Chapter 122 : Bertemu Jiang Aijian Lagi

“Aku akan segera menghubungi Jiang Aijian,” kata Little Yuan’er.

Lu Zhou berjalan dengan tangan di punggung saat dia kembali ke Paviliun Evil Sky.

Tak lama setelah dibawa ke paviliun selatan, Zhao Yue sadar kembali. Lingkungan dan kenangan yang akrab kembali padanya segera.

“Nona Kelima, kamu sudah bangun!” Seorang kultivator wanita berseru kaget.

“Aku… Apa yang terjadi? Bukankah seharusnya aku berada di Gua Refleksi? ” Zhao Yue bertanya dengan bingung saat dia berjuang untuk duduk.

Kultivator wanita Derived Moon Palace di sebelah Zhao Yue menceritakan apa yang terjadi sebelumnya.

Setelah mendengar ini, dia bertanya dengan tidak percaya, “Kamu memberi tahuku bahwa guru melanggar Pembatasan sihir untukku?”

“Ya, Master Paviliun datang dan mematahkan mantra sihir hanya dengan serangan telapak tangannya,” kultivator wanita Derived Moon Palace menyiapkan air panas saat dia berkata, “Mantra sihir itu menakutkan. Untungnya, Tuan Ketiga dan Tuan Keempat tiba tepat pada waktunya. ”

Zhao Yue menghela nafas pelan. Dia mencoba mengedarkan Primal Qi dari lautan Qi Dantiannya. Saat dia mencobanya, dia merasa sakit seluruh.

“Nona Kelima, Pembatasan sihir baru saja dicabut. Yang terbaik bagimu untuk istirahat sekarang. Tidak perlu terburu-buru berkultivasi dan mengedarkan Primal Qi kamu. Mereka akan pulih pada waktunya. ”

Zhao Yue mengangguk dan berbaring.

Setengah hari kemudian.

Di Paviliun Evil Sky.

Lu Zhou mendengar dua pemberitahuan.

“Ding! Melanggar Batasan Sihir Zhao Yue. Hadiah: 1.000 poin prestasi. ”

“Ding! Menyelesaikan penyelidikan atas insiden Desa Ikan Naga dan menemukan kebenarannya. Hadiah: 3.000 poin prestasi. ”

Lu Zhou mengangguk puas. Sekarang, dia harus mencari cara lain untuk mendapatkan poin prestasi.

Sementara Lu Zhou sedang merenungkan masalah ini, kultivator wanita Derived Moon Palace berjalan perlahan ke aula besar. “Master Paviliun, Jiang Aijian meminta bertemu dengan mu. Dia ada di kaki gunung. ”

“Biarkan dia masuk.”

“Dimengerti.”

Little Yuan’er, Mingshi Yin, dan Duanmu Sheng bergegas ke aula ketika mereka mendengar berita itu.

Sesaat kemudian, dikawal oleh kultivator wanita Derived Moon Palace, Jiang Aijian muncul di luar aula besar Evil Sky Pavilion. Selama perjalanannya di sini, dia telah melihat sekeliling dengan rasa ingin tahu, memutar kepalanya ke kiri dan ke kanan. Sepotong rumput bisa dilihat di antara bibirnya. Dia bertanya, “Hei, hei, hei, kapan kamu bergabung dengan Paviliun Evil Sky? Apa di sini menakutkan? Ini markas penjahat, bukan? Apakah kamu tidak takut sama sekali? ”

Jiang Aijian terus mengajukan rentetan pertanyaan saat dia berjalan ke aula besar. “Aku tidak berharap melihat begitu banyak wanita di Evil Sky Pavilion …” Dia mendecakkan lidahnya. “Pohon ini terlihat bagus. Lantai greenstone juga terlihat bagus. ”

“…”

Ekspresi penasaran Jiang Aijian masih terlihat di wajahnya saat dia perlahan berjalan ke aula besar.

Mingshi Yin bertanya, “Apakah ini Jiang Aijian?”

Little Yuan’er menjawab, “Itu dia. Kamu bisa tahu dari kulitnya yang tebal. ”

“Karena guru sangat menghargainya, dia pasti memiliki kualitas yang luar biasa.”

Jiang Aijian menghampiri orang-orang di dalam aula dan melambaikan tangannya dengan malu-malu sambil berkata, “Senior Ji, aku tidak terbiasa dengan sambutan yang begitu megah. Cepat! Beri aku pedang yang bagus, dan aku akan segera pergi. ”

Lu Zhou mengelus jenggotnya dengan tenang dan berkata, “Jiang Aijian.”

“Apakah ada sesuatu, senior Ji?”

“Duduk dan bicara.”

“Tidak perlu itu. Kami kenalan lama sekarang. Beri aku pedang yang bagus, dan aku akan segera pergi. ” Jiang Aijian merasa semakin tidak percaya diri dari menit ke menit.

Lu Zhou melambaikan tangannya.

Kultivator wanita Derived Moon Palace di samping menghadiahkan pedang kepada Jiang Aijian.

Jiang Aijian mengambil pedang itu dengan tangan kanannya. Hanya dalam sekejap…

Retak!

Pedang itu patah.

“Tidak mungkin! Senior Ji! Apakah ini yang kamu maksud dengan pedang yang bagus? Apakah ini pedang yang kamu maksudkan ketika kamu mengatakan bahwa susah untuk datang dan mengambilnya secara pribadi? ” Jiang Aijian melihat pedang yang patah itu dengan kaget.

Duanmu Sheng berkata, “Ini adalah pedang terbaik di Evil Sky Pavilion. Itu terbuat dari pohon seribu tahun, dan seorang ahli mengukir pola di atasnya. ”

“…”

Duanmu Sheng melanjutkan berkata, “Murid Evil Sky Pavilion belajar dan berlatih dengan pedang ini. Pedang Iblis Yu Shangrong pernah menggunakan pedang ini untuk membunuh 1.000 musuhnya. ” Kata-kata Duanmu Sheng sangat kuat dan bergema di aula besar.

“…” Jiang Aijian tidak bisa berkata-kata. ‘Troll sialan ini! Ini hanyalah pedang kayu, tapi mereka membuatnya terdengar sangat menakjubkan! Apakah ada orang yang akan berada di sisiku di sini? ‘

Jiang Aijian memandang Lu Zhou dan berkata, “Senior Ji, hatiku terasa sedikit dingin sekarang …”

Lu Zhou mengelus janggutnya dan berkata, “Ini memang pedang yang bagus. Kamu tidak menginginkannya? ”

“Senior, kamu bilang kamu benci pria kecil yang tidak menepati kata-kata mereka. Tidak peduli seberapa banyak kamu hype pedang kayu ini, itu tetap tidak akan berubah menjadi harta karun! Meskipun aku seorang maniak pedang, pikiranku masih sehat. Aku tidak ingin pedang ini, ”kata Jiang Aijian, merasa sedih.

“Apakah kamu yakin?”

“Iya.”

“Kamu harus membayarnya kalau begitu …”

“…”

Lu Zhou berkata dengan acuh tak acuh, “Pedang ini sangat berharga bagi Paviliun Evil Sky, namun, kamu baru saja mematahkannya. Jika kamu tidak membayar kerusakannya, aku khawatir…” Dia membiarkan kalimatnya belum selesai.

Separation Hook Mingshi Yin serta Tombak Overlord Duanmu Sheng berkedip-kedip terang pada saat ini.

Jiang Aijian menelan ludah. Dia mundur selangkah dan melambaikan tangannya. “Tidak tidak Tidak. Aku akan membayar pedangnya. Aku akan. Berapa harganya?”

Mingshi Yin menyeringai. “Menurutmu apakah itu bisa dinilai dengan uang?”

“Kalau begitu, apa yang akan aku lakukan? Haruskah aku menghubungi pengrajin untuk menduplikasi pedang ini? ”

“Itu tidak akan berhasil. Kami menginginkan pedang kayu asli ini, ”kata Mingshi Yin.

Jiang Aijian membuang sisa setengah dari pedang kayu itu. Dia membersihkan tangannya dan berkata, “Aku mengerti sekarang. Kamu menipuku, senior Ji. Ayo langsung ke intinya, oke? ”

Lu Zhou berdiri dan menuruni tangga dengan tangan di punggung. Dia berjalan ke Jiang Aijian dan berkata, “Inilah yang saya suka tentang berurusan dengan orang-orang cerdas.”

“Jika aku cerdas, aku tidak akan tertipu olehmu,” Jiang Aijian bergumam pada dirinya sendiri.

“Jiang Aijian, kamu menggunakanku berkali-kali untuk membantumu menghilangkan rintangan dari istana. Kamu adalah orang pertama yang cukup berani untuk berperilaku kejam terhadapku. ”

“…” Ekspresi Jiang Aijian berubah. Dia mundur beberapa langkah.

Pada saat ini, kultivator wanita Derived Moon Palace berdiri berbaris, menghalangi pintu masuk Evil Sky Pavilion.

Pada saat yang sama, seorang lelaki tua yang rambut dan janggutnya putih perlahan terlihat dari luar aula besar. Saat dia bergerak, delapan trigram bergerak bersamanya di bawah kakinya. Enam naskah besar memancarkan cahaya keemasan saat mereka mengitarinya.

“Hua Wudao dari Sekte Yun?” Jiang Aijian hampir menangis. Dia buru-buru melambaikan tangannya. “Senior Ji, i-ini semua adalah kesalahpahaman!”

Ketika Little Yuan’er melihat ini, dia bertepuk tangan dengan gembira dan berkata, “Cepat, kunci pintunya! Aku ingin melihat ke mana dia akan lari… Kakak Senior, tangkap dia dan pukul dia sampai babak belur! ”

“Oh, Bibi, aku tidak berselisih denganmu! Mengapa kamu harus melakukan ini? Mengapa ada kebutuhan untuk menggunakan bilah dan pedang? ” Jiang Aijian berkata.

Lu Zhou berkata dengan tenang, “Mundur, semuanya.”

“Dimengerti!” Para kultivator wanita Derived Moon Palace kembali ke posisi semula.

Mingshi Yin dan Duanmu Sheng juga menyimpan senjata tingkat surgawi mereka.

Cincin cahaya di tubuh Hua Wudao menghilang seketika. Dia menangkupkan tinjunya sedikit ke arah Lu Zhou dan berkata, “Apakah ini kultivator yang dikatakan mencintai pedang sampai ke tulang dan menghargai pedang sebanyak nyawanya, salah satu dari tiga Sword Freak hebat, Jiang Aijian?”

Jiang Aijian menggaruk kepalanya dengan malu-malu dan berkata, “Itu semua berlebihan … Hanya dilebih-lebihkan.”

Lu Zhou menggelengkan kepalanya dan berkata, “Nama, Jiang Aijian, hanya dimaksudkan untuk menyembunyikan identitasnya sendiri … Siapa yang menyangka bahwa orang yang tidak terkekang dan tanpa hambatan seperti itu adalah Pangeran Ketiga dari Great  Yan yang agung?”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *