Chapter 136 : Kunjungan Jubah Merah

Ketika bawahannya mendengar ini, mereka membungkuk dan mundur tanpa suara.

Si Wuya berjalan menuju Ibukota Divine dengan tangan di punggungnya.

Ibukota Divine.

Di halaman yang tenang di Rumah Umum Changning.

Wei Zhuoyan sedang bersantai di kursi malas dan menikmati hangatnya sinar matahari di kulitnya.

“Jenderal, orang-orang kita telah mencapai Kota Tangzi,” kata seorang pelayan di sebelahnya.

Wei Zhuoyan mengangguk dan berkata dengan acuh tak acuh, “Ini hanya formalitas. Yang harus kita lakukan adalah menemani mereka di sepanjang jalan. Mengirim sejumlah pria dan kultivator ke Paviliun Evil Sky tidak berbeda dengan mengirim mereka ke kematian mereka. Jika dia suka memukul batu dengan telur, maka, biarkan dia melakukannya.”

“Kamu benar, Jenderal. Namun, wanita itu saat ini menjadi favorit Yang Mulia. Kami tidak bisa memprovokasi dia. ”

Wei Zhuoyan mendengus. “Aku ingin melihat berapa lama dia akan tetap menjadi favorit. Bawahannya, Chen Zhu, adalah salah satu dari Tiga Pemanah Dewa Ibukota Ilahi. Namun, dia baru saja kehilangan nyawanya di Formasi Sihir Agung ketika dia pergi ke Measure Heaven River. Apa dia pikir aku tidak akan mengetahuinya meskipun dia telah berkali-kali berusaha menyembunyikan ini dariku? ”

“Tuan Chen Zhu sudah mati?”

“Itu bagus. Aku membenci orang sombong seperti dia. Dia pikir dia tak terkalahkan hanya karena dia bisa menembakkan beberapa anak panah, ”kata Wei Zhuoyan.

“Jika menurutmu itu bagus, Jenderal, maka, itu bagus.”

“Belum ada seorang pun di istana yang tahu tentang ini. Kirimkan seseorang untuk membocorkan informasi ini kepada Yang Mulia… ”kata Wei Zhuoyan.

“Dimengerti.” Setelah beberapa saat, pelayan itu tampak ragu-ragu sebelum dia berkata, “Namun, aku penasaran. Chen Zhu adalah Pemanah Dewa Enam Daun. Dia tidak pernah melewatkan satu tembakan pun. Siapa yang bisa membunuhnya? ”

Wei Zhuoyan menggelengkan kepalanya dan berkata, “Aku juga sudah memikirkannya… Sayangnya, terlalu sedikit petunjuk tentang pertempuran di Measure Heaven River. Aktivasi Formasi Sihir Agung sama baiknya dengan menghancurkan semua bukti. Kami tidak punya cara untuk mengungkap kebenaran. Namun, karena orang itu mampu membunuh Chen Zhu… Dia pasti seorang elit. Kuharap dia bukan musuhku. ”

“Anda adalah perwira penting kekaisaran yang memiliki kekuatan militer yang besar, Jenderal. Siapa yang berani membuat musuh darimu? ” Kata pelayan itu dengan menjilat.

Sayangnya, Wei Zhuoyan sepertinya tidak terpengaruh oleh sanjungannya. Dengan posisi yang dia pegang, dia terbiasa dengan segala macam sanjungan. Dia hanya terkekeh sebelum berkata, “Paviliun Evil Sky sangat kuat. Mereka tidak bisa dianggap enteng. ”

“Jenderal, Evil Sky Pavilion telah mengirim pesan menuntut Anda untuk mengakui kejahatan Anda. Mereka jelas menganggap enteng kita. Dari sembilan murid Evil Sky Pavilion, murid pertama adalah Master Sekte Nether, Yu Zhenghai. Kekuatannya tak terduga. Mengapa kita tidak bekerja sama dengan Sekte Nether? ” Pelayan itu berkata dengan lembut.

Wei Zhuoyan sedikit terkejut, tapi dia tidak marah. Dia berkata dengan tenang, “Jalan Mulia dan Iblis tidak akan pernah mentolerir satu sama lain. Jangan bicarakan ini lagi. ”

“Dimengerti.”

Sementara itu, anak buah Wei Zhuoyan dan para kultivator berjubah merah berkumpul di Kota Tangzi.

“Tuanku, Kota Tangzi tidak jauh dari Gunung Golden Court. Kami akan dapat mencapai gunung hari ini, ”kata seorang tentara kepada para kultivator berjubah merah.

“Tidak perlu terburu-buru.” Seorang kultivator berjubah merah melambaikan tangannya. Dia melenggang ke sekeliling Kota Tangzi dan mengamati sekeliling.

Hutan lebat telah menyembunyikan Gunung Golden Court. Tanah datar telah diubah menjadi tanah pertanian subur oleh penduduk Kota Tangzi.

“Kami akan berbaris ke Gunung Golden Court pada cahaya pertama,” kata pembudidaya berjubah merah.

“Dimengerti!”

Kultivator berjubah merah yang telah berbicara melambai pada kultivator berjubah merah lainnya. Ada sekitar 30 orang, dan mereka berkumpul dan berdiri dalam tiga baris.

3.000 tentara berkuda berdiri di belakang mereka.

Namun, 30 kultivator berjubah merah tidak masuk ke kota. Sebaliknya, mereka berjalan di sepanjang dataran datar.

3.000 tentara berkuda bingung dengan tindakan para kultivator.

Para kultivator berjubah merah mulai meningkatkan kecepatan mereka. Segera setelah itu, kaki mereka meninggalkan tanah, tampak seperti hantu yang melayang di atas lahan pertanian. Itu adalah pemandangan yang mengerikan.

Pada saat ini, para kultivator berjubah merah melepaskan energi aneh dari tubuh mereka, menakut-nakuti burung agar terbang dan binatang buas bersembunyi.

Para kultivator berjubah merah mengubah formasi; dari tiga baris menjadi satu baris sebelum membentuk setengah lingkaran sebelum mereka berbaris ke Gunung Pengadilan Emas.

Dalam sekejap mata, 30 kultivator berjubah merah menghilang.

3.000 tentara berkuda saling bertukar pandang. Merasa tidak berdaya, mereka tidak punya pilihan selain mendirikan kemah di dekat Kota Tangzi.

Tengah malam.

Suara angin menderu, ratapan, dan derak api terdengar dari arah arah Gunung Golden Court. Suara itu berlangsung sepanjang malam.

Keesokan paginya, 30 kultivator berjubah merah muncul di luar kamp mereka dalam barisan yang rapi. Seolah-olah mereka telah menunggu sepanjang malam.

“T-Tuanku!” Ketika perwira militer dari prajurit berkuda bangun, dia dikejutkan dengan kehadiran para kultivator berjubah merah.

Seorang kultivator berjubah merah berkata dengan tenang, “Ayo pergi.”

Paviliun Evil Sky.

Lu Zhou melirik kemajuan pembukaan kotak di bawah tab misi. Itu menunjukkan 4/6. Dengan kata lain, ada dua senjata yang belum digunakan di kotak itu. Salah satunya adalah Amorous Hoop yang dimilikinya. Menurut Mingshi Yin, yang tersisa hanyalah murid pertamanya, Yu Zhenghai, Jasper Sabre. Dia bangkit perlahan dan menutup dashboard sistem.

“Yuan’er.”

Little Yuan’er berlari dari luar dan berkata, “Guru, Anda memanggil?”

“Ada berita dari Jiang Aijian?”

“Tidak,” kata Little Yuan’er kecil sambil menggelengkan kepalanya.

“Mungkin dia sibuk mencoba mendapatkan Dragonsong-nya.” Lu Zhou berdiri dengan tangan di punggung dan menuruni tangga.

Little Yuan’er berjalan mendekati Lu Zhou dengan patuh dan mendukungnya.

Pada saat ini, seorang kultivator wanita berjalan perlahan ke aula besar. “Master Paviliun. Seseorang dari istana meminta audiensi. ”

“Siapa ini?” Lu Zhou bertanya dengan tenang.

Little Yuan’er menambahkan, “Jika semua orang diizinkan untuk bertemu dengan guruku, guruku akan kelelahan sampai mati.”

Kultivator wanita itu membungkuk dan berkata, “Dia dikirim oleh Wei Zhuoyan.”

“Di mana Wei Zhuoyan?”

“Dia tidak di sini. Namun, kultivator berjubah merah tampaknya memiliki basis kultivasi yang dalam. ”

Little Yuan’er berkata, “Guru, mengapa aku tidak turun dan melawan dia?”

Lu Zhou melambaikan tangannya dan menolak lamaran Little Yuan . Dia berkata dengan tenang, “Biarkan mereka masuk. Aku akan menyerahkan ini di tangan Mingshi Yin. Aku lelah.”

“Dimengerti.”

Mingshi Yin, Zhao Yue, dan Duanmu Sheng bergegas ke aula besar ketika mereka mendengar berita itu.

Sementara para pengunjung belum datang, Duanmu Sheng membungkuk dan berkata, “Guru, Wei Zhuoyan ini terlalu memikirkan dirinya sendiri. Dia melihat ke bawah ke Paviliun Evil Sky kita. Aku meminta izin untuk pergi ke Ibukota Divine dan membunuh bajingan ini. ”

“…” Mingshi Yin melirik Kakak Senior Ketiga.

Sebelum Lu Zhou bisa berkata apa-apa, Hua Wudao yang telah tiba beberapa saat kemudian berkata, “Aku memujimu atas keberanian kamu, Tuan Ketiga, tetapi Ibukota Divine sangat dijaga dan dipenuhi oleh para elit. Dikatakan bahwa basis kultivasi Wei Zhuoyan setidaknya memiliki enam daun. Tentu saja, Teknik Divine One Tuan Ketiga juga sangat kuat. Namun, sepasang tinju hampir tidak bisa mengalahkan empat tangan. Lebih baik tidak bertindak gegabah untuk saat ini. ”

Lu Zhou mengangguk sambil mengelus janggutnya dan berkata, “Penatua Hua ada benarnya. Old Third, aku mendengar kamu telah bertengkar dengan Elder Hua belakangan ini? ”

Duanmu Sheng membungkuk dan berkata, “Ya, aku sudah.”

“Itu bagus. Enam Taois Mudra yang Kompatibel dengan Penatua Hua tidak ada bandingannya. Jika kamu bisa mematahkannya, kekuatanmu akan meningkat pesat, ”kata Lu Zhou.

“Aku akan bekerja keras.”

Elder Hua terbatuk lagi dan berkata. “Secara alami adalah hal yang baik untuk membimbing junior, tapi aku semakin tua, dan aku tidak bisa terlalu sering berdebat.”

Duanmu Sheng menangkupkan tinjunya ke arah Elder Hua dan berkata, “Kalau begitu, mari kita kurangi frekuensi dari tiga kali sehari menjadi dua kali sehari …”

“Uh …” Wajah tua Elder Hua memerah. Hua Wudao tidak dapat menemukan cara untuk menyuarakan penderitaannya. Dia harus berdebat hari demi hari dengan seseorang yang akan bertarung lebih berani lagi saat dia kalah.

Lu Zhou berbicara dengan tangan di punggungnya, “Yang terbaik adalah melakukannya setiap tiga hari sekali. Kamu tidak akan bisa mengatasinya jika terlalu sering. ”

“Ya guru.”

“Terima kasih, Master Paviliun.”

Pada saat ini, dua kultivator berjubah merah yang dikawal oleh seorang kultivator wanita berjalan-jalan ke aula besar dari luar.

Jubah mereka menutupi tubuh mereka dari ujung kepala sampai ujung kaki. Langkah mereka mantap dan stabil. Tangan mereka disilangkan. Beberapa tentara yang membawa sebuah kotak mengikuti mereka dari belakang.

“Salam, Master Paviliun. Aku Wu Sheng. ”

“Salam, Master Paviliun. Aku Wu Guan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *