Chapter 121 : Melepaskan Zhao Yue

Lu Zhou terus menatap Fan Xiuwen. Ketika dia mendengar berita itu, dia berkata dengan tenang, “Betapa malangnya.” Setelah dia selesai berbicara, dia berbalik dan pergi.

Pintu menutup lagi, membuat ruangan menjadi gelap.

Di ruangan yang gelap gulita, mata Fan Xiuwen berkedip dengan cahaya kebiruan samar lagi. Namun, itu hanya berlangsung sedetik sebelum menghilang.

Lu Zhou berjalan keluar dari paviliun utara dan melihat Little Yuan’er yang kebingungan. “Guru, cepat, cepat, cepat … Kakak Saudari Kelima akan gila!”

Lu Zhou menggelengkan kepalanya. Ekspresinya tetap sama saat dia berkata, “Tidak perlu panik.”

Mereka berdua berjalan ke Gua Refleksi yang terletak di belakang gunung. Ketika mereka tiba di Gua Refleksi, banyak kultivator wanita Derived Moon Palace sudah berkumpul di sana. Bahkan Hua Wudao memperhatikan di dekatnya.

Mingshi Yin dan Duanmu Sheng berdiri di pintu masuk seperti dewa penjaga.

Hua Wudao berkata sambil menghela nafas, “Menurutku tidak ada teknik jahat seperti itu di dunia ini … Tidak disangka itu sihir.”

Mingshi Yin bertanya, “Elder Hua, dapatkah kamu membantunya?”

Hua Wudao menggelengkan kepalanya dan berkata, “Aku khawatir Master Paviliun adalah satu-satunya orang yang dapat membatalkan mantra ini.”

Begitu Hua Wudao selesai berbicara, para kultivator wanita Derived Moon Palace membungkuk serempak. “Master Paviliun.”

Hua Wudao buru-buru berbalik. Dia menyingkirkan harga dirinya dan berkata, “Master Paviliun.”

“Tidak perlu formalitas.” Lu Zhou melambaikan tangannya dan berjalan ke Gua Refleksi dengan tangan di punggung.

Zhao Yue bertingkah seperti wanita gila saat ini. Dia berulang kali berlari ke dinding gua.

Mingshi Yin dan Duanmu Sheng telah menutupi dinding dengan energi lembut untuk mencegahnya melukai dirinya sendiri secara fatal. Namun, sebelum mereka tiba, Zhao Yue sudah berhasil memar wajahnya yang bengkak, dan rambutnya benar-benar berantakan. Di antara matanya, teratai merah tua bersinar dengan intensitas yang meningkat.

“Guru, Adik Kelima sedang dikendalikan oleh mantra sihir. Cepat dan lakukan sesuatu tentang itu, guru! ”

“Kejahatan Adik Perempuan Zhao Yue tidak sebanding dengan kehilangan nyawanya. Mohon ampun, guru! ”

Lu Zhou melihat sekelilingnya dan berkata, “Dia yang menyebabkannya sendiri.” Jika dia dengan patuh tinggal di Gunung Golden Court, dia tidak akan terpengaruh oleh mantra sihir ini.

Zhao Yue mengigau. Dia memiliki ekspresi pembunuh di wajahnya saat dia mengucapkan kata-kata yang tidak masuk akal kepada semua orang yang dia lihat.

“Aku akan membunuh kamu.”

“Aku akan membunuhmu!”

“Membunuh! Membunuh!”

Zhao Yue menerjang ke arah Lu Zhou. Meskipun basis kultivasinya telah disegel, Mingshi Yin dan Duanmu Sheng, secara alami, tetap tidak akan membiarkan dia melakukan apa pun pada guru mereka.

Dua tanaman merambat tumbuh dari tanah dan mengikat Zhao Yue. Mingshi Yin membungkuk dan berkata, “Adik Perempuan Kelima mengigau dan mengucapkan kata-kata yang bukan miliknya. Dia pasti berada di bawah pengaruh mantra sihir yang aneh. Aku sudah bertanya pada Pan Zhong, dan dia memberitahuku bahwa perapal mantra adalah satu-satunya yang bisa mematahkan mantranya. ” Dia menghela nafas sebelum berkata, “Kalau tidak… Bagaimanapun, aku tidak percaya. Guru, tolong lakukan sesuatu! ”

“Di mana Pan Zhong?”

“Dia ada di paviliun selatan, mencari sesuatu di buku,” jawab seorang kultivator wanita dari luar gua.

Hua Wudao berkata, “Pan Zhong tidak salah. Mantra ini sangat jahat. Itu mengacaukan hati dan mampu mengubahnya menjadi boneka. Untungnya, Zhao Yue memiliki ketabahan yang luar biasa dan basis kultivasi yang stabil. Pasti tidak mudah baginya untuk bertahan sampai sekarang. ”

Lu Zhou sedikit mengernyit. Dia menatap Zhao Yue yang sedang hiruk pikuk. Matanya kosong. Dia menggonggong, “Keberanian!” Dia memukul bahu Zhao Yue dengan telapak tangannya. Dengan basis kultivasi Delapan Meridian Brahman Sea, yang lain tidak mencurigai apa pun ketika Primal Qi-nya melonjak. Sebaliknya, perhatian mereka terfokus pada Zhao Yue. Mereka tampak gugup, jelas mengkhawatirkan dirinya.

Lu Zhou telah menyuntikkan beberapa Primal Qi ke meridian Zhao Yue. Delapan meridian luar biasa miliknya berada di bawah kendali penuh kekuatan sihir. Tidak seperti Mingshi Yin, seluruh tubuh Zhao Yue dipenuhi dengan kekuatan sihir! Itu diluncurkan sendiri di Lu Zhou’s Primal Qi pada saat pertama.

“Hm?” Basis kultivasi Delapan Meridian Brahman Sea Lu Zhou tampak sangat lemah pada saat ini. Primal Qi yang baru saja dia lepaskan sepenuhnya dilahap oleh kekuatan sihir. Kekuatan sihir mengalir di sepanjang meridiannya dan mendorong jalannya menuju telapak tangan Lu Zhou.

Zhao Yue tiba-tiba membuka matanya. Dia memasang senyuman aneh di wajahnya dan berkata, “Akhirnya aku menemukanmu, kau orang tua!”

“Istirahat!” Lu Zhou berseru dan mendorong. Dia tidak yakin apakah itu adalah hasil dari kehendaknya atau karena bahayanya, dia mendapati dirinya dalam keadaan pemahaman ketika dia mempelajari Heaven Writing. Pikirannya jernih, dan hatinya tenang. Kekuatan luar biasa Heavenly Writing tampaknya telah diaktifkan karena dengan cepat menyatu di telapak tangannya. Dia merasa seolah-olah sedang memegang balok es.

Bang!

Zhao Yue terbang mundur karena benturan.

Energi Mingshi Yin melindungi kecelakaannya di dinding batu.

Zhao Yue memuntahkan seteguk darah segar. Pada saat yang sama, teratai di dahinya menghilang. Dia berlutut dan menopang berat badannya dengan tangannya. Dia berjuang sejenak untuk mengangkat kepalanya sebelum mengungkapkan senyum aneh di wajahnya. Dia berkata kepada Lu Zhou, “Kamu menang kali ini, orang tua.”

Gedebuk!

Zhao Yue segera merosot ke tanah.

Gua Refleksi terdiam.

Mingshi Yin dan Duanmu Sheng bertanya-tanya apakah mereka harus membantu Zhao Yue berdiri. Bagaimanapun, dia sepertinya mengutuk guru mereka beberapa saat yang lalu. Mereka khawatir lelaki tua itu akan marah dengan ini.

Lu Zhou berkata dengan acuh tak acuh, “Bawa dia ke paviliun selatan.”

“Dimengerti!” Mingshi Yin buru-buru membawa Zhao Yue pergi.

Teratai di dahi Zhao Yue memang telah memudar. Pada saat yang sama, Primal Qi-nya beredar dengan sendirinya.

Mingshi Yin sangat gembira. Dia berkata, “Guru, aku pikir mantera pada adik perempuan rusak!”

Di luar Cave of Reflection, orang-orang bersorak dengan keras.

Para kultivator wanita memakai ekspresi kagum di wajah mereka.

Hua Wudao berkata dengan ekspresi terkejut, “Tidak kusangka Master Paviliun mampu mematahkan mantra jahat seperti itu! Cakrawalaku benar-benar melebar! ”

Pada saat ini, Pan Zhong berlari dengan setumpuk buku di tangannya. Dia berteriak, “Aku menemukannya! Aku menemukannya! Segala sesuatu yang berhubungan dengan mantera ada di sini! ”

“…”

Pan Zhong berhenti dan melihat sekelilingnya. “Uh… apa dia baik-baik saja sekarang?”

Semua orang memutar mata mereka.

“Matahari akan terbenam sejak lama jika kami menunggumu.”

Zhao Yue dibawa ke paviliun selatan oleh dua kultivator wanita.

Mingshi Yin dan Duanmu Sheng berjalan mendekati Lu Zhou.

“Guru, apakah Adik Perempuan Zhao Yue dikendalikan sebelumnya?” Mingshi Yin bertanya dengan rasa takut dalam suaranya.

“Hatinya dikendalikan oleh sihir.”

Hua Wudao berjalan mendekati mereka perlahan. Dia sedikit menangkupkan tinjunya ke arah Lu Zhou.

Lu Zhou bertanya dengan tenang, “Apakah ada yang ingin kamu katakan, Elder Hua?”

“Mantra pada Zhao Yue telah diangkat. Aku pikir orang itu tidak akan bergerak dalam waktu dekat. Saat mantranya rusak, jika perapal mantra mencoba untuk mengontrol target lagi, tetapi mereka akan terkena serangan balik. ”

Lu Zhou mengelus janggutnya dan berkata, “Elder Hua, apakah kamu tahu sesuatu tentang orang ini?”

Hua Wudao menghela nafas panjang dan berkata, “Aku hanya mendengar cerita tentang orang ini.”

“Aku benar-benar penasaran. Kamu lebih suka tinggal di sini daripada mengecam Pangeran Kedua. Apakah kamu benar-benar melakukan ini untuk menjaga perdamaian di Great Yan? ” Lu Zhou bertanya sambil menatap Hua Wudao dengan saksama.

“Uh …” Ekspresi Hua Wudao membeku sesaat sebelum dia menggelengkan kepalanya dan berkata, “Aku khawatir hanya master sekte dan Pangeran Kedua yang tahu tentang ini.”

Lu Zhou meliriknya dan berkata, “Jadi, Sekte Yun benar-benar memiliki kesepakatan kotor dengan Keluarga Kekaisaran.”

“…” Keriput Hua Wudao memerah karena malu.

Lu Zhou berkata pada Little Yuan’er, “Kirim pesan ke Jiang Aijian. Katakan padanya bahwa pedang bagus yang kuberikan padanya sebanding dengan kesulitannya datang ke sini untuk mengambilnya. ”

‘Jiang Aijian?’ Hua Wudao menganggap nama itu tidak asing. Jiang Aijian adalah pendekar pedang yang terampil, tetapi bahkan kemudian, dia hanya karakter kelas tiga di dunia kultivasi. Mengapa Evil Sky Pavilion menghargainya?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *