Chapter 144 : Kakak Tertua yang Murah Hati

Zhu Honggong berkata sambil menyeringai, “Kakak Tertua, dengan kekuatanmu, aku yakin kamu bisa memikirkan cara untuk membuka kotak ini. Siapa tahu kita mungkin menemukan harta tak terduga yang tersembunyi di dalamnya? ”

Yu Zhenghai menggelengkan kepalanya. Dia tidak mengira akan ada apapun di dalam kotak yang akan menarik perhatiannya. Dia berkata, “Sejak Paviliun Evil Sky mulai merekrut murid, guru memberi setiap orang seperangkat metode kultivasi dan senjata… Sejak itu, nama Paviliun Evil Sky mulai naik pamor. Aku tidak akan terkejut jika ada harta karun di dalam kotak. ”

“Itu benar… Kakak Tertua, kamu telah mengalahkan banyak elit dengan Jasper Saber dan Great Dark Heaven Memorial milikmu. Kemudian, kamu mendirikan Sekte Nether, dan itu menjadi sekte terbesar di Great Yan. Selain itu, Teknik Pedang Guiyuan Kakak Kedua telah mencapai kesempurnaan juga, dan tidak ada yang bisa menyentuh dia di Upper Prime City. Dia juga telah menghancurkan barang berharga yang tak terhitung jumlahnya, ”kata Zhu Honggong, kata-katanya dipenuhi dengan pujian.

Yu Zhenghai berbalik dan menatap Zhu Honggong.

Jantung Zhu Honggong berdetak kencang. Dia buru-buru menambahkan, “Uh … Meskipun teknik pedang Kakak Senior Kedua sangat kuat, itu tidak ada  artinya jika dibandingkan dengan Great Dark Heaven Memorial kamu, Kakak Senior Tertua.”

Yu Zhenghai berkata, “Adik Muda Kedua selalu berselisih denganku. Namun, aku masih kakak laki-laki tertuanya. ”

“Tentu, tentu saja. Kemurahan hatimu bukanlah sesuatu yang bisa ditiru orang lain. ” Zhu Honggong tahu bahwa Yu Shangrong telah membunuh Chen Wenjie yang berasal dari faksi Yu Zhenghai. Chen Wenjie adalah salah satu dari tiga Pedang Freak yang sangat terampil dengan pedang. Chen Wenjie bisa dianggap sebagai salah satu asisten Yu Zhenghai yang sangat membantu. Namun, Yu Zhenghai tidak menahan ini terhadap Yu Shangrong. Jika ini bukan kemurahan hati, dia tidak tahu apa itu.

Sebagai seseorang dengan posisinya, Yu Zhenghai telah mendengar terlalu banyak sanjungan selama bertahun-tahun. Dia sudah mati rasa untuk ini. “Katakan pada anak buahmu untuk membereskan tempat ini.”

Zhu Honggong segera menunjuk bawahannya di luar. “Rapikan tempat ini. Kakak Tertuaku ingin istirahat! ”

Orang ini adalah Yu Zhenghai, murid pertama Paviliun Evil Sky yang memukul mundur Sekte Righteous hanya dengan dua gerakan. Dia juga Master Sekte dari Master Sekte Nether yang basis kultivasinya tak terduga.

Secara alami, tidak ada yang berani mengendur. Mereka dengan cepat mengangguk dan buru-buru menyibukkan diri dengan membersihkan tempat itu.

Tiga hari berlalu hanya dalam sekejap mata.

Matahari pagi bersinar di Tiger Ridge.

Benteng sekarang lebih terorganisir setelah mereka membersihkan sisa pertempuran. Namun, pepohonan yang tumbang membuat tempat itu terlihat gersang.

Satu kilometer jauhnya dari benteng, Mingshi Yin muncul, seperti yang dia katakan. Awalnya, dia berniat untuk tampil langsung di Tiger Ridge. Namun, dia menemukan lingkungan yang aneh jadi dia memutuskan untuk menyelidikinya. Saat dia mengamati sekelilingnya, dia bergumam, “Elit bertempur di sini?”

Mingshi Yin tidak bodoh. Dia tahu akibat ini kemungkinan besar disebabkan oleh pertempuran antara dua kultivator yang kuat. Dia melirik ke arah Tiger Ridge dengan curiga.

“Adik Kedelapan, babi bodoh itu. Aku harap dia baik-baik saja. ” Mingshi Yin merasa sedikit khawatir. Dia mengetuk tanah dengan ringan dengan kakinya. Dengan gerakan secepat kilat, dia melesat menuju Tiger Ridge. Ketika dia tiba, dia semakin terkejut dengan keadaan Tiger Ridge. Semua pohon telah tumbang!

“Hm? Kereta terbang dari Sekte Righteous? ” Sebuah kereta terbang yang jatuh menarik perhatian Mingshi Yin. Nama dari Sekte Righteous ditampilkan di kereta terbang. Dia masih memikirkan ini ketika dua anggota dari Tiger Ridge Gang muncul.

Kedua anggota Gang Tiger Ridge membungkuk dan berkata, “Tuan Keempat! Pemimpin geng sudah lama menunggumu. ”

Mingshi Yin tercengang. Dia bertanya dengan skeptis, “Dia sudah lama menungguku?” Selain itu, dia terkejut bahwa kedua kultivator tingkat rendah ini mengenalinya.

Mingshi Yin mengelus dagunya saat dia merenungkan hal ini sejenak. Mungkin, reputasinya mulai menyebar jauh dan luas, dan kunjungan terakhirnya meninggalkan kesan pada mereka? Namun, bagaimana adik Kedelapan nya tahu dia akan muncul secara khusus pada saat ini?

“Ya, Tuan Pertama menyuruh kami datang dan menjemputmu.”

“Tuan Pertama?” Mingshi Yin mengerutkan kening saat mendengar ini. “Jangan bilang kalau Yu Zhenghai, Master Sekte Nether Sekte, ada di gunungmu.”

“Iya.”

“…” Mingshi Yin bingung, segera kehilangan ketenangannya. Dia menggaruk kepalanya sebelum dia melambaikan tangannya dan berkata, “Yah, uh, tiba-tiba aku ingat bahwa aku memiliki sesuatu untuk diurus. Aku akan datang untuk mengambil kotak itu suatu hari nanti. ”

“Uh… Tuan Keempat… Tuan Keempat…”

“Tidak apa-apa, aku tahu jalan keluarku.” Mingshi Yin melambaikan tangannya dan dengan cepat mundur. Tepat ketika dia akan mengeluarkan skill untuk pergi, suara menggelegar terdengar dari arah Tiger Ridge.

“Adik Keempat, karena kamu di sini, kenapa kamu terburu-buru pergi? Kami sudah lama tidak bertemu. Mari kita mengenang masa lalu di benteng pegunungan Adik Kedelapan. Aku sudah menyiapkan anggur dan makanan. Apakah kamu mencoba untuk menyakiti perasaanku dengan pergi sekarang? ”

Mingshi Yin yang dengan jelas mendengar suara Yu Zhenghai merasa tidak bisa berkata-kata. Dia memiliki ekspresi yang tidak wajar di wajahnya saat dia berpikir, ‘Sialan! Sungguh keberuntungan yang busuk! ‘

“Tuan Keempat, silakan lewat sini!”

Mingshi Yin tidak berdaya. Dia hanya bisa mengikuti mereka ke benteng.

Seperti yang Yu Zhenghai katakan, ada meja yang penuh dengan hidangan mewah. Mingshi Yin melihat kakak laki-laki tertuanya duduk di depan meja. Jantungnya berdebar kencang ketika dia melihat kakak laki-laki tertuanya, tapi dia mengumpulkan keberaniannya dan berjalan ke meja. ‘Tidak ada yang perlu ditakuti! Aku baik-baik saja meskipun aku selanjutnya menjadi master sepanjang waktu. Mengapa aku harus takut pada Kakak Tertua? ‘

Mingshi Yin menangkupkan tinjunya dan berkata, “Salam, Kakak Tertua!”

Zhu Honggong, Adik Kedelapan, sopan. Dia buru-buru berdiri. “Kakak Senior Keempat!”

Yu Zhenghai berbicara terus terang, “Adik Keempat, datang dan duduk. Tuangkan kami anggur! Tidak ada dari kita yang diizinkan pergi sampai kita mabuk! ”

“…” Mingshi Yin buru-buru melambaikan tangannya. “Kakak Tertua, Kamu bisa minum lautan dengan toleransimu. Aku tidak berpikir aku bisa bersaing denganmu. Juga, aku datang untuk mengambil kotak itu, dan aku terburu-buru untuk melapor kepada guru. Omong-omong, Adik Kedelapan, di mana kotak Guru? ”

Yu Zhenghai berkata, “Tidak perlu terburu-buru… Kotak itu ada di belakangku. Ayo, duduk. ”

“…” Apakah Mingshi Yin punya pilihan? Dia memutuskan untuk duduk. Itu tidak akan berhasil baginya untuk menentang kakak laki-laki tertuanya. Itu hanya akan menghasilkan pemukulan. Saat dia duduk, cangkirnya sudah terisi.

Tanpa rima atau alasan, Yu Zhenghai tiba-tiba berkata, “Adik Keempat, aku diberitahu bahwa kamu sering menjelek-jelekkan aku di depan guru?”

“Tidak mungkin! Siapa yang memberimu informasi palsu, Kakak Tertua? ” Mingshi Yin melebarkan matanya karena terkejut.

“Jangan gugup. Jika aku bahkan tidak bisa mengabaikan masalah sepele seperti itu, bagaimana aku bisa layak menjadi Kakak Tertuamu? ” Suara Yu Zhenghai lembut, dalam, dan ramah.

Dari tadi sampai sekarang, Zhu Honggong tidak pernah berhenti makan. Namun, saat ini, dia menimpali, “Itu benar. Kakak Tertua tidak begitu picik. ”

Yu Zhenghai berkata, “Adik Keempat, bagaimana keadaan di gunung sekarang ini?”

Mingshi Yin menghela nafas dan menjawab dengan jujur, “Segalanya lebih baik dari sebelumnya… Guru semakin tua. Orang-orang yang mendambakan Evil Sky Pavilion terus-menerus mencoba untuk menggigit kami. ”

Yu Zhenghai menghela nafas dan berkata, “Bagaimana nasib guru? Apakah emosinya seburuk sebelumnya?”

Ketika dia mendengar ini, Zhu Honggong berhenti makan dan menatap Mingshi Yin.

“Tubuhnya baik-baik saja. Dia tidak punya masalah memukuli seseorang.” Mingshi Yin bungkam. “Untuk amarahnya, ada peningkatan.”

“Jadi begitu, aku mendengarkan.” Yu Zhenghai mengangkat cangkir anggurnya dan mengosongkannya. Dia tersenyum dan berkata, “Kudengar Guru telah memberimu senjata kelas surga, Separation Hook dan Sarung.”

Mingshi Yin sedikit terkejut. Dia berkata, “Kamu pasti selalu mendapat informasi yang baik, Kakak Tertua.”

“Meskipun aku telah meninggalkan Paviliun Evil Sky untuk waktu yang lama, hatiku selalu berbaring dengannya …” kata Yu Zhenghai dengan tenang.

“Sejujurnya, ada sesuatu yang ingin aku tanyakan, Kakak Tertua.”

“Kami bersaudara. Katakan apa yang ada di pikiranmu. Tidak perlu menahan diri. ”

“Saat kamu berada di Evil Sky Pavilion, Evil Sky Pavilion berada di masa keemasannya. Tidak ada yang berani bermimpi mencari masalah dengan kami. Aku ingin tahu mengapa kamu memilih untuk meninggalkan Paviliun Evil Sky, Kakak Tertua? ” Mingshi Yin bertanya dengan sungguh-sungguh. Dia telah menanyakan Si Wuya, Adik Ketujuh-nya, pertanyaan yang sama. Namun, Si Wuya hanya memberinya jawaban yang tidak jelas. Siapa yang tahu mungkin kakak laki-laki tertuanya akan memberinya jawaban langsung?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *