Chapter 131 : Pilihan Murid Kedua

Si Wuya memegang kotak itu dengan satu tangan sambil berkata, “Kita tidak bisa memberi tahu siapa pun tentang ini, kalau tidak mereka menginginkan harta Paviliun Evil Sky.”

Zhu Honggong, berkata dengan acuh tak acuh, “Kakak Ketujuh, ada banyak dari mereka yang dengan lapar mengincar Evil Sky Pavilion seperti predator. Orang lain tidak akan membuat perbedaan. ”

“Tidak, aku berbicara tentang kotak ini secara khusus.” Jika itu adalah harta karun yang luar biasa, itu pasti akan menyebabkan kekacauan jika orang mengetahuinya. Dia membawa kotak itu kembali ke Tiger Ridge saat Zhu Honggong mengikutinya.

Sebuah kereta terbang yang tampak seperti kapal diparkir di tanah. Selusin kultivator mengenakan jubah warna terang berdiri di sekitarnya. Saat Si Wuya muncul, mereka membungkuk serentak. “Master Sekte.”

Si Wuya melemparkan kotak misterius itu ke dalam kereta terbang sebelum dia melompat ke dalam. “Pergilah ke Anyang.”

“Dimengerti.”

Suara mendesing!

Selusin kultivator menyalurkan Primal Qi mereka pada saat bersamaan. Kereta terbang besar yang ditenagai oleh pembuluh darah Formasi dan Primal Qi perlahan naik ke udara. Sebelum terbang, itu berhenti sejenak.

Si Wuya berkata dengan tenang, “Adik Kedelapan, jangan lakukan apapun untuk menarik perhatian pada dirimu sendiri untuk saat ini. Kesepakatan antara Kuil Iblis dan Sekte Righteous telah runtuh. Mereka tidak akan menantang Evil Sky Pavilion, tapi mereka akan datang untukmu. ”

Ketika Zhu Honggong mendengar ini, dia bergidik dan berbicara dengan nada sedih, “Kakak senior, ini semua adalah idemu. Mengapa aku harus disalahkan?”

Si Wuya dengan tenang melihat ke arah Anyang sambil berkata, “Meskipun Zhang Yuanshan secara terbuka telah mengejek Paviliun Evil Sky berkali-kali, pria itu sebenarnya adalah pengecut besar. Dia takut mati. Jika tidak, dia akan bergegas kembali ke Green Jade Altar ketika kamu dan guru muncul. Dengan basis kultivasinya di ranah Nascent Divinity Tribulations, dia lebih dari mampu melakukannya. ”

“Tetap saja, tidak adil kalau aku harus menanggung kesalahan.”

“Pria seperti dia memiliki sifat yang sama; mereka takut pada yang kuat, tapi mereka memilih yang lemah. ” Begitu Si Wuya selesai berbicara, kereta terbang itu terbang menjauh.

Sedikit kerutan terlihat di wajah Zhu Honggong. Dengan kata lain, Zhang Yuanshan mengira Gang Tiger Ridge itu penurut? Dia membungkuk sedikit pada kereta terbang yang semakin mengecil di kejauhan. “Semoga perjalananmu aman, Kakak senior.” Saat dia menegakkan tubuhnya, dia berkata sambil mengejek, “Aku bukan penurut.”

Dua jam kemudian.

Kereta terbang itu mendarat perlahan di dekat Anyang. Si Wuya keluar dari kereta terbang dan melihat ke arah kota.

Salah satu bawahan Si Wuya berjalan mendekat dan berkata, “Master Sekte, kita telah membersihkan sekitarnya. Tidak ada yang akan tahu tentang gerakan Anda. ”

Si Wuya mengangguk. “Tunggu disini. Aku akan segera kembali.”

“Master Sekte, Senior Sword Devil diketahui menghabiskan waktunya di kota baru-baru ini. Bagaimana jika Senior Sword Devil marah dengan kunjungan mendadak Anda? ”

Si Wuya meliriknya dan berkata, “Kamu salah tentang Kakak Kedua … Aku akan membuat penilaian sendiri.”

“Dimengerti.”

Si Wuya mengangkat tangan. Kotak misterius di kereta terbang terbang ke telapak tangannya.

Sementara itu. Di lantai tiga sebuah restoran di Kota Anyang. Dari jendela di sini, orang bisa melihat seluruh Kota Anyang.

Seorang pendekar berpakaian hijau sedang menuangkan anggur untuk dirinya sendiri.

Seluruh restoran itu kosong. Tidak ada tamu lain.

Seorang pelayan gemetar saat dia berdiri di samping. Dia akan melihat pendekar pedang berpakaian hijau itu secara sembunyi-sembunyi sesekali.

Pendekar berpakaian hijau tiba-tiba bertanya, “Berapa lama lagi?”

“Dari… dari Bluesun ke… ke Anyang… butuh waktu satu jam. Dia seharusnya… d-di sini sekarang. ” Pelayan tersandung dalam kata-katanya ketika dia berbicara.

“Tidak perlu takut… Ada anggur dan beberapa hidangan di sini. Duduklah dan minum denganku, ”pendekar pedang berpakaian hijau itu berkata dengan tenang.

“Tidak, tidak, tidak… aku tidak berani. Aku hanya akan berdiri di sini… Senang berdiri di sini… ”Rasa dingin menjalar ke punggung pelayan ketika dia mendengar kata-kata pendekar pedang berpakaian hijau itu.

Tap! Tap! Tap!

Seseorang sedang menaiki tangga.

Beberapa kultivator tiba di lantai tiga. Ada satu kultivator di ranah Divine Court, dua di ranah Brahman Sea, enam di ranah Sense Condensing, dan tiga di ranah Mystic Enlightening.

Selain pendekar berpakaian hijau dan pelayan, hanya ada meja, kursi, dan cukup makanan dan anggur untuk satu orang di lantai tiga restoran.

Kultivator berjubah hijau melirik kultivator ini. Dia terus menuangkan anggur untuk dirinya sendiri dan berkata dengan tenang, “Tinggalkan perampok Bluesun di sini. Yang lain mungkin pergi.”

Pelayan itu bersikap seolah-olah dia telah diampuni dari hukuman mati. Dia buru-buru membungkuk dan berkata, “Terima kasih, tuan! Terima kasih Pak!” Dia lari lebih cepat dari kelinci dan menghilang menuruni tangga.

Para kultivator memandang pendekar pedang berjubah hijau dengan ekspresi bingung di wajah mereka.

Seorang pria paruh baya yang tampaknya adalah pemimpin kelompok merasakan aura aneh dari pendekar pedang berpakaian hijau itu. Dia menangkupkan kedua tangannya dan bertanya, “Siapa Anda, Tuan?”

Pendekar berjubah hijau tidak berkenan menjawab pertanyaan pria paruh baya itu. Sebaliknya, dia bertanya, “Apakah kalian semua perampok berkuda dari Gunung Bluesun?”

“Menyebut kami sebagai perampok kedengarannya kasar… Kami hanya mencoba mencari nafkah dan memenuhi kebutuhan. Tidak mudah bagi kami untuk mempertahankan dan menjalankan restoran ini. Aku harap Anda tidak akan menyusahkan kami, Tuan.”

“Kalau begitu… itu mudah.” Pendekar berjubah hijau mengangkat cangkir anggurnya dan menghabiskannya dalam sekali jalan. Dia berbicara dengan tenang pada awalnya. Namun, hanya dengan satu tetes topi, nadanya berubah. “Maaf, tapi bisakah kamu mengakhiri hidupmu sendiri? Pedangku tidak suka dinodai oleh darah kultivator tingkat rendah.”

Para kultivator dikejutkan oleh ini, secara naluriah mundur selangkah.

“Anda siapa, Tuan?”

Pendekar berpakaian hijau meletakkan cangkir anggurnya. Dia tersenyum tipis saat berkata, “Aku Yu Shangrong.”

“…”

“Sword Devil ?!”

Para kultivator bahkan tidak mencoba memverifikasi kebenarannya, mereka langsung berbalik.

Bam! Bam! Bam!

Di tangga, dinding energi yang kuat menghalangi pelarian mereka.

Pendekar berpakaian hijau terus menuangkan anggur untuk dirinya sendiri dan meminumnya. Seolah-olah dia tidak melihat semua ini.

Selusin kultivator mulai panik.

Tanpa peringatan apapun, banyak senjata energi tersembunyi yang ditembakkan ke arah mereka dari luar restoran. Ada kilau emas saat bulu burung merak melesat ke arah mereka.

Suara mendesing! Suara mendesing! Suara mendesing!

Senjata menembus dada para kultivator tingkat rendah dengan sangat presisi. Beberapa dari mereka bahkan tampak seperti landak.

Pendekar berjubah hijau bahkan tidak melihat ke atas. Dia hanya menggelengkan kepalanya dengan ringan. Dia meletakkan cangkir anggurnya dan berkata dengan nada yang sedikit menggoda, “Saudara Muda, kamu telah merusak suasana hatiku. Aku menikmati minuman yang enak di sini. Aku benar-benar tidak suka bau darah. ”

Tap. Tap. Tap.

Si Wuya menaiki tangga dengan tangan di punggungnya, kotak misterius itu melayang di sampingnya. Dia memasang senyuman di wajahnya. Dia duduk di seberang meja dan berkata, “Aku akan mentraktirmu pesta lain kali untuk meminta maaf karena merusak suasana hatimu, kakak senior …”

Yu Shangrong menggelengkan kepalanya sedikit dan berkata, “Sudah cukup kamu memiliki pikiran seperti itu. Namun, sungguh memalukan. Aku berjanji untuk membiarkan mereka mengakhiri hidup mereka sendiri. ”

“Ini salahku… Seharusnya aku tidak ikut campur,” kata Si Wuya, “Kakak senior, kamu adalah orang yang memiliki reputasi baik. Mengapa kamu merendahkan diri untuk menghadapi perampok-perampok bajingan ini? ”

“Little Junior Sister itu naif dan murni. Masalahnya adalah masalahku, ”kata Yu Shangrong.

Si Wuya tercengang. Dia berkata, “Kamu pasti sangat menyayangi Little Junior Sister.”

“Aku tidak akan menyebutnya cinta …” Yu Shangrong berkata dengan lembut, “Ketika Kakak Senior dan aku meninggalkan Paviliun Evil Sky, Adik Kecil bahkan belum bergabung.”

“Lalu mengapa?” Si Wuya mengalihkan pandangannya ke mayat para perampok berkuda.

Yu Shangrong tersenyum tipis. Dia berdiri dengan tangan di punggungnya. Dia melihat pemandangan di luar sambil berkata, “Aku sudah bertemu dengan Little Junior Sister beberapa kali. Aku pikir dia sepertiku, orang yang memperlakukan orang lain dengan tulus. ”

“…” Si Wuya terbatuk ringan sebelum berkata, “Kakak Kedua, mari kita bicarakan bisnis.” Dia melambaikan tangannya, dan kotak misterius itu mendarat di atas meja.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *