Chapter 157 : Pilihan Fan Xiuwen

Energi yang melonjak mengaduk debu dan tanah dari tanah dengan ledakan keras, seolah-olah badai pasir tiba-tiba turun. Pada saat yang sama, gelombang energi ungu gelap yang menyengat memamerkan taring mereka pada semua orang dalam jangkauan. Itu tidak membedakan dari teman dan musuh!

Ketiga avatar itu hanya menahan benturan sesaat sebelum mereka hancur.

Basis kultivasi kultivator berjubah merah adalah yang terlemah. Bahkan jika mereka terbang dengan kecepatan tinggi, mereka tidak mungkin bisa mengalahkan kereta terbang itu. Mereka langsung dimakan oleh energi ungu tanpa ampun.

“Guru … Saudara Senior Ketiga dan Keempat!” Little Yuan’er menunjuk ke arah Duanmu Sheng dan Mingshi Yin yang sedang melaju ke arah mereka.

“Berhenti!” Lu Zhou mengangkat tangan. Berdasarkan basis kultivasi mereka, setelah pertarungan yang begitu lama, bahkan jika mereka menggunakan Teknik Agung mereka, akan sulit bagi mereka untuk melarikan diri dari badai pasir pada waktunya. Kereta terbang harus menunggu mereka.

Lu Zhou tampak tenang, tetapi dalam hati, dia merasa menyesal! Bagaimanapun, para kultivator berjubah merah adalah sumber poin prestasi!

‘Sepuluh Dukun adalah orang mati … Wu Sheng adalah satu-satunya yang bisa memberiku beberapa poin pahala. Sayangnya, aku tidak berpikir dia akan selamat dari ledakan energi ini. ‘

Adapun Fan Xiuwen dan kedua Dark Knight itu, mereka sangat berharga! ‘Sungguh kerugian besar bagiku kehilangan mereka karena ledakan energi ini!’

Sementara Lu Zhou tersesat dalam pikirannya, Duanmu Sheng dan Mingshi Yin akhirnya melompat ke dalam kereta terbang.

“Ayo pergi!”

Kereta terbang itu diaktifkan kembali. Ketika kereta terbang dihentikan, secara alami, perlu beberapa waktu untuk melanjutkan penerbangan, menyebabkan kecepatannya melambat. Karena sedikit penundaan ini, gelombang energi hitam keunguan yang kuat yang mengejar Duanmu Sheng dan Mingshi Yin sekarang ada di depan mereka.

Energi ungu yang sangat besar itu seperti gelombang besar!

Lu Zhou sedikit mengernyit saat dia melihat gelombang itu. ‘Aku sudah mengalami kerugian besar … Jangan bilang kalau aku harus menggunakan Kartu Sempurna yang lain juga?’ Selain itu, dia mengira Kartu Sempurna itu seperti Kartu Serangan Mematikan; itu hanya akan memberikan perlindungan untuk satu individu!

Tiba-tiba, di antara gelombang besar, avatar Teratai Emas Delapan daun bersinar terang, disertai hembusan angin yang kuat!

Fan Xiuwen muncul di dalam avatar. Dia berlumuran darah saat ini.

“Fan Xiuwen belum mati?” Mingshi Yin dan Duanmu Sheng melangkah maju. Penjaga mereka berdiri saat mereka melihat Fan Xiuwen.

Lu Zhou mengubah rencananya dan berkata dengan acuh tak acuh, “Seekor semut mencoba mengguncang pohon …” Sebuah Kartu Serangan Mematikan muncul di tangannya saat dia berpikir, ‘Mencoba menggigitku sebelum kamu mengambil nafas terakhirmu? ‘

Namun, bertentangan dengan harapan, hembusan angin kencang dari Fan Xiuwen bertiup ke arah yang berlawanan.

“Eh? Dia membantu kita! ” Mingshi Yin berseru kaget.

Lu Zhou juga terkejut. Fan Xiuwen seharusnya menyimpan dendam terhadap Evil Sky Pavilion. Pada saat seperti ini, dia seharusnya lebih dari rela membiarkan ledakan energi ini menghancurkan kereta yang membelah awan. Mengapa dia memilih untuk membantu Evil Sky Pavilion?

‘Apa yang dia mainkan?’ Lu Zhou mengangkat tangannya. “Tunggu.”

Tidak mengherankan jika Fan Xiuwen, yang memiliki basis kultivasi Delapan daun, sangat kuat. Namun, sangat mengejutkan bahwa dia berhasil selamat dari ledakan destruktif Sepuluh Dukun. Itu bukanlah hal yang mudah.

Mingshi Yin menghela nafas dan menggelengkan kepalanya saat dia berkata, “Dia melepaskan teknik ini sambil mempertaruhkan lautan Qi Dantiannya sendiri … Aku pikir Fan Xiuwen berencana untuk mati.”

Fan Xiuwen sudah mencapai batasnya.

Gelombang hitam keunguan yang luas didorong kembali oleh perjuangan Fan Xiuwen.

Suara putus asa Fan Xiuwen mencapai mereka saat ini. Suaranya parau saat dia berkata, “Aku, Leng Luo … tidak pernah meminta bantuan orang lain … Aku mempertaruhkan nyawaku untuk menjaga Sepuluh Dukun di sini, dan aku hanya memiliki satu permintaan, senior … Bunuh … Mo Li ! ”

Sebelum Lu Zhou bisa menjawab, gelombang besar berwarna hitam keunguan menerobos dinding angin, dan avatar itu lenyap. Delapan Daun Teratai Emas memutar beberapa lingkaran sebelum menghilang juga.

Gelombang energi yang sangat besar sepertinya telah berubah menjadi wajah raksasa dan berkata, “Betapa bodohnya!”

Orang-orang di kereta terbang itu mendesah. Siapa yang tahu Fan Xiuwen akan membuat pilihan ini sehingga dia bisa membuat permintaan ini pada Lu Zhou?

Gelombang hitam keunguan menghilang.

Mingshi Yin dan Duanmu Sheng menyalurkan Primal Qi mereka ke dalam kereta terbang. Meski kekuatan sihir telah memudar, badai pasir masih berkecamuk. Mereka berdua menggerakkan kereta terbang itu agar naik lebih tinggi. Kereta pemecah awan bersinar dan berlayar melewati badai pasir, meninggalkan seberkas cahaya di belakangnya.

Dalam sekejap mata, kereta terbang itu meninggalkan area tersebut.

Sementara itu, para kultivator tingkat rendah yang mengamati pertempuran dari Kota Tangzi yang jauh mendongak.

“Paviliun Evil Sky telah menang!”

“Para kultivator berjubah merah itu sangat kuat, namun, mereka masih dikalahkan oleh Paviliun Evil Sky! Seberapa kuat Evil Sky Pavilion? ”

Seseorang menghela nafas. “Siapa tahu? Pemandangan kami diblokir sebelumnya, dan kami tidak bisa melihat apa pun kecuali kilatan cahaya dan mendengar hiruk-pikuk suara. ”

“Cukup melihat hasilnya saja! Sepertinya bahkan tanpa murid pertama dan kedua, Paviliun Evil Sky masih tak tersentuh untuk saat ini! ”

Ada desahan kolektif yang panjang. Pada awalnya kultivator di sana tidak banyak. Kemudian, semakin banyak kultivator berkumpul untuk menyaksikan pertempuran dari kejauhan.

Seorang pendekar berpakaian hijau berdiri di antara kerumunan saat dia melihat kereta yang membelah awan di langit dengan ekspresi tenang di wajahnya dan lengannya disilangkan. Dia menggelengkan kepalanya.

“Halo.”

“Saudaraku, di sana berbahaya. Kamu tidak boleh pergi ke sana… ”

“Terima kasih.” Pendekar berpakaian hijau melangkah ke samping. Dia melihat debu dan pasir yang jatuh yang diaduk oleh pertempuran.

“Saudaraku, kupikir kamu terlambat… Sayang sekali kamu tidak melihat betapa seru pertarungan ini! Apakah Anda melihat kereta terbang itu? Itu adalah kereta terbang Evil Sky Pavilion! ” Kultivator di sampingnya mulai berbicara dengan penuh semangat tentang apa yang telah terjadi.

Pendekar berpakaian hijau memandang kereta terbang dan mengabaikan kultivator lainnya.

Kultivator itu menghela nafas. “Aku tidak berpikir Paviliun Evil Sky akan sekuat ini. Ketika murid pertama dan kedua masih ada, Paviliun Evil Sky hidup di masa kejayaan … Namun, sepertinya itu masih sekuat dulu. ”

Pendekar berjubah hijau memperhatikan bahwa pembudidaya menggunakan kata-kata, ‘sekuat dulu’. Faktanya, tidak semua orang membenci Evil Sky Pavilion. Ada beberapa orang yang menghormati dan mengagumi mereka. Mungkin, kultivator ini termasuk kelompok yang terakhir.

Pendekar berpakaian hijau itu mengangguk dengan sopan. “Terima kasih atas pujianmu.”

‘Terima kasih? Untuk apa? Apakah dia gila? ‘ Kultivator bingung.

Tiba-tiba, kerumunan mulai berseru kaget.

Kereta yang membelah awan akan kembali!

“Bukankah mereka pergi ?!”

Para kultivator tingkat rendah mundur. Mereka khawatir Paviliun Evil Sky akan mengirim penjahat dan membunuh mereka. Namun, itu tidak terjadi.

Kereta yang membelah awan kembali ke area Grand Precessor Formation dan melambat.

Sementara itu, Lu Zhou berdiri di atas kereta terbang dan mengamati daratan di bawahnya. “Visibilitas sudah pulih sepenuhnya… Cari Elder Hua.”

“Dimengerti.” Mingshi Yin dan Duanmu Sheng melompat dari kereta terbang.

Saat mereka meninggalkan kereta terbang, para kultivator tingkat rendah yang menyaksikan pertempuran di Kota Tangzi berbalik dan melarikan diri secepat yang bisa dilakukan kaki mereka.

Mingshi Yin melihat tindakan mereka saat dia melihat ke bawah dari atas. Pengecut.

“Itu tidak normal jika mereka tidak takut,” balas Duanmu Sheng.

“Kamu benar, Kakak Ketiga.”

Keduanya mendarat. Tanah itu penuh dengan lubang dan retakan akibat pertempuran mereka. Lokasi Formasi sihir hangus.

“Menurutku Elder Hua tidak terlalu jauh dari sini.” Mingshi Yin melihat sekelilingnya.

“Luo Shisan bukanlah lawan biasa … Aku hanya khawatir Elder Hua bukan tandingannya.”

“Enam Segel yang Kompatibel dengan Elder Hua memiliki skrip kesembilan sekarang. Aku tidak berpikir 13 bilah energi Luo Shisan dapat melakukan apa pun terhadapnya.

“Yang dia lakukan hanyalah mengambil pukulan… Jika aku Luo Shisan, aku hanya akan mengulur waktu,” kata Duanmu Sheng dengan sedikit jijik.

Mingshi Yin terbatuk. Dia bertindak seolah-olah dia tidak mengerti kata-kata Duanmu Sheng dan berkata, “Kamu benar, Kakak Ketiga.”

Berderak.

Berderak.

“Suara apa itu?” Mingshi Yin berbalik.

Tiba-tiba, sebuah tangan muncul dari sebidang tanah yang hangus.

Mingshi Yin melompat mundur karena terkejut. Dia menunjuk ke lengan yang hitam pekat dan berkata, “Mayat yang hidup?” Namun, setelah beberapa saat, dia menepis pemikiran itu. Lagipula, siapa yang bisa bertahan dari ledakan yang begitu kuat? Dia adalah orang yang cerdas. Setelah memikirkannya sejenak, sebuah nama muncul di benaknya. “Tidak mungkin! Fan Xiuwen? “

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *