Chapter 139 : Jenggot Singa di Sarangnya

“Pan Zhong berasal dari Clarity Sect. Dia hanya mempelajari Gaya Tiga Yin. Ketika dia diusir dari Masyarakat Taois, dia menderita flu yang pahit. Dia berkeliling mencari obatnya. Sihir putih bisa mengobati dingin yang pahit, tapi pengobatannya ditolak. Sejak saat itu dia menyimpan dendam terhadap ilmu sihir. Namun, aku tidak berharap dia bergabung dengan Evil Sky Pavilion,” kata Wu Sheng.

“Kurasa aku tidak akan pernah damai jika aku tidak membunuh orang ini.”

“Mari kita laporkan ini dulu. Pan Zhong… akan mati pada waktunya. ” Wu Sheng melirik Paviliun Evil Sky lagi. Dia memberi perintah, dan lusinan kultivator berjubah merah melanjutkan menuju Kota Tangzi.

3.000 tentara berkuda merasa seperti lalat tanpa kepala saat mereka mengikuti para kultivator di sekitar. Meskipun mereka adalah tentara yang terlatih, mereka masih petarung kelas tiga dibandingkan dengan para kultivator ini.

Wu Sheng tahu bahwa Wei Zhuoyan hanya menghibur mereka. Karena itu, dia tidak peduli jika orang-orang ini memiliki kemampuan bertarung yang nyata.

Di tengah perjalanan mereka, para kultivator, dipimpin oleh Wu Sheng dan Wu Guan, terbang menuju dataran datar. “Tunggu disini.”

3.000 tentara berkuda harus berhenti dan menunggu. Petugas militer itu menatap mereka dengan curiga.

“Apa yang mereka lakukan?”

“Siapa tahu. Mereka sekelompok misterius … Selama kita tidak harus pergi ke Paviliun Evil Sky, aku akan melakukan apa pun! ”

“Ya, kamu bisa dengan berani memasuki Evil Sky Pavilion, tapi kamu tidak akan bisa pergi dengan hidupmu utuh.”

Saat mereka berbicara, 30 kultivator berjubah merah menghilang. Saat ini, mereka berkumpul di tempat yang luas. Mereka bergerak di jalan yang bengkok. Ini berlangsung sekitar dua jam sebelum Wu Sheng mengangkat tangannya dan berkata, “Berkumpul.”

“Kakak, Formasi Komunikasi selesai.”

“Mhm. Mari kita mulai.”

“Dimengerti.”

Pada saat ini, lingkaran keunguan samar muncul di bawah kaki Wu Sheng.

Para kultivator berjubah merah lainnya mengepung Wu Sheng.

Bzzt!

Formasi sihir muncul.

Di bawah dukungan 30 kultivator, Formasi tampaknya telah diaktifkan secara instan.

Wu Sheng melihat lingkaran sihir. Itu dengan cepat terbang ke udara dan membentuk kubah di atas semua orang yang hadir di tempat kejadian.

Wu Sheng berlutut. “Nyonya Mo.”

Sebuah suara terdengar dari lingkaran sihir.

“Bagaimana situasinya?”

“Aku punya dua hal untuk dilaporkan. Pertama, Tuan Chen Zhu dibunuh oleh Paviliun Evil Sky … ”

“Apa katamu?!”

Lingkaran sihir bergetar.

“Ji Tiandao sendiri yang mengakuinya. Itu benar, ”jawab Wu Sheng dengan suara gemetar.

Tawa yang dalam terdengar dari lingkaran sihir. Seseorang tidak bisa memastikan apakah orang itu tertawa dalam kegembiraan atau kemarahan.

Wu Sheng sepertinya tidak terkejut. Sepertinya dia sudah terbiasa dengan perubahan suasana hati Lady Mo Li. Sebaliknya, dia terus berkata, “Kedua, aku menemukan bahwa Ye Tianxin, murid keenam Paviliun Evil Sky, adalah Bai!”

“Baik sekali.”

“Ketiga, aku memberi tahu Evil Sky Pavilion tentang rahasia Cheng Huang sebagai tawaran untuk berdamai.”

Tidak ada bantahan marah. Sebaliknya, suara itu berkata dengan acuh tak acuh, “Kamu selalu berhati-hati. Teruskan.”

“Hidup Ji Tiandao hampir habis. Jika dia belajar tentang Cheng Huang, dia pasti akan mencarinya dengan panik. Informasi ini sangat berharga baginya. Aku yakin Ji Tiandao akan percaya ketulusanmu dalam ingin berdamai, Nyonya, ”kata Wu Sheng.

“Seperti yang diharapkan, kamu tidak mengecewakanku.”

“Kami telah meletakkan dasar untuk Formasi Besar lima mil sebelah utara Kota Tangzi. Kami akan segera menyelesaikannya, ”kata Wu Sheng.

“Kalau begitu, lanjutkan dengan rencana awal.”

“Dimengerti.”

“Kita harus membalas dendam Chen Zhu.”

“Dimengerti.”

“Terakhir… aku berharap Wei Zhuoyan bisa menjadi kambing hitamnya.”

“Dimengerti.”

Wu Sheng terus menerima perintah itu.

Setelah tiga instruksi, lingkaran sihir menghilang.

30 kaki kultivator berjubah merah meninggalkan tanah, dan mereka melayang dalam barisan.

Wu Sheng melihat sekeliling ke lingkungan yang sepi. “Lanjutkan untuk meletakkan Formasi.”

“Dimengerti.”

Sementara itu, 3.000 prajurit berkuda Wei Zhuoyan tidak tahu bahwa para kultivator berjubah merah ini tidak berniat kembali ke Ibukota Divine. Mereka terus menunggu di tempat ini, mondar-mandir. Rasanya mereka harus tinggal di sini selamanya.

Di hutan yang jauh.

Pendekar berpakaian hijau, Yu Shangrong, tersenyum tipis dan bergumam pada dirinya sendiri, “Menarik.” Lalu, dia menghilang.

Sementara itu, di Evil Sky Pavilion.

Ekspresi Lu Zhou tetap acuh tak acuh.

“Guru, mereka adalah keturunan dari Sepuluh Dukun. Aku khawatir mereka memiliki motif tersembunyi! ” Kata Mingshi Yin.

Pan Zhong mengangguk dan berkata, “Mereka sangat berani untuk menjenggot singa di ruang kerjanya.”

“Adik laki-laki keempat benar,” sela Duanmu Sheng.

Ketika Little Yuan’er melihat gurunya tenggelam dalam pikirannya, dia berbicara dengan nada menghina, “Guru, kita seharusnya tidak membiarkan mereka pergi. Kami seharusnya menangkap mereka dan menginterogasi mereka di bawah siksaan seperti yang kami lakukan pada Fan Xiuwen. Aku tidak berpikir mereka bisa tutup mulut saat itu! ”

“…”

“Mengapa semua orang menatapku? Apakah aku mengatakan sesuatu yang salah?” Little Yuan’er bertanya dengan polos.

“Kamu benar sekali, Nona Kesembilan!” Pan Zhong dan Zhou Jifeng mengangguk pada saat bersamaan.

“Guru, bukankah aku meningkat pesat?”

Lu Zhou memandang Little Yuan’er dengan tenang dan berkata, “Tentu saja, aku tahu mereka sengaja mengungkapkan informasi itu. Chen Zhu adalah salah satu dari Tiga Pemanah Dewa Ibukota Divine. Dia benar-benar elit Enam daun. Kematian Chen Zhu telah memberikan pukulan telak bagi Mo Li. Dia tidak akan membiarkan masalah ini berhenti. Selain itu, kami sudah menimbulkan kebencian dengan apa yang terjadi pada Zhao Yue. ” Meskipun mereka belum pernah bertemu secara langsung melalui pertarungan mereka sebelumnya, dia tahu dari metode lawannya bahwa dia bukanlah orang yang baik hati yang benar-benar akan mengubur kapak dan berdamai.

“Kalau begitu, kenapa anda membiarkan mereka pergi, guru?”

“Dengan mereka di sekitar, Wei Zhuoyan tidak akan merasa nyaman… Aku percaya bahwa meskipun mereka melayani tuan yang sama, mereka sekarang seperti air dan api, dilihat dari sesuatu. Snipe melawan kerang, dan nelayan menangkap mereka berdua, ”kata Lu Zhou.

“… Itu brilian, guru!” Duanmu Sheng berkata dengan sungguh-sungguh.

Zhao Yue memutuskan untuk tidak ikut campur. Bagaimanapun, dia telah melakukan kesalahan sebelumnya. Dia tidak bisa memaksa dirinya untuk menawarkan sanjungan tingkat rendah seperti itu apapun yang terjadi.

Lu Zhou melihat sekeliling dan menemukan Hua Wudao hilang. Di Evil Sky Pavilion saat ini, dia membutuhkan orang yang berbakat seperti Hua Wudao untuk memberikan beberapa pendapat yang berguna.

“Di mana Elder Hua?”

“Elder Hua kelelahan akhir-akhir ini. Dia sedang beristirahat di paviliun barat, ”kata Duanmu Sheng.

“Sangat baik.”

Lu Zhou melambaikan tangannya dan berdiri. “Mingshi Yin.”

“Ya Guru.”

“Ingatlah untuk mengambil kotak itu tepat waktu,” kata Lu Zhou dengan tenang.

“Guru… Kotak itu seharusnya ada di tangan Adik Ketujuh sekarang. Jika semuanya berjalan dengan baik,  Adik Ketujuh seharusnya pergi mencari Kakak Tertua dan Kakak Kedua. Dengan kekuatan dan basis kultivasiku, bahkan jika aku cocok dengan mereka, mereka mungkin tidak mau membuka kotak itu. ” Mingshi Yin menggaruk kepalanya dengan canggung.

Lu Zhou berkata, “Adik Ketujuhmu adalah orang yang cerdas …”

“Orang yang cerdas akan bisa membuka kotak itu?”

“Orang-orang cerdas memiliki satu kesamaan… Mereka percaya bahwa mereka sempurna,” kata Lu Zhou.

Mingshi Yin menelan ludah dan menundukkan kepalanya. Ketika dia menganalisis kata-kata Lu Zhou, dia berpikir, ‘Apakah guru dengan sengaja menunjukkan kekuatannya untuk memperingatkanku?’

Duanmu Sheng berkata, “Anda ada benarnya, guru. Aku pikir juga begitu.”

“…” Mingshi Yin menimpali, “Anda ada benarnya, master … Setelah tujuh hari berlalu, aku akan mengunjungi Adik Kedelapan dan mengambil kotak itu.”

Dua hari berlalu dalam sekejap mata. Di atas pegunungan dekat Tiger Ridge, sebuah kereta terbang besar muncul perlahan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *