Chapter 152 : Sword Saint Luo Shisan

Api keunguan di sekitar Sepuluh Dukun semakin membara. Aura mereka menjadi lebih mengesankan juga. Meskipun mereka tidak mengedarkan Primal Qi mereka, fluktuasi Primal Qi di sekitar mereka jauh lebih kuat daripada kultivator biasa.

“The Grand Precessor Formation memenuhi reputasinya.” Hua Wudao penuh dengan pujian. “Master Paviliun, aku pikir kita dapat mempertimbangkan saran Mingshi Yin.”

Ini adalah cara sopan Hua Wudao untuk menyetujui saran Mingshi Yin untuk ‘menunggu yang ini keluar’. Sejujurnya, itu adalah saran untuk kabur.

Sepuluh lingkaran cahaya keunguan masih memancarkan Primal Qi yang khas.

Sepuluh Dukun telah mewujudkan diri mereka sendiri dalam waktu singkat.

Berdasarkan situasi sebelumnya, Lu Zhou telah menghitung bahwa Duanmu Sheng dan Mingshi Yin dapat menangani Wu Sheng dan Wu Guan. Dia hanya perlu menggunakan satu Kartu Serangan Mematikan pada Ren Buping. Tidak perlu takut pada yang lain, mereka akan seperti kerikil lepas. Bahkan jika Duan Xing dan Luo Shisan ada di sini, Hua Wudao akan mampu menangani Luo Shishan. Berdasarkan kesannya, Duan Xing adalah orang yang bijaksana sehingga dia mungkin tidak akan ikut berperang. Bahkan jika dia melakukannya, yang dibutuhkan Lu Zhou hanyalah kartu lain. Setelah menghitung harga kartu, dia masih akan mendapat dari ini.

Namun, situasinya jelas berubah. Sepuluh Dukun telah terwujud melalui Formasi Agung. Mereka setara dengan sepuluh elit besar. Bagaimana murid Lu Zhou bisa menjadi tandingan mereka?

Lu Zhou terus memikirkan pilihannya. Sepuluh Dukun sudah mati. Jika dia menggunakan Kartu Serangan Mematikan dan tidak mendapatkan poin prestasi, bukankah itu kerugian yang terlalu besar? Ini adalah situasi yang agak sulit…

Wu Xian memandang kereta yang membelah awan dengan acuh tak acuh sebelum dia berkata dengan suara yang dalam, “Cheng Huang? Bodoh.”

Yang lainnya bingung dengan kata-katanya.

Lu Zhou memandang Wu Xian dari Sepuluh Dukun. Dia berbicara dengan tenang, “Apakah Anda pemimpin dari Sepuluh Dukun, Wu Xian?”

Wu Xian juga memandang Lu Zhou. “Apakah Anda master Evil Sky Pavilion, Ji Tiandao?”

Nada mereka serupa.

Lu Zhou tidak keberatan. Sebaliknya, dia berkata, “Karena Anda salah satu dari Sepuluh Dukun yang perkasa, mengapa Anda menjadi antek Mo Li?”

“Hm?” Suara Wu Xian semakin dalam, “Anda tidak memiliki suara dalam masalah Sepuluh Dukun!” Dia mengangkat telapak tangannya, mereka berada di ketinggian yang berbeda. Kemudian, dia menggerakkan tangannya dengan gerakan memutar. Sebuah lingkaran bercahaya keunguan samar dengan diameter lima meter muncul di hadapannya dan melesat ke arah kereta yang membelah awan.

Lu Zhou tidak bergerak seperti gunung. Ini karena… dia telah merasakan fluktuasi dalam Primal Qi Hua Wudao.

Enam Segel Taois yang Kompatibel dengan Hua Wudao bersinar. Enam naskah besar bersinar dengan cahaya keemasan saat melayang di sekitar Hua Wudao. Delapan trigram muncul di bawah kakinya. Yin dan Yang saling terkait.

Ledakan!

Enam Segel Taois yang Kompatibel hanya muncul sesaat, dan lingkaran cahaya keunguan yang samar langsung ditolak.

Tatapan Wu Xian beralih ke Hua Wudao. “Taois…”

Hua Wudao menangkupkan tinjunya dan berkata, “Sepuluh Dukun telah meninggal dunia dan tidak memiliki tubuh jasmani yang nyata. Formasi Pendahulu Agung hanya dapat memberi Anda 80% kekuatan Anda. Itu juga dibatasi oleh waktu… Karena Anda harus bijaksana sebagai pendahulu, mengapa Anda harus membeda-bedakan antara benar dan salah? ”

“80% sudah cukup.” Wu Xian melambaikan tangannya.

Hua Wudao berkata, “Sayangnya, sihir tidak cocok dalam pertempuran jarak dekat. Butuh waktu lama untuk membaca mantra. Kereta yang membelah awan pasti bisa meninggalkan daerah itu tepat waktu. ”

“Anda harus memiliki kemampuan untuk melakukan itu sejak awal.” Wu Xie, yang paling junior dari Sepuluh Dukun, melayang ke depan.

Wu Gu, Wu Zhen, Wu Li, dan Wu Di mengikuti di belakangnya.

Mereka berlima memposisikan diri di depan sementara lima lainnya berdiri di belakang mereka.

Wu Xie tiba-tiba membuat langkah yang membingungkan. Dia tiba-tiba jatuh berlutut di udara sebelum dia mengangkat telapak tangannya ke atas dan melihat ke langit di atas.

Sepuluh Dukun akhirnya mulai bergerak.

Semua orang berpaling untuk melihatnya.

“Berdoa.”

Api keunguan di sekitar mereka menyebar.

Sepuluh lingkaran cahaya di bawah tiba-tiba merilis Primal Qi yang unik.

Wu Di membuat suara aneh yang menutupi area itu dengan Primal Qi.

“Memuji.”

Gelombang suara bergerak maju.

Mingshi Yin ingin berbalik dan berlari saat ini. Namun, jika dia melarikan diri, siapa yang akan memegang kemudi kereta yang membelah awan? Dia memandang Guru nya berdiri tanpa bergerak, gurunya jelas tidak berniat melarikan diri.

“Sihir…” Hua Wudao berkata dengan suara yang dalam, “Mereka masing-masing ahli dalam aspek yang berbeda, tetapi ketika mereka bekerja sama, mereka adalah kekuatan yang harus diperhitungkan.”

“Aku tidak pernah menyaksikan kekuatan Sepuluh Dukun meskipun aku hidup begitu lama. Aku ingin melihat seberapa kuat mereka! ” Kata Lu Zhou.

‘Skenario terburuk, aku bisa menggunakan semua poin prestasiku dan menyelesaikan semuanya. Aku bisa hidup tanpa imbalan, tetapi aku tidak bisa membuang hidupku. ‘

Tangan Wu Zhen menyala. Dia mendekati kiri Wu Xie dengan sikap saleh.

“Pengorbanan.”

Sayangnya, kultivator sihir tidak memanifestasikan avatar mereka. Karenanya, tidak ada indikator visual tentang seberapa kuatnya mereka.

Duanmu Sheng berteriak dengan marah, “Semua obrolan dan tindakan yang membingungkan ini… Benar-benar menjengkelkan! Aku akan mengambil langkah pertama. ” Setelah bermain-main selama setengah hari, dia kehilangan kesabaran dan memutuskan untuk menguji kekuatan mereka secara pribadi.

Saat ini, langit menjadi gelap. Tepatnya, area yang ditutupi oleh sepuluh lingkaran bercahaya dibatasi menjadi ruang tertutup dan gelap.

Meteor ungu menghujani langit…

Intervensi Ilahi yang Tidak Sempurna! Bayangan tombak Duanmu Sheng melesat ke arah Sepuluh Dukun yang masih mempersiapkan teknik mereka.

Begitulah cara sihir beroperasi. Karena mereka tahu akan membutuhkan waktu bagi mereka untuk melepaskan teknik mereka, mereka, secara alami, tidak akan membiarkan diri mereka tidak terlindungi.

Wu Xian berkata dengan acuh tak acuh, “Pergi.” Dia melambaikan tangannya. Lingkaran cahaya keunguan membesar dan melesat ke arah Duanmu Sheng.

Ribuan bayangan tombak Duanmu Sheng ditangkis oleh perisai bundar.

Bam! Bam! Bam!

Energinya menciptakan riak di seluruh perisai sihir.

Duanmu Sheng, yang baru saja menumbuhkan daun, setara dengan kultivator ranah Nascent Divinity Tribulations Tiga Daun dalam hal kekuatan dan basis kultivasi. Namun, keterampilan utamanya dengan mudah diblokir oleh Wu Xian, pemimpin Sepuluh Dukun!

Sepuluh Dukun sangat kuat!

Para kultivator wanita sangat khawatir dengan pemandangan ini.

Meskipun Hua Wudao sangat kuat, dia hanya ahli dalam pertahanan. Dia bukan tandingan Duanmu Sheng jika dia ingin mengganggu perapalan mantra mereka. Dia berkata dengan kaget, “Dia setidaknya di level Enam daun.”

Hua Wudao sering berdebat dengan Duanmu Sheng jadi dia tahu betapa kuatnya Duanmu Sheng. Bahkan dia harus menggunakan kekuatan penuhnya untuk menolak gerakan ini dengan mudah. Jelas bahwa bahkan dengan 80% kekuatannya, Wu Xian sangat kuat.

Duanmu Sheng melayang di udara. Lengannya agak kaku.

Wu Di masih membuat suara aneh.

Di kereta yang membelah awan, beberapa kultivator wanita dengan basis kultivasi yang lebih lemah mulai merasa mual dan sakit.

Gelombang suara memiliki efek yang sama dengan Brahman Lullaby… Namun, itu terdengar kurang invasif dan efektif dibandingkan dengan Brahman Lullaby.

Ren Buping menjadi segar saat melihat ini. Dia menyaksikan dengan penuh semangat seolah-olah dia sedang menikmati permainan.

Berdoa! Memuji! Pengorbanan! Tiga entitas tiba-tiba bergabung.

Anggota yang tersisa dari Sepuluh Dukun melepaskan Primal Qi mereka seolah-olah pintu air dibuka.

‘Apakah kekuatan sihir membantu mereka mengumpulkan Primal Qi?’

Yang lain mendongak dengan kaget.

Primal Qi keunguan tiba-tiba mengembun menjadi energi dan menghujani seperti badai. Dari luar, tampak seolah-olah ada hujan meteor ungu.

“Mereka mencoba menghabisi kita semua dengan satu gerakan!” Hua Wudao menempatkan dirinya di depan Lu Zhou. “Selain itu, aku tidak memiliki kesempatan untuk menggunakan skill terkuatku di Evil Sky Pavilion saat itu. Biarkan sekantong tulang tua ini melepaskan semua kekuatannya hari ini! ” Dia berjalan di udara dan meninggalkan kereta terbang.

Hundred Tribulations Insight! Teratai Emas di bawah kaki Hua Wudao bersinar terang. Enam daun mekar!

Surga, bumi, kehidupan, kematian, air, api. Being and non-being. Delapan naskah besar berputar cepat dengan Hua Wudao di tengah. Dia berdiri di atas delapan trigram. Yin dan Yang digabungkan.

Wu Xian berkata dengan datar, “Perjuangan yang sia-sia.”

Tampaknya pada saat yang sama, Enam Segel yang Kompatibel meledak dengan cahaya dan menutupi seluruh kereta yang membelah awan!

Bam! Bam! Bam!

Hujan energi ungu menghantam Enam Segel Taois yang Kompatibel. Tampaknya tetesan hujan jatuh di atas permukaan kaca keemasan yang bersinar. Energi tersebar di mana-mana saat riak menyebar.

Duanmu Sheng melihat Enam Cap Taois yang Kompatibel dengan kaget. “Selama ini, Penatua Hua belum menggunakan kekuatan penuhnya ketika dia berdebat denganku?”

Ekspresi Hua Wudao serius saat dia mempertahankan Enam Segel Taois yang Kompatibel. “Kantong tulang tua ini tidak bisa bertahan lebih lama lagi! Lawan kita adalah Sepuluh Dukun! Pavilion Master, ambil kesempatan ini dan lari!

Di luar ruang gelap.

Seorang pria mengulurkan lengannya, dan pedang perak bersinar terbang secara horizontal. Itu menembus ruang ungu dan menusuk Enam Segel Taois yang Kompatibel!

“Sword Saint Luo Shisan!”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *