Chapter 149 : Berani Berani Melawan Gunung Golden Court?

Kereta yang membelah awan itu naik ke udara dan melayang sejenak.

Para kultivato wanita yang tidak memiliki kesempatan untuk naik kereta tidak bisa membantu tetapi melihat ke langit. Dari sudut pandang mereka, kereta itu tampak seperti perahu yang bersinar.

Mingshi Yin tiba-tiba merasa bahwa itu menyenangkan untuk memimpin di haluan. Dia bisa melihat Gunung Golden Court secara keseluruhan. Dia berkata, “Ayo berangkat!”

Kereta terbang itu bergerak maju.

“Kota Tangzi tidak jauh. Bergeraklah dengan kecepatan paling lambat, ”perintah Lu Zhou.

“Ya Guru.”

Kereta itu melambat. Yang lain berjalan ke sisi kereta terbang dan melihat ke tanah, gunung, hutan, dan sungai. Beberapa binatang unik terlihat terbang masuk dan keluar dari awan. Sinar matahari menyinari kereta terbang melalui lapisan awan. Pemandangannya sangat memanjakan mata.

Lu Zhou berkata, “Elder Hua … Bolehkah kita?”

Hua Wudao kewalahan dengan bantuan ini. Dia buru-buru membuat gerakan mengundang juga dan membiarkan Lu Zhou berjalan di depannya. Mereka berdua berjalan mengikuti haluan kereta terbang. Mereka berdiri di tempat terbaik dan menikmati pemandangan yang indah.

“Sekte Yun memiliki dua kereta terbang. Salah satunya digunakan oleh master sekte sementara yang lainnya digunakan oleh putri master sekte. Bahkan dengan gabungan keduanya, mereka masih pucat dibandingkan dengan kereta yang membelah awan ini, ”Hua Wudao berkata dengan tulus.

Lu Zhou perlahan berkata, “Itu hanya alat transportasi. Itu tidak cukup signifikan untuk disebutkan. ”

“Alat transportasi? Cara Anda berbicara seperti menghirup udara segar, Master Paviliun. ” Hua Wudao mengangguk.

Kereta yang membelah awan terus bergerak maju.

Hua Wudao memberikan pertimbangan dan memutuskan untuk mengungkapkan pikirannya. “Fan Xiuwen hanyalah tahanan rendahan. Basis kultivasinya telah disegel. Karena kita akan melawan keturunan dari Sepuluh Dukun untuk menuntut penjelasan, mengapa kita membawa mereka? ”

“Fan Xiuwen adalah pemimpin dari Ksatria Hitam. Dia memiliki basis kultivasi yang dalam. Namun, dia bersedia berlutut untuk Mo Li, ”kata Lu Zhou.

“Apakah Anda mengatakan bahwa Mo Li mungkin berkompromi untuk Fan Xiuwen?”

“Belum tentu.” Lu Zhou mengelus jenggotnya dan melanjutkan, “Dengan pengetahuan dan temperamen Fan Xiuwen, aku ingin tahu wanita seperti apa yang akan membuatnya tunduk dan bahkan tak kenal takut akan kematian ini?” Fan Xiuwen tidak menyerangnya sebagai tipe orang yang sangat tergila-gila.

Hua Wudao menggelengkan kepalanya tanpa daya. “Sihir?”

“Mungkin.”

“Seperti yang diharapkan …” Hua Wudao tampak sedikit terkejut. “Aku pikir metode pengendalian jahat seperti itu sudah lama hilang. Aku tidak berharap untuk melihatnya di zaman dan zaman ini. ”

“Ada banyak hal aneh di dunia yang sangat luas ini,” kata Lu Zhou.

Kereta terbang terus terbang.

Ketika mendekati Kota Tangzi, beberapa kultivator yang bepergian di ketinggian yang lebih rendah melihat kereta terbang.

“Sebuah kereta terbang! Ini kereta terbang! ”

“Kereta terbang sekte besar mana ini?”

“Aku tidak bisa melihat benderanya … Tidak ada tulisan apa pun juga.”

Itu wajar bagi kultivator yang lebih muda untuk tidak mengenali kereta yang membelah awan.

Ketika kultivator yang lebih tua melihatnya, mata mereka membelalak, dan mereka mengingatkan yang lebih muda dengan cemas, “Ini adalah kereta yang membelah awan. Itu milik Ji Tiandao dari Evil Sky Pavilion! ”

“Kereta terbang Evil Sky Pavilion?”

Para kultivator mendarat. Beberapa dari mereka memandang kereta yang membelah awan yang melewati kepala mereka dengan ketakutan. Yang lebih pengecut melarikan diri tanpa berpikir.

“Dulu, Ji Tiandao mengendarai kereta ini saat dia menjelajahi daratan.”

“Bukankah Ji Tiandao seharusnya menjaga Gunung Golden Court dan menikmati tahun-tahun terakhirnya karena batas hidupnya hampir habis?”

“Bahkan unta kurus lebih besar dari kuda … Jangan lupa, ketika sepuluh elit hebat mengepung Gunung Golden Court sebelumnya, mereka dikalahkan dengan telak.”

Para kultivator di sekitar Kota Tangzi semua melihat kereta itu. Ketika patriark Evil Sky Pavilion disebutkan, tidak ada dari mereka yang bisa mencegah ekspresi mereka berubah.

Tak lama kemudian, kereta yang membelah awan melewati berbagai gunung dan hampir sampai di Kota Tangzi.

Pan Zhong melihat ke tanah. Dia mengerutkan kening dan berkata, “Master Paviliun, lihat ini. Ada kabut tebal naik dari bawah. Itu terlihat mencurigakan. ”

“Kamu benar… Ini hari yang sangat cerah. Mengapa akan ada kabut? ” Kata Zhou Jifeng, bingung.

“Formasi Sihir Agung?” Little Yuan’er berbicara. Bagaimanapun, dia pernah ke Measure Heaven River bersama Lu Zhou. Terlepas dari warnanya, kabut tebal di tanah sama persis dengan Formasi Sihir Agung yang dia saksikan kemarin.

“Dilihat dari penampilannya, itu tidak terlihat seperti sesuatu yang bisa diselesaikan dalam tujuh hari …” kata Pan Zhong dengan cemberut.

Mingshi Yin melirik Pan Zhong dan berkata, “Ini hanya berarti mereka sudah lama mempersiapkan Formasi Besar ini sebelum mereka naik ke Evil Sky Pavilion.”

Yang lainnya terkejut.

Hua Wudao memandang Lu Zhou.

Lu Zhou tampak tenang, dan tidak ada perubahan pada ekspresinya.

“Sepertinya orang di istana itu tidak berniat berdamai sejak awal,” kata Hua Wudao.

“Itu sudah diharapkan.” Lu Zhou tidak terkejut. Ketika dia melihat ketebalan kabut, dia tahu ini bukan Formasi Besar biasa. Mereka sudah mempersiapkan ini sejak lama. Dia benar membawa kereta yang membelah awan.

“Mingshi Yin.”

“Ya guru.”

“Berkelilinglah di Gunung Golden Court.”

“Roger!” Mingshi Yin tampaknya bersemangat tinggi saat ini.

Hua Wudao mengangguk. Langkah bijak, Master Paviliun.

“Kenali dirimu, kenali musuhmu, dan kamu akan selamat dari 100 pertempuran,” kata Lu Zhou.

Kereta yang membelah awan tiba-tiba berakselerasi. Itu bergerak dengan kecepatan yang beberapa kali lebih cepat dari sebelumnya. Bangunan dan pemandangan di darat menjadi kabur saat kereta melaju.

Pan Zhong dengan khusyuk mengamati pergerakan di darat.

Paviliun Evil Sky selalu ditakuti dan dihormati oleh orang-orang di dunia. Karenanya, selain Kota Tangzi, tidak ada pemukiman lain di dekatnya. Kultivator juga merupakan pemandangan langka di bagian ini.

Saat kereta terbang terbang di langit, mereka dapat melihat kabut tebal yang aneh muncul dari tanah di banyak lokasi. Kabut yang meninggi sepertinya bergerak perlahan menuju Gunung Golden Court. Beberapa dari mereka sudah melakukan kontak dengan penghalang!

Mereka yang tidak memahami Formasi akan mengira ini adalah fenomena alam.

Kereta pemecah awan bergerak dengan kecepatan yang bahkan lebih cepat.

Di bawah bimbingan Mingshi Yin, Zhao Yue, Pan Zhong, dan Zhou Jifeng meningkatkan produksi Primal Qi mereka. Efek dari cahaya ekor yang menyeret muncul dengan segera.

Gunung Golden Court sangat besar. Berkeliling itu berarti bepergian untuk jarak tertentu. Namun, ini bukan apa-apa untuk kereta yang membelah awan.

Sesaat kemudian, Mingshi Yin mengumumkan dengan lantang, “Kita hampir sampai di Kota Tangzi lagi.” Dia sengaja menambahkan kata ‘lagi’ untuk memberi tahu semua orang bahwa kereta yang membelah awan itu akan menyelesaikan orbitnya di sekitar kota.

Pan Zhong berkata, “Master Paviliun, jelas hanya ada Formasi tiga mil di selatan Gunung Golden Court dalam bentuk setengah lingkaran. Tidak ada Formasi di tempat lain. ”

Lu Zhou mengangguk dan berkata, “Bagaimanapun, keturunan dari Sepuluh Dukun bukanlah Sepuluh Dukun. Mereka tidak bisa mencapai apa yang bisa dilakukan Sepuluh Dukun. ”

Hua Wudao menimpali, “Sepuluh Dukun adalah kultivator sihir yang sangat ulung … Namun, itu sudah merupakan prestasi terpuji bagi keturunan Sepuluh Dukun untuk dapat meletakkan Formasi Besar yang mencakup tiga mil.”

Kereta yang membelah awan itu melambat. Ekor bercahaya memudar secara substansial juga.

Sementara itu, para kultivator berjubah merah yang sedang mempersiapkan Grand Formation di sekitar Kota Tangzi menghentikan apa yang mereka lakukan dan melihat ke langit. Kereta besar yang membelah awan telah menarik perhatian mereka.

30 kultivator berjubah merah dengan cepat berkumpul menjadi tiga baris.

Wu Sheng dan Wu Guan melihat kereta itu.

“Itu adalah kereta terbang Evil Sky Pavilion.”

Senyuman aneh muncul di wajah Wu Guan. “Jadi, mereka tidak bisa menunggu pada akhirnya.”

“Kuil Iblis telah setuju untuk bekerja dengan kami. Aku ingin tahu kapan mereka akan tiba? ” Seorang kultivator berjubah merah bertanya.

Sebelum dia menerima jawaban …

Whuzz!

Suara kereta yang membelah awan mencapai mereka dari cakrawala.

Pada saat ini, kereta yang membelah awan itu melambat dan turun.

Ketika Primal Qi ditarik, cahaya dari kereta yang membelah awan memudar juga. Tanpa pancaran bagian luarnya, itu menyerupai perahu kecil yang sedang terbang.

Kereta terbang itu sejajar dengan pepohonan dan tetap di sana.

Mata Wu Sheng dan Wu Guan berkedut saat mereka menyaksikan pemandangan itu.

Di atas kereta terbang, Lu Zhou dan Hua Wudao berdiri di pucuk pimpinan, menatap mereka dari atas.

Para kultivator berjubah merah tidak pergi. Sebaliknya, mereka terbang menuju kereta terbang. Mereka naik ke tingkat kereta yang membelah awan dan membungkuk serempak.

“Wu Sheng memberikan salamnya kepada Senior Ji.”

Lu Zhou mengamati 30 kultivator berjubah merah dengan tangan di punggung. Dia bertanya terus terang, “Bagaimana perkembangan Grand Formation?”

Wu Sheng bergidik dalam hati. Paviliun Evil Sky jelas menyadari Formasi mereka. Namun, itu tidak penting. Dia dengan cepat berkata, “Apa yang kamu bicarakan, Master Paviliun? Kami hanya diperintahkan untuk tinggal di Kota Tangzi selama beberapa hari. ”

Percakapan seperti ini tidak memiliki tujuan lain selain untuk mengulur waktu.

Lu Zhou bertanya, “Di mana Mo Li?”

“Nona Mo… berada di Ibukota Divine. Aku ingin tahu bisnis apa yang Anda miliki dengan wanita itu, Master Paviliun? Aku bisa menyampaikan pesan Anda kepada wanita itu, ”kata Wu Sheng lagi.

Lu Zhou memandang para kultivator berjubah merah dengan acuh tak acuh. Mereka tidak takut, diam-diam mendambakan Paviliun Evil Sky, bekerja untuk menurunkan penghalang gunung, namun, mereka bermain-main bodoh. Memang. Mereka adalah sekelompok orang munafik dan tidak tahu malu. Dia berkata dengan tenang, “Aku memujimu atas keberanianmu.”

Para kultivator berjubah merah terkejut. Mereka mengalami kesulitan memahami kata-kata Lu Zhou.

Mingshi Yin berteriak dengan dingin, “Berani-beraninya kamu berkomplot melawan Gunung Golden Court… Apakah kamu muak hidup? Kalian sebaiknya menghancurkan Formasi ini, berlutut, dan menyerah. Mungkin, guruku mungkin akan mengampuni hidupmu. “

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *