaimana pertobatan Zhao Yue?"

Mingshi Yin membungkuk dan berkata, "Adik Muda Kelima telah merenungkan tingkah laku masa lalunya setiap hari."

“Apakah mantra sihir memburuk?” Lu Zhou lebih tertarik dengan ini.

"Tidak untuk sekarang."

Lu Zhou mengangguk. Kekuatan sihir itu aneh. Untuk saat ini, sepertinya hanya menekan basis kultivasi Zhao Yue. Namun, elit dari istana mungkin telah menanam sesuatu yang lain. "Awasi dia baik-baik."

"Dimengerti."

Pada saat ini, seorang kultivator wanita memimpin seorang kultivator tua dan kultivator paruh baya di dalam aula besar, segera menarik perhatian semua orang.

Orang tua yang tampak berusia 70-an itu punya firasat kecil. Penampilannya sangat biasa. Pria yang berdiri di sampingnya hanya sedikit lebih muda darinya dan membawa pedang besar bersamanya.

Pria paruh baya itu jelas gugup. Dia terus melihat sekelilingnya begitu dia memasuki aula besar.

Orang tua itu, sebaliknya, tidak gelisah. Ekspresinya serius saat dia bergerak dengan kecepatan lambat maupun terburu-buru.

'Apakah ini Hua Wudao yang melawan patriark Evil Sky Pavilion bertahun-tahun yang lalu?'

Saat mereka berjalan ke tengah aula besar, lelaki tua itu tidak berlutut. Sebaliknya, dia menangkupkan kedua tangannya dan berkata, "Kita bertemu lagi."

Murid lain mengerutkan kening ini.

Lu Zhou memandang orang tua itu. “Kamu boleh duduk.”

Hua Wudao menerima tawarannya. Dia duduk dan berkata, “Seharusnya aku mengunjungimu lebih awal. Namun, aku diikat oleh masalah lain dan menunda kunjunganku sampai hari ini. ”

Lu Zhou mengelus jenggotnya. Dia tidak terburu-buru saat dia berbicara dengan acuh tak acuh, “Hua Wudao, kamu dari sekte Yun. Jalan Mulia dan Jahat tidak pernah saling mentolerir sejak zaman kuno. Apa kau tidak takut aku akan membunuhmu karena datang ke Paviliun Evil Sky pada saat seperti ini? "

Hua Wudao menjawab dengan tenang, “Aku mungkin takut jika ini terjadi di masa lalu… Namun, aku bukan orang yang sama lagi. Aku telah melalui hidup dan mati… Jika aku takut, aku tidak akan berada di sini hari ini. ”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *