Chapter 153 : Sepuluh Dukun Telah Tiba, Pegang Benteng!

Ketika Ren Buping master Kuil Iblis melihat ini, dia sangat terkejut. “Luo Shisan bisa menerobos bangsal Sepuluh Dukun?” Sementara itu, Kursi Ketiga Kuil Iblis telah mencapai sisinya tanpa dia menyadarinya.

“Master Sekte.”

“Duan Xing? Anda tiba tepat pada waktunya! ” Ren Buping berkata dengan gembira.

“Aku melakukan perjalanan di atas gunung dengan Senior Sword Saint. Untungnya, kami berhasil tepat waktu… Aku sudah berkoordinasi dengan Wu Sheng sebelum ini. Bangsal ini tidak akan membatasi siapa pun dari Kuil Iblis, ”kata Duan Xing.

“Hebat.” Ren Buping merasa sangat nyaman. Dia menatap serangan pedang mengejutkan dari Sword Saint Luo Shisan.

Luo Shisan adalah saudara laki-laki Luo Changqing, salah satu dari tiga Sword Freak yang hebat. Namun, Luo Shisan menjadi terkenal sejak awal dan mendapatkan gelar Sword Saint. Dia telah fokus pada kultivasinya selama ini. Meskipun reputasi Luo Changqing menggantikannya, tidak perlu meragukan kekuatannya.

Perubahan mendadak ini mengejutkan semua orang.

Mingshi Yin harus memegang kemudi dan tidak bisa pergi… Jika dia bergerak, kereta yang membelah awan pasti akan jatuh. Little Yuan’er hanya berada di ranah Divine Court. Dia tidak bisa melawan elit ranag Nascent Divinity Tribulations. Ini juga terjadi pada Pan Zhong dan Zhou Jifeng. Tidak perlu menyebutkan kultivator wanita lainnya. Duanmu Sheng mendekati Sepuluh Dukun. Dia sibuk untuk saat ini dan tidak dapat kembali untuk mendukungnya.

“Elder Hua!”

Hanya ada satu orang yang bisa menyelamatkan Hua Wudao. Pria itu adalah Lu Zhou.

“Guru!” Meskipun Mingshi Yin tidak begitu menyukai Hua Wudao, dia masih anggota Paviliun Evil Sky. Jika sesuatu terjadi padanya, itu sama dengan Paviliun Evil Sky ditampar di wajahnya!

Tangan Lu Zhou tetap di punggungnya. Sesuatu yang samar bersinar di tangannya yang keriput. Kartu item muncul. Tepat ketika dia akan bergerak …

Hua Wudao berbicara, “Tolong, mundurlah, Master Paviliun!”

‘Dia masih bisa menahannya?’

Delapan skrip besar tiba-tiba diperbesar menjadi dua kali ukurannya.

Tampaknya pada saat yang sama…

Bam!

Pedang itu menusuk Enam Segel Taois yang Kompatibel.

Bzzt!

Mata Hua Wudao terbakar amarah. “Luo Shisan!”

“Pengkhianat!” Mata Luo Shisan juga menyala karena amarah.

Saat mata mereka bertemu, sepertinya mereka berdua bertemu musuh bebuyutan mereka!

Yang lainnya kaget.

Enam Segel yang Kompatibel sangat kuat. Sementara itu menahan serangan dari hujan ungu Sepuluh Dukun, itu masih bisa bertahan melawan serangan mendadak Pedang Suci! Seberapa kuat Hua Wudao?

Rambut perak di tubuh keriput Luo Shisan diacak oleh angin. Dia diasingkan di luar Enam Segel yang Kompatibel.

Kartu item di telapak tangan Lu Zhou menghilang. Dia memandang Luo Shisan dengan acuh tak acuh. Dia tidak terburu-buru untuk bergerak. Dia masih menunggu kesempatan yang paling cocok. Secara alami, Kartu Serangan Mematikan dapat membunuh Luo Shisan, tetapi dia harus berhati-hati dalam penggunaannya dan harus menghemat kartu sebanyak yang dia bisa. Ini bahkan lebih benar untuk Kartu Percobaan Puncak.

Ada Sepuluh Dukun, Ren Buping, Luo Shisan, Duan Xing, dan Mo Li yang diam-diam bisa menonton saat ini. Ada juga elit yang dibawa oleh berbagai kekuatan. Ada terlalu banyak musuh potensial. Jika dia menggunakan kartu itemnya tanpa perencanaan, dia hanya akan dapat bereaksi secara pasif terhadap pertempuran.

Untungnya, Hua Wudao cukup kuat. Suaranya terdengar jelas di udara. “Luo Shisan, aku sudah lama mengundurkan diri dari posisi elder. Beraninya kau memanggilku pengkhianat? ”

“Kamu hampir tidak meninggalkan sekte saat kamu bergabung dengan Paviliun Evil Sky! Hua Wudao… apa bedanya dengan menjadi pengkhianat? ” Luo Shisan memandangi kereta terbang besar yang dipertahankan oleh Enam Segel yang Kompatibel dan merasakan gelombang kemarahan baru memenuhi dadanya. Dia berbicara dengan suara yang dalam, “Tidak ada gunanya menyia-nyiakan kata-kata. Aku di sini atas perintah master sekte untuk membereskan kekacauan! ”

Bzzt!

Pedang itu bergetar! Itu sekarang terbungkus energi.

Pemimpin dari Sepuluh Dukun, Wu Xian, melihat Luo Shisan juga. Mungkin, itu karena dia merasuki Wu Sheng, dia secara naluriah tahu Luo Shishan bukanlah musuh.

Wu Xian melirik sepuluh lingkaran cahaya di tanah. Penyerapan tenaga hampir selesai. Kekuatan Sepuluh Dukun hampir mencapai maksimum.

Sudah hampir waktunya untuk pertempuran yang menentukan!

Wu Xian mengangkat tangannya lagi, jubah merahnya berkibar tertiup angin. Rambutnya juga diacak-acak oleh angin. Ramalan Yarrow!

Berdoa, pujian, pengorbanan, dan Ramalan Yarrow.

Area gelap semakin menggelap. Seolah-olah seluruh dunia telah jatuh ke dalam kegelapan.

“Kalian semua, mundur!” Hua Wudao merasakan tekanan memuncak pada dirinya sendiri. Ada angin kencang yang menerjang Enam Segel yang Kompatibel dengan hujan ungu.

Lu Zhou tidak bergerak. Semakin kacau, semakin tenang dia.

Suara Luo Shisan mencapai mereka. Tiga Belas Pedang! Pedangnya terbelah menjadi tiga belas bilah! Ini adalah keterampilan sempurna yang membuatnya terkenal! Begitulah cara dia mendapatkan gelar Sword Saint Luo Shisan.

Whuzz!

Tiga belas bilah energi terwujud dan melesat ke arah Hua Wudao.

Enam Segel yang Kompatibel benar-benar kuat. Namun, itu masih merupakan langkah defensif. Ini akan selamanya seperti samsak tinju.

Bam!

Naskah ‘api’ adalah yang pertama hancur.

Ekspresi Hua Wudao berubah.

Kekuatan korosif Sepuluh Dukun terlalu kuat. Untungnya, mereka tidak ahli dalam pertarungan jarak dekat seperti Duanmu Sheng. Juga, sekitar setengah dari mereka ditugaskan dengan sihir tambahan. Jika bukan itu masalahnya, Hua Wudao tidak akan bisa bertahan sampai sekarang. Dia tidak berdaya saat dia melihat tiga belas bilah energi yang masuk.

Lu Zhou melambaikan tangannya dan berkata dengan suara yang dalam, “Mengganggu satu orang. Tidak bisa diterima! ” Sekelompok cahaya biru tua keluar dari telapak tangannya.

Perhatian semua orang segera beralih ke Lu Zhou. Bagaimana mungkin mereka tidak tertarik dengan tindakan Grand Master dari Evil Sky Pavilion?

Luo Shisan tiba-tiba menyadari bahwa dia telah melakukan kesalahan. Dengan dukungan Sepuluh Dukun, dia yakin akan kemenangannya atas Hua Wudao. Dia begitu fokus pada Hua Wudao sehingga dia telah mengabaikan lelaki tua sederhana ini dengan Primal Qi yang lemah. Orang tua yang rambutnya belum sepenuhnya memutih ini adalah Ji Tiandao, Master Evil Sky Pavilion?

Cahaya gelap buram melesat ke arah Luo Shishan melewati ruang gelap.

“Thunderblast?”

Ren Buping juga melihat ini. Dia berkata dengan kaget, “Murid kedelapan Evil Sky Pavilion, Zhu Honggong, terampil dalam Nine Tribulations Thunderblast, bukan Thunderblast yang sebenarnya. Bagaimana Ji Tiandao menguasai Thunderblast yang begitu murni? ”

Duan Xing mengerutkan kening. ‘Apakah dia benar-benar menyamar sebagai grandmaster Buddha?’ Setelah insiden di Green Jade Altar, Sekte Righteous telah mengeluh kepada Kuil Iblis tentang hal ini di setiap kesempatan yang mereka miliki. Karena kejatuhan ini, Sekte Righteous dan Kuil Iblis tidak lagi memiliki kontak. Awalnya, dia tidak percaya. Namun, sekarang dia menyaksikan ini dengan matanya sendiri, dia terkejut.

Thunderblast tiba-tiba meledak dengan sambaran petir. Itu tampak seperti sambaran petir dari langit!

Ledakan!

Luo Shisan terpukul! Tiga belas bilah energi lenyap. Luo Shisan terhuyung-huyung karena serangan itu.

Lu Zhou menggelengkan kepalanya. ‘Sungguh sial! Hanya probabilitas penolakan yang dipicu. Serangan ini tidak membuatnya terluka. 100 poin prestasi terbuang. Haruskah aku menggunakan lebih banyak dari mereka?’ Pada akhirnya, dia memutuskan untuk tidak melakukannya. Dia terus mencari celah sebagai gantinya.

Hua Wudao menghela nafas lega saat Lu Zhou melepaskan keahliannya. Dia jauh lebih percaya diri sekarang. “Terima kasih, Master Paviliun.”

“Tidak apa.”

Duanmu Sheng tidak tahan lagi. Energi di sekitar Tombak Overlod nya berderak saat dia menyerang ke arah Sepuluh Dukun. Dia memutar lengannya 180 derajat. Bayangan tombak muncul dan melesat ke arah Sepuluh Dukun seperti kipas angin.

Wu Xian berkata dengan dingin, “Pergilah.”

Sepuluh Dukun meletus dengan Qi keunguan yang aneh pada saat bersamaan. Qi keunguan melilit Primal Qi dan memadat menjadi energi yang menjentikkan Tombak Overlod.

Bam!

Duanmu Sheng mundur! Dia bukan tandingan mereka.

Sepuluh Dukun sangat kuat.

Sepuluh lingkaran cahaya di tanah terus-menerus memberikan kekuatan kepada Sepuluh Dukun … Jelas, kekuatan Sepuluh Dukun masih tumbuh!

Ketika Ren Buping melihat ini, dia sangat kagum. Dia buru-buru mengingatkan, “Tuan Wu Xian, jangan menunjukkan belas kasihan! Waktu adalah yang terpenting. Jangan beri mereka kesempatan! ”

Sepuluh Dukun juga menyadari hal ini. Formasi Grand Pendahulu hanya bisa bertahan paling lama setengah jam. Masalahnya adalah butuh waktu untuk merapal mantra sihir.

Berdoa, memuji, dan berkorban adalah proses yang membutuhkan waktu.

Enam Segel yang Kompatibel sedang tertatih-tatih di bawah serangan hujan ungu yang terus menerus.

Setelah mantra sihir Sepuluh Dukun terbentuk, tidak mungkin Enam Segel yang Kompatibel bisa menahannya.

Pada saat ini, Little Yuan’er buru-buru mendekati Mingshi Yin. “Kakak Senior Keempat, aku yang akan memimpin. Kamu sebaiknya pergi…”

“Baik!” Mingshi Yin melompat keluar.

Little Yuan’er bukanlah kultivator ranah Divine Court biasa! Ketika Mingshi Yin pergi, dia menyalurkan Primal Qi-nya untuk menjaga agar kereta terbang tetap mengapung. Ketika ada kebutuhan untuk itu, dia akan mengarahkan kereta terbang dan meninggalkan Formasi Besar!

Szzt! Szzt! Szzt!

Suara tetesan hujan ungu juga berubah.

Mantra mereka hampir selesai!

Setelah Luo Shisan dipukul mundur, dia menatap Lu Zhou yang berdiri di atas kereta terbang karena terkejut. Dia berbalik untuk melihat Wu Xian. “Tuan Wu Xian, bantu aku!”

Wu Xian melambaikan tangannya tanpa ekspresi.

Tetesan hujan ungu di langit berkumpul dan melesat menuju Enam Segel yang Kompatibel.

“Mencari! Aku akan membantumu! ” Mingshi Yin bergerak dengan kecepatan kilat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *