Chapter 130 : Perbedaan Pendapat dan Kesepakatan Diam-diam

Ketika Si Wuya melihat ini, dia mundur dengan gerakan seringan burung layang-layang. Dia masih menangkis serangan energi Mingshi Yin dengan satu tangan.

Bang! Bang! Bang!

Energi mereka bertabrakan tanpa memperhatikan bangunan di sekitar mereka.

Hati Zhu Honggong terpukul dengan setiap serangan. Dia dengan cepat mencoba menengahi. “Kakak senior, hentikan ini! Kita bersaudara, mengapa kita harus bertengkar di antara kita sendiri? ”

Ketika Si Wuya mendengar mediasi adik kedelapan, dia memproyeksikan suaranya, “Kakak Senior Keempat, kamu sudah tinggal di gunung terlalu lama. Meskipun kamu telah memasuki ranah Nascent Divinity Tribulations dengan keberuntungan, sayangnya, kamu telah ditekan terlalu lama. Kamu tidak bisa melakukan apapun padaku. ”

Bang! Bang! Bang!

"Kamu salah." Lebih banyak energi melonjak keluar dari tubuh Mingshi Yin saat Separation Hook berlayar menuju Si Wuya dengan sudut yang aneh.

Bam!

Pada saat yang sama, Peacock Plume melesat keluar! Senjata tersembunyi yang terbentuk dari bilah energi bersinar dengan pancaran keemasan saat melindungi pemiliknya.

Separation Hook menepis bilah energi dengan pengait dan tepinya.

Bam! Bam! Bam!

Meskipun Bulu Merak telah menyebar, Mingshi Yin terlalu dekat, dan bulu tidak dapat menyebar terlalu jauh. Oleh karena itu, Separation Hook berada pada sedikit keuntungan. Ini juga bisa dikaitkan dengan serangan mendadak Mingshi Yin.

Setelah senjata tingkat surga mereka bertabrakan, keduanya mundur. Mereka berhenti berkelahi dan saling menatap.

Energi memudar dari udara. Lingkungan mereka kembali sunyi.

Si Wuya memasang ekspresi terkejut di wajahnya saat dia menatap Separation Hook dan Sarung Mingshi Yin. Dia memuji, "Kakak Senior Keempat, kamu tidak hanya memasuki ranah Nascent Divinity Tribulations, tetapi kamu bahkan memiliki senjata tingkat surga!"

"Dan tetap saja, aku bukan tandingan Bulu Merakmu, Adik Ketujuh," Mingshi Yin berkata dengan tenang.

“Benar dan pantas bagi seorang senior untuk menegur juniornya. Aku telah bersikap kasar. Aku dengan ini meminta maaf kepadamu, Kakak Senior Keempat. " Si Wuya menangkupkan tinjunya.

“Aku tidak perlu meminta maaf! Kotak ini milik guru. Aku membutuhkan Kakak Senior pertama, Kakak Kedua, dan senjatamu untuk membukanya. Terserah padamu apakah kamu ingin membantu atau tidak, ”kata Mingshi Yin.

"Apa yang ada di dalam kotak?"

"Aku tidak tahu, tapi karena guru sangat menghargai kotak ini, itu pasti sesuatu yang luar biasa," jawab Mingshi Yin.

"Apa kau tidak khawatir kita akan mengambil harta karun itu untuk diri kita sendiri setelah kita membukanya?" Si Wuya bertanya sambil tersenyum.

“Guru sudah memikirkan itu. Kunci terakhir adalah Amorous Hoop. Junior Sister Tianxin telah ditangkap dan dipenjarakan oleh guru. Amorous Hoop-nya ada di tangan guru, ”kata Mingshi Yin.

Si Wuya menghela nafas dan berkata, “Aku mendengar Kakak Senior Kedua berkata bahwa Guru telah mengalami perubahan besar, entah itu caranya melakukan sesuatu atau emosinya. Sepertinya itu benar. ” Ketika dia selesai berbicara, dia membawa Peacock Plume ke kotak misterius itu.

Zhu Honggong merasa lega saat melihat keduanya berhenti berkelahi. Dia berjalan ke arah mereka dan berkata, "Jika Kakak Ketujuh memuji hal ini, itu pasti berharga."

Si Wuya memukul adik kedelapaan di atas kepalanya yang bodoh dengan Peacock Plume dan berkata, “Dasar pencuri uang. Nilai barang ini tidak dapat diukur dengan uang. " Dia mempelajari pola pada permukaan kotak, dan hanya dalam sekejap, dia menemukan alur untuk Peacock Plume. Dia dijaga dan tidak segera memasukkan Peacock Plume ke dalam alur. Dia mengamati kotak itu sebentar sebelum berkata sambil mengangguk, “Aku terkejut guru memiliki kotak yang begitu misterius. Alurnya saling berhubungan. Jika kita tidak hati-hati, senjata kita akan tertancap. ” Saat dia mengatakan ini, dia memasukkan Peacock Plume ke dalam alur.

Klik!

Sebuah suara terdengar dari kotak itu. The Peacock Plume terlontar. Meskipun alur lain tidak muncul, alur yang menyerupai Peacock Plume telah menghilang dengan jelas. Ini berarti Peacock Plume telah memainkan perannya dalam membuka kotak itu.

Si Wuya mengangkat tangan kanannya, dan Bulu Meraknya lenyap.

"Kakak Senior Keempat ... Apakah kamu puas dengan ini?"

Mingshi Yin tidak menunjukkan tanda-tanda persetujuan. Sebaliknya, dia hanya berkata, “Inilah yang harus kamu lakukan. Selain itu, aku tahu kamu satu-satunya yang dapat menghubungi Kakak pertama dan Kakak Kedua. Aku akan meninggalkan kotak ini di tanganmu untuk saat ini. Aku akan kembali ke tempat adik kedelapan dalam tujuh hari untuk mengambilnya. ”

Ketika Si Wuya mendengar ini, dia berkata, “Memang benar bahwa aku dapat menghubungi Kakak pertama dan Kakak Kedua. Tidak ada tempat yang tidak bisa ditemukan Darknet di bawah langit. Masalahnya adalah, Kakak pertama dan Kakak Kedua tidak berpikiran terbuka sepertiku. Aku khawatir kami tidak dapat membuka kunci kotak ini. ”

“Apakah kamu benar-benar khawatir bahwa kotak itu mungkin berisi sesuatu yang berarti malapetaka bagi hartamu?” Mingshi Yin mengejek.

"Kgawatir?" Si Wuya terkekeh. "Sejujurnya, Kakak Senior Keempat, jika aku benar-benar khawatir, aku tidak akan memasukkan Peacock Plume ke dalam kotak sebelumnya."

“Itu yang terbaik. Aku percaya Kakak pertama dan Kakak Kedua akan mengerti juga. " Mingshi Yin melambaikan tangannya. Kotak itu terbang ke udara, berputar beberapa kali sebelum jatuh ke tanah, menciptakan lubang persegi. "Setidaknya, guru masih hidup dan menendang."

Dengan kata lain. 'Guru masih hidup. Bahkan jika kamu tidak berada di Paviliun Evil Sky, dia tetaplah gurumu. Jika guru marah, dia mungkin akan memburumu dan menyeretmu ke Mata Air Kuning bahkan jika hidupnya hampir berakhir. '

“Jangan khawatir, Kakak Keempat. Aku akan memberi tahu Kakak pertama dan Kakak Kedua tentang ini. " Si Wuya menangkupkan tinjunya dengan tenang.

Mingshi Yin mengangguk puas. Si Wuya tidak menunjukkan banyak keengganan. Sebaliknya, dia bersikap kooperatif. Ini sangat mengejutkannya. Ketika dia hendak pergi, dia bertanya, "Adik ketujuh, apakah kamu terlibat dalam penculikan Keluarga Ci?"

Si Wuya menggelengkan kepalanya dan berkata, "Tidak."

“Aku percaya padamu,” kata Mingshi Yin.

“Meskipun kami menginginkan hasil, kami memiliki prinsip. Paviliun Evil Sky belum pernah melihat perseteruan internal sejak mulai merekrut murid. Tidak ada sebelumnya, dan tidak akan ada di masa depan, ”kata Si Wuya dengan tenang.

"Aku berharap begitu." Mingshi Yin pergi dengan tangan di punggungnya.

Zhu Honggong, duduk di lantai sambil menyeka keringat di dahinya. Dia melihat kerusakan di sekitarnya sebelum dia menghela nafas dan menggelengkan kepalanya.

Si Wuya tetap tenang. Dia berjalan ke kursi kayu berlengan dan duduk sebelum dia berkata, “Adik kedelapan, panah yang ditembakkan tidak akan pernah bisa ditarik kembali. Karena sudah begini, hanya ada satu opsi yang tersedia bagi kami. ” Ketika dia mengatakan ini, dia menoleh untuk melihat kotak misterius di sampingnya. “Guru telah bergerak tanpa hambatan di bawah langit selama bertahun-tahun. Dia mungkin memiliki lebih banyak harta yang belum dia tunjukkan kepada siapa pun. Kotak ini benar-benar luar biasa. ”

Zhu Honggong, bangkit dan mendekati kotak misterius itu. "Mungkinkah itu senjata?"

“Aku tidak akan menghilangkan kemungkinan itu…”

“Lalu mengapa kamu berjanji untuk membuka kotak ini?” Zhu Honggong bingung.

“Kotak ini sangat unik. Jika tetap terkunci, harta karun itu akan tetap tersegel. Hidup Guru hampir habis, berapa lama dia bisa memiliki harta ini? Lebih baik membuka kotaknya dan membawa harta karun itu ke dunia, ”kata Si Wuya. Dia bangkit dan meletakkan tangannya di punggungnya saat dia berkata, "Ketika aku melawan Kakak Senior Keempat sebelumnya, apakah kamu melihat senjatanya?"

"Aku melihatnya! Aku juga penasaran tentang itu. Kakak Senior Keempat telah tinggal di Paviliun Evil Sky selama bertahun-tahun, tetapi dia tidak pernah memahami esensi Teknik Greenwood heart sebelum ini. Selain itu, basis kultivasinya ditekan. Namun, dia bertukar banyak pukulan denganmu. Senjatanya adalah senjata tingkat surga, kan? " Zhu Honggong bertanya.

"Betul sekali."

“…”

Si Wuya mengangkat tangan kanannya. Kotak misterius itu tampak tidak berbobot. Sekelompok energi membungkus dirinya di sekitar kotak saat itu terbang ke tangannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *