Chapter 119 : Elder Paling Kuat! Huawu? Wuhua?

Meskipun Duanmu Sheng dan Mingshi Yin meremehkan teknik kura-kura ini, mereka tidak akan membantah kata-kata guru mereka. Selain itu, Paviliun Evil Sky memudar. Dengan suntikan darah baru, itu mungkin dikembalikan ke kejayaannya sebelumnya.

Mingshi Yin berbalik dan menatap gurunya dengan sembunyi-sembunyi. 'Dia tidak terlihat seperti hidupnya mendekati batasnya sama sekali. Faktanya, dia terlihat lebih hidup dari hari ke hari dan dipenuhi dengan vitalitas. '

Hua Wudao merenungkan hal ini tetapi masih belum bisa mengambil keputusan.

Lu Zhou berkata dengan suara yang dalam, “Kamu punya dua pilihan, dan kamu hanya bisa memilih satu. Kamu adalah orang pertama di bawah langit yang diberi perlakuan seperti itu oleh Evil Sky Pavilion. Kesabaranku terbatas aku ingin jawaban setelah hitungan sepuluh."

"Dan jika aku tidak punya jawaban?" Jantung Hua Wudao berdebar kencang.

Sebelum Lu Zhou dapat menjawab, Mingshi Yin berkata, “Maka kamu akan mengalami nasib yang sama seperti Fan Xiuwen. Kamu akan dipenjara di Evil Sky Pavilion sampai kamu memikirkan semuanya. Namun, karena kamu telah melihat hidup dan mati, aku yakin ini tidak masalah bagimu. "

“…”

“Juga, Paviliun Evil Sky tidak memiliki banyak fasilitas, tapi kami memiliki banyak kamar untuk penginapan. Kami memiliki paviliun utara, selatan, timur, dan barat. Kami memiliki banyak tempat tinggal bobrok di tengah jalan mendaki gunung. Kami memiliki Gua Refleksi di belakang gunung juga, di sana dingin. Juga, jangan berpikir kamu akan bisa melarikan diri. Bahkan jika sepuluh elit besar muncul bersama, mereka tidak akan bisa menghancurkan penghalang Gunung Golden Court! " Mingshi Yin mengoceh dengan senyuman di wajahnya.

Kata-katanya membuat hati Zhou Jifeng dan Pan Zhong berdebar kencang.

'Kata-kata Tuan Keempat benar-benar menghancurkan. Ini bahkan lebih menakutkan daripada membunuh seseorang! '

Hua Wudao adalah orang yang terhormat dan berhasil, dan dia tidak akan pernah bergantung pada kehidupan. Kalau tidak, dia tidak akan muncul di sini. Namun, seseorang seperti dia akan peduli dengan harga diri dan harga dirinya.

“Pada saat itu, aku akan memastikan setiap kultivator di bawah langit tahu bahwa Hua Wudao dari Yun Sekte adalah orang yang tidak dapat dipercaya. Dia datang ke Evil Sky Pavilion dan kalah taruhan tetapi tidak mau membayar! "

“…” Hua Wudao merasa semakin terdiam. Ada banyak yang tahu tentang kunjungannya ke Evil Sky Pavilion. Jika tidak, dia tidak perlu mengundurkan diri dari posisinya sebagai elder Yun Sekte. Semuanya dimulai dan diakhiri dengan simpul ini di hatinya. Dia tidak akan menyesal.

Little Yuan'er terkikik dan berkata, "Aku akan mulai menghitung, kalau begitu." Dia khawatir Hua Wudao tidak mendengarnya jadi dia mengulangi, “Aku akan mulai menghitung… Sepuluh. Sembilan. Delapan. Tujuh. Enam. Lima. Empat. Tiga. Dua. Satu. Waktunya habis! Apa keputusanmu? ”

“…”

'Siapa yang menghitung secepat ini?'

Bahkan sebelum Hua Wudao sempat berpikir, hitungan mundur telah berakhir.

Mata semua orang di aula besar Evil Sky Pavilion, termasuk Lu Zhou, dilatih di Hua Wudao.

Keheningan menyelimuti aula besar itu lagi.

Akhirnya, Hua Wudao menggelengkan kepalanya dan menghela nafas panjang. "Lupakan!"

Setelah melihat ini, murid Hua Wudao segera berlutut. “Tuan, kamu seharusnya tidak…”

Hua Wudao memandangi murid-muridnya, tetapi dia tidak menegurnya seperti sebelumnya. Sebaliknya, dia berkata, "Kamu harus kembali ke Yun Sect."

"Hah?"

“Mulai hari ini dan seterusnya, kamu bukan lagi muridku. Ada banyak elder di Sekte Yun. Aku yakin salah satu dari mereka akan bersedia mengajarimu. Saat kamu kembali, beri tahu mereka bahwa Hua Wudao sudah mati. ”

"Tuan!"

"Enyah!"

Pria paruh baya itu ingin mengatakan sesuatu, tapi Hua Wudao mengangkat kakinya dan menendangnya. Dia menegurnya, "Kubilang, pergilah!" Teriakannya menciptakan gelombang suara yang mendorong pria paruh baya itu menjauh.

Tak berdaya, pria paruh baya itu hanya bisa berdiri dan dengan hormat memberi hormat kepada Hua Wudao.

Mingshi Yin berkata sambil tersenyum, “Sampai jumpa di bawah gunung… Namun, jika kamu ingin tinggal, aku yakin guruku tidak akan keberatan. Bagaimanapun, Gunung Golden Court sangat besar. Kami tidak keberatan memiliki orang lain di sini. ”

Pria paruh baya itu bergidik. “Aku ingin meninggalkan gunung. Aku ingin pergi sekarang. ”

Mingshi Yin mendecakkan lidahnya pada pria paruh baya itu dan memberi isyarat kepadanya sebelum meninggalkan aula besar.

Keduanya meninggalkan aula besar.

Hua Wudao menangkupkan tinjunya. "Muridku agak bodoh, aku harap Anda tidak akan menentangnya, Master Paviliun, dan mengampuni nyawanya."

Lu Zhou mengelus jenggotnya saat dia duduk dan berkata, “Kami memilih untuk berjalan di jalan yang berbeda. Tolong duduk."

Lu Zhou berkata 'Tolong'! Ini tidak pernah terjadi di Evil Sky Pavilion. Dapat dilihat bahwa dia menghargai Hua Wudao.

Hua Wudao duduk.

Lu Zhou memandangnya dengan tatapan ingin tahu sebelum dia berkata dengan tenang, "Kamu lebih suka bergabung dengan Paviliun Evil Sky daripada memberitahuku siapa dalang di balik insiden Desa Naga Ikan itu ..."

"Maafkan aku, Master Paviliun."

“Apa kau tidak takut aku akan menggunakan siksaan untuk menginterogasimu di masa depan?” Lu Zhou bertanya dengan tenang.

Bagaimanapun, ini adalah Paviliun Evil Sky. Mereka semua adalah penjahat hebat. Tidak peduli seberapa jahat suatu tindakan, tidak mengherankan melihatnya di sini.

Hua Wudao menggelengkan kepalanya dan mendesah. "Jika itu yang terjadi, aku hanya bisa meminta kematian."

“Kamu berbeda dari Fan Xiuwen. Dia dikendalikan dan tidak takut mati. Kamu lebih beruntung dari dia, ”kata Lu Zhou.

Hua Wudao tetap diam.

Pada titik ini, pilihan Hua Wudao sudah jelas.

“Ding! Merekrut seorang bawahan. Kultivator ranah Nascent Divinity Tribulations, Hua Wudao. Loyalitas: 5% ”

Zhou Jifeng dan Pan Zhong sopan. Mereka menangkupkan tinjunya ke arah Hua Wudao dan berkata, "Salam, Elder Hua."

Wajah eldet Hua Wudao memerah. Dia tidak tahu apakah dia harus menanggapi sapaan itu atau tidak. Dia merasa canggung.

Saat ini, Mingshi Yin telah kembali dari kaki gunung. Ketika dia melihat Hua Wudao yang sangat canggung, dia berkata, “Kamu hanya khawatir tentang ejekan dari dunia. Itu masalah yang mudah dipecahkan. Kamu harus mengubah namamu. Hua Wudao tua telah meninggal di Paviliun Evil Sky. "

“…”

Yang lainnya mengangguk.

Mingshi Yin ada benarnya.

“Bagaimana dengan nama Huawu atau Wuhua?” Kata Mingshi Yin menggoda.

“…”

Nama Hua Wudao sedikit bertentangan dengan nama Ji Tiandao.

“Itu hanyalah sebuah nama. Aku tidak keberatan dipanggil apa pun… ”Pikiran Hua Wudao sedang kacau sekarang. Yang dia inginkan sekarang hanyalah ditinggalkan sendirian di sudut. Dia sedang tidak mood untuk mengkhawatirkan hal-hal seperti itu saat ini.

Little Yuan'er berjalan mendekat dan berkata, "Guru, surat dari Jiang Aijian."

"Bawa kesini." Lu Zhou merasa bahwa surat ini berisi pesan penting yang tidak boleh dibacakan.

Little Yuan'er memberinya surat itu dengan hormat.

Lu Zhou membukanya dengan santai. Dia membaca surat itu.

“Dalang di balik insiden Desa Naga Ikan adalah Pangeran Kedua. Pelaku utama pertempuran di Measure Heaven River adalah Jenderal Wei Zhuoyan dari Changning. Komplotannya adalah pemimpin Ksatria Hitam, Fan Xiuwen. Senior Ji, aku telah membayar harga yang mahal untuk mendapatkan informasi ini… Sejujurnya, jika kamu tidak memberiku kompensasi dengan pedang yang bagus, aku akan sangat sedih. ”

Dengan informasi ini, semuanya menjadi jelas sekarang. Namun, riak kecil terlihat di wajah Lu Zhou. Sebenarnya, dia sudah menebak-nebak tentang hal-hal yang tidak akan dibicarakan oleh Fan Xiuwen dan Hua Wudao. Surat Jiang Aijian hanya menegaskan kecurigaannya. Dia melambaikan tangannya. Surat itu segera menjadi debu.

"Guru, apa isinya?" Little Yuan'er bertanya.

"Dalang di balik pertempuran di Measure Heaven River ..." jawab Lu Zhou jujur.

Mendengar itu, Hua Wudao jatuh dari kursinya. Wajahnya sangat pucat, dan matanya terbuka lebar.

Lu Zhou berkata dengan acuh tak acuh, "Bawa pergi Elder Hua, dan biarkan dia beristirahat."

"Dimengerti."

Little Yuan'er bingung. “Itu hanya dalang, kenapa kamu begitu gugup? Bukankah kamu terlalu dramatis? ”

Lu Zhou mengangguk. Jika dia adalah seorang manusia atau seorang kultivator yang hebat, semuanya akan menjadi sederhana. Dia hanya bisa menghadapinya sesuai dengan aturan dunia kultivasi. Namun, dia tidak menyangka ada seorang pangeran yang terlibat dalam hal ini. Perselisihan pangeran seharusnya tidak melibatkan warga sipil.

Lu Zhou tidak akan meremehkan kekuatan Keluarga Kekaisaran. Bagaimanapun, Keluarga Kekaisaran adalah yang membuat Great Yan stabil selama bertahun-tahun. Para prajurit dan perwira yang menjaga sudut-sudut kekaisaran dan para kultivator hebat yang beroperasi di tempat terbuka dan dalam kegelapan membentuk fondasi stabilitas Great Yan. Tidak heran jika Hua Wudao enggan membocorkan informasi tersebut.

Lu Zhou akhirnya berkata, “Beri tahu Jiang Aijian bahwa aku telah menyiapkan pedang yang bagus untuknya. Dia datang ke sini dan mengambilnya. "

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *