Chapter 142 : Jangan Takut, Adik Junior

Primal Qi yang dikumpulkan oleh Formasi Octagon tidak kalah dengan Primal Qi ahli ranah Nascent Divinity Tribulations.

Dengan kata lain, meskipun Zhu Honggong berada di ranah Divine Court, dalam Formasi Oktagon ini, dia sebanding dengan ahli ranah Nascent Divinity Tribulations.

Bahkan Yu Zhenghai, kakak laki-laki tertua Zhu Honggong, sedikit terkejut dengan ini.

"Fenomena Tujuh Kesengsaraan!" Zhu Honggong berteriak. Dia memobilisasi semua Primal Qi-nya untuk memindahkan Formasi Oktagon. Energinya yang seperti kilat melonjak ke langit menuju para kultivator yang tersebar.

Fenomena adalah Kesengsaraan ketujuh di Nine Tribulations Thunderblast. Itu juga keterampilan terkuat Zhu Honggong.

Pada saat ini, kultivator Sekte Righteous mengaktifkan energi pelindung mereka. Yang lebih lemah terus turun. Mereka yang menghubungkan Brahman Sea 8 Meridian melepaskan avatar mereka. Beberapa Enam Garis Trigram Rekombinan dan Jiwa Bintang Tujuh melayang dengan lembut.

Nine Tribulations Thunderblast mulai berlaku saat ini. Formasi Octagon memadatkan Primal Qi menjadi energi yang berderak saat melesat ke arah para kultivator.

"Sial!" Para kultivator Sekte Righteous melawan dengan sekuat tenaga.

"Hundred Tribulations Insight!"

Akhirnya, avatar Hundred Tribulations Insight muncul di antara para kultivator yang tersebar. Teratai Emas Empat Daun berkilau di udara. Itu ditanam sendiri sebelum fenomena itu.

Zhu Honggong berseru kaget, "Ini sangat tidak adil!" Dia mengalami begitu banyak masalah untuk mengumpulkan semua Primal Qi, mengaktifkan Formasi Octagon, dan melepaskan gerakannya yang paling kuat, namun, semuanya diblokir oleh Hundred Tribulations Insight!

"Lagi!" Zhu Honggong tidak mau menerima kekalahan.

Hundred Tribulations Insight tiba-tiba menghilang saat sosok melesat di udara. Sosok itu milik orang tua.

'Zhang Chunlai dari Sekte Righteous? Itu bukan Master Sekte Zhang Yuanshan? '

Zhang Chunlai sangat marah. Nyala api membakar di matanya. Dia mengulurkan telapak tangan dan menyerang ke arah Zhu Honggong saat dia berteriak, "Mati!"

Serangkaian cetakan telapak tangan membentuk garis sebelum ditembakkan ke arah Zhu Honggong.

"Thunder!" Zhu Honggong menggunakan Formasi Oktagon untuk memadatkan Primal Qi-nya menjadi energi lagi dan meluncurkannya ke Zhang Chunlai dengan petir.

Bam! Bam! Bam!

Energi jejak telapak tangan dan pusaran Formasi Oktagon bertabrakan, menciptakan gelombang kejut yang beriak keluar di udara.

Pepohonan di sekitar Tiger Ridge tumbang dan hancur.

Zhang Chunlai berkata dengan suara yang sarat dengan keterkejutan, "Tidak kusangka kau mampu melakukan ini meskipun kau berada di ranah Divine Court ... Seperti yang diharapkan dari murid Paviliun Evil Sky!"

“Hentikan omong kosong! Zhang Chunlai, aku tidak bisa menemukanmu di Green Jade Altar saat itu. Aku tidak berharap kamu datang mencariku! " Zhu Honggong berteriak sambil menunjuk ke arah Zhang Chunlai dari jauh.

“Sayangnya, kultivator ranah Divine Court hanyalah kultivator ranah Divine Court. Apakah kamu pikir kamu bisa mengalahkanku hanya dengan Formasi Oktagon? "

“Yah, kamu tidak bisa menghentikanku untuk mencoba!” Saat Zhu Honggong berbicara, area yang dilingkupi lingkaran cahaya meluas. Semi-kubah setengah gelap dan setengah terang menyatu, dan Formasi Oktagon bersinar dengan intensitas yang lebih tinggi.

Zhang Chunlai sedikit mengernyit. Bagaimana geng kecil Tiger Ridge mengelola Formasi yang begitu kuat? Dia buru-buru melihat sekelilingnya untuk mencari target yang lebih kuat, tetapi dia tidak melihat siapa pun.

Yu Zhenghai berdiri di Formasi Oktagon saat dia mengamati pertempuran dengan tenang. Dia mengangguk sedikit. Orang tua dari Sekte Righteous tidak bodoh. Basis kultivasi Adik Kedelapan sedikit lemah. Sebagai murid Evil Sky Pavilion, ada banyak yang ingin mengambil nyawanya selama bertahun-tahun, namun, tidak ada yang berhasil. Jika Adik Kedelapan tidak memiliki sedikit trik di lengan bajunya, dia tidak akan bisa bertahan selama ini. Selain itu, dia mendapat dukungan Si Wuya.

Yu Zhenghai terus menonton pertunjukan itu dengan tenang sambil menyembunyikan auranya.

Sementara itu, Zhu Honggong telah memadatkan energi yang cukup. Dengan bantuan Formasi Octagon yang kuat, aura dan kekuatannya sudah berada di ranah Nascent Divinity Tribulations.

Murid Sekte Righteous yang tersebar di semua tempat memandang dengan ekspresi tidak percaya di wajah mereka. Sepertinya mereka telah meremehkan murid kedelapan yang telah meninggalkan Paviliun Evil Sky!

Energi yang menggelegar menghujani mereka.

“Blokir itu!”

Tidak perlu menyebutkan para kultivator ranah Sense Condensing. Setelah kereta terbang dihancurkan, mereka hampir tidak bisa melindungi diri mereka sendiri. Sebagian besar kultivator ranah  Brahman Sea melakukan perjuangan putus asa. Saat mereka turun, mereka memeras otak untuk mengusir tekanan dari Formasi Oktagon.

Zhang Chunlai berteriak, “Aku sudah memberitahumu. Seorang kultivator ranah Divine Court hanya mampu melakukan banyak hal! " Avatar Hundred Tribulations Insight miliknya muncul lagi. Tidak seperti sebelumnya, ada lima daun di Teratai Emasnya sekarang.

“Oh? Dia menyembunyikan basis kultivasinya. " Yu Zhenghai memperhatikan dengan penasaran, dia tidak punya niat untuk campur tangan.

Zhu Honggong melihat Teratai Emas dan merasakan tusukan di kulit kepalanya. Dia meratap dalam hati, 'Apa yang aku lakukan sehingga aku pantas menerima ini?'

Dengan avatar Hundred Tribulations Insight Teratai Emas Lima Daunnya, Zhang Chunlai menyerbu ke dalam Formasi Oktagon.

“Hm?” Yun Zhenghai memuji, “Dia cukup ahli. Dia tahu bagaimana memanfaatkan perbedaan dalam basis kultivasi mereka untuk keuntungannya dan secara paksa menerobos pusaran Formasi Octagon. "

Fungsi utama dari avatar adalah untuk meningkatkan basis kultivasinya sendiri sambil mengintimidasi lawan dan sebagai alat perlindungan. Namun, kultivator biasanya fokus pada sisi peningkatan dan intimidasi. Begitu avatar mereka dihancurkan, mereka akan kehilangan keuntungan ini. Namun, jika kultivator menggunakan avatarnya untuk menekan lawannya menggunakan perbedaan antara alam mereka, usaha mereka akan berhasil!

Langkah Zhang Chunlai cepat, brutal, dan tepat. Dia membungkus dirinya dengan avatar emasnya yang berkilauan dan menyerbu ke dalam Formasi Octagon. Avatarnya menjaga energi Formasi Oktagon.

"Ambil ini!" Zhang Chunlai berteriak saat dia meninggalkan avatarnya tiba-tiba dan muncul sekitar 10 meter dari Zhu Honggong dan memukul dengan telapak tangannya.

“Jejak telapak tangan Taois?” Zhu Honggong mengerutkan kening. Dia mengumpulkan Primal Qi-nya untuk memblokir serangan itu. Dia mengangkat tangannya.

Ledakan!

Meski begitu, basis kultivasi ranah Nascent Divinity Tribulations Lima Daun jauh lebih kuat dibandingkan dengan basis kultivasi ranah Divine Court.

Primal Qi Formasi Octagon tampaknya telah diblokir oleh avatar. Zhu Honggong menemukan dia tidak bisa lagi mengumpulkan Primal Qi. Serangan telapak tangan mendarat tepat di Zhu Honggong, menyebabkan dia terhuyung-huyung karena pukulan itu.

"Pemimpin geng!"

"Pemimpin geng!"

Anggota geng Zhu Honggong berteriak serempak ketika mereka melihat ini.

Formasi Octagon telah hilang, dan Primal Qi di sekitar mereka telah bubar.

Zhu Honggong membalik di udara dan berhasil menenangkan diri. Qi dan darahnya melonjak dengan liar. Lengannya sakit dan mati rasa. Dia bisa merasakan bahwa dia hampir muntah darah.

“Hm?” Ekspresi terkejut muncul di wajah Zhang Chunlai saat dia berteriak, "Kamu masih hidup?" Dengan perbedaan besar antara basis kultivasi mereka, bahkan jika Zhu Honggong berhasil bertahan dari pukulan itu, dia masih harus terluka parah. "Dia tidak terluka?"

Zhu Honggong menyeringai sebelum dia tertawa. “Dasar tua bangka! Kamu tidak mengharapkan ini, kan? ”

"Tunik zen?" Zhang Chunlai memperhatikan sudut tunik yang terbuka, menyebabkan ekspresinya masam.

Tunik itu dikatakan sebagai harta berharga Kuil Pilihan Surga, salah satu dari Empat Sekte Buddha Besar. Mengapa itu dimiliki oleh murid Evil Sky Pavilion? Untuk manusia, tunik zen akan membuat pemakainya tak terkalahkan oleh pedang dan tombak. Untuk seorang kultivator, itu akan mampu menangkis serangan berbasis energi!

“Sejak aku memutuskan untuk datang ke sini, aku bersumpah akan mengakhiri hidupmu yang malang!” Zhang Chunlai berkata dengan arogan sambil melambaikan tangannya.

Para kultivator yang tersebar berkumpul lagi.

“Lupakan tentang kentang goreng. Dikatakan bahwa murid kedelapan Evil Sky Pavilion terampil dalam melarikan diri ... Jaga dia tetap terkepung. Aku ingin melihat berapa lama tunik zen itu bisa bertahan. "

Suara mendesing! Suara mendesing! Suara mendesing!

Dua kultivator ranah Divine Court memimpin beberapa kultivator ranah Brahman Sea saat mereka bergegas.

Zhu Honggong segera mendarat di tanah. Dia menarik wajah dan berkata, "Kakak Tertua, aku tidak bisa melakukan ini lagi!"

Yu Zhenghai tersenyum tipis dan berkata, “Kamu melakukannya dengan baik. Kamu cukup pintar untuk menggunakan Formasi untuk melawan kultivator ranah Nascent Divinity Tribulations. Tidak buruk."

'Hm?' Saat ini, Zhang Chunlai merasa ada yang tidak beres. Mengapa murid Evil Sky Pavilion membungkuk ke arah pria paruh baya?

"Kakak Tertua, cepatlah! Jika ini terus berlanjut, benteng jelekku akan dihancurkan oleh si tua bangka ini! ” Tanpa dukungan dari Formasi, bahkan jika Zhu Honggong memiliki tunik zen, dia hanya akan menjadi karung tinju di kasaya. Tidaklah cukup baginya untuk melawan Zhang Chunlai.

"Jangan takut, adik muda." Yu Zhenghai berjalan maju dengan tangan di punggungnya saat dia melihat ke langit.

Zhang Chunlai menatap mereka dengan acuh tak acuh dan berkata, “Ini tidak lain adalah keberanian palsu! Aku tidak akan tertipu lagi dengan tipuan kecilmu. Jatuhkan mereka! "

“Dimengerti!”

Yu Zhenghai memperhatikan bahwa Zhang Chunlai menggunakan kata 'lagi'. Dia menoleh untuk melihat Zhu Honggong yang dengan tergesa-gesa menundukkan kepalanya seperti anak kecil yang telah melakukan kesalahan.

Beberapa kultivator mengepung mereka di udara.

Zhang Chunlai tidak menyia-nyiakan kata-kata lagi saat dia meluncurkan serangan telapak tangan lagi dari atas. Lusinan jejak telapak tangan menghiasi keduanya seperti gunung yang jatuh.

Yu Zhenghai terus berdiri diam dengan tangan di punggung. Dia tampaknya tidak terburu-buru dan juga tidak tampak panik.

Ketika jejak telapak tangan hendak mendarat di atasnya, Yu Zhenghai menggerakkan tangan kanannya. Telapak tangannya menghantam udara di atasnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *