Chapter 117 : Thunderblast

Lu Zhou terkejut.

Hua Wudao telah memasukkan delapan trigram dengan Enam Segel yang Kompatibel. Terlepas dari seberapa kuatnya itu, fakta bahwa dia bahkan telah mencoba ini lebih dari terpuji. Itu wajar karena dia tidak akan datang ke Evil Sky Pavilion tanpa menguji kekuatan Enam Segel yang Kompatibel sebelumnya.

Intervensi Ilahi yang Tidak Sempurna adalah keterampilan tertinggi Teknik One Divine. Duanmu Sheng berencana untuk menggunakan skill ultimate bersama dengan senjata tingkat surga dan avatar Hundred Tribulations Insight.

Karena alasan ini, semua orang yakin dengan langkah Duanmu Sheng.

Klon tombak yang tak terhitung jumlahnya berkumpul dan menyerang satu titik pada Enam Segel yang Kompatibel.

Enam Segel yang Kompatibel yang telah digabungkan dengan delapan trigram membentuk penghalang energi yang aneh.

Tabrakan antara energi mereka melepaskan gelombang Primal Qi di udara yang menyebar melalui Evil Sky Pavilion.

“Enam Segel yang Kompatibel sangat kuat! Tuan Ketiga telah melepaskan beberapa keterampilan pamungkas, namun, tampaknya tidak terpengaruh! ”

“Hua Wudao sangat menakjubkan!”

Pan Zhong berasal dari Clarity Sect. Sekte Clarity memiliki akar yang sama dengan Sekte Yun. Oleh karena itu, dia tahu satu atau dua hal tentang segel Taois. Namun, Enam Segel yang Kompatibel dari Hua Wudao telah membalikkan pemahaman sebelumnya tentang itu. Itu wajar karena Hua Wudao menghabiskan 20 tahun mempelajari dan menyempurnakan gerakan ini sendirian.

Hua Wudao telah bersiap. Tujuannya adalah membuat Evil Sky Pavilion menyerangnya. Jika mereka bertempur sampai mati, Hua Wudao mungkin tidak akan mampu mengalahkan Duanmu Sheng.

“Ini belum selesai!” Duanmu Sheng tiba-tiba berteriak. Ketika Overlord Spear dipukul mundur oleh Enam Seal Kompatibel dan rebound, dia berputar dan meluncurkan serangan lain. Ujung tombak itu bersinar dengan sinar merah menyala.

Hua Wudao berkata dengan suara yang dalam, “Itu masih belum cukup!” Enam simbol skrip besar saling tumpang tindih. Pada saat yang sama, delapan trigram bangkit dan bergabung dengan enam skrip lagi. Jelas bahwa dia telah mengantisipasi lawannya akan memfokuskan serangan mereka pada satu titik untuk mematahkan pertahanannya.

Bzzt!

Suara mendengung terdengar di udara saat Overlord Spear mendarat di Enam Segel yang Kompatibel.

Semua orang mengerutkan kening. Ini seperti bentrokan antara Primal Qi.

Ketika kekuatan Duanmu Sheng dan Hua Wudao bertabrakan, aliran Primal Qi yang kacau membuat suara keras saat mereka menyebar ke luar. Suaranya aneh, membuatnya tampak seperti teknik suara hibrida.

Semua orang dengan cepat mengedarkan Primal Qi mereka untuk mempertahankan diri dari gelombang suara yang aneh ini.

Lu Zhou adalah satu-satunya yang tetap tenang dan acuh tak acuh. Hatinya kosong dan tidak ternoda. Sepertinya dia tidak terpengaruh oleh gelombang suara sama sekali saat dia menyaksikan pertempuran, melihat dengan tenang.

Bang!

Gelombang suara yang aneh menghilang setelah beberapa detik.

Dengan tusukan dari Overlord Spear, enam skrip dari Enam Segel yang Kompatibel tiba-tiba bubar!

Hua Wudao terhuyung mundur saat lingkaran cahaya di bawah kakinya memudar.

Duanmu Sheng, juga, terpengaruh oleh hentakan tabrakan. Dia melakukan backflip di udara dan tersandung tiga langkah ke belakang sebelum akhirnya berhasil mendapatkan kembali pijakannya. Dia memandang Hua Wudao dengan ekspresi tidak percaya di wajahnya. Dia tidak menyangka Hua Wudao akan mampu menahan pukulan itu. Hua Wudao hanya terhuyung mundur beberapa langkah. Berdasarkan ini, sepertinya Duanmu Sheng berada di ujung pertempuran.

Namun, Hua Wudao jauh lebih terkejut dibandingkan dengan Duanmu Sheng. Dia tidak berpikir ada orang yang mampu menembus pertahanannya. Sebelum dia datang ke Evil Sky Pavilion, dia telah menguji tekniknya terhadap lebih dari satu kultivator ranah Nascent Divinity Tribulations. Tak satupun dari mereka berhasil menembus pertahanannya. Dia tidak menyangka akan dipukul balik oleh Duanmu Sheng. Jika Duanmu Sheng sedikit lebih kuat, dia akan memecahkan Enam Segel yang Kompatibel sekaligus dengan teknik itu. Dia berkata dengan tulus, “Gerakan yang bagus.”

Duanmu Sheng, bagaimanapun, tidak ingin mendengar pujian dari lawannya. Dia mengangkat Overlord Spear-nya dan berkata, “Tiga gerakan lagi!”

“…”

Duanmu Sheng adalah tipe orang yang akan bertarung lebih gagah saat pertempuran berlarut-larut.

Hua Wudao meletakkan tangannya di punggungnya dan berkata, “Aku mengakui bahwa kamu kuat, tapi kamu telah menghabiskan tiga gerakan. Menurut perjanjian kami sebelumnya, Master Paviliun harus menjadi yang berikutnya. ”

Semua orang berpaling untuk melihat Lu Zhou saat ini. Lagipula, dialah yang mengatur kondisi.

Duanmu Sheng menggelengkan kepalanya dan berkata, “Aku tidak menggunakan kekuatan penuhku. Izinkan aku melakukan satu gerakan lagi, dan aku yakin aku akan memecahkan Enam Segel yang Kompatibel. ”

Hua Wudao memandang Duanmu Sheng dengan acuh tak acuh dan berkata, “Jika aku tidak ceroboh sebelumnya, aku tidak berpikir kamu akan bisa mendorongku kembali. Aku hanya menggunakan setengah dari kekuatanku pada Enam Segel yang Kompatibel. ”

Semua orang kaget saat mendengar ini. Mereka tidak bisa tidak bertanya-tanya apakah dia menggertak atau mengejek Duanmu Sheng. Bagaimanapun, dia terdengar sombong.

“Setengah? Enam Segel yang Kompatibel dapat memblokir skill ultimate Mister Third, namun, itu hanya dengan setengah kekuatan! ” Pan Zhong kaget.

“Aku belum pernah melihat segel Taois yang begitu defensif.”

Hua Wudao terus menatap Lu Zhou. Dia sedang menunggu jawaban Lu Zhou.

Akhirnya, Lu Zhou menuruni tangga perlahan. “Apakah ini segel Daoist yang telah kamu kembangkan dengan susah payah selama 20 tahun terakhir? Enam Segel yang Kompatibel? ”

“Betul sekali.”

“Jika aku menyerang, kemungkinan besar kau akan mati,” kata Lu Zhou dengan suara yang datar.

Hua Wudao tercengang oleh klaim Lu Zhou karena Lu Zhou telah menyaksikan kekuatan Enam Segel yang Sesuai miliknya. Seberapa yakin dia?

Hidup itu berharga. Tidak banyak yang menganggap enteng hidup dan mati. Setelah bergumam pada dirinya sendiri untuk beberapa waktu, Hua Wudao menangkupkan tinjunya dan berkata, “Tolong tunjukkan aku bimbinganmu, Master Paviliun. Jika aku kehilangan nyawaku… Kalau begitu, biarlah. ”

“Sangat baik.” Lu Zhou terus berjalan menuju bagian paling luas dari aula besar itu. Pada saat yang sama, sebuah kartu item muncul di tangannya.

Hua Wudao tidak merasakan fluktuasi aura atau pergerakan Primal Qi dari Lu Zhou. Namun, dia tidak lengah. Dia bergerak maju dan perlahan mengangkat tangannya.

Delapan trigram dan enam simbol script langit, bumi, kehidupan, kematian, air, dan api bersinar dengan pancaran keemasan. Mereka mengelilinginya. Mereka jauh lebih kuat dan mengesankan dari sebelumnya. Bukan itu saja. Kata-kata muncul di telapak tangan Hua Wudao; mereka adalah ‘makhluk’ dan ‘bukan makhluk’. Ada delapan skrip yang bersinar, secara total. Ketika Primal Qi-nya melonjak, segel Taois mengorbit di sekitar delapan skrip ini.

Tidak ada yang menyangka Hua Wudao akan bisa menyembunyikan kekuatannya saat menghadapi Duanmu Sheng sebelumnya. Dia telah mengubah Enam Segel yang Kompatibel menjadi Delapan Segel yang Kompatibel, di atas delapan trigram. Dia tidak menggertak! Memang, dia hanya menggunakan setengah dari kekuatannya sebelumnya!

Hua Wudao menatap Lu Zhou dengan tatapan tajam. Dia membuat isyarat mengundang. “Aku siap!”

Delapan skrip melayang di udara, bersinar dengan kecerahan yang mempesona.

Perhatian semua orang beralih ke Lu Zhou. Mereka bertanya-tanya apakah lelaki tua itu akan mampu membobol segel Hua Wudao. Hua Wudao bukanlah Zuo Xinchan. Dia jauh lebih kuat dari Zuo Xinchan. Menilai dari teknik ini saja, Enam Segel yang Kompatibel dari Hua Wudao 1.000 kali lebih kuat daripada Dhyana Mudra Zuo Xinchan! Bisakah Lu Zhou menerobos keterampilan ini? Semua orang menunggu dengan napas tertahan.

Lu Zhou mengangkat tangan kanannya. Kartu biru muda pecah di telapak tangannya. Kali ini, tidak ada pusaran. Sebaliknya, ada simbol petir. Dia memadatkan Qi-nya menjadi energi, dan tiba-tiba, sambaran petir yang diselimuti energi melanda dari langit!

“Thunderblast ?! Bagaimana ini mungkin ?! ” Zhou Jifeng dan Pan Zhong menatap dengan mulut ternganga.

Duanmu Sheng, Mingshi Yin, dan Little Yuan’er juga dikejutkan oleh teknik asing ini. Selama bertahun-tahun menjadi murid Lu Zhou, mereka belum pernah melihat guru mereka melepaskan keterampilan ini! Apalagi, skill ini adalah Thunderblast!

Ledakan!

Di bawah pengawasan semua orang, sambaran petir yang dibungkus dengan energi menghantam Enam Segel yang Kompatibel.

Bunga api beterbangan di mana-mana dan awan asap memenuhi udara.

Suara mendesing!

Hua Wudao dengan cepat didorong mundur dari dampak yang kuat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *