Chapter 15 : Pikiran Murid Jahat (1/2)

Penerjemah: canovel.org

Lu Zhou melirik teknik kultivasi dan senjata di pusat perbelanjaan. Yang termurah di antara mereka masih berharga setidaknya 1.000 poin prestasi. Jadi, dia tidak menghabiskan poin prestasi yang tersisa.

Dia berencana untuk membiarkan murid-muridnya melakukan lebih banyak tugas, sehingga dia dapat memperpanjang umurnya. Kemudian, dia akan mengumpulkan poin prestasi dan mendapatkan teknik budidaya atau senjata yang cukup baik.

Dalam ingatannya, dunia ini terlalu berbahaya. Dengan basis kultivasinya saat ini, jika dia meninggalkan Gunung Golden Court, akan sangat sulit baginya untuk melindungi dirinya sendiri. Jadi, dia hanya bisa tinggal di gunung untuk saat ini. Dengan kelompok murid jahat yang melindunginya, dia tidak akan menghadapi masalah apa pun.

Tentu saja, dia juga harus waspada terhadap pengkhianatan para murid ini.

Lima murid telah pergi, dan karenanya dia harus ekstra hati-hati dengan empat murid lainnya. Bagaimanapun, dia tidak takut mereka menyebabkan masalah, karena dia memiliki kartu pengalaman bentuk puncak dan kartu blok kritis untuk saat ini.

"Yuan'er!"

Swoosh.

Di hutan yang sepi, Little Yuan'er muncul dengan anggun seperti peri saat dia membungkuk dan berkata, "Ya, Guru?"

“Bawakan aku empat harta studi dari Evil Sky Pavilion.”

“Oh! Guru, Anda tidak pernah menulis, dan selalu aku yang menulis untuk Anda. Apakah kamu akan menulis sendiri hari ini? ”

“Kapan aku membutuhkan gadis kecil sepertimu untuk memberitahuku apa yang harus kulakukan?”

"Aku akan pergi sekarang …" Little Yuan'er  menundukkan kepalanya dan menjulurkan lidahnya. Tak lama kemudian, dia membawa empat harta studi dan menempatkannya di hadapan Lu Zhou.

Setelah itu, dia berdiri di samping dengan hormat seperti seorang pelayan, hanya menonton. Dia ingin melihat apa yang akan dilakukan gurunya. Ketika dia melihat Lu Zhou tidak menunjukkan tanda-tanda akan mengejarnya, dia menjadi lebih berani dan melangkah mendekat.

"Guru, biarkan aku menggiling tinta untukmu." Didorong oleh inspirasi yang tiba-tiba, Little Yuan'er  berlutut di samping meja teh kecil dan dengan hati-hati menggiling tintanya.

Di kehidupan sebelumnya, Lu Zhou adalah seorang siswa seni. Saat senggang, ia suka berlatih kaligrafi, bahkan karyanya memenangkan penghargaan di sekolah.

Jadi, menulis tidak sulit baginya.

Dia mengambil kuas tulis dan mencelupkannya ke dalam tinta. Kemudian, dia menulis di selembar kertas putih bersih: Yu Zhenghai, Yu Shangrong, Duanmu Sheng, Mingshi Yin, Zhao Yue, Ye Tianxin, Si Wuya, Zhu Honggong, Ci Yuan'er.

Dia menulisnya dari atas ke bawah sesuai dengan waktu dia menerima mereka sebagai murid. Ini adalah sembilan murid jahat yang Ji Tiandao ajarkan, yang telah melakukan semua jenis kejahatan dan memukau dunia.

Lu Zhou melamun saat dia menatap daftar itu. Dia bertanya-tanya sejauh mana basis kultivasi dari murid tertua, bahkan murid paling junior pun adalah ahli Divine Court. Apakah dia lebih kuat dari Ji Tiandao? Jika dia, dengan pikiran pembunuh Yu Zhenghai dan Yu Shangrong, bagaimana mereka bisa membiarkan penjahat tua seperti Ji Tiandao terus eksis di dunia ini?

Selain itu, Ji Tiandao harus tahu betul bahwa setiap murid yang dia ajar adalah sama biadabnya dengan harimau dan galak seperti serigala, dan mereka pasti akan mengkhianatinya suatu hari nanti. Apakah dia menyimpan beberapa trik dan kartu truf ketika dia mulai mengajar murid-murid ini?

Semuanya layak untuk direnungkan.

Sayangnya, bagian paling kritis dari ingatan itu hilang, menyebabkan Lu Zhou gagal menemukan jawabannya.

'Ji Tiandao, apa saja barang penyelamat hidup yang kamu simpan?'

Saat dia berpikir, Little Yuan'er melambaikan tangannya di depan wajahnya dan berkata dengan ekspresi kagum, “Guru, tulisanmu sangat indah! Mengapa Anda menulis namaku ”

Lu Zhou menghela nafas dan berkata, "Aku sedang introspeksi."

“Introspeksi?”

“Introspeksi diri harus dilakukan setiap hari. Aku telah mengajar sembilan murid yang melakukan kejahatan di mana-mana, menyebabkan kemarahan dan kebencian yang meluas. Mungkin, aku salah. ”

Sementara dia mengatakan itu dengan mulutnya, dia berpikir,  'Kesalahan apa yang telah aku lakukan? Ji Tiandao-lah yang salah. '  Tongkat yang bengkok akan memiliki bayangan yang bengkok; itu bisa dilihat dari beberapa perilaku halus para murid ini. Dia akan merasa sangat malu jika dia memiliki murid yang ingin membunuh orang dengan sedikit provokasi.

“Lalu, mengapa Guru ingin mengambil sembilan dari kami sebagai murid? Dan Anda hanya mengambil sembilan murid… Dengan kemampuan Anda, Anda dapat membuka Paviliun Evil Sky dan Gunung Golden Court dan mengambil puluhan ribu murid. Dengan begitu banyak murid, tidak ada yang berani membangkang, dan sekte ortodoks itu tidak akan berani memprovokasi kami. Hanya dengan satu perintah dari Anda, banyak murid akan memusnahkan siapa pun yang menolak untuk tunduk kepada kami. Mereka yang tunduk kepada kita akan berkembang dan mereka yang melawan kita akan binasa! ”

“…”

Lu Zhou mengangkat tangan lamanya dan ingin memukul dahi Little Yuan'er. Tidak berani menghindarinya, gadis kecil itu membungkukkan bahunya dan memejamkan mata sambil menunggu pemukulan.

Namun, tangan itu berhenti di tengah jalan, dan kemudian dengan lembut beristirahat di atas kepalanya dan memberinya pukulan ringan.

“Kenapa kamu terus berpikir untuk membunuh orang… Apa kamu lupa apa yang aku katakan?”

"Tidak, aku tidak berani lupa."

“Yah… Aku sudah memberitahumu bahwa membunuh orang bukanlah satu-satunya cara untuk memecahkan masalah. Bukannya aku ingin menyangkalmu untuk membunuh orang, tetapi kamu harus memutuskan apakah ini merupakan solusi yang diperlukan berdasarkan situasi. Misalnya, apakah kamu punya alasan untuk membunuh orang-orang biasa yang tidak bersenjata itu, yang telah bekerja keras sepanjang hidup mereka, menjauh dari urusan duniawi, dan hanya ingin menjalani kehidupan yang damai? ”

Little Yuan'er  menggelengkan kepalanya.

“Contoh lainnya adalah orang-orang dari Keluarga Ci yang telah diselamatkan oleh Old Fourth. Apakah kamu pikir kamu akan memiliki kesempatan untuk menyelamatkan mereka jika perampok berkuda itu membunuh mereka secara langsung, seperti yang selalu kamu dan kakak-kakakmu lakukan? ”

Little Yuan'er  menggelengkan kepalanya lagi.

“Ya, perampok berkuda itu pantas mati, tapi mereka hanya mencari uang. Membunuh orang bukanlah tujuan mereka. Jadi, apa yang kita cari? ”

Little Yuan'er  menjawab dengan hati-hati, “Basis kultivasi? Untuk melampaui ranah Nascent Divinity Tribulation, melangkah ke ranah tertinggi, dan mendapatkan pencerahan tentang keabadian? ”

“Bagus, lalu kultivasi dengan giat.”

“Aku… agak mengerti sekarang.”

"Aku senang mendengarnya."

Little Yuan'er mengangguk dengan tatapan yang mengatakan dia tidak sepenuhnya mengerti. Kemudian, seolah-olah dia tiba-tiba memikirkan sesuatu, dia berkata, "Guru, maukah Anda terus menerima murid?"

Mata Lu Zhou tertuju pada kertas.

'Eh?'

Dia mengerti sekarang.

“Little Yuan'er, kamu bertanya mengapa aku mengambil sembilan dari kalian sebagai murid sekarang. Menurutmu apa alasannya? "

“Karena kita sangat berbakat dan masing-masing dari kita adalah jenius dalam kultivasi,” kata Little Yuan'er  dengan percaya diri.

Lu Zhou menggelengkan kepalanya dan berkata, "Perhatikan baik-baik kertas itu … Apakah kamu melihat sesuatu dari namamu?"

Setelah menatap nama-nama itu untuk waktu yang lama dan gagal menemukan sesuatu yang tidak biasa, dia menggelengkan kepalanya. Lu Zhou tertawa, tapi dia mencibir pada Ji Tiandao yang tidak tahu malu dalam pikirannya.

“Bulan cerah bersinar di atas laut, dari jauh kita berbagi momen ini bersama…” [1]

Little Yuan'er  masih terlihat bingung, tetapi ketika dia mendengar puisi itu, dia tidak bisa menahan tepuk tangan. “Itu adalah puisi yang indah!”

Begitu dia selesai bertepuk tangan, dia sepertinya menyadari sesuatu, dan dia menoleh untuk melihat sembilan nama di atas kertas lagi. Benar saja, setiap karakter dalam puisi itu ditemukan dalam sembilan nama murid.

“Inilah alasan Guru menerima kami sebagai murid? Sepertinya ada satu karakter lagi… ”Little Yuan'er  menggaruk kepalanya dan merasa agak sulit dipercaya.

Lu Zhou juga tidak percaya bahwa Ji Tiandao begitu cerewet.

Murid kesembilannya benar, karena ada satu karakter lagi 'Shi'. Jika Ji Tiandao benar-benar mencari muridnya berdasarkan puisi ini, itu berarti kriterianya untuk menerima murid bukanlah bakat, tetapi nama. Namun, dalam ingatan yang diperoleh Lu Zhou, dunia ini bukanlah dunia yang sama dengan kehidupan sebelumnya. Lantas, bagaimana Ji Tiandao tahu tentang puisi itu?

Mungkinkah… Ji Tiandao juga seorang penjelajah dimensi?

Sementara …

Mingshi Yin terbang di langit, melihat ke bawah ke tanah dengan ekspresi menyenangkan di wajahnya. “Aku akhirnya berhasil keluar dari Gunung Golden Court. Aku ingin bersenang-senang!"

Saat dia meluncur di atas kota kecil bernama Tangzi, orang-orang di bawah berteriak kaget.

“Sekelompok semut bodoh… Karena suasana hatiku sedang baik hari ini, aku akan menemukan beberapa gadis cantik dan bersenang-senang dengan mereka!”

Dia akan menukik ke bawah ketika dia memikirkan kata-kata gurunya, dan dia buru-buru berhenti dan bergumam, “Lupakan! Guru suka bermain dengan rutinitas baru sekarang, dan aku harus mengikutinya… Batuk, batuk! Yah, sebaiknya aku menjadi orang baik dan memberimu emas, perak, dan perhiasan yang disita dari perampok itu! "

Mingshi Yin melepaskan ikatan ranselnya dan melemparkannya ke jalan di kota. Tiba-tiba, uang kertas, emas, perak dan perhiasan menutupi langit dan jatuh seperti hujan.

“Biarkan aku bermurah hati sekali saja!”

Mingshi Yin berpikir untuk menggunakan uang itu untuk membeli beberapa gadis, tetapi karena dia telah memutuskan untuk tidak melakukan itu, tidak ada gunanya menyimpannya. Lagipula, dia tidak kekurangan uang.

Orang-orang di jalan berlari untuk berlindung, tetapi ketika mereka melihat apa yang jatuh ke tanah adalah emas, perak dan perhiasan, mereka mulai mengambil barang-barang itu dengan panik.

Dalam sekejap mata, semua uang itu hilang.

 Ketika orang-orang melihat sosok itu berkedip di langit, mereka menjatuhkan diri ke tanah dan mulai membungkuk.

 "Seorang Bodhisattva! Bodhisattva yang hidup! Terima kasih!"

 "Syukurlah!"

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *