Chapter 151 : Kekuatan Sepuluh Dukun

Wu Sheng menangkupkan tinjunya dan berkata, “Tidak perlu itu, Master Paviliun… Sepuluh Dukun jauh lebih kuat dari pada sepuluh elit besar. Bagaimana Anda akan menghadapi mereka saat Anda berada di luar penghalang Anda? ”

Ren Buping melambaikan tangannya. Dia bertanya kepada bawahan di bawahnya, "Di mana Kursi Ketiga?"

“Kursi Ketiga bersama Sword Saint Luo Shisan. Mereka akan segera datang, "jawab bawahan dengan membungkuk.

Kerutan terlihat di wajah Hua Wudao saat ini. Situasi yang paling ingin dia hindari ada di sini. Dia berasal dari Yun Sekte, namun, sekarang dia telah bergabung dengan Paviliun Evil Sky. Orang yang paling tidak ingin dia temui adalah mantan rekan-rekannya.

“Elder Hua… Luo Shisan seharusnya tertarik untuk berkultivasi sendirian. Mengapa dia berkolusi dengan Kuil Iblis? Aku pikir Sekte Yun bangga menjadi bagian dari Jalan Mulia, "kata Mingshi Yin mengejek.

Wajah keriput Hua Wudao memerah karena malu, tapi dia tidak menjawab. Dia telah bergabung dengan Evil Sky Pavilion. Apa lagi yang bisa dia katakan?

Pan Zhong berkata, “Sword Saint Luo Shisan adalah adik dari Luo Changqing, salah satu dari tiga Sword Freaks. Mereka berdua telah mencapai ketinggian yang luar biasa dalam ilmu pedang mereka dan selalu fokus untuk mencari jalan. Mereka jarang melibatkan diri dalam konflik lain. Aku tidak berharap Luo Shisan menjadi pion orang lain. "

Wu Sheng menggelengkan kepalanya dan berkata dengan tidak setuju, “Kamu salah mengatakan itu, Saudara Pan. Kamu dari Sekte Clarity yang juga termasuk dalam Jalan Mulia. Karena Kamu telah bergabung dengan Evil Sky Pavilion, bukankah Kamu pion Evil Sky Pavilion? "

Hembusan angin bertiup melewati.

Jubah merah Wu Sheng dan Wu Guan berkibar di udara. Sikap mereka sangat berbeda dari sebelumnya dan berubah menjadi konfrontatif.

Pan Zhong mendengus dan berkata, “Aku tidak menyesal bergabung dengan Evil Sky Pavilion. Kamu adalah keturunan dari Sepuluh Dukun yang terkenal, namun, kamu direduksi menjadi pengawas Mo Li. Katakan padaku, bukankah menurutmu kau telah mengecewakan pendahulumu? ”

“Tidak ada gunanya bertukar cibiran verbal. Matahari dan bulan menjadi saksi kesetiaanku kepada istana." Wu Shen menangkupkan tinjunya.

"Loyalitas pantatku!" Pan Zhong tidak tahan lagi saat dia berkata, "Kamu berani memberitahuku kamu tidak menyadari orang macam apa Mo Li itu?"

Wu Sheng telah berbicara dengan sangat percaya diri sebelum ini. Namun, setelah mendengar ini, dia sedikit mengernyit. “Kamu, apa yang kamu tahu?”

“Sungguh kebetulan,” kata Pan Zhong, “Ketika aku mencari obat bertahun-tahun yang lalu, bukan hanya dukun yang Aku kunjungi. Aky pergi ke istana untuk mencari pengobatan dari tabib istana juga… Pada saat itu, aku menemukan sesuatu. ”

Duanmu Sheng berpaling untuk melihat Pan Zhong dan berkata, “Ludahkan. Orang macam apa Mo Li itu? "

"Mo Li ... adalah kekasih Pangeran Kedua, Liu Huan!" Pan Zhong berhenti sejenak sebelum menambahkan, "Lebih tepatnya, Mo Li adalah kekasih pria Pangeran Kedua!"

Mingshi Yin. “???”

Duanmu Sheng. “…”

Ren Buping. “???”

Udara membeku. Suasananya canggung.

Wu Sheng dan Wu Guan memiliki ekspresi yang tidak wajar di wajah mereka saat ini.

Bahkan Lu Zhou tidak mengharapkan hal-hal menjadi seperti ini. 'Setelah berputar-putar dalam lingkaran besar seperti itu, Mo Li ternyata seorang pria? Wahyu ini terlalu mengejutkan.'

Orang-orang yang hadir di tempat kejadian sulit mempercayainya.

Jika itu masalahnya ...

'Bukankah Pangeran Kedua Liu Huan adalah' Dong Xian adalah seorang politisi Dinasti Han yang dengan cepat bangkit dari ketidakjelasan sebagai pejabat kecil menjadi pejabat paling kuat dalam pemerintahan kekaisaran Kaisar Ai dalam kurun waktu beberapa tahun, dengan sebagian besar ulama sepakat bahwa kemajuan karir cepat Dong Xian datang sebagian besar karena hubungan pribadinya dengan Kaisar Ai, sangat mungkin satu romantis & seksual, daripada demonstrasi abilities.Dong Xian? Tidak, tidak, Mo Li seharusnya menjadi 'Dong Xian.' Saat Lu Zhou memikirkannya, dia tidak bisa tidak membayangkan Pangeran Kedua Ai mengacu pada sebuah episode yang melibatkan Dong dan Kaisar Ai, yang sering tidur bersama di atas tikar jerami yang sama. Suatu sore, setelah Kaisar Ai bangun dari tidur siang, Dong masih tidur, dan lengan baju Kaisar Ai tersangkut di bawah kepala Dong. Daripada membangunkan Dong, Kaisar Ai memotong lengan bajunya untuk memungkinkan Dong terus tidur tanpa gangguan. Memotong lengan bajunya sendiri dengan pisau.

'Uh ...' Lu Zhou menoleh untuk melihat Fan Xiuwen yang sedang berbaring di kereta terbang.

Fan Xiuwen memiliki ekspresi membunuh di wajahnya. Bola matanya tampak seolah-olah akan keluar dari rongganya. Bibirnya gemetar.

Lu Zhou bertanya-tanya apa yang dirasakan Fan Xiuwen saat ini. Dia dengan cepat menggelengkan kepalanya untuk menjernihkan pikiran yang mengganggu ini dan memfokuskan perhatiannya pada Wu Sheng.

Wu Sheng terlihat sangat marah. Dia menunjuk ke Pan Zhong dan berkata, “Kamu menghina pendahulu kita, Sepuluh Dukun, di Evil Sky Pavilion. Aku tidak menentangmu karena pertimbangan untuk master paviliun, tapi sekarang, kamu menghina Tuan Mo Li ... Jika aku tidak membunuhmu, aku akan malu menghadapi Sepuluh Dukun! " Begitu dia selesai berbicara, dia melambaikan tangannya.

30 kultivator berjubah merah segera berkumpul. Primal Qi mereka yang lemah tiba-tiba menjadi sangat kuat. Sementara itu, sepuluh lingkaran cahaya keunguan samar di tanah bersinar dengan intensitas yang lebih besar.

"Kekuatan Sepuluh Dukun!" Ren Buping tertawa. “Ji Tiandao, sepertinya kabur adalah satu-satunya pilihanmu! Sepuluh Dukun tidak seperti sepuluh elit besar! "

Lingkaran cahaya secara bertahap diisi dengan kekuatan keunguan samar dan selesai dalam waktu singkat.

Lu Zhou memandang sepuluh lingkaran cahaya dan bertanya, "Apakah ini yang disebut kekuatan Sepuluh Dukun?"

Mata Wu Sheng mulai memerah saat dia berkata, “Aku punya satu permintaan; serahkan Ye Tianxin. Jika Anda memenuhi permintaan ini, aku akan mengampuni Evil Sky Pavilion. " Jubahnya berkibar di udara saat Primal Qi-nya melonjak.

Sementara itu, mata Wu Guan juga memerah. Satu, tiga, lima ... sampai sepuluh mata kultivator berjubah merah berubah menjadi merah juga!

"Kamu ingin Ye Tianxin?" Lu Zhou bertanya.

“Ye Tianxin adalah salah satu dari Bais. Tidak perlu membodohi diri sendiri atau orang lain, senior. " Aura Wu Sheng melonjak lagi.

Sedikit keterkejutan melintas di mata Ren Buping. Dia meninggikan suaranya dan berkata, “Ji Tiandao, apakah kamu hidup begitu lama tanpa hasil? Tidakkah kamu tahu bahwa Bais 'Cheng Huang dapat memperpanjang hidupmu lebih dari 2.000 tahun? "

Kepala Wu Sheng menoleh ke belakang untuk melihat Ren Buping, menyebabkan Ren Buping langsung terdiam.

Ren Buping dapat dengan jelas merasakan bahwa sikap dan pandangan Wu Sheng telah mengalami perubahan besar. Dia yakin orang yang berdiri di depannya bukan lagi Wu Sheng.

Pada saat ini, Primal Qi terangkat dari salah satu lingkaran cahaya keunguan samar di tanah dan dengan cepat bergabung dengan Wu Sheng.

Para kultivator berjubah merah yang tidak mengalami perubahan di belakang Wu Sheng membungkuk dan berkata serempak, "Salam, Tuan Wu Xian!"

Ada sebuah gunung di Great Yan yang disebut Pintu Giok yang Dipahat. Pergerakan matahari dan bulan dilacak di atasnya. Gunung spiritual adalah tempat tinggal dari Sepuluh Dukun; Wu Xian, Wu Ji, Wu Ban, Wu Peng, Wu Gu, Wu Zhen, Wu Li, Wu Di, Wu Xie, dan Wu Luo. Sepuluh Dukun bisa terbang di langit dan terowongan di tanah. Tidak ada yang tidak bisa mereka lakukan.

Ren Buping merendahkan dirinya. Dia menangkupkan tinjunya dan berkata, "Selamat datang, Tuan Wu Xian."

Wu Xian yang berhasil diwujudkan melalui Wu Sheng adalah pemimpin dari Sepuluh Dukun.

Hua Wudao bertanya dengan nada berbisik, "Master Paviliun, apa yang kamu rencanakan?"

Lu Zhou, secara alami, sedikit terkejut dengan ini, tetapi dia tidak membiarkannya terlihat di wajahnya. Dia mengira ini adalah Formasi Besar yang dimaksudkan untuk menjatuhkan atau mencuri penghalang gunung. Dia tidak mengharapkannya untuk memanggil Sepuluh Dukun. Lawan yang begitu kuat bukanlah seseorang yang bisa ditangani oleh murid-muridnya. 'Haruskah aku menggunakan Kartu Uji Coba Puncak?'

Sebelum Lu Zhou bisa mengambil keputusan, suara-suara mulai berdering lagi di udara.

"Salam, Tuan Wu Ji!"

Lingkaran cahaya keunguan samar menembakkan Primal Qi lagi.

"Salam, Tuan Wu Ban!"

Mereka melayang di udara dengan sikap yang sesuai dengan Sepuluh Dukun!

Bahkan Duanmu Sheng yang bodoh pun tampak tercengang.

Wu Peng, Wu Gu, Wu Zhen, Wu Li, Wu Di, Wu Xie, dan Wu Luo…

Sepuluh Dukun yang tersisa memiliki tubuh para kultivator berjubah merah.

Energi keunguan yang kuat menyala terang di sekitar tubuh mereka seperti api. Lawan mereka yang tidak signifikan sekarang menjadi musuh yang tangguh!

Sepuluh dari mereka melayang di depan kereta yang membelah awan.

Wu Sheng, atau lebih tepatnya, Wu Xian, memandang Lu Zhou dan berkata dengan acuh tak acuh, "Jadi, hanya seorang junior yang batas 1.000 tahunnya ada di atasnya ..." Hanya Wu Xian yang bisa mengatakan sesuatu seperti ini di antara semua orang yang hadir di adegan.

Ketika Ren Buping mendengar ini, batinnya bergidik. 'Nada ini ... Tidak diragukan lagi dia salah satu dari Sepuluh Dukun!' Dia berkata dengan tergesa-gesa, “Senior Wu… Cheng Huang kemungkinan besar ada di dalam Ye Tianxin. Tolong pinjamkan kami kekuatan Anda untuk melenyapkan Paviliun Evil Sky! "

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *