Chapter 13: Nighthawk

Celepuk!

Klein mau tidak mau mundur selangkah. Untuk sesaat dia tidak yakin apakah dia sudah bangun atau masih dalam mimpinya.

Siluet itu melepas topinya yang hitam dan membungkuk sedikit saat dia berkata sambil tersenyum, "Memperkenalkan kembali diriku, Nighthawk, Dunn Smith."

Nighthawk? Salah satu nama kode dari tim Beyonder Church of the Evernight Goddess yang disebutkan 'Justice' dan 'Hanged Man' sebelumnya? Klein tiba-tiba menyadari sesuatu, dan berseru setelah membuat koneksi, “Kau bisa mengendalikan mimpi? Kau baru saja membuatku memimpikan itu? ”

Nighthawk Dunn Smith memakai topi hitamnya lagi, menyembunyikan garis rambutnya yang agak tinggi. Dengan mata abu-abu tua dia berkata, "Tidak, aku hanya memasuki mimpimu dan membuat panduan yang diperlukan."

Suaranya dalam dan menenangkan; itu bergema melalui koridor yang remang-remang tanpa mengganggu mimpi indah orang lain, “Dalam mimpi, meskipun sebagian besar emosimu yang biasanya tertekan dan berbagai pikiran gelap dalam dirimu diperkuat — membuat segalanya tampak kacau, tidak masuk akal, dan gila — semuanya berakar dalam kenyataan sejak kenyataan ada. Untuk veteran sepertiku, semuanya sangat jelas. Dibandingkan dengan kau yang sadar, aku lebih percaya kau dalam mimpi kau. "

Ini… Manusia normal mana yang bisa mengendalikan mimpinya? Jika aku memimpikan sesuatu di Bumi, bukankah Dunn Smith akan menyadarinya? Klein sangat ketakutan dengan apa yang terjadi dalam mimpi itu.

Namun, dia segera menganggapnya aneh. Dia ingat menjadi sangat sadar dan rasional — tahu apa yang harus dikatakan dan apa yang tidak boleh dikatakan.

Sederhananya, itu sama sekali tidak terasa seperti bermimpi!

Jadi, Dunn Smith hanya "melihat" apa yang aku ingin dia lihat?

Pikiran Klein berputar saat dia mendapatkan secercah pemahaman.

Ini keuntungan yang didapat dari transmigrasi? Suka memiliki jiwa dan raga yang istimewa? Atau apakah itu efek dari ritual peningkatan keberuntungan itu?

“Jadi, Tuan Smith, apakah kau yakin bahwa aku benar-benar kehilangan ingatan?” Klein mengatur pikirannya dan bertanya sebagai jawaban.

Dunn Smith tidak menjawabnya secara langsung. Sebaliknya, dia menatapnya dengan tajam.

“Kau sebenarnya tidak terkejut dengan jalannya acara?”

"Aku telah bertemu orang-orang yang tidak percaya pada kekuatan Beyond, dan mereka lebih suka percaya bahwa mereka belum benar-benar bangun."

Klein dengan tegas mengakui saat dia berkata, "Mungkin, aku selalu berdoa, berharap ada kekuatan seperti itu untuk membantuku."

"Sebuah alur pemikiran yang menarik ... Mungkin kau selamat bukan hanya karena  beruntung." Dunn mengangguk tanpa ekspresi. “Sekarang aku dapat mengonfirmasi bahwa kau benar-benar kehilangan sebagian dari ingatanmu karena insiden itu, terutama yang terkait dengannya.”

“Jadi, bisakah aku kembali sekarang?” Klein menghela nafas lega di dalam hatinya saat dia memeriksa.

Dunn meletakkan tangannya di sakunya dan berjalan perlahan menuju Klein, kegelapan di sekitarnya menjadi tenang dan lembut.

"Tidak, kau masih harus ikut denganku untuk menemui ahli," dia tersenyum sopan dan berkata.

"Mengapa?" Klein berseru, lalu menambahkan, "Kamu tidak percaya pada temuan dari mimpiku?"

Kau pasti bercanda, jika “ahli” itu berspesialisasi dalam hipnosis atau membaca pikiran dan sebagainya, bukankah rahasia terbesarku akan terungkap?

Konsekuensinya akan melampaui imajinasi!

“Biasanya aku cukup rendah hati, tapi aku tetap percaya diri untuk hal-hal yang berhubungan dengan mimpi.” Dunn dengan tenang menjawab, “Namun untuk hal-hal penting yang penting, tidak ada salahnya mengkonfirmasinya lagi. Ditambah lagi, spesialisasi kami terletak pada area yang berbeda. Mungkin, dia bisa membantumu memulihkan sebagian dari ingatanmu. ”

Tidak menunggu Klein menjawab, suaranya berubah lebih dalam. “Lagipula kau terhubung dengan keberadaan buku catatan keluarga Antigonus itu.”

"Apa?" Klein membeku.

Dunn berhenti di depannya, mengunci mata abu-abunya pada mata Klein dan berkata, “Di tempat kejadian bunuh diri, tidak ada satu pun jejak buku catatan itu dari Zaman Keempat. Welch sudah mati, Naya sudah mati; kaulah satu-satunya petunjuk kami. "

"…Baik-baik saja maka." Klein terdiam sesaat sebelum menghembuskan napas.

Buku catatan yang hilang… sekarang ini benar-benar aneh!

Bagaimana aku tidak berpikir tentang keberadaan buku catatan itu dari Zaman Keempat!

Dunn mengangguk sedikit, berjalan melewati Klein dan berkata, "Kunci pintu kau dan ikut aku ke apartemen Welch, ahli sedang menunggu kita di sana."

Klein menghela nafas. Jantungnya berdebar kencang saat dia merasa tidak nyaman.

Ia ingin menolak bahkan berniat untuk lari. Namun, dia percaya bahwa dengan apa yang terjadi dalam mimpinya, Dunn Smith pasti akan meningkatkan tingkat kewaspadaannya. Dan dengan perbedaan kekuatan antara manusia normal dan Beyonder, kecil kemungkinannya untuk berhasil dengan menggunakan kekerasan.

Dia pasti membawa pistol juga ... Dia pasti juga pernah berlatih menggunakan revolver ...

Banyak pemikiran melintas di benaknya, dan akhirnya Klein memilih untuk menerima kenyataan.

"Baik."

Sigh, aku hanya bisa mengambil satu langkah pada satu waktu dan melihat bagaimana hal-hal terungkap; mungkin, kekuatan ajaib dalam mimpiku akan berefek lagi ...

"Kalau begitu ayo pergi," kata Dunn dengan nada acuh tak acuh.

Klein berbalik dan mengikuti. Setelah mengambil dua langkah, dia tiba-tiba berhenti dan berkata, "Tuan. Smith, aku… Aku ingin ke kamar mandi dulu. ”

Aku awalnya keluar untuk kamar mandi…

Dunn tidak menghentikannya. Sebaliknya, dia menatapnya dengan tajam dan berkata, “Tidak masalah, Klein. Percayalah, aku jauh lebih kuat dari yang bisa kau bayangkan di malam yang gelap. "

Di malam yang gelap… Klein diam-diam mengulangi kalimat ini.

Dia tidak melakukan upaya sembrono untuk melarikan diri dan dengan jujur ​​membebaskan dirinya. Dia kemudian membasuh wajahnya dengan air dingin, menenangkan dirinya sepenuhnya.

Klein mengganti pakaiannya dan menutup pintu apartemennya. Dengan langkah lembut, Klein mengikuti Dunn menuruni tangga dan berjalan menuju pintu masuk gedung.

Dalam suasana yang begitu tenang, Dunn Smith membuka mulutnya dan tiba-tiba berbicara, “Di akhir mimpi, mengapa kau mencoba melarikan diri? Apa yang kau takutkan? ”

Klein segera memikirkan sebuah jawaban saat dia berkata, “Aku tidak ingat apa yang aku lakukan di tempat Welch, aku juga tidak ingat apakah aku terlibat langsung dalam kematian Welch dan Naya. Aku takut jika itu benar-benar terbukti perbuatanku, aku lebih suka berjudi dan melarikan diri. Aku kemudian dapat memulai lagi di Benua Selatan. ”

"Aku akan melakukan hal yang sama jika aku jadi kau," kata Dunn sambil membuka pintu gedung, membiarkan angin tengah malam yang sejuk membubarkan panas yang menyengat di dalam.

Dia tidak takut Klein melarikan diri saat dia naik kereta. Persis seperti yang diimpikan Klein — sebuah kereta beroda empat yang ditarik oleh seekor kuda dan seorang pengemudi kereta. Ada juga lambang polisi dengan pedang bersilang ganda yang membentuk mahkota yang diukir di sisi gerbong.

Klein mengikuti ke dalam gerbong. Di dalamnya, ada karpet tebal yang ditata dan tempat itu dipenuhi dengan aroma yang menenangkan.

Setelah duduk, dia mencari topik untuk diselidiki untuk informasi lebih lanjut.

"Pak. Smith, bagaimana jika — dan maksudku jika — 'pakar' tersebut menegaskan bahwa aku benar-benar telah melupakan sebagian dari ingatanku? Dan bahwa tidak ada bukti lain yang menunjukkan aku sebagai pelaku atau korban, apakah ini akan berakhir? "

“Secara teori, ya. Kami akan mencoba mencari notebook melalui cara lain. Selama itu ada, itu dapat ditemukan. Tentu saja, sebelum itu, kami harus memastikan Kau tidak dikutuk atau memiliki aroma cacodemons dan tidak ada masalah psikologis terkait yang tertinggal. Kami harus memastikan bahwa kau dapat menjalani sisa hidupmu dengan damai dan sehat. " Dunn Smith memiliki senyuman di wajahnya, senyuman yang agak tidak biasa.

Klein menangkap poin ini dengan tajam, dan langsung bertanya, "Secara teori?"

“Ya, hanya secara teori. Di bidang pekerjaan ini, selalu ada hal-hal yang memutarbalikkan, tidak ortodoks, dan tidak dapat dijelaskan terjadi. ” Dunn menatap mata Klein dan berkata, "Kelanjutan atau akhir mereka terkadang tidak dapat kita prediksi atau kendalikan."

"Sebagai contoh?" Klein sebenarnya merasa ketakutan sesaat.

Kereta itu melaju melalui jalan yang hampir kosong. Dunn mengeluarkan pipa tembakaunya dan mengendusnya, berkata, "Saat kami percaya bahwa segala sesuatunya telah berakhir, dengan semuanya kembali normal, itu akan muncul kembali dengan cara yang menakutkan dan mengerikan."

“Beberapa tahun lalu, kami menangani kasus tentang aliran sesat. Mereka melakukan pengorbanan hidup untuk menyenangkan dewa jahat dengan membuat pengikut bunuh diri. Ketika salah satu pengikut dipilih, naluri bertahan hidup mengalahkan kebodohannya, kepercayaan yang salah, dan obat-obatan psikedelik. Dia diam-diam melarikan diri dan melapor ke polisi.

“Kasusnya sudah diserahkan kepada kami. Itu adalah misi yang sangat kecil, karena tidak ada Beyonders dalam kultus itu. Dewa yang mereka sembah sebenarnya dipikirkan secara acak oleh pemimpin mereka semata-mata demi uang dan kepuasan. Umat ​​manusia hilang di sana.

“Kami hanya menggunakan dua anggota, ditambah dengan dukungan dari polisi, untuk menekan aliran sesat ini. Tidak ada yang lolos. Untuk whistleblower itu, kami juga memastikan bahwa dia tidak memiliki aroma iblis yang tersisa padanya. Dia tidak dikutuk dan tidak menderita gangguan mental apapun. Dia tidak memiliki masalah kepribadian atau ketidakteraturan lainnya, tidak ada.

“Kemudian, dia mendapat kemajuan yang layak dalam karirnya, menikah dengan istri yang sangat baik, memiliki seorang putra dan putri. Masa lalunya yang kelam tampak jauh darinya. Kengerian dan pertumpahan darah sepertinya telah benar-benar lenyap. "

Pada titik ini, Dunn Smith tertawa dan berkata, "Namun pada bulan Maret tahun ini, meskipun dalam kondisi keuangan yang baik dan memiliki istri yang penuh kasih dan anak-anak yang manis ... dia mencekik dirinya sendiri sampai mati di kantornya sendiri."

Sinar bulan merah di luar jendela kereta menyinari Dunn Smith.

Pada saat itu, senyumnya yang tampak mengejek membuat Klein merasa ngeri.

“Mencekik dirinya sendiri sampai mati…” Klein menghirup udara sejuk tanpa suara, seolah melihat akhir tragisnya sendiri.

Bahkan jika aku lolos sekali, itu mungkin hanya sementara?

Apakah ada cara untuk menyelesaikan ini sepenuhnya?

Menjadi Beyonder untuk melawannya?

Gerbong kembali sunyi. Pikiran yang tak terhitung jumlahnya mengalir di benak Klein.

Di bawah keheningan yang canggung, gerbong tersebut melakukan perjalanan untuk waktu yang lama dengan kecepatan tinggi.

Saat Klein memutuskan untuk berkonsultasi dengan Dunn Smith untuk mendapatkan solusi apa pun, kereta pun berhenti.

"Pak. Smith, kita sudah sampai di apartemen Welch. ” Suara pengemudi kereta terdengar.

“Ayo turun.” Dunn meluruskan mantel hitamnya yang mencapai lututnya.

"Oh, izinkan aku memperkenalkan sebelumnya, penyamaran resmi dari 'ahli' adalah media roh paling terkenal di Kabupaten Awwa."

Klein menahan pikirannya yang lain dan bertanya dengan rasa ingin tahu, "Lalu apa identitas aslinya?"

Dunn setengah membalikkan tubuhnya dan menoleh ke belakang, dengan mata abu-abunya yang rumit dia berkata, "Seorang Jiwa Medium sejati."

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *