Chapter 125 : Kematian Ye Tianxin

Lu Zhou melambaikan tangannya. Dia bahkan tidak melihat kultivator wanita ketika dia berjalan keluar dari aula besar dengan tangan di punggungnya.

Little Yuan’er, Mingshi Yin, dan Duanmu Sheng mengikuti di belakangnya.

Beberapa saat kemudian, Lu Zhou tiba di paviliun selatan.

Beberapa kultivator wanita sudah menunggunya di pintu masuk paviliun selatan. Ketika mereka melihat Lu Zhou, mereka berlutut. “Salam, Master Paviliun!”

Lu Zhou mengabaikan mereka, langsung menuju ke tempat Ye Tianxian ditahan. Dia melambaikan tangannya dan gelombang energi mendorong pintu terbuka.

Saat ini, Ye Tianxin berbaring di tempat tidur. Wajahnya sangat pucat. Kulit dan rambutnya benar-benar putih.

Kedua kultivator wanita di ruangan itu berlutut sebelum mereka mundur.

Ye Tianxin mendongak dengan susah payah. Ketika dia melihat gurunya, dia buru-buru mencoba untuk bangun tetapi malah jatuh dari tempat tidur. “G-guru.”

Ekspresi Lu Zhou acuh tak acuh saat dia berkata, “Pernahkah kamu mendengar?”

“Aku tahu bahwa aku telah melakukan dosa besar dan tak terampuni,” kata Ye Tianxian sebelum batuk yang hebat dan meludahkan seteguk darah.

Seorang kultivator wanita segera maju untuk mendukungnya.

“Murid ini memiliki satu permintaan…” Ketika Ye Tianxin melihat Lu Zhou tetap diam, dia mengumpulkan keberaniannya dan terus berbicara, “Aku ingin membunuh Wei Zhuoyan dengan tanganku sendiri untuk membalas dendam Desa Naga Ikan. Setelah itu, Aku akan menebus dosa-dosaku dengan hidupku. ”

Ketika Lu Zhou mendengar ini, dia mengelus jenggotnya. Dia berkata tanpa perubahan apapun dalam nadanya, “Basis kultivasimu telah dinonaktifkan. Bagaimana kamu akan membunuh Wei Zhuoyan? ”

“Uh …” Ekspresi Ye Tianxin menjadi masam. Dalam kondisinya saat ini, dia bahkan mungkin tidak bisa mengalahkan manusia, apalagi Wei Zhuoyan yang memiliki basis kultivasi yang dalam. Jika kultivator wanita Derived Moon Palace tidak merawatnya dengan baik, kondisinya akan menjadi lebih buruk.

“Ye Tianxin,” kata Lu Zhou dengan apatis, “Kamu mengkhianati gurumu, mencela leluhurmu, membelot dari Evil Sky Pavilion, melakukan kejahatan, dan merusak reputasiku. Apa yang ingin kamu katakan untuk dirimu sendiri? ”

Mingshi Yin menggaruk kepalanya mendengar kata-kata ini. ‘Guru, reputasi apa yang Anda bicarakan?’

Bagaimanapun, Ye Tianxin bukanlah satu-satunya yang merusak reputasi Evil Sky Pavilion di dunia luar. Bertahun-tahun ini, Sekte Nether, Darknet, dan bahkan Gang Tiger Ridge murid kedelapan telah menyalahkan semua tindakan mereka di Evil Sky Pavilion.

Ye Tianxin berkata dengan hormat, “Aku tidak punya apa-apa untuk dikatakan.”

“Kalau begitu, aku akan memberimu kematian.”

“Hah?”

Lu Zhou tiba-tiba mengangkat tangannya dan memukul Ye Tianxin.

Perkembangan mendadak ini membuat semua orang lengah.

Gelombang energi lembut menghantam Ye Tianxin. Jika dia masih memiliki basis kultivasinya, gelombang energi ini tidak akan menyakitinya. Namun, dia tidak memiliki basis kultivasi saat ini. Serangan ini bisa berakibat fatal baginya.

Bang!

“Guru!”

“Guru, jangan…”

Little Yuan’er, Mingshi Yin, dan Duanmu Sheng tidak berharap guru mereka tiba-tiba menyerang juga. Mereka sangat terkejut. Semua dari mereka berteriak memohon belas kasihan, tapi sudah terlambat.

Ye Tianxin dikirim terbang dari dampak energi. Dia jatuh ke lantai dengan suara gedebuk.

“Angkat dia,” kata Lu Zhou acuh tak acuh.

“Y-ya …” Kedua kultivator wanita itu ketakutan setengah mati. Mereka buru-buru membantu Ye Tianxin ke tempat tidur.

Lu Zhou melambaikan tangannya dan berjalan ke tempat tidur dan menatap Ye Tianxin. ‘Memang, tidak ada Primal Qi di Dantian atau lautan Qi-nya.’ Dia mengangkat tangannya dan meletakkan telapak tangannya di dahi Ye Tianxin.

Setelah melihat ini, Mingshi Yin dan Duanmu Sheng segera berlutut. “Guru!”

Lu Zhou menurunkan tangannya. Namun, Ye Tianxin harus dihukum. Dia meletakkan telapak tangannya dengan lembut di dahinya. Gumpalan samar Primal Qi mengelilinginya sebelum hal aneh terjadi …

Warna kulit Ye Tianxin berubah lagi. Itu sekarang seperti jasper dengan kilau samar. Pada saat yang sama, rambut, lengan, dan seluruh tubuhnya menjadi transparan sebelum dia mulai melayang di udara.

“Ini…” Duanmu Sheng sangat terkejut.

“Itu benar, seorang Bai …” kata Mingshi Yin dengan anggukan.

“Mengapa guru melakukan ini?”

Mingshi Yin melihat situasi di dalam ruangan itu lagi sebelum dia menarik keluar Duanmu Sheng dan Little Yuan’er. Ketika mereka berada di luar, dia menghela nafas dan berkata, “Saudari Junior Tianxin memiliki kehidupan yang sulit… Ketika dia tanpa rasa takut bergabung dengan Paviliun Evil Sky beberapa tahun yang lalu, bakatnya bukanlah sesuatu yang istimewa. Namun, basis kultivasinya meningkat pesat. Penghancuran Desa Ikan Naga mungkin adalah motivasinya. Saudari Junior Tianxin dingin dan tidak berperasaan, tetapi dia tidak pernah mengeluh tentang kritik dan temperamen Guru. Oleh karena itu, guru memberinya Amorous Hoop. The Amorous Hoop tidak melambangkan cinta. Sebaliknya, itu melambangkan kebencian. ”

“Aku masih tidak mengerti,” gumam Little Yuan’er.

“Alasan basis kultivasi Adik perempuan  Tianxin meningkat begitu cepat adalah karena dia adalah seorang Bai. Sejak zaman kuno, Bais sangat berbakat dalam kultivasi. Aku takut serangan telapak tangan guru menjadi pertanda buruk baginya. ”

“Pertanda buruk untuknya?”

“Mungkin bukan itu masalahnya. Jika guru ingin membunuhnya, dia akan melakukannya saat kita menangkapnya. Mengapa dia menunggu sampai sekarang? ”

Duanmu Sheng dan Little Yuan’er bingung.

Mingshi Yin terus berkata, “Jika Saudari junior Tianxin meninggal, dia sendirilah yang harus disalahkan. Itulah konsekuensi dari mengkhianati guru, mencela patriark, dan membelot dari Paviliun Evil Sky. Jika dia hidup, itu berarti waktu yang ditentukan belum habis. ”

“Maksudmu orang Bais mungkin memiliki kemampuan khusus yang menyelamatkan hidup mereka?” Duanmu Sheng bertanya dengan bingung.

“Mungkin… Aku tidak tahu banyak tentang Bais,” kata Mingshi Yin.

Little Yuan’er berkata dengan cemberut, “Kakak senior, berdasarkan kata-katamu, sepertinya Kakak Perempuan Tianxin telah bersikap kasar.”

Pada saat ini, Lu Zhou akhirnya keluar dari kamar. Ekspresinya acuh tak acuh seperti biasanya.

“Guru.” Ketiga murid itu membungkuk serentak ketika mereka melihat Lu Zhou.

Lu Zhou melirik mereka bertiga dan berkata, “Hidup dan mati ditentukan oleh surga.” Begitu dia selesai berbicara, dia berbalik dan pergi.

Mingshi Yin tidak bisa membantu tetapi khawatir. Dia segera masuk ke kamar. Dia melihat Ye Tianxin terbaring di tempat tidur dan bergegas untuk memeriksanya. Tidak ada aura atau denyut nadi. Matanya membelalak keheranan saat dia terhuyung mundur.

Kedua kultivator perempuan Derived Moon Palace menangis tak terkendali di samping tempat tidur.

Mingshi Yin tidak percaya ini. Dia mengedarkan Primal Qi-nya dan memasukkannya ke meridian Ye Tianxin. “Hm? Apa ini?” Tidak peduli bagaimana dia mencoba memasukkan Primal Qi-nya, Ye Tianxin seperti batu, tidak bergerak. Primal Qi-nya benar-benar diblokir agar tidak memasuki tubuhnya.

Delapan meridiannya yang luar biasa tertutup rapat.

“Seorang Bai?”

Mingshi Yin buru-buru menurunkan tangannya dan menoleh untuk melihat kedua kultivator wanita itu. Dia bertanya dengan suara yang dalam, “Sebelum guru pergi, apakah dia mengatakan sesuatu?”

“Master Paviliun, Master Paviliun berkata… bahwa hidup dan mati ditentukan oleh surga. Apakah tuan Istana bertahan atau tidak, itu tergantung pada takdirnya! ”

Mingshi Yin bergumam pada dirinya sendiri, “Seperti yang diharapkan …”

Sementara itu.

Rumah Jenderal di Changning.

“Jenderal, ada surat dari istana. Utusan itu menekankan bahwa Anda harus membukanya sendiri. ”

Wei Zhuoyan menerima surat itu. Dia membukanya dan mambacanya dengan hati-hati. Setelah membaca isinya, dia membanting surat itu ke atas meja.

Bang!

Surat dan mejanya langsung hancur.

“Sungguh berani …” Mata Wei Zhuoyan terbakar amarah.

Bawahan Wei Zhuoyan memberanikan diri dengan hati-hati, “Jenderal … apa yang membuatmu begitu marah?”

“Masalah sepele,” Wei Zhuoyan melambaikan tangannya dan berkata, “Buatlah jawaban untukku. Katakanlah aku sudah diberitahu tentang ini. ”

“Dimengerti.” Bawahan pergi.

Wei Zhuoyan mencemooh dan berkata, “Seorang kultivator sihir saja yang berani menyuruhku berkeliling. Tidak masuk akal! ” Kemudian, dia menggonggong, “Men!”

“Ya, Jenderal.”

“Aku merasa tidak enak badan. Aku tidak akan menghadiri pesta apa pun, ”kata Wei Zhuoyan.

“Lalu… bagaimana dengan pihak Yang Mulia?”

“Aku tidak pergi.”

“Dimengerti!”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *