Chapter 124 : Pedang yang Bagus

Benda hitam itu jatuh ke tangan Jiang Aijian. Itu tidak terlihat seperti pedang. Itu lebih seperti parsel kecil.

Namun, mata Jiang Aijian membelalak karena terkejut saat dia berseru dengan penuh semangat, “Tanda kekaisaran?”

“Betul sekali. Pedang bagus yang kuberikan padamu adalah tanda kekaisaran ini, ”kata Lu Zhou dengan tenang.

‘Tanda kekaisaran adalah pedang yang bagus?’ Yang lainnya bingung dengan ini.

Jiang Aijian menggaruk kepalanya dan berkata, “Jika kamu memberikan ini kepada seseorang di istana, itu akan sangat berguna bagimu. Senior Ji, bukankah sia-sia bagimu untuk memberikannya padaku? Aku seorang pria pengecut, aku tidak memiliki keberanian untuk memerintah orang. ”

Lu Zhou mengelus janggutnya dan berkata, “Benda ini, memang, sebuah tanda kekaisaran. Namun, itu juga merupakan kunci gudang kekaisaran. Kalau tidak, menurutmu mengapa Keluarga Kekaisaran mencarinya jauh-jauh? ”

Jiang Aijian terkejut dengan kata-kata Lu Zhou. Dia bukan satu-satunya. Tak satu pun dari yang lain tahu akan ada kegunaan lain dari tanda kekaisaran.

“Kalau begitu, apakah kamu mencoba menyakitiku, Senior Ji? Aku akan mendapat masalah hanya dengan memiliki barang berharga ini. Jika orang-orang di istana mengetahui bahwa aku memiliki ini, bukankah mereka akan datang memburuku? ” Jiang Aijian berkata.

“Kamu orang yang paling cocok untuk menyimpan barang ini. Kamu seorang pangeran, dan kamu adalah orang yang mencintai pedang. Kamu satu-satunya yang bisa mendekati gudang juga. Jangan terburu-buru untuk menolaknya. Yang ingin aku sampaikan kepadamu adalah bahwa pedang yang bagus disimpan di dalam gudang. Nama pedang itu adalah Dragonsong, ”kata Lu Zhou.

“Pedang? D-dragonsong? ” Suara Jiang Aijian sedikit bergetar. Sepertinya dia kesulitan mempercayai ini.

Hua Wudao berkata, kaget, “Dragonsong adalah senjata tingkat surga yang terkenal di seluruh dunia ratusan tahun yang lalu. Ketajamannya tak tertandingi! Banyak di dunia kultivasi telah mencarinya sebelum menghilang. Aku tidak menyangka itu ada di istana. ”

Little Yuan’er bertanya dengan rasa ingin tahu, “Elder Hua, apakah pedang ini sehebat itu?”

Hua Wudao menjawab, “Tentu saja! Itu dianggap sebagai senjata yang saleh bahkan di antara senjata tingkat surga. Senjata tingkat surga biasanya perlu diakui pemiliknya untuk mengeluarkan potensi penuhnya. Dragonsong berbeda. Pemilik senjata tidak pernah ditemukan. Tak satu pun dari mantan penggunanya yang diakui sebagai pemiliknya. ”

Semua orang tampak kaget. Dengan kata lain, Dragonsong tidak pernah mengeluarkan kekuatan penuhnya.

“Maksudmu, mungkin senjata ini lebih tinggi dari senjata tingkat surga?” Little Yuan’er bertanya dengan skeptis.

“Tidak pernah ada senjata yang lebih tinggi dari senjata tingkat surga … Aku hanya bisa mengatakan itu lebih unggul dari senjata tingkat surga biasa,” kata Hua Wudao.

Little Yuan’er tidak bisa menahan dirinya saat mendengar ini. Dia segera berpaling ke Lu Zhou dan berkata, “Guru, kamu tidak bisa memberinya senjata ini. Itu terlalu bagus untuknya! ”

Jiang Aijian buru-buru memasukkan token kekaisaran ke sakunya. Dia berkata tanpa malu-malu, “Tidak, tidak, tidak. Aku sangat menyukai ini, senior Ji! Jangan khawatir, aku akan bekerja lebih keras dari sebelumnya. A-Aku sangat puas dengan barang ini. Perjalanan ini sangat berharga. ” Dia melambaikan tangannya dan berjalan ke pintu masuk sambil terus berkata, “Semuanya, aku, uh, punya sesuatu untuk diperhatikan jadi aku akan pergi dulu! Selamat tinggal! Eh, gadis kecil, tolong berhenti memelototiku. ”

“Jiang Aijian…” kata Lu Zhou dengan tenang.

“Tidak perlu mengantarku pergi, senior Ji. Aku tahu jalan kembali. ” Jiang Aijian tetap memegang tanda kekaisaran saat dia berjalan mundur. Dia khawatir Little Yuan’er akan mengejarnya.

“Sampaikan pesan untukku.”

Jiang Aijian menghentikan langkahnya dan bertanya, “Pesan apa, senior?”

“Wei Zhuoyan adalah penyebab utama dari pertempuran di Measure Heaven River… Aku berharap dia menyerah dan mengakui kesalahannya,” kata Lu Zhou dingin. Kata-katanya membuat aula besar menjadi sunyi. Jika sebuah jarum jatuh ke tanah sekarang, semua orang akan dapat mendengarnya dengan keras dan jelas.

“Se-senior, kamu bercanda, kan? Wei Zhuoyan adalah komando pasukan besar, dan dia adalah perwira penting bangsa. Menuntut bahwa dia mengakui kesalahannya dapat menyebabkan pergolakan, “Jiang Aijian berkata,” Selain itu, dia memiliki basis kultivasi yang dalam. Rumor mengatakan bahwa kekuatannya sebanding dengan Fan Xiuwen, pemimpin Ksatria Hitam. Dia juga memiliki banyak antek di istana … Aku pikir lebih mudah untuk naik ke surga daripada membuatnya mengakui kejahatannya. ”

Lu Zhou meletakkan tangannya di punggungnya sambil berkata, “Sekali seseorang telah naik ke posisi tertentu, dia tidak akan mengakui kesalahannya bahkan jika dia telah melakukan kesalahan. Aku memahami sentimen ini. Namun, hanya karena aku memahaminya, bukan berarti aku menyukainya. ”

Jiang Aijian bertanya, “Apakah kamu tidak takut menyinggung Pangeran Kedua? Tidakkah akan merugikan jika Gunung Golden Court memiliki begitu banyak musuh? Aku tahu Paviliun Evil Sky memiliki kekuatan yang mengejutkan, tetapi tanah di bawah langit adalah milik kekaisaran … Tidak mungkin bagi keluarga Kekaisaran untuk tidak memiliki taktiknya sendiri untuk mempertahankan stabilitas di dunia kultivasi selama bertahun-tahun. ”

Lu Zhou menggelengkan kepalanya dan berkata, “Kamu salah.”

“Hah?”

“Wei Zhuoyan cepat atau lambat akan mati. Ini hanya masalah memilih bagaimana dia mati, ”kata Lu Zhou dingin.

“Uh…” Jiang Aijian mengelus dagunya dan mempertimbangkannya sejenak. “Aku akan mengirim utusan.”

Lu Zhou mengangguk dan berkata, “Antarkan tamu kita.”

“Dimengerti.”

Jiang Aijian berkata, “Sebelum Aku pergi, aku ingin tahu, bagaimana kamu melihat tindakanku, senior Ji? Aku tidak berpikir kemampuanku mendapatkan informasi cukup untuk memberiku pergi. ”

Lu Zhou melambaikan tangannya dengan acuh tak acuh. Dia tidak berkenan membalas Jiang Aijian. Dia hanya memberi isyarat kepada kultivator wanita Derived Moon Palace untuk mengirim tamu itu pergi.

Jiang Aijian tidak bertahan ketika dia melihat Lu Zhou mengabaikan pertanyaannya. Dia hanya menggelengkan kepalanya tanpa daya sebelum dia berbalik untuk pergi. “Aku pikir kamu sudah berada di istana sebelum ini, senior Ji. Jika tidak, kamu tidak akan memiliki token kekaisaran yang kamu miliki. ” Dia tertawa. “Lupakan. Ini tidak penting. Selamat tinggal…”

Mingshi Yin membungkuk dan berkata, “Guru, meskipun orang ini sulit diatur dan tidak menyerupai seorang pangeran, aku pikir dia adalah orang yang berbakat. Haruskah kita menahannya? ”

“Tidak perlu itu. Ada kegunaan lain dari orang ini, ”kata Lu Zhou dengan tenang.

Hua Wudao membungkuk dan berkata, “Master Paviliun, ada yang ingin kukatakan, tapi aku ingin tahu apakah aku harus mengatakannya.”

“Hua Wudao.” Nada suara Lu Zhou tegas. “Berhati-hatilah dengan tempatmu… Ada batasan untuk kesabaranku.”

Hua Wudao segera merendahkan suaranya. Dia mengangguk dengan hormat dan tidak mengatakan apa-apa lagi.

Mingshi Yin berkata sambil tersenyum, “Elder Hua, kamu bukan lagi anggota Yun Sect. Kamu adalah elder dari Evil Sky Pavilion sekarang. Ada banyak orang yang akan senang berada di posisimu. Jika kamu menyesali keputusan ini, kamu dipersilakan untuk pergi kapan saja. Namun, kamu harus berpikir dengan hati-hati sebelum memilih teman dan musuhmu. ”

Duanmu Sheng mengangkat Overlord Spear-nya dan menjatuhkannya ke lantai dengan berat.

Dentang!

Lantai greenstone yang baru dirusak oleh lubang baru.

“Kematian bagi para pembelot!”

“…”

Lu Zhou memandang Hua Wudao dengan acuh tak acuh. Jika bukan karena kesetiaan 5% Hua Wudao, dia akan memukulnya karena berbicara mendukung Ding Fanqiu sebelumnya.

Hua Wudao sepertinya telah menyadari bahwa ada masalah dengan sikapnya juga. Dia berkata, “Aku telah bersikap kasar.”

Ketika Lu Zhou melihat ekspresi kaku Hua Wudao, dia berkata, “Meskipun Enam Segel yang Kompatibel milikmu kuat, itu tidak sempurna.”

Hua Wudao, yang merupakan seorang maniak kultivator, segera disegarkan saat mendengar ini. Dia menangkupkan tinjunya dan berkata, “Tolong bimbing aku, Master Paviliun.”

“Avatarmu memiliki berapa daun?”

“Aku tidak membuat kemajuan selama 20 tahun terakhir. Ini masih di tahap Enam Daun. ”

Mingshi Yin dan Duanmu Sheng terkejut. Tidak heran mereka tidak mampu menembus pertahanan Hua Wudao bahkan setelah bergantian menyerangnya. Melawan seorang ahli dengan peringkat seperti itu, bahkan jika dia tidak menggunakan Enam Segel yang Kompatibel dan hanya menggunakan energi pelindungnya, mereka tidak akan bisa menghancurkan pertahanannya.

“Ada banyak buku tentang Enam Segel yang Kompatibel dan avatar Enam daun di sini. Kamu dapat membacanya dengan teliti di waktu luangmu, Elder Hua. ” Lu Zhou mengelus jenggotnya.

Hua Wudao berseri-seri. Dia berkata dengan hormat, “Terima kasih, Master Paviliun.” Masyarakat umum berpendapat bahwa Evil Sky Pavilion menyimpan banyak harta karun, buku tebal, dan senjata. Setiap kultivator bermimpi mendapatkan akses ke hal-hal ini. Ketika penghalang itu rusak saat itu, Sekte Righteous dan Sekte Clarity telah menulusuri gunung untuk harta karun ini. Bagaimana mungkin dia tidak merasa senang diberi akses ke hal-hal ini?

Aula besar kembali sunyi.

Kultivator wanita Derived Moon Palace berjalan perlahan, membungkuk, dan berkata, “Master Paviliun, tuan istana …”

“Tidak ada tuan istana di sini!” Duanmu Sheng segera menegur kultivator wanita.

Para kultivator wanita ini telah menganggap Ye Tianxin sebagai pemimpin mereka sejak mereka bergabung dengan Paviliun Evil Sky, dan Duanmu Sheng ingin memberi mereka pelajaran sejak lama.

Kultivator wanita sangat terkejut. Dia mengangguk dan berkata, “Y-ye Tianxin meminta audiensi.”

“Apa masalahnya?” Lu Zhou bertanya dengan dingin.

“Ye Tianxin tidak sadarkan diri. Aku takut… aku takut dia tidak akan berhasil!”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *