Chapter 12: Di Sini Lagi

Melissa, bisakah kamu tidak menggosok hidungku di dalamnya… Klein bergumam dalam hati. Dia merasakan sakit yang berdenyut-denyut di kepalanya.

Jumlah konten yang telah dilupakan Klein dianggap banyak, tapi juga tidak bisa diabaikan. Wawancara itu dalam dua hari, jadi bagaimana dia bisa menemukan waktu untuk menebusnya…?

Lebih jauh lagi, dia terlibat dalam aktivitas paranormal yang aneh, jadi bagaimana mungkin dia sedang mood untuk merevisi?

Klein memberikan respon asal-asalan kepada adiknya dan mulai terlihat sedang belajar. Melissa memindahkan kursi untuk duduk di sampingnya. Dengan cahaya yang bersinar dari lampu gas, dia mulai mengerjakan tugasnya.

Suasananya tenang. Ketika hampir pukul sebelas, kedua bersaudara itu saling mengucapkan selamat malam dan pergi tidur.

Ketukan!

Ketukan! Ketukan!

Deburan di pintu membangunkan Klein dari mimpinya.

Dia mengintip ke luar jendela untuk melihat cahaya fajar yang pertama. Dalam keadaan linglung, dia membalikkan badan dan duduk.

"Siapa ini?"

Lihat waktu sekarang! Kenapa Melissa tidak membangunkanku?

"Ini aku. Dunn Smith, ”seorang pria dengan suara berat di luar pintu menjawab.

Dunn Smith? Tidak kenal dia… Klein turun dari tempat tidurnya dan menggelengkan kepalanya saat dia berjalan menuju pintu.

Dia membuka pintu untuk melihat inspektur polisi bermata abu-abu yang dia temui sehari sebelumnya berdiri di depannya.

Karena khawatir, Klein bertanya, "Apakah ada yang salah?"

Polisi itu menjawab dengan tatapan tegas, “Kami menemukan seorang pengemudi kereta. Dia bersaksi bahwa Anda telah pergi ke rumah Mr. Welch pada tanggal 27 — hari ketika Mr. Welch dan Ms. Naya meninggal. Lagipula, Tuan Welch-lah yang membayar biaya transportasi Anda. ”

Klein terkejut. Dia tidak merasakan sedikit pun ketakutan atau rasa bersalah yang diharapkan dari kebohongannya yang terungkap.

Itu karena dia bahkan tidak berbohong. Bahkan, dia terkejut dengan bukti yang diberikan oleh Dunn Smith.

Pada 27 Juni, mantan Klein itu memang pergi ke tempat Tuan Welch. Pada malam dia kembali, dia bunuh diri, persis seperti yang dilakukan Welch dan Naya!

Klein tersenyum paksa dan berkata, “Ini bukti yang tidak cukup. Itu tidak secara langsung membuktikan bahwa aku terkait dengan kematian Welch dan Naya. Sejujurnya, aku juga sangat penasaran dengan keseluruhan kejadian itu. Aku ingin tahu apa yang sebenarnya terjadi dengan dua temanku yang malang. Tapi… Tapi… Aku benar-benar tidak ingat. Bahkan aku hampir sepenuhnya melupakan apa yang telah aku lakukan pada tanggal 27. Anda mungkin merasa sulit untuk percaya, tetapi aku sepenuhnya mengandalkan buku harian yang telah kutulis secara kasar untuk menebak bahwa aku telah pergi ke tempat Welch pada tanggal 27.”

“Kamu benar-benar memiliki ketabahan mental yang besar,” kata Dunn Smith sambil mengangguk. Dia tidak menunjukkan sedikit pun kemarahan; dia juga tidak tersenyum.

“Kamu seharusnya bisa mendengar ketulusanku,” Klein menatap lurus ke matanya dan berkata.

Aku mengatakan yang sebenarnya! Tentu saja, hanya sebagian saja!

Dunn Smith tidak memberikan tanggapan segera. Dia menyapu pandangannya ke seberang ruangan sebelum berkata perlahan, "Mr. Welch kehilangan pistol. Aku kira ... Aku harus bisa menemukannya di sini. Baik? Tuan Klein? ”

Memang ... Klein akhirnya mengerti darimana pistol itu berasal. Sebuah pikiran melintas di benaknya dan dia sampai pada keputusan akhir dalam sekejap.

Dia mengangkat tangannya setengah dan mundur, meninggalkan jalan terbuka. Kemudian, dia memberi isyarat ke tempat tidur susun dengan dagunya.

Di belakang papan tempat tidur.

Dia tidak secara spesifik menyebutkan bahwa itu adalah dek paling bawah, karena biasanya tidak ada orang yang menyembunyikan barang-barang di belakang papan tempat tidur di dek atas. Itu akan terlalu jelas untuk dilihat oleh para tamu secara sekilas.

Dunn Smith tidak bergerak maju. Sudut mulutnya bergerak-gerak saat dia bertanya, "Tidak ada yang bisa ditambahkan?"

Tanpa ragu, Klein menjawab, "Ada!"

“Kemarin, ketika aku bangun di tengah malam, aku menyadari aku sedang berbaring di mejaku dengan pistol di sampingku. Ada peluru di sudut ruangan. Seolah-olah aku telah bunuh diri. Tetapi karena kurangnya pengalaman karena tidak pernah menggunakan senjata, atau mungkin aku terlalu takut di saat-saat terakhir… Pokoknya, peluru itu tidak mencapai hasil yang diinginkan, kepalaku masih di tempatnya. Aku masih hidup sekarang.

“Dan sejak itu, aku kehilangan beberapa kenangan, termasuk apa yang aku lihat dan lakukan di tempat Welch pada tanggal 27. Aku tidak berbohong. Aku benar-benar tidak ingat.”

Demi dieliminasi sebagai tersangka. Demi menyingkirkan semua kejadian aneh di sekitarnya, Klein menjelaskan hampir semua yang telah terjadi. Kecuali, transmigrasi dan "pertemuan".

Juga, Klein berhati-hati dengan kata-katanya, membiarkan setiap kalimat bisa diterima. Seperti, tidak mengungkapkan fakta bahwa peluru itu mengenai otaknya, tetapi hanya menyebutkan bahwa peluru itu tidak mencapai hasil yang diinginkan, dan kepalanya masih ada di tempatnya.

Bagi orang lain, kedua pernyataan ini mungkin tampak menyampaikan gagasan yang persis sama, tetapi pada kenyataannya mereka seperti kapur dan keju.

Dunn Smith mendengarkan dengan tenang, lalu berkata, “Ini sesuai dengan dugaanku. Ini juga sesuai dengan logika tersembunyi dari kejadian serupa di masa lalu. Tentu saja, aku tidak tahu bagaimana Anda bisa bertahan. "

“Aku senang Anda percaya padaku. Aku juga tidak tahu bagaimana aku bisa bertahan. " Klein menghela nafas lega.

"Tapi—" Dunn membatalkan kata sambungnya. “Tidak ada gunanya aku mempercayaimu. Anda saat ini adalah tersangka utama. Anda harus dikonfirmasi oleh seorang 'ahli' bahwa Anda memang lupa apa yang Anda alami, atau bahwa Anda memang tidak ada hubungannya dengan kematian Tuan Welch dan Nona Naya. ”

Dia terbatuk, ekspresinya menjadi serius.

"Tuan Klein, aku meminta kerja samamu untuk ikut denganku ke kantor polisi untuk penyelidikan. Ini akan memakan waktu sekitar dua hingga tiga hari jika dipastikan tidak ada masalah dengan Anda. ”

"Pakar ada di sini?" Klein balik bertanya dengan hampa.

Bukankah mereka mengatakan itu akan memakan waktu dua hari lagi?

"Dia datang lebih awal dari yang diharapkan." Dunn berbalik ke samping, memberi isyarat kepada Klein untuk pergi.

“Izinkan aku meninggalkan pesan,” Klein meminta.

Benson masih pergi dan Melissa telah pergi ke sekolah. Dia hanya bisa meninggalkan catatan untuk memberi tahu mereka bahwa dia terlibat dalam insiden yang terkait dengan Welch sehingga mereka tidak akan mengkhawatirkannya.

Dunn mengangguk, hampir tidak peduli.

"Baik."

Klein kembali ke meja. Saat dia mencari kertas, dia mulai memikirkan tentang apa yang akan terjadi.

Sejujurnya, dia tidak ingin bertemu dengan 'ahli'. Bagaimanapun, dia punya rahasia yang lebih besar.

Di tempat di mana ada tujuh gereja besar, di bawah premis bahwa Kaisar Roselle, yang diduga sebagai pendahulu transmigrator, dibunuh, hal seperti 'transmigrasi' biasanya berarti harus pergi ke pengadilan dan masuk arbitrase!

Tapi, tanpa senjata, keterampilan tempur, atau kekuatan super, dia bukan tandingan polisi profesional. Terlebih lagi, beberapa bawahan Dunn berdiri di luar gelap.

Begitu mereka menarik senjata dan menembakku, aku akan tamat!

"Ugh, aku akan mengambil satu langkah pada satu waktu." Klein meninggalkan catatan itu, mengambil kuncinya, dan mengikuti Dunn keluar ruangan.

Di sepanjang lorong yang gelap, empat polisi berseragam kotak-kotak hitam-putih berpasangan dan menjaga mereka di kedua sisi. Mereka sangat waspada.

Tap. Tap. Tap. Klein mengikuti Dunn saat mereka menuruni tangga kayu yang terkadang berderit sebagai protes.

Di luar apartemen, ada gerbong roda empat. Di sisi gerbong, ada lambang polisi "dua pedang bersilang dan mahkota". Lingkungan mereka penuh sesak dan hiruk pikuk seperti biasanya.

"Ayo naik." Dunn memberi isyarat agar Klein pergi lebih dulu.

Klein baru saja akan melangkah ke depan ketika seorang penjual tiram tiba-tiba menarik seorang pelanggan dan mengklaim bahwa dia adalah seorang pencuri.

Kedua belah pihak bergumul dan memicu tanggapan dari kuda-kuda itu, menyebabkan kekacauan besar.

Sebuah kesempatan!

Tidak banyak waktu bagi Klein untuk berpikir lebih jauh; dia membungkuk ke depan dan berlari ke arah kerumunan.

Entah mendorong atau menghindar, dia melarikan diri dengan panik ke ujung jalan.

Saat ini, demi tidak "bertemu" dengan sang ahli, dia hanya bisa melanjutkan dengan pergi ke dermaga di luar kota, naik perahu menyusuri Sungai Tussock dan melarikan diri ke ibu kota, Backlund. Populasinya lebih tinggi di sana, sehingga lebih mudah untuk bersembunyi.

Tentu saja, dia juga bisa naik kereta uap, pergi ke timur ke Pelabuhan Enmatt terdekat dan mengambil rute laut ke Pritz, lalu ke Backlund.

Tak lama kemudian, Klein tiba di sebuah jalan dan berbelok ke Iron Cross Street. Ada beberapa gerbong yang bisa disewa.

Ke dermaga di luar kota. Klein mengulurkan tangannya dan melompat ke salah satu gerbong.

Dia telah memikirkan semuanya dengan jelas. Pertama, dia harus menyesatkan polisi yang mendatanginya. Setelah kereta berada dalam jarak yang cocok dari mereka, dia akan langsung melompat!

Baiklah. Pengemudi kereta menarik kendali.

Derap! Derap! Clop… Kereta meninggalkan Iron Cross Street.

Saat Klein hendak melompat dari gerbong, dia menyadari bahwa itu telah berbelok ke jalan lain. Itu tidak mengarah ke luar kota!

"Kemana kau pergi?" Klein berkata dengan linglung sesaat.

"Ke tempat Welch ..." jawab pengemudi kereta itu dengan nada monoton.

"Apa!?" Klein kehilangan kata-kata. Pengemudi kereta berbalik, memperlihatkan mata abu-abu dinginnya. Itu Dunn Smith, polisi bermata abu-abu itu!

"Kau!" Klein bingung. Semuanya tiba-tiba menjadi kabur seolah-olah dunia berputar di sekelilingnya saat dia langsung duduk.

Duduk? Klein melihat sekeliling, bingung. Dia memperhatikan bulan merah tua di luar jendela dan ruangan itu ditutupi dengan cadar merah.

Dia mengulurkan tangan untuk merasakan dahinya. Semuanya lembab dan dingin. Keringat dingin. Punggungnya terasa persis sama.

“Itu adalah mimpi buruk…” Klein menghela nafas. “Semua baik-baik saja… Semua baik-baik saja…”

Dia merasa aneh. Dia agak berpikiran jernih dalam mimpinya, dia bahkan bisa berpikir dengan tenang!

Setelah menenangkan diri, Klein melihat arloji sakunya. Saat itu baru pukul dua pagi. Dia turun dari tempat tidur dengan tenang dan berencana untuk pergi ke kamar kecil di mana dia bisa mencuci muka dan mengosongkan kandung kemihnya yang sedang berkembang.

Dia membuka pintu dan berjalan di sepanjang koridor yang gelap. Di bawah sinar bulan yang redup, dia berjalan dengan ringan menuju kamar kecil.

Tiba-tiba, dia melihat siluet di luar jendela di ujung koridor.

Siluet itu memakai jaket hitam yang lebih pendek dari mantel, tapi lebih panjang dari jaket.

Siluet itu sebagian tersamarkan dalam kegelapan, bermandikan cahaya bulan yang merah.

Siluet itu berbalik perlahan. Matanya dalam, abu-abu, dan dingin.

Dunn Smith!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *