Chapter 129 : Pikiran Murid Ketujuh

Zhu Honggong mengambil setengah langkah ke depan dan melanjutkan, “Aku tidak pernah melakukan sesuatu yang tidak layak untuk master sejak aku meninggalkan Evil Sky Pavilion. Ketika kamu meminta aku untuk menyelidiki penculikan di Keluarga Ci, aku menyelidikinya secara menyeluruh. Seseorang melakukan kejahatan menggunakan nama Tiger Ridge. Kami dijebak! ”

“Aku tidak menanyakan tentang sanak saudara Little Junior Sister. Mengapa kamu menganggap komentar umum sebagai serangan pribadi? ” Mingshi Yin bertanya.

“…” Zhu Honggong menarik wajah dan berkata, “Aku tidak akan bisa membersihkan namaku bahkan jika aku mencuci diri di Sungai Yangtze.”

“Cukup. Aku tahu kamu tidak berada di balik penculikan di Keluarga Ci. Kamu tidak seberani itu. ” Mingshi Yin memutar matanya.

Ketika Zhu Honggong mendengar ini, dia sangat gembira. Dia berkata dalam upaya untuk menyanjung Mingshi Yin, “Aku tahu kamu adalah orang yang paling bijaksana, Kakak Senior Keempat. Guru tidak mengatakan apa-apa, bukan?”

“Guru bahkan tidak terlalu memikirkanmu. Kamu seharusnya tidak memiliki pandangan yang berlebihan tentang dirimu. ” Pada titik ini, Mingshi Yin terus berkata dengan ekspresi tegas, “Kembali ke topik. Kamu telah melihat kotak itu. Apakah kamu tahu di mana saudara ketujuh sekarang? ”

Zhu Honggong terkekeh dan berkata, “Itu lucu, Kakak Senior Keempat. Bagaimana aku tahu di mana  kakak ketujuh berada? Namun, kamu bisa mencoba mencari di Crouching Dragon. Aku mendengar markas Darknet terletak di sana.

“Adik kedelapan, kamu belum pernah menjadi perencana sebelum ini. Apakah kamu mencoba untuk membuatku tersakiti? ” Mingshi Yin tiba-tiba merendahkan suaranya.

Begitu Mingshi Yin selesai berbicara, tepuk tangan terdengar dari balik layar.

Si Wuya yang tampan muncul dengan anggun di hadapan mereka.

“Adik ketujuh?” Mingshi Yin memelototi Zhu Honggong. “Bukankah kamu bilang kamu tidak tahu di mana dia?”

Si Wuya berjalan perlahan. Dia membungkuk sebelum dia menyapa, “Salam, Kakak Senior Keempat.”

Meskipun Si Wuya adalah junior Mingshi Yin, sikap ceroboh Si Wuya membuatnya merasa tidak nyaman. Dia lebih suka berada di sisi Zhu Honggong. Mungkin, itu karena dia tahu akan sulit memanipulasi orang yang cerdas. Namun, karena dia senior, dan dia ada di sini atas perintah gurunya, tidak ada yang perlu dia khawatirkan. Akhirnya, dia berkata, “Adik ketujuh, tidakkah ada hal yang lebih baik untuk dilakukan selain menguping?”

“Kamu bercanda, Kakak Senior Keempat… Aku sudah berada di Tiger Ridge selama ini. Itu normal bagi seorang kakak laki-laki untuk mengunjungi saudara laki-laki juniornya, bukan? Aku tidak berharap kamu memberkahi kami dengan kehadiranmu, Kakak Senior Keempat. ” Si Wuya berjalan di sepanjang sisi kiri ruangan. Dia mengangkat ujung jubahnya dengan kedua tangan dan duduk.

“Sejak kau mendengar percakapan kita, aku tidak akan bertele-tele. Pinjamkan aku Bulu Merakmu untuk sementara waktu, ”kata Mingshi Yin.

Pandangan Si Wuya tertuju pada kotak misterius itu. Meskipun ekspresinya tidak mengkhianati emosinya, dia terkejut di dalam hati. Ini adalah pertama kalinya dia melihat kotak yang begitu aneh. Namun, dia tidak menganggapnya aneh karena guru mereka memiliki banyak harta yang dimilikinya. Dia berkata dengan tenang, “Aku bisa meminjamkanmu Bulu Merakku, tapi aku ingin berbicara jujur ​​denganmu, Kakak Senior Keempat.”

“Tidak perlu itu. Aku berbeda dari kalian  berdua. Lebih baik jika kamu meminjamkan senjatamu … Ayo, tempatkan Peacock Plume ke dalam alur ini. ” Mingshi Yin sangat berhati-hati. Dia tidak ingin mendengarkan kata-kata Old Seventh yang memikat.

Hati Si Wuya sedikit bergerak, tapi ekspresinya tetap tenang. Dia berkata, “Kakak Senior Keempat, kamu jauh lebih berhati-hati dibandingkan dengan saat terakhir kita bertemu.” Saat dia berbicara, dia mengangkat tangan kanannya. The Peacock Plume muncul di atas telapak tangannya, berputar-putar.

Mata Zhu Honggong berubah menjadi hijau karena iri. Dia bergumam pelan, “Aku yakin berharap aku akan mendapatkan senjata tingkat surga suatu hari nanti.”

Si Wuya meraih Peacock Plume dan berjalan ke kotak misterius itu. Dia berkata, “Jika kotak ini berisi item yang dapat mengontrol kita, apakah kamu masih akan membukanya?”

Mingshi Yin tertegun.

Si Wuya memperhatikan perubahan ekspresi Mingshi Yin dan dengan sengaja memperlambat gerakannya.

Mingshi Yin mengangkat tangannya dan berkata, “Tunggu.”

“Ada yang ingin kau katakan, Kakak Senior Keempat?”

“Aku selalu penasaran … Saat itu, mengapa kamu, adik kedelapan,  kakak tertua, dan kakak kedua tiba-tiba meninggalkan Evil Sky Pavilion?” Mingshi Yin bertanya.

Si Wuya sepertinya tidak terkejut mendengar pertanyaan ini. Dia menyingkirkan Peacock Plume dan meletakkan tangannya di punggung. Dia berkata, “Kakak Senior Keempat, jika seseorang memegang pisau di lehermu, dan kamu tidak memiliki cara untuk melawan. Satu-satunya pilihan adalah melarikan diri. Maukah kamu lari? ”

Mingshi Yin terkejut dengan pertanyaan ini. Dia tidak menjawab pertanyaan itu.

Si Wuya kembali ke kursinya dan duduk kembali perlahan. Dia berbicara dengan riang, “Paviliun Evil Sky memiliki terlalu banyak musuh. Sejak sepuluh elit besar menyerang Gunung Golden Court, semua orang menunggu kehidupan guru berakhir … Ketika saatnya tiba, bahkan jika Kakak Senior dan Kakak Kedua tidak pergi, masih akan sulit bagi kami untuk menghindar. wabah belalang. ”

Mingshi Yin mendengus dan berkata, “Mereka bahkan tidak semenarik belalang.”

“Apakah kamu begitu percaya pada guru?” Si Wuya bertanya dengan tenang.

“Diam!” Mingshi Yin tiba-tiba mengangkat suaranya. Dia menatap Si Wuya sambil menegurnya, “Adik Ketujuh, jangan lupakan akarnya! Aku tidak menyalahkan adik kedelapan karena telah ditipu olehmu. Namun, bagaimana mungkin kamu tidak dapat membedakan antara yang benar dari yang salah, dan kegelapan dan terang? ”

Itu normal bagi seorang senior untuk menegur seorang junior. Namun, saat Si Wuya mendengar ini, ekspresinya tetap tenang. Tidak ada fluktuasi dalam ekspresinya sama sekali. “Kakak Senior Keempat, karena kamu tahu aku bisa membedakan antara kegelapan dan terang, bagaimana kamu tahu tempat aku berdiri sekarang tidak dalam terang?”

“Kamu -” Mingshi Yin melambaikan tangannya dan berkata, “Kamu selalu memiliki lidah yang fasih.”

“Kamu menyanjungku, Kakak Senior Keempat.”

“Bagaimanapun, Guru pernah mengajarimu. Itu fakta yang tak terbantahkan! ” Kata Mingshi Yin.

Si Wuya tersenyum tipis. Dia bertepuk tangan dan berkata, “Sulit dipercaya bahwa kamu akan membela guru seperti ini setelah perpisahan singkat kita, Kakak Senior Keempat.” Dibandingkan dengan Mingshi Yin yang lama, tingkat perubahan ini di luar dugaannya.

“Aku berbeda denganmu.” Mingshi Yin duduk dan mengambil anggur yang tersisa di piring. Dia sengaja meludahi kulit buah anggur di kaki Si Wuya.

Si Wuya melihat kotak misterius itu dan berkata, “Kakak Senior Keempat, jika kamu memintaku untuk membuka kotak ini sebagai Kakak Senior, aku tidak akan keberatan dan akan melakukan apa yang kamu katakan. Namun, jika ada hal lain, aku khawatir aku tidak akan bisa bekerja sama. ”

Mingshi Yin yang baru saja tenang merasakan amarahnya berkobar lagi.

Bang!

Hanya dengan satu pukulan dari telapak tangan Mingshi Yin, meja di sebelahnya roboh. Dengan gerakan secepat kilat, dia melancarkan serangan energi ke Si Wuya.

Bang! Bang! Bang!

Si Wuya menepuk tanah dengan ringan. Dia mundur dengan mudah. Salah satu lengannya berada di punggungnya saat dia memblokir serangan energi Mingshi Yin.

Bang! Bang! Bang!

Hanya dalam sekejap mata, bagian dalam punggungan dipenuhi dengan energi yang melayang di udara.

Mingshi Yin menyerang sementara Si Wuya mundur. Tak satu pun dari mereka memberi satu inci pun.

Zhu Honggong tertegun. Dia buru-buru bangkit dan melambaikan tangannya sambil berteriak, “Kakak-kakak … Tolong, tolong berhenti! Jika kamu terus begini, aku khawatir punggung kecilku akan robek! ”

Orang-orang dari Gang Tiger Ridge terus mundur. Mereka hanya bisa melihat dari jauh. Mereka tidak berani campur tangan.

Bang! Bang! Bang!

Mingshi Yin mendaratkan tiga serangan telapak tangan lagi pada energi pelindung Si Wuya.

Si Wuya melakukan backflip dan mendarat di kakinya. Dia berkata sambil tersenyum, “Kakak Senior Keempat, selamat telah memasuki ranah Nascent Divinity Tribulations!”

“Kamu memalukan. Sebagai Kakak Seniormu, itu tanggung jawabku untuk mendisiplinkanmu! ” Mingshi Yin menginjak salah satu kakinya di tanah.

Ledakan!

Jejak kakinya tertinggal di tanah. Seperti anak panah yang ditembakkan, Mingshi Yin melesat ke arah Si Wuya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *