Chapter 132 : Kamu Mengenal Aku Dengan Baik, Saudara Junior Wuya

Tatapan Yu Shangrong tertuju pada kotak misterius itu. Dia menilai itu sejenak sebelum dia membuang muka.

Si Wuya berkata, “Ini adalah kotak guru. Ia membutuhkan senjatamu sebagai kunci untuk membukanya. "

“Guru adalah orang yang menarik. Bahkan ketika dia terkurung di gunung, dia tidak pernah gagal menemukan sesuatu untuk kita lakukan, ”kata Yu Shangrong sambil tersenyum.

“Mungkin, dia mencoba menguji kita dengan ini.”

"Adik Ketujuh, kamu tahu hati manusia dengan sangat baik, namun, kamu tidak bisa melihat melalui pikiran guru?"

Si Wuya menggelengkan kepalanya dan menghela nafas panjang. Dia berjalan ke sisi Yu Shangrong dengan tangan di punggungnya. Dia melihat ke bawah ke jalan ramai di Anyang saat dia berkata, “Jika ini adalah masa lalu, aku akan dengan yakin mengatakan bahwa aku mengetahui rahasia pikirannya. Namun, belakangan ini, aku menemukan diriku menjadi tidak pasti. "

Yu Shangrong berkata dengan ringan, “Aku tidak terlalu peduli. Faktanya, aku tidak terlalu memikirkan dia. Selama dia tetap diam, aku akan merasa nyaman. "

“Jelas, segala sesuatunya tidak berjalan sesuai keinginanmu,” Si Wuya berkata sambil tersenyum, “Guru melakukan hal yang sebaliknya. Pertama, dia membunuh Kursi Kedua Kuil Iblis, Zuo Xinchan. Kemudian, dia menangkap pemimpin Ksatria Hitam, Fan Xiuwen. Dia memiliki seorang biksu Buddha senior yang membantunya, dan dia merekrut murid dari Sekte Clarity, Pan Zhong, dan murid dari Sekte Heavenly Sword, Zhou Jifeng ... Bahkan Hua Wudao dari Sekte Yun tidak pernah terdengar lagi setelah dia mendaki gunung. "

"Sepertinya kepercayaan dirimu telah menyusut, Adik Ketujuh ... Kamu terdengar ragu-ragu," kata Yu Shangrong.

Si Wuya mengangguk. Dia tidak menyangkalnya. Dia berkata, “Aku memperoleh informasi ini dari Darknet. Namun, ada beberapa laporan yang saling bertentangan. Bagian tentang biksu Buddha senior tidak dapat dipercaya. Memang benar bahwa Sekte Buddha berperan di altar suci ... Namun, ada kemungkinan bahwa biksu Buddha senior adalah guru itu sendiri ... "

Yu Shangrong sedikit terkejut. Dia berkata, “Guru terampil dalam banyak metode kultivasi. Spekulasimu bukan tanpa alasan. "

“Jika ini benar, maka ada kemungkinan bahwa guru telah menemukan cara untuk menguasai metode kultivasi dari sekte lain. Ya, itu mungkin, ”Si Wuya merenung.

Yu Shangrong tidak menjawab. Dia tetap diam ketika dia melihat ke tempat yang jauh di Kota Anyang.

Kerumunan di jalanan perlahan mulai menipis. Matahari terbenam di barat.

Si Wuya akhirnya menoleh untuk melihat kotak itu sebelum dia berkata, "Kakak Kedua, terserah kamu untuk membuka kotak itu atau tidak."

"Kamu telah membuat pilihanmu?"

“Waktu Guru hampir habis. Jika dia menemukan metode baru, aku akan menyeka mataku dan menunggu, ”kata Si Wuya.

“Aku tidak suka menggunakan otakku…” Yu Shangrong berkata dengan tenang, “Meskipun ada saat-saat aku tidak setuju dengan metodemu, aku pikir kamu benar, dalam hal ini.” Dia tidak meraih pedangnya, tapi pedang panjang di punggungnya yang berkilauan dengan kemilau merah samar bergerak dengan sendirinya. Itu masuk ke dalam alur di kotak misterius itu.

Klik!

Suara tajam terdengar di udara.

Sebuah lubang muncul di sisi kotak.

Pedang Longevity dikeluarkan dan dikembalikan ke sarung di punggung Yu Shangrong. Dia bertanya, "Kenapa kotak itu tidak terbuka?"

Si Wuya menjawab, "Kami masih membutuhkan Jasper Sabre Kakak Tertua."

“Adik Ketujuh, kamu lebih pintar dari yang lain. Menurutmu apa yang terkandung dalam kotak ini? ”

“Ini tidak berat jadi tidak bisa emas, perak, atau batu permata. Aku tidak berpikir itu senjata berat juga. Dimasukkan dalam kotak seperti itu, aku berharap itu adalah peta harta karun, ”kata Si Wuya bercanda.

“Peta harta karun? Sesuatu yang akan membawa kita ke sesuatu yang berharga seperti tulang orang Bai? " Yu Shangrong terdengar bingung, tapi ekspresinya acuh tak acuh.

“Tulang orang Bai bukanlah harta karun yang sebenarnya, tapi aku yakin ada semacam harta karun. Hanya saja belum ditemukan. Istana telah memancing mayat keluar dari sungai selama satu dekade dan tidak menemukan apa pun. Kami pada dasarnya bisa menghilangkan kemungkinan itu menjadi tulang-tulang orang Bai, ”kata Si Wuya.

Yu Shangrong mendesah pelan. "Aku berharap Adik petempuan Keenam bisa melanjutkan dari ini."

“Singkirkan masalah itu, aku khawatir dia dalam kesulitan sekarang. Mengetahui guru, hal-hal menjadi pertanda buruk baginya. "

Yu Shangrong mengangguk. Dia tidak melanjutkan percakapan tentang Ye Tianxin. Sebaliknya, dia melirik kotak misterius di sebelahnya dan berkata dengan tenang, "Kakak Tertua jarang muncul. Aku tidak berpikir kamu akan dapat menemukannya. "

"Aku akan mencoba ... Mungkin, Kakak Tertua akan memiliki pendapat yang sama dengan kita," kata Si Wuya.

Yu Shangrong menunjuk ke arah Ibukota Divine dan berkata, “Kakak Tertua tidak ada di Gunung Pingdu. Dia seharusnya berada di Ibukota Divine. "

Ketika Si Wuya mendengar ini, dia sedikit terkejut. "Kakak Tertua telah berkultivasi dalam pengasingan selama ini. Banyak dari misinya dilakukan oleh bawahannya. Mengapa dia pergi ke Ibukota Divine, sarang harimau, dan sarang naga? "

Yu Shangrong hanya berkata, "Aku tidak suka cara Kakak Tertua melakukan sesuatu."

“Uh…”

"Itu sebabnya aku membunuh Chen Wenjie."

“…”

"Aku memberi tahu Kakak Tertua dan Chen Wenjie sebelumnya. Aku mengatakan kepada mereka bahwa aku akan mengangkat pedangku. Jika mereka datang dengan leher terulur, kepala mereka pasti akan dipenggal, dan darah mereka akan tumpah, ”Yu Shangrong berkata perlahan.

Si Wuya kehilangan kata-kata. Dia akhirnya menghela nafas dan berkata, “Kamu dan Kakak Tertua memiliki sudut pandangmu sendiri. Tidak ada benar atau salah.

“Adik Ketujuh, kamu selalu menjadi orang yang bisa melihat gambaran yang lebih besar. Apakah menurutmu Kakak Tertua melakukan hal yang benar? " Yu Shangrong bertanya.

"Baiklah ..." Si Wuya berhenti sebelum melanjutkan dengan senyuman, "Kakak Tertua salah."

Yu Shangrong tersenyum puas. "Kau memang memiliki cara pandang yang unik, Adik Ketujuh."

Pada saat ini, pasukan tentara berkuda muncul di jalan-jalan Kota Anyang. Ada tiga sampai lima kultivator berjubah merah di antara pasukan yang terdiri dari 30 sampai 50 orang.

Yu Shangrong menunjuk ke arah pasukan itu dan berkata, “Kamu benar. Wei Zhuoyan telah mengirim seseorang."

Si Wuya meletakkan tangannya di punggungnya dan berkata sambil tersenyum, “Meskipun Wei Zhuoyan tidak setuju dengan seseorang tentang masalah pemerintahan, mereka adalah belalang yang terikat pada tali yang sama. Selain itu, Wei Zhuoyan terlalu jelek… ”

"Jelek?"

“Tidak masalah. Bagaimanapun, langkah Wei Zhuoyan saat ini rendah, "kata Si Wuya sambil tersenyum.

"Maukah kau bergerak, Adik Ketujuh?" Yu Shangrong bertanya.

Si Wuya menggelengkan kepalanya dan berkata, “Sama seperti sebelumnya, aku akan mengamati situasinya untuk saat ini dan membuat keputusan ketika aku harus melakukannya. Kakak Kedua, bukankah kamu lebih suka melakukan hal-hal seperti ini juga? "

"Kamu mengenalku dengan baik, Adik Muda Wuya," kata Yu Shangrong.

Pasukan terorganisir terus berjalan di sepanjang jalan di bawah. Para kultivator berjubah merah meninggalkan Kota Anyang dengan tentara berkuda.

Akhirnya, Si Wuya menangkupkan tinjunya dan berkata, "Kakak Kedua, aku akan pergi sekarang dan pergi ke Ibukota Divine."

“Baiklah,” Yu Shangrong melambaikan tangannya dan berkata, “Katakan padanya sesuatu untukku. Katakan padanya bahwa aku tidak ingin ikut campur dalam urusannya, dan dia tidak boleh ikut campur dalam urusanku juga."

"Saya akan menyampaikan pesan dengan setia ..." kata Si Wuya sambil melambaikan tangannya. Kotak yang melayang di udara menghilang seketika.

Yu Shangrong melirik tubuh-tubuh yang berserakan di lantai. Dia sedikit mengernyit dan berkata, “Maaf, aku tidak bermaksud membunuhmu… Untuk setiap keluhan, seseorang bertanggung jawab; untuk setiap hutang, ada seorang debitur. Selamat tinggal." Dia melompat dengan gesit ke udara dan berjalan di udara seolah-olah dia sedang berjalan-jalan di taman. Dia mengikuti tentara berkuda dan kultivator berjubah merah.

Sementara itu, Si Wuya kembali ke kereta terbangnya.

"Master Sekte, kami melihat Sword Devil Senior menuju ke arah Gunung Golden Court."

“Tidak perlu khawatir. Kakak Kedua tahu apa yang dia lakukan. Ngomong-ngomong, apakah ada berita tentang Sword Saint Yun, Tian, ​​dan Luo Shisan? "

"Sebagai jawaban atas pertanyaan Anda, Master Sekte, Sword Saint Luo Shisan belum membuat gerakan apa pun."

“Laporkan padaku segera jika dia melakukannya. Aku percaya Kakak Senior Kedua akan sangat menyukai lawan seperti dia. "

"Ya, Master Sekte."

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *