Chapter 14: Media

Seorang medium sejati… Klein mengulangi deskripsi ini dalam hati, dan tidak berbicara lagi. Dia mengikuti Dunn Smith turun dari gerbong.

Tempat Welch di Tingen adalah rumah terpisah dengan taman. Jalan di luar gerbang logam yang berlubang memungkinkan empat gerbong lewat sekaligus. Lampu jalan berjejer di pinggir jalan setiap lima puluh meter. Mereka tampak berbeda dari yang pernah dilihat Klein di kehidupan sebelumnya. Itu adalah lampu gas dan tinggi setiap lampu kira-kira setinggi pria dewasa sehingga nyaman untuk menyalakan lampu.

Logam hitam itu ditempelkan erat ke kaca, membentuk pola kotak-kotak, menampilkan 'karya seni' seperti lentera kertas klasik. Dingin dan hangat terjalin saat kegelapan dan cahaya hidup berdampingan.

Berjalan di sepanjang jalur yang diselimuti sinar matahari terbenam, Klein dan Dunn Smith memasuki tempat sewaan Welch melalui gerbang logam yang terbuka.

Menghadapi pintu masuk utama adalah jalan beraspal yang mengarah langsung ke bungalo dua lantai. Dua gerbong bisa pergi sekaligus.

Ada taman di kiri dan halaman rumput di kanan. Keharuman yang menyenangkan dari bunga-bunga yang bercampur dengan aroma sejuk dari rumput segar membuat orang merasa bahagia dan santai.

Begitu dia masuk, Klein menggigil dan mengintip ke sekeliling.

Dia merasa bahwa di taman, di suatu tempat di halaman, di atap, di belakang ayunan, di suatu tempat di sudut yang gelap, sepasang mata sedang mengamatinya!

Jelas tidak ada orang di sini; namun, Klein merasa seperti berada di jalan yang ramai.

Kontras yang aneh ini — perasaan aneh ini — membuatnya tegang. Rasa dingin menjalari tulang punggungnya.

"Ada yang salah!" dia tidak bisa membantu tetapi berseru kepada Dunn.

Ekspresi Dunn tetap tidak berubah saat dia berjalan di sampingnya dan menjawab dengan tenang, "Abaikan saja."

Sejak "Nighthawk" mengatakan demikian, Klein mentolerir perasaan dingin karena tidak dapat melihat pelaku meskipun diikuti, dimata-matai, dan diamati. Selangkah demi selangkah, dia sampai di pintu masuk utama bungalo.

Jika ini terus berlanjut, aku akan jadi gila… Saat Dunn mengulurkan tangannya untuk mengetuk pintu, Klein dengan cepat berbalik. Bunga bergoyang tertiup angin, tanpa ada orang yang terlihat.

"Masuklah, Tuan-tuan." Suara yang tampaknya halus datang dari dalam rumah.

Dunn memutar kenop pintu, mendorong pintu hingga terbuka dan berkata kepada seorang wanita di sofa, "Daly, ada hasil?"

Lampu gantung di ruang tamu tidak menyala. Satu set dua sofa kulit mengelilingi meja kopi marmer.

Di atas meja ada lilin yang menyala, tapi cahayanya memancarkan cahaya biru kobalt. Itu menutupi ruang tamu setengah tertutup, ruang makan, dan dapur dengan warna yang aneh dan menakutkan.

Di tengah sofa duduk seorang wanita berjubah hitam berkerudung yang memakai eyeshadow biru dan blush on. Gelang perak terekspos dengan liontin kristal putih menggantung di pergelangan tangannya.

Saat pertama kali melihatnya, Klein memiliki perasaan yang tidak bisa dijelaskan. Dia berpakaian seperti medium sungguhan…

Apakah dia menstereotipkan dirinya sendiri?

Daly, sang "medium" dengan kecantikan luar biasa, melirik Klein dengan mata zamrudnya yang berkelap-kelip. Dia memandang Dunn Smith dan berkata, “Semua roh asli telah menghilang, termasuk roh Welch dan Naya. Saat ini, semua bajingan kecil ini tidak tahu apa-apa. "

Roh? Spirit Medium ... Semua hal tak terlihat yang memata-matai dia sebelumnya adalah roh? Ada banyak sekali? Klein melepas topinya dan meletakkannya di dadanya, membungkuk sedikit saat dia berkata, "Selamat malam, Nyonya."

Dunn Smith menghela napas. “Itu rumit…”

“Daly, ini Klein Moretti. Lihat apakah kau bisa mendapatkan sesuatu darinya. ”

Media, Daly, segera mengalihkan pandangannya ke Klein. Dia menunjuk ke satu kursi berlengan dan berkata, "Silakan, duduklah."

"Terima kasih." Klein mengangguk, mengambil beberapa langkah, dan duduk dengan patuh. Jantungnya berdegup kencang tak terkendali.

Apakah aku bertahan, apakah aku berhasil melewati ini atau membuka rahasiaku, semuanya akan bergantung pada apa pun yang terjadi selanjutnya!

Dan hal yang membuatnya merasa paling tidak berdaya adalah tidak ada yang bisa dia andalkan. Dia hanya bisa menaruh harapan pada keistimewaan yang melekat padanya ...

Perasaan ini sangat menyebalkan… pikir Klein dengan getir.

Berikutnya, Dunn duduk di sofa dua tempat duduk di seberang Klein. Daly mengeluarkan dua botol kaca seukuran ibu jari dari kantong pinggangnya.

Mata zamrudnya tersenyum pada Klein saat dia berkata, “Aku butuh sedikit bantuan di sini. Lagipula, kamu bukan musuh, aku tidak bisa memperlakukanmu dengan kasar. Itu mungkin membuatmu tidak nyaman atau membuatmu kesakitan. Bahkan mungkin meninggalkan beberapa efek samping yang serius padamu. Aku akan memberimu beberapa wewangian, membuatmu merasa lembut dan halus, yang akan memungkinkanmu melepaskan sedikit demi sedikit sehingga kamu benar-benar dapat menikmati perasaan itu. ”

Kedengarannya salah… Klein ternganga saat matanya dipenuhi dengan keterkejutan.

Duduk di hadapannya, Dunn tertawa dan berkata, “Jangan merasa aneh. Kami berbeda dari rekan-rekan dari Gereja Penguasa Badai. Di sini, para wanita juga bisa menggoda pria secara verbal. Dalam hal ini, Kau harus bisa mengerti. Ibumu adalah penganut setia Dewi. Kau dan saudara laki-lakimu dulu menghadiri sekolah Minggu di Gereja. ”

"Aku mengerti. Hanya saja aku tidak pernah mengira dia akan menjadi… seperti… ”Klein memberi isyarat, karena dia tidak dapat menemukan kata yang tepat. Dia hampir mengatakan terjemahan langsung untuk "pengemudi veteran 1 ".

Dunn menekuk sudut mulutnya ke atas dan berkata, "Jangan khawatir. Sebenarnya Daly jarang melakukan ini. Dia hanya ingin menggunakan metode ini untuk menenangkanmu. Dia lebih memilih mayat daripada pria. "

"Kau membuatku terdengar mesum," sela Daly sambil tersenyum.

Dia membuka salah satu botol kecil dan meneteskan beberapa tetes ke nyala lilin biru cerah.

“Vanila malam, bunga tidur, dan kamomil, semuanya disuling dan diekstraksi untuk membentuk esensi bunga aromatik ini. Aku menyebutnya 'Amantha;' itu berarti ketenangan dalam bahasa Hermes. Baunya sangat luar biasa. "

Saat mereka mengobrol, nyala lilin berkedip, menguapkan sari bunga dan memenuhi ruangan dengan aromanya.

Aroma indah yang mempesona masuk ke lubang hidung Klein. Dia tidak lagi merasa tegang. Dia langsung tenang seolah sedang menatap ke dalam kegelapan malam yang sunyi.

“Botol ini disebut Eye of the Spirit. Kulit kayu dan daun pohon drago dan poplar dijemur selama tujuh hari dan didekok tiga kali. Kemudian, mereka dibenamkan di Lanti Wine. Tentu saja, akan ada beberapa mantera saat kita melakukannya… ”Seperti yang dijelaskan Daly tentang cairan, zat kuning itu menetes ke nyala lilin biru kobalt.

Saat mencium aroma halus dari aromatic wine, Klein memperhatikan bahwa nyala lilin menari dengan liar. Kilau eyeshadow biru dan blush on Daly bersinar aneh, sejauh dia melihat ganda.

“Ini adalah uluran tangan yang bagus untuk medium. Ini juga merupakan esensi bunga yang cukup mempesona ... "

Saat Daly menjelaskan terus menerus, Klein merasa suaranya datang dari segala arah.

Dengan bingung, Klein melihat sekeliling dan menyadari bahwa semuanya bergoyang dan kabur. Dia merasa seperti diselimuti oleh lapisan dan lapisan kabut. Bahkan tubuhnya bergoyang saat itu menjauh sebelum dia mulai mengambang dan kemudian kehilangan keseimbangan.

Warna-warna berpadu seperti lukisan impresionis — merah lebih merah, biru lebih biru, dan hitam lebih hitam — tampak lebih jelas dari biasanya. Itu melamun dan kabur. Gumaman berbeda dari sekitar terdengar seolah-olah ratusan dan ribuan orang yang tidak bisa dilihat sedang berdebat.

“Ini terasa mirip dengan ritual peningkatan keberuntungan yang aku lakukan sebelumnya, tapi tanpa jenis kegilaan yang membuat kepalamu terasa seperti meledak…” Klein melihat sekeliling dan berpikir dengan ragu.

Pada saat ini, penglihatannya terkunci pada sepasang mata yang sangat jernih seperti zamrud. Di “sofa” buram, Daly duduk dengan jubah hitam. Secara eksentrik, tatapannya terkonsentrasi di ujung kepala Klein. Dia tersenyum dan dengan suara lembut berkata, “Izinkan aku memperkenalkan diri dengan benar. Aku adalah Jiwa Medium, Daly. "

Aku masih bisa… memiliki pemikiran rasional… Ini seperti ketika aku berada di ritual peningkatan keberuntungan dan pertemuan itu… Pikiran itu terlintas di benak Klein saat dia dengan sengaja bersikap kacau dan berkata, “Halo…”

“Dunia mental manusia sangat luas. Banyak rahasia yang tersembunyi di dalam pikiran. Lihatlah samudra — apa yang kita ketahui tentangnya ada di tingkat yang dangkal. Namun kenyataannya, jauh di dalam lautan, ada porsi gaib yang lebih besar. Selain pulau, ada seluruh lautan. Ada langit tak terbatas yang melambangkan dunia spiritual…

“Anda adalah roh tubuh Anda. Anda tidak hanya mengetahui pulau-pulau di atas, tetapi Anda juga mengetahui hal-hal yang tersembunyi di bawah laut, serta seluruh samudra…

“Apa pun yang ada meninggalkan jejak. Kenangan dangkal dari pulau-pulau itu mungkin akan musnah, tetapi apa yang tersisa di bawah laut dan seluruh samudra pasti akan memiliki proyeksi yang sesuai yang tersisa di dalamnya… ”

Daly terus berbicara, menyihir Klein. Angin dan bayangan yang samar-samar di sekitarnya mengambil bentuk yang serupa. Seolah-olah roh Klein terekspos sepenuhnya dalam bentuk lautan, menunggunya untuk mencari dan menemukan.

Klein memperhatikan dengan sabar, saat dia 'mengaduk' lautan sesekali. Kemudian, dengan suara yang lega, dia menjawab, "Tidak ... Aku tidak ingat ... Aku lupa ..."

Dia mengungkapkan penderitaannya pada tingkat yang tepat.

Daly mencoba membimbingnya sekali lagi, tapi Klein yang berpikiran jernih tidak terpengaruh.

"Baik. Kami akan berakhir di sini. Anda boleh pergi. ”

"Meninggalkan."

"Meninggalkan…"

Suara lapang itu bertahan dan Daly menghilang. Angin dan bayang-bayang mulai menenangkan saat bau halus dan aroma halus anggur aromatik menjadi lebih jelas lagi.

Warna-warna itu kembali ke keadaan normal dan perasaan kabur sudah tidak ada lagi. Tubuh Klein bergetar, dan dia menemukan keseimbangannya lagi.

Dia membuka matanya, yang dia tidak ingat pernah menutupnya, dan memperhatikan bahwa lilin dengan nyala api biru cerah masih di hadapannya. Dunn Smith masih beristirahat dengan nyaman di sofa. Sama untuk Daly dengan jubah berkerudung hitam.

"Mengapa kau menggunakan teori yang dimiliki oleh sekelompok orang gila jahat itu, Alkemis Psikologi?" Dunn mengerutkan alisnya dan menatap Daly.

Saat Daly menyimpan dua botol kecil itu, dia menjawab dengan tenang, “Menurutku itu cukup akurat. Setidaknya, itu sesuai dengan beberapa hal yang pernah aku hubungi sebelumnya… ”

Tanpa menunggu jawaban Dunn, Daly mengangkat bahu dan berkata, "Orang licik ini tidak meninggalkan satu jejak pun."

Setelah mendengar ini, Klein menghela nafas lega. Dengan pura-pura, dia bertanya, “Oh, sudah berakhir? Apa yang terjadi? Rasanya seperti aku baru saja tidur siang…”

Itu lulus, bukan?

Syukurlah, aku memiliki 'ritual peningkatan keberuntungan' sebagai latihan!

"Anggap saja seperti itu." Dunn memotongnya dan menatap Daly. "Sudahkah kau memeriksa tubuh Welch dan Naya?"

“Mayat-mayat itu bisa memberi tahu kami lebih banyak dari yang bisa kamu bayangkan. Sayang sekali Welch dan Naya memang bunuh diri. Jadi, kekuatan yang mendorong mereka ke sana harus ditakuti. Tidak ada satu pun jejak yang tertinggal. " Daly berdiri dan menunjuk lilin. "Aku butuh istirahat."

Cahaya biru kobalt menghilang, dan rumah itu langsung dibanjiri dengan warna merah tua yang kabur.

"Selamat. Kamu bisa pulang sekarang. Namun perlu diingat, jangan mengungkapkan kejadian ini kepada orang yang kau cintai. Kau harus berjanji ini. ” Kata Dunn sambil membawa Klein ke pintu.

Terkejut, Klein bertanya, "Apakah tidak perlu memeriksa kutukan atau jejak yang ditinggalkan oleh roh jahat?"

"Daly tidak menyebutkan apa-apa tentang itu, jadi tidak perlu," jawab Dunn sederhana.

Klein menjadi tenang. Saat memikirkan kekhawatiran sebelumnya muncul di benaknya, dia bertanya dengan tergesa-gesa, "Bagaimana aku bisa yakin bahwa aku akan bebas dari masalah mulai sekarang?"

"Jangan khawatir." Dunn mengernyitkan bibir dan berkata, “Berdasarkan statistik insiden serupa di masa lalu, delapan puluh persen korban selamat tidak mengalami efek samping yang mengerikan. Ya… Ini berdasarkan apa yang aku tahu… kira-kira… kurang lebih… ”

“Kalau begitu… masih ada seperlima dari jiwa malang itu…” Klein tidak berani mencoba peruntungannya.

“Kemudian kau dapat mempertimbangkan untuk bergabung dengan kami sebagai staf sipil. Dengan cara ini, bahkan jika ada prekursor, kita bisa menemukannya tepat waktu, ”kata Dunn santai sambil mendekati gerbong. “Atau cukup menjadi Beyonder. Bagaimanapun, kami bukanlah pengasuh anak. Kami tidak bisa mengasuhmu sepanjang hari dan bahkan melihat apa yang kamu lakukan dengan wanita. ”

"Bisakah aku?" Klein mempertanyakan pernyataan itu.

Tentu saja, dia tidak berharap banyak. Lagipula, bagaimana mungkin bisa menjadi bagian dari Nighthawk dengan begitu mudah dan mendapatkan kekuatan dari Beyond?

Itu adalah kekuatan dari Beyonders!

Dunn berhenti, dan menoleh ke samping untuk menatapnya.

“Bukannya kamu tidak bisa… Itu tergantung…”

Apa? Peralihan dalam kata-katanya mengejutkan Klein. Klein menatap kosong ke samping gerbong sebelum menjawab, “Benarkah?”

Kamu bercanda siapa Apakah begitu mudah menjadi seorang Beyonder?

Dunn tertawa ringan; mata abu-abunya tersembunyi di balik bayang-bayang kereta.

“Kamu tidak percaya padaku, ya? Sebenarnya, saat kau menjadi seorang Nighthawk, kau kehilangan banyak. Misalnya, kebebasan."

“Bahkan jika kita tidak membicarakannya sekarang, ada masalah lain. Pertama, kau bukan anggota klerus, atau penyembah. Kau tidak dapat memilih apa pun yang kau inginkan atau memilih pendekatan yang paling aman. "

"Dan kedua ..." Dunn memegang gagang dan melompat ke kereta saat dia melanjutkan. "Di antara kasus-kasus yang kami — kami, Pemberi Hukuman yang Diamanatkan, Mesin Hivemind, dan Pengadilan lainnya — harus tangani setiap tahun, seperempatnya adalah akibat dari Beyonders yang kehilangan kendali."

Seperempat… Orang luar yang kehilangan kendali… Klein tercengang.

Saat itu, Dunn berbalik sedikit. Mata abu-abunya dalam. Tanpa ada tanda-tanda senyuman, dia melanjutkan, "Dan di antara seperempat kasus, sebagian besar dari mereka adalah rekan satu tim kami."

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *