Chapter 156 : Tekad Para Pendahulu untuk Mengakhiri Kehancuran Bersama?

Yue Chong dan Duan Yanhong memandang pemimpin mereka dengan ketidakpercayaan.

“Pemimpin!”

“Chief!”

“Apa yang telah kau lakukan?” Yue Chong berteriak.

Butuh beberapa saat sebelum Pan Zhong sadar. Dia menjawab dengan cepat, “Diam! Fan Xiuwen menderita mantra tergila-gila. Master paviliun telah membantunya untuk membatalkannya. Kamu harus bersyukur! ”

“Mantra infatuation?” Yue Chong tercengang.

“Lihat diri mu sendiri!” Pan Zhong pernah mempelajari ilmu sihir sebelumnya. Mereka yang tidak mengerti ilmu sihir tidak akan bisa mendapatkan apapun dari ini. Secara alami, dia juga berada dalam situasi yang canggung. Kemampuan Lu Zhou untuk membatalkan teknik penyegelan dasar kultivasi Sekte Clarity dengan satu serangan telapak tangan telah sangat melebihi harapannya.

Pada saat ini, setelah waktu kosong, Fan Xiuwen kembali normal. Dia sangat marah. “Mereka yang menyinggung perasaanku, Leng Luo, harus mati!”

Fan Xiuwen mulai dengan skill ultimate Dao Invisibility-nya! Di bawah peningkatan avatar Delapan daun Hundred Tribulations Insight, bayangan Fan Xiuwen memenuhi langit.

Mantan orang di atas daftar hitam telah kembali!

Yue Chong dan Duan Yanhong kaget melihat ini.

Demikian pula, sembilan dukun lainnya juga dikejutkan oleh kemunculan tiba-tiba avatar berdaun delapan ini.

Bam! Bam! Bam!

Banyak bayangan melayang di sekitar Wu Xian dan menyerangnya! Energi menghujani dia seperti tembakan anak panah!

Pan Zhong sangat terkejut. “Ini pasti kekuatan sejati Leng Luo.”

“Dia memiliki basis kultivasi Delapan daun, bagaimanapun juga …”

“Dia telah hidup dalam pengasingan selama berabad-abad. Siapa Mo Li? Bagaimana dia bisa mengendalikan Fan Xiuwen yang memiliki basis kultivasi Delapan daun? ”

Serangan Fan Xiuwen menutupi langit dan daratan. Bahkan pemimpin Sepuluh Dukun, Wu Xian, dirugikan.

“Tuan Wu Xian!” Para dukun lainnya berteriak.

“Akulah yang seharusnya kamu lihat.” Duanmu Sheng mengacungkan Tombak Overlod nya dan menyerang yang lain.

“Jangan lupakan aku!” Mingshi Yin berjalan di udara saat dia memegang Separation Hook dan Sarung dengan kuat di tangannya.

Mereka berdua memiliki senjata tingkat surga. Terhadap sembilan dukun yang hanya memiliki basis kultivasi Tiga atau Empat daun, mereka akan dapat bertahan untuk sementara waktu. Masalahnya adalah mereka memiliki sembilan lawan!

Bahkan jika mereka adalah praktisi sihir dan membutuhkan waktu untuk merapal mantra, Duanmu Sheng dan Mingshi Yin masih kalah jumlah. Bagaimana mereka bisa menghadapi sembilan praktisi sihir hebat yang juga anggota Sepuluh Dukun?

“Kepala!” Mata Yue Chong dan Duan Yanhong terbakar. Mereka rela mempertaruhkan nyawa dan anggota tubuh mereka untuk Fan Xiuwen. Mereka mengenal satu sama lain dengan baik dan saling percaya sepenuhnya.

Ketika mereka melihat Fan Xiuwen mempertaruhkan nyawanya untuk melawan musuh yang kuat, mereka tidak tahan untuk tinggal diam.

Lu Zhou mengelus jenggotnya dan berkata, “Apakah kamu melihatnya sekarang?”

Pan Zhong menjelaskan, “Leng Luo sedang dikendalikan. Kamu, empat saudara, adalah bidak dalam game ini. Sekarang, orang-orang yang mengendalikanmu ada di hadapanmu! ”

“Sepuluh Dukun …” Yue Chong dan Duan Yanhong berada di perahu yang sama dengan Fan Xiuwen. Mereka berada di atas kereta terbang sejak awal, dan mereka menyaksikan semuanya dengan jelas. Tidak mungkin mereka tidak marah!

Pan Zhong menghampiri mereka. Dia mengangkat telapak tangannya dan memberi mereka ketukan cepat.

Bam! Bam!

Pengekangan pada basis kultivasi mereka dilepaskan! Primal Qi melonjak ke seluruh tubuh mereka seperti air mancur panas. Mereka merasakan sensasi kekuatan yang akrab dan nostalgia mengalir melalui mereka.

Lu Zhou menatap mereka dengan tenang.

Yue Chong dan Duan Yanhong tidak berani berkomplot melawan master Evil Sky Pavilion yang kuat. Segel Tangan Sembilan Pemotongan telah mengeluarkan ahli puncak Tujuh daun, Ren Buping, secara instan. Ketakutan masih melekat di hati mereka ketika mereka mengingat kejadian itu. Selain itu, Paviliun Evil Sky tidak bersalah. Pelakunya adalah orang-orang di depan mereka.

Yue Chong dan Duan Yanhong bertukar pandang sebelum mereka melompat ke udara. “Hitung kami!”

Penambahan dua lawan lainnya meningkatkan tekanan pada sembilan dukun.

Mingshi Yin dan Duanmu Sheng masing-masing bisa mengalahkan dua lawan.

Yue Chong dan Duan Yanhong masing-masing bisa menangani satu lawan.

Masih ada tiga dukun tersisa.

Lu Zhou dengan cepat melirik Wu Ji, Wu Peng, dan Wu Zhen. Setelah Wu Xian, ketiganya adalah yang paling kuat di antara para dukun.

Wu Xian adalah yang tertinggi di langit. Dia melayang di atas kereta yang membelah awan, benar-benar sibuk dengan Fan Xiuwen. Suaranya menggelegar di langit, “Kamu tidak bisa mengalahkan Sepuluh Dukun!”

Suara Lu Zhou menyebar jauh dan luas. “Kamu telah melupakan aku.”

Lu Zhou tidak lagi menyia-nyiakan kata-kata dan melemparkan tiga Kartu Thunderblast di tangannya! Sasarannya adalah Wu Ji, Wu Peng, dan Wu Zhen! Tiga sambaran petir yang dahsyat melesat ke arah mereka!

Yang lainnya kaget.

Lu Zhou berdiri dengan tangan di punggungnya setelah membuang ketiga kartu itu. Dia mengamati pertempuran dengan udara riang tentang dia.

Awan bergulung saat guntur bergemuruh di udara. Baut lampu bercampur energi segera muncul

Ketiga dukun itu segera menyulap perisai mereka. Tidak ada waktu untuk melarikan diri. Baut petir Thunderblast berdiameter beberapa meter. Ini tidak seperti apa pun yang pernah mereka lihat!

‘Ini tidak mungkin Thunderblast! itu pasti Baut Petir Surgawi! ‘

Ketika Wu Ji mendirikan perisainya, ada ekspresi putus asa di matanya. Pada saat yang sama, sebuah pikiran muncul di benaknya. ‘Mungkinkah Sepuluh Dukun salah? Kalau tidak, mengapa Petir Surgawi menyerang kita? ‘

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

Tiga petir besar Thunderblast mengenai target mereka.

Mereka bertiga terbang kembali pada saat bersamaan.

Wu Ji memuntahkan seteguk darah! Lingkaran bercahaya keunguan tiba-tiba muncul dari tubuhnya sebelum tersebar di udara.

Jantung Lu Zhou berdetak kencang. Pada saat yang sama, dia mendengar pemberitahuan sistem.

“Ding! Membunuh satu target. Hadiah: 100 poin prestasi. ”

‘Kemungkinan 1% pasti-membunuh! Kamu hanya bisa menyalahkan keberuntungan busuk Anda sendiri untuk ini! ‘ Lu Zhou menggelengkan kepalanya. ‘Untungnya, aku tidak hanya menggunakan Kartu Serangan Mematikan. Kalau tidak, aku bahkan mungkin harus membayar dengan celanaku dalam pertaruhan ini! ‘

Ketika Lu Zhou membunuh orang mati yang merasuki tubuh orang hidup, poin prestasi yang dia peroleh hanya dari orang yang hidup. Dua korban lainnya dari Thunderblasts masing-masing terluka dan terluka parah!

‘Akhir-akhir ini, sepertinya aku sedang dalam proses.’ Apakah itu masalah membuka kotak, kemunculan Whitzard atau tingkat pasti membunuh 1% yang dipicu, semua ini mengejutkan Lu Zhou.

Lu Zhou masih tenggelam dalam pikirannya ketika dia mendengar suara Wu Xian.

“Tidak banyak waktu tersisa. Datanglah padaku!” Wu Xian kaget karena Fan Xiuwen bisa memberinya masalah sebanyak ini. Kemarahan yang membuncah dalam dirinya membuatnya ingin mengakhiri ini secepat mungkin. Ekspresi membunuh dapat terlihat di wajahnya sebelum suara di kepalanya berkata, ‘Tuan Wu Xian, tolong jangan merusak diri sendiri!’

Saat Wu Xian menangkis serangan tanpa henti Fan Xiuwen, dia berkata, “Sepuluh Dukun telah dipermalukan oleh kalian semua. Biarlah ini menjadi peringatan bagi keturunan dukun di bawah langit! ”

“Kami bersumpah akan mengikutimu sampai mati, Tuan Wu Xian!” Kedelapan dukun itu berkata serempak.

Lu Zhou memberi perintah dengan tegas. “Terbang!”

“Ya guru!” Little Yuan’er dan Zhao Yue segera menyalurkan Primal Qi mereka dan mengaktifkan kereta yang membelah awan.

Sementara Wu Xian ditahan oleh Fan Xiuwen, Formasi Besar tidak berada di puncaknya. Oleh karena itu, kereta yang membelah awan bisa pergi dengan mudah.

Kereta yang membelah awan bersinar.

Whuzz!

Itu terbang menuju tepi Formasi Grand.

“Kakak Ketiga! Kakak Keempat! ”

Mingshi Yin mencabut Separation Hook dan berkata sambil tersenyum, “Aku tidak bisa mengalahkan kalian berdua … Seperti yang diharapkan dari Sepuluh Dukun!” Dengan gerakan cepat, dia mundur di udara dengan Teknik Agungnya!

Duanmu Sheng melakukan hal yang sama. Dia mencabut Overlord Spear miliknya. “Pria sejati harus fleksibel. Kita akan bertarung lagi suatu hari nanti! ”

Yue Chong dan Duan Yanhong terkejut dengan perkembangan ini.

Avatar Fan Xiuwen meledak dengan energi saat dia berteriak, “Mo Li! Bahkan jika aku mati, aku tidak akan membiarkanmu hidup dalam damai! ”

“Kepala!”

“Yue Chong! Duan Yanhong! Jika Anda takut mati, pergi sekarang! Aku, Leng Luo, akan menahan mereka di sini! ”

Leng Luo terlalu dekat dengan Wu Xian. Avatarnya telah diikat oleh tentakel Wu Xian.

Keduanya berada dalam situasi yang serupa. Mereka berjuang untuk melihat siapa yang akan menjadi orang terakhir yang berdiri. Wu Xian memiliki batas waktu. Jika pertarungan mereka berlarut-larut, dia tidak akan bisa mengalahkan Fan Xiuwen. Dalam hal ini, yang terbaik adalah merapalkan mantra penghancur diri! Semuanya akan menghancurkan diri sendiri dengan kekuatan mereka dan menjatuhkan musuh bersama mereka. Karena mereka sudah mati, mengapa mereka takut mati?

Para kultivator berjubah merah melarikan diri secepat kaki mereka bisa membawa mereka.

Kultivator ranah Nascent Divinity Tribulations dapat melarikan diri dengan Teknik Agung mereka. Namun, para kultivator berjubah merah terlalu lambat!

“Kami tidak lahir di hari yang sama, tapi kami bisa mati di hari yang sama!” Yue Chong dan Duan Yanhong tidak pergi. Sebaliknya, mereka terbang menuju Wu Xian.

Tiga avatar berdiri sejajar.

Seketika ketika kereta yang membelah awan hendak meninggalkan jangkauan Grand Formation, area di dalam Formasi meledak.

Dengan Wu Xian di tengah, kekuatan delapan dukun meledak di sekitarnya!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *