Chapter 15: Undangan

Gelombang emosi yang kacau muncul di hati Klein setelah dia mendengar Dunn. Secara naluriah, dia mengucapkan, "Mengapa?"

The Beyonders memiliki bahaya tersembunyi yang serius? Sedemikian rupa sehingga Kehakiman internal Gereja dan Beyonders, yang menangani fenomena aneh, juga rentan terhadap masalah?

Dunn melangkah ke gerbong dan duduk kembali di kursinya. Ekspresi dan nadanya tetap sama.

"Ini bukanlah sesuatu yang perlu kau pahami. Juga bukan sesuatu yang dapat kau pahami, kecuali jika kau menjadi salah satu dari kami."

Klein terdiam sesaat, setelah itu dia duduk dan ditanyai dengan nada yang setengah meragukan dan setengah bercanda.

“Jika aku tidak mengerti, bagaimana mungkin aku membuat keputusan untuk bergabung?”

Dan tidak bergabung berarti Klein tidak bisa mengerti. Ini akan berakhir dengan kebuntuan…

Dunn Smith mengeluarkan pipa itu sekali lagi, menempelkannya ke hidungnya, dan menghirupnya.

“kau mungkin salah paham; seorang anggota staf sipil juga salah satu dari kami."

“Dengan kata lain, selama aku menjadi salah satu anggota staf sipilmu, aku akan dapat memahami rahasia yang relevan, mengetahui bahaya tersembunyi yang mengganggu Beyonders, dan bahaya yang mungkin ditemui, serta mempertimbangkan apakah aku ingin menjadi Beyonder nanti? ” Klein mengatur ulang pikirannya dan memparafrasekan apa yang telah dibagikan Dunn.

Dunn tersenyum dan berkata, “Ya, memang begitu, kecuali satu hal. Kau tidak bisa begitu saja menjadi Beyonder hanya karena kau menginginkannya karena setiap gereja akan sama ketatnya dalam aspek ini. "

Ini akan menjadi aneh jika gereja tidak ketat ... Klein mencerca diam-diam, saat dia menambahkan dengan nada yang lebih intens ditambah dengan bahasa tubuh yang lebih kuat, “Bagaimana dengan anggota staf sipil? Ini seharusnya cukup ketat juga, kan? ”

"Seharusnya tidak ada masalah jika itu kamu," kata Dunn dengan kelopak mata setengah tertutup saat dia mengendus pipa dengan wajah yang agak santai. Namun, dia tidak menyalakannya.

"Mengapa?" Klein bertanya saat dia sekali lagi diliputi oleh keraguan.

Pada saat yang sama, dia bercanda dalam hati.

Jadi keunikan dan halo saya sebagai transmigrator mirip dengan kunang-kunang di malam hari, begitu cerah dan luar biasa?

Dunn membuka kelopak matanya yang setengah tertutup, matanya yang berwarna perak memantulkan ketenangan yang sama seperti sebelumnya.

“Pertama, kau berhasil bertahan tanpa bantuan kami dalam situasi seperti itu. Kualitas luar biasa tertentu tidak ada pada orang lain. Misalnya, keberuntungan. Orang yang beruntung sering kali disambut. "

Melihat ekspresi Klein menjadi kosong, Dunn sedikit tersenyum.

“Baiklah, anggap saja ini sebagai pernyataan yang lucu. Kedua, kau lulusan jurusan sejarah dari Universitas Khoy; ini adalah sesuatu yang sangat kami butuhkan. Meskipun seorang penganut Lord of the Storms, Leumi, memandang wanita dengan cara yang menjijikkan, pandangannya tentang masyarakat, humaniora, ekonomi, dan politik tetap tajam. Dia mengatakan sebelumnya bahwa bakat adalah kunci untuk mempertahankan keunggulan kompetitif dan perkembangan positif, poin yang sangat aku setujui.

Melihat Klein sedikit mengerutkan alisnya, Dunn dengan santai menjelaskan, “Kamu seharusnya bisa membayangkan bahwa kita sering menjumpai dokumen dan benda dari Zaman Keempat atau sebelumnya. Banyak aliran sesat dan bidah mencoba untuk mendapatkan kekuatan dari hal-hal ini. Terkadang, mereka sendiri dapat menyebabkan hal-hal yang aneh dan mengerikan.

“Kecuali Beyonders di bidang khusus, kebanyakan dari kita tidak pandai dalam studi kita, atau telah melewati usia itu.” Setelah mengatakan itu, Dunn Smith menunjuk ke kepalanya sendiri, dan ujung mulutnya sedikit terangkat seolah-olah dia sedang mengejek dirinya sendiri.

Dia kemudian berkata, “Pengetahuan yang kering dan membosankan itu selalu membuat kami tertidur. Bahkan Sleepless tidak bisa menahannya. Di masa lalu, kami akan bekerja sama dengan sejarawan atau arkeolog, tetapi hal ini berisiko mengungkap rahasia, dan kecelakaan mungkin menimpa para profesor dan profesor asosiasi yang tidak terlibat ini. Oleh karena itu, penambahan seorang profesional di jajaran kami sulit untuk ditolak. "

Klein mengangguk ringan dan menerima penjelasan Dunn. Dengan pikirannya di mana-mana, dia bertanya, "Lalu mengapa kamu tidak secara langsung, um, pengantin pria?"

Dunn melanjutkan, “Ini membawaku ke poin ketiga, yang juga merupakan poin terakhir dan terpenting. Kau telah melalui cobaan serupa, jadi mengundangmu tidak melanggar klausul kerahasiaan.

“Berkenaan dengan mengembangkan orang lain, aku akan memikul tanggung jawab eksposur jika gagal. Sebagian besar anggota tim kami, anggota staf sipil kami, berasal dari dalam Gereja. ”

Setelah Klein selesai mendengarkan dalam diam, dia bertanya dengan rasa ingin tahu, “Mengapa kamu begitu ketat dalam menjaga kerahasiaan? Bukankah menyebarkan berita secara publik kepada lebih banyak orang dan meningkatkan kesadaran akan mengurangi kemungkinan kesalahan serupa terjadi lagi? Ketakutan terbesar berasal dari ketakutan akan yang tidak diketahui; kita bisa membuat yang tidak diketahui menjadi diketahui. "

“Tidak, kebodohan umat manusia berada di luar imajinasimu. Ini sebenarnya menyebabkan lebih banyak orang meniru tindakan ini, menciptakan lebih banyak kekacauan dan insiden yang lebih parah,” Dunn Smith menggelengkan kepalanya dan menjawab.

Klein mengakui saat dia menjawab dalam pencerahan, "Satu-satunya pelajaran yang dapat dipelajari manusia dari sejarah adalah bahwa manusia tidak mendapatkan pelajaran apa pun dari sejarah, dan mereka selalu mengulangi tragedi yang sama."

"Kutipan terkenal dari Kaisar Roselle itu memang mengandung banyak makna filosofis," Dunn menyetujui.

… Kaisar Roselle mengatakan itu? Senior transmigrator ini benar-benar tidak memberikan kesempatan kepada 'pendatang yang terlambat' untuk melakukan postur… Klein tidak tahu bagaimana menindaklanjuti kata-kata Dunn.

Dunn menoleh dan menatap keluar dari kereta kuda. Cahaya redup kekuningan dari lampu jalan terjalin untuk menampilkan kemegahan peradaban.

“… Ada wacana serupa dalam pengadilan di gereja-gereja besar. Ini mungkin alasan utama kerahasiaan yang ketat dan larangan orang biasa untuk mengetahui. "

"Apa itu?" Klein bertanya saat ketertarikannya terusik, senang bahwa dia sepertinya memata-matai rahasia.

Dunn menoleh; otot wajahnya sedikit menarik diri sehingga hampir tidak terlihat.

“Iman dan ketakutan mendatangkan masalah. Lebih banyak keyakinan dan lebih banyak ketakutan membawa lebih banyak masalah, sampai semuanya hancur. "

Setelah dia mengatakan itu, Dunn menandatangani, “Selain berdoa untuk berkah dan bantuan dari dewa, manusia tidak dapat menyelesaikan masalah besar mereka yang sebenarnya.

“Iman dan ketakutan mendatangkan masalah. Lebih banyak keyakinan dan lebih banyak ketakutan membawa lebih banyak masalah… ”Klein melafalkan dalam hati, tapi dia tidak bisa sepenuhnya memahaminya.

Yang terjadi selanjutnya adalah ketakutan akan ketidakpastian yang datang dari yang tidak diketahui. Itu seperti bayangan gelap yang dibentuk oleh lampu jalan di luar. Dalam kegelapan tanpa cahaya, tampak seolah-olah ada sepasang mata yang tampak tidak berperasaan dan mulut yang terbuka lebar.

Saat kudanya berlari kencang dan gesit sementara roda kereta kuda berputar di depan dengan Iron Cross Street terlihat, Dunn tiba-tiba memecah keheningan dan secara resmi mengundang Klein.

“Apakah kau ingin bergabung dengan kami sebagai anggota staf sipil?”

Dalam benak Klein, berbagai pemikiran muncul, membuatnya ragu-ragu. Dia merenung dan bertanya, "Bolehkah aku memiliki waktu untuk mempertimbangkan?"

Karena masalah ini memiliki implikasi yang serius, dia tidak dapat mengambil keputusan secara tergesa-gesa dan sembarangan.

"Tidak masalah, beri aku balasan sebelum hari Minggu," Dunn mengangguk dan menambahkan. “Tentu saja, ingatlah untuk merahasiakan ini dan jangan mengungkapkan informasi tentang Welch kepada siapa pun, termasuk saudara laki-laki dan perempuanmu. Setelah ini dilanggar, tidak hanya akan membawa masalah bagi mereka, tetapi kau mungkin juga harus menghadiri pengadilan khusus.”

“Oke,” jawab Klein muram.

Gerbong itu sekali lagi terdiam.

Melihat bahwa mereka sudah mendekati Iron Cross Street dan bahwa dia hampir sampai di rumah, Klein tiba-tiba memikirkan sebuah pertanyaan. Dia ragu-ragu selama beberapa detik sebelum bertanya, "Tuan Smith, gaji dan tunjangan seperti apa yang didapat staf sipil?"

Ini adalah pertanyaan yang serius…

Terkejut sesaat, Dunn langsung tersenyum dan menjawab, “Kamu tidak perlu khawatir tentang masalah ini. Dana kami dijamin oleh Gereja dan departemen kepolisian. Untuk pegawai sipil yang baru terdaftar, gaji mingguan ditempatkan pada dua pound dan sepuluh soli. Ada tambahan sepuluh soli sebagai kompensasi atas risiko dan kerahasiaan. Semua ini akan berjumlah total tiga pon. Ini hampir tidak lebih buruk dari seorang dosen universitas yang dikonfirmasi.

“Setelah itu, gajimu akan naik secara bertahap sesuai dengan pengalaman dan kontribusimu.

“Sedangkan untuk anggota staf sipil, kontrak umumnya lima tahun. Setelah lima tahun, kau dapat berhenti secara normal jika kau tidak mau lagi tinggal. Kau hanya perlu menandatangani perjanjian kerahasiaan seumur hidup dan kau tidak diizinkan meninggalkan Tingen sampai izin diberikan. Jika kau ingin pindah ke kota lain, hal pertama yang harus kau lakukan adalah mendaftar di Nighthawk setempat.

“Ngomong-ngomong, tidak ada akhir pekan dan kau hanya bisa bekerja secara shift. Kapan pun, harus ada tiga staf sipil yang bertugas dan jika kau ingin pergi ke Teluk Selatan atau Desi untuk berlibur, kau harus mengaturnya dengan rekan kerjamu. ”

Tepat saat Dunn selesai berbicara, kereta kuda berhenti dan gedung apartemen tempat Klein dan saudara-saudaranya tinggal muncul di samping.

"Aku mengerti sekarang," Klein berbalik dan berjalan menuruni kereta kuda. Dia berhenti di samping dan bertanya, "Omong-omong, Tuan Smith, di mana aku dapat menemukanmu setelah aku mengambil keputusan?"

Dunn tertawa terbahak-bahak sebelum berkata, "Pergi ke 'Hound Pub' di Besik Street dan temukan bos mereka, Wright. Katakan padanya bahwa kau ingin menyewa pasukan tentara bayaran kecil untuk sebuah misi. ”

"Hah?" Klein bertanya dengan bingung.

“Lokasi kami juga rahasia. Sebelum kau setuju untuk menjadi salah satu dari kami, aku tidak dapat memberi tahumu secara langsung. Baiklah Tuan Klein Moretti, aku harap kau juga mendapatkan mimpi yang indah malam ini, ”Dunn tersenyum saat berkata.

Klein melepas topinya dan memberi hormat, melihat kecepatan kereta kuda yang berangkat perlahan-lahan semakin cepat.

Dia mengeluarkan arloji sakunya.

"Klik," dia menekannya hingga terbuka dan melihat bahwa sekarang baru pukul empat lebih sedikit pagi. Jalanan dipenuhi dengan angin sejuk yang menyegarkan. Cahaya kekuningan redup dari lampu jalan menerangi sekeliling.

Klein menarik napas dalam-dalam dan menikmati kesunyian malam di sekelilingnya.

Distrik tersibuk dan paling bising di siang hari bisa sangat tidak bernyawa dan sepi di malam hari. Ini sangat kontras dengan pengamatan diam-diam dan pemanggilan arwah medium di kediaman Welch.

Saat itulah Klein menyadari bahwa bagian belakang kemeja linennya tanpa disadari basah oleh keringat, dingin dan lembap.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *