Chapter 145 : Tangan Merah Dibutuhkan untuk Membuka Kotak

Yu Zhenghai minum tiga cangkir anggur secara berurutan. Setiap kali, anggota Gang Tiger Ridge di sebelahnya akan mengisi ulang cangkirnya. “Jika aku tidak meninggalkan Evil Sky Pavilion, aku akan mati.”

Mingshi Yin dan Zhu Honggong tercengang.

“Seburuk itu?”

Yu Zhenghai mengangguk dengan tenang dan berkata, “Lupakan. Jangan bicarakan ini. Ayo, kita minum. ”

“…” Mingshi Yin mengosongkan cangkir lain dengan ekspresi bingung di wajahnya.

“Lagi.”

“Uh…”

Semua orang di Evil Sky Pavilion tahu bahwa Yu Zhenghai suka minum. Dia tidak terlalu peduli tentang hal-hal lain, tetapi dia akan bersikeras untuk minum sepuasnya ketika menyangkut anggur.

Mingshi Yin mulai merasa mual setelah minum beberapa cangkir anggur kental. “Kakak Tertua, kami telah bernostalgia dan minum. Kotak…”

“Adik Keempat, jika aku harus mengatakan bahwa aku ingin menyimpan kotak ini untuk diriku sendiri, apa yang akan kamu lakukan?” Yu Zhenghai meletakkan cangkir anggurnya dan menatap Mingshi Yin dengan serius.

“Aku tidak bisa melanggar perintah guru. Kamu harus tahu temperamennya, Kakak Senior Tertua … Aku hanya bertindak atas perintah. Jika aku tidak kembali dengan membawa kotak itu, Guru pasti akan menghukumku, ”jawab Mingshi Yin.

Yu Zhenghai tertawa kecil dan berkata, “Kamu tidak seperti ini sebelumnya. Saudara Muda Wuya memberitahuku tentang perubahanmu dalam suratnya. Dia bilang kamu jauh lebih baik sekarang. Sepertinya dia benar. ”

“Adik Ketujuh pasti suka bergosip…” Mingshi Yin bergumam.

“Dia memujimu. Dia tidak menjelek-jelekkanmu, tidak perlu mengingatnya. ”

“Tidak apa-apa kalau begitu.”

Yu Zhenghai melirik Zhu Honggong, Adik Kedelapannya, sebelum mengalihkan pandangannya kembali ke Mingshi Yin. Kemudian, dia berkata, “Guru semakin tua, dan hari-hari kemuliaan Paviliun Evil Sky telah berlalu. Guru mungkin bisa bertahan tahun ini, tapi bagaimana dengan tahun depan, tahun depannya lagi, atau 10 tahun kemudian? ”

“Kakak Tertua, aku tahu apa yang kamu maksud … Aku tahu guru semakin tua dan tidak akan bisa mengatasi batas hidupnya. Aku telah memikirkan tentang itu, “Mingshi Yin berkata,” Namun, Guru masih hidup dan sehat sekarang. Kita seharusnya tidak membicarakan hal-hal yang belum terjadi. Kita hanya bisa meninggalkan kekhawatiran besok untuk besok. ”

“Kata yang bagus.” Yu Zhenghai bertepuk tangan saat mendengar kata-kata Mingshi Yin.

Zhu Honggong mengikutinya. “Itu adalah pidato yang bagus, Kakak Senior Keempat!”

Mingshi Yin memutar matanya ke arah Zhu Honggong sebelum dia berkata dengan cibiran, “Teruslah makan …”

Zhu Honggong kembali bekerja dengan mangkuk dan sumpitnya. Dia terkadang mencuri pandang ke arah mereka. ‘Dua bos besar yang tidak bisa aku sakiti sedang berbicara satu sama lain. Mengapa aku mengganggu percakapan mereka? ‘

Setelah Yu Zhenghai memberikan pujiannya, dia menjadi serius sambil berkata, “Adik Keempat, jika kamu tidak memiliki tempat lain untuk dituju di masa depan, ketahuilah bahwa kamu memiliki tempat di Sekte Netherku.”

Mingshi Yin menangkupkan tinjunya dan berkata, “Terima kasih atas tawaran yang baik, Kakak Tertua. Aku mendengar bahwa bahkan empat pelindung besar Sekte Nether memiliki basis kultivasi Enam daun ke atas. Namun, aku pasti akan mengumpulkan kebencian orang jika aku bergabung dengan sektemu karena koneksi kita. ”

“Akulah yang memerintah di Sekte Nether.” Kata-kata Yu Zhenghai dipenuhi dengan keyakinan. Ketika dia melihat bahwa Mingshi Yin akan mengatakan sesuatu lagi, dia melanjutkan, “Jangan terburu-buru untuk menolak tawaranku. Masa depan tidak pasti. Selalu lebih baik meninggalkan dirimu dengan jalan keluar daripada jalan buntu, bukan begitu? ”

Mingshi Yin diam. Dia menangkupkan tinjunya lagi. Kemudian, dia mengangkat cangkir anggurnya dan mengosongkannya.

Zhu Honggong bertanya tanpa malu-malu, “Kakak Tertua … maukah kau membawa Gang Tiger Ridge-ku ke Sekte Nether?”

Yu Zhenghai melambaikan tangannya dan berkata, “Kelola gengmu dengan baik.”

“…” Zhu Honggong merasakan tatapan mencemooh.

Ada hening sesaat.

Kemudian, Mingshi Yin bangkit perlahan. Dia menangkupkan tinjunya ke arah Yu Zhenghai dan berkata, “Guru telah memerintahkanku untuk membawa kotak itu kembali. Tolong serahkan kotaknya, Kakak Tertua.”

Berdetak!

Sumpit Zhu Honggong jatuh di atas meja. “Kakak Keempat, kamu terlalu berani. Bagaimana kamu bisa berbicara dengan Kakak Senior Tertua dengan nada seperti itu? ” Dalam hati, dia berpikir, ‘Ini buruk! Jika Kakak Tertua kehilangan kesabarannya, bentengku sudah habis!’ Dia menatap Yu Zhenghai dengan sembunyi-sembunyi dari sudut matanya.

Yu Zhenghai tidak marah. Sebaliknya, dia tampak tenang. Dia menuangkan secangkir anggur untuk dirinya sendiri sebelum meminumnya. Setelah itu, dia meletakkan cangkir anggur itu dan mengangguk sedikit. Dia berkata, “Kamu boleh mengambil kotak itu… Kirimkan salamku kepada guru. Katakan padanya bahwa hati Yu Zhenghai terletak pada Paviliun Evil Sky meskipun tubuhnya mungkin berada di sembilan benua dan empat lautan. ”

Mingshi Yin menjawab, “Terima kasih, Kakak Tertua. Aku akan menyampaikan pesanmu. ”

Yu Zhenghai melambaikan tangannya. Kotak misterius di sudut melayang menuju Mingshi Yin.

Mingshi Yin menangkapnya dengan satu tangan. Sepertinya seringan bulu. “Adik Kedelapan… Aku kembali ke Evil Sky Pavilion. Jika aku punya waktu, aku akan sering mengunjungimu. ”

“Hah? Kamu tidak harus… Tidak perlu bersikap sopan. Aku akan menyambutmu kapan saja! ” Kata Zhu Honggong.

Mingshi Yin mengangguk. Dia berbalik dan berjalan keluar dari benteng.

“Semoga perjalanan aman, Kakak Senior Keempat,” kata Zhu Honggong.

Hanya dalam sekejap mata, Mingshi Yin lenyap.

Zhu Honggong menyeka keringat dari wajahnya dan berkata, “Kakak Senior Tertua, tidak sopan Kakak Senior Keempat berbicara seperti itu kepadamu. Jika dia tidak sekurus itu, aku akan memukulnya dengan baik! ”

“Hm?”

” Uh, tentu saja, kamu tidak akan menyusahkan diri sendiri karena hal-hal sepele seperti itu, Kakak Tertua. Namun, sangat memalukan tentang kotak itu,” kata Zhu Honggong.

“Kotak itu terbuat dari bahan khusus. Bahkan empat pelindung hebat tidak bisa membukanya. Kunci terakhir untuk membukanya ada di tangan guru. Tidak ada gunanya kita berpegangan pada kotak itu. ”

“Betulkah? Jika kotaknya sekuat itu, kita bisa menggunakannya sebagai senjata,” kata Zhu Honggong sembrono.

Yu Zhenghai menatap Zhu Honggong lagi.

“P-perta … Kakak Pertama, aku salah bicara.”

“Tidak, kali ini kamu benar.”

“…”

Sebuah kotak yang tidak bisa dihancurkan oleh senjata tingkat surga adalah harta yang tidak bisa dihancurkan!

Zhu Honggong mencubit pahanya sendiri. Dia dipenuhi dengan penyesalan. Perhatian semua orang telah terfokus pada isi kotak dan melupakan fakta paling dasar.

Sementara itu, Mingshi Yin telah kembali ke Paviliun Evil Sky. Dia langsung menuju ke aula besar.

“Adik Kecil, dimana guru?” Mingshi Yin masuk sambil membawa kotak itu.

“Kakak Keempat, kamu telah kembali! Guru tidak mengira kamu akan kembali begitu cepat sehingga dia pergi ke ruang tersembunyi. ”

Mingshi Yin mengangguk dan berkata, “Aku bernasib buruk. Aku bertemu dengan Kakak Tertua. Untungnya, aku cukup tegas, dan aku memberinya kesempatan untuk berbicara dengan baik. Dia tahu dia salah dan tidak berani untuk membalas. Setelah itu, dia menyerahkan kotak itu. ”

Little Yuan’er bertepuk tangan dan berkata, “Kami selalu dapat mengandalkanmu untuk menyelesaikan pekerjaan, Kakak Senior Keempat!”

Mingshi Yin mengangguk. Mereka berdua melewati aula besar dan berjalan menuju ruang tersembunyi.

Ketika mereka berada di luar ruang tersembunyi, Mingshi Yin membungkuk dan berkata, “Guru, aku dengan senang hati melaporkan kepadamu bahwa aku telah menyelesaikan misiku. Aku telah kembali dengan membawa kotak itu. ”

Lu Zhou mendengar suara Mingshi Yin di dalam ruang tersembunyi dan membuka matanya. Dia duduk bersila di tempat tidur dan bertanya melalui proyeksi suara, “Bagaimana kondisi kotaknya?”

“Kakak senior dan Adik Ketujuh tidak membuatku kesulitan. Mereka telah membuka kunci kotak itu dengan senjata mereka. Yang tersisa hanyalah Amorous Hoop, dan kotak itu akan dibuka, ”jawab Mingshi Yin.

Whuzz!

Pintu ruang tersembunyi itu terbuka perlahan.

Lu Zhou muncul dengan tangan di punggung. Pandangannya langsung tertuju pada kotak di tangan Mingshi Yin.

Mingshi Yin diam-diam gembira. ‘Karena aku telah melakukan pekerjaan luar biasa kali ini, bukankah seharusnya guru menawarkan semacam hadiah?’

Lu Zhou mengabaikan Mingshi Yin saat dia menilai kotak itu. Memang. Hanya pola Amorous Hoop yang tetap tidak berubah. “Kuharap isi kotak misterius ini bukanlah sesuatu yang tidak berguna.”

Dia bergumam pada dirinya sendiri, “Diperlukan Red Hand (tangan merah)  untuk membuka kotak.”

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *