Chapter 158 : Sangat Lemah sehingga Membosankan

Orang pertama yang muncul di benak Mingshi Yin adalah Fan Xiuwen. Dari semua orang yang terperangkap dalam ledakan beberapa saat yang lalu, Fan Xiuwen adalah satu-satunya yang memiliki kemungkinan untuk selamat. Kedua bawahannya, Yue Chong dan Duan Yanhong, tidak memiliki kemampuan seperti itu.

Lu Zhou berdiri di atas kereta terbang. Dia melihat ke bawah ke tanah hangus. Dia juga telah melihat lengan itu.

“Guru, ada kemungkinan ini adalah Fan Xiuwen. Dia benar-benar ulet! Tidak perlu merepotkan diri sendiri, guru. Aku akan membunuhnya atas namamu! " Mingshi Yin menyeringai dan mengangkat tangan. Separation Hook-nya melayang di atas telapak tangannya dan bersinar redup. “Kita harus berhati-hati saat menghadapi musuh yang begitu kuat…”

Duanmu Sheng tidak bisa berkata-kata. 'Adik Keempat, kamu selalu pandai menindas yang lemah.'

Mingshi Yin baru saja berjalan ke lengan yang hangus itu ketika suara Lu Zhou sampai padanya.

"Menggali."

"Hah?"

Duanmu Sheng menjelaskan, "Guru ingin Anda menggali tanah di sekitar lengan agar kita bisa melihat siapa itu."

"Oh." Mingshi Yin menarik Separation Hooknya , merasa sedikit bingung. Sayang sekali! Jika dia bisa membunuh lawan yang begitu kuat, tidak ada yang berani meremehkan nama Mingshi Yin. Dia dengan santai melambaikan tangannya, dan energi lemah mengendurkan tanah di sekitar lengan sebelum mendorong mereka menjauh.

Mingshi Yin mendecakkan lidahnya saat dia kagum. “Guru, ini benar-benar Fan Xiuwen! Aku tidak berharap dia selamat dari ledakan itu! Ini keajaiban! "

Lu Zhou berkata, “Ada teknik Daois yang disebut Teknik Blood Escape. Dengan menghabiskan puluhan tahun kehidupan dan esensi seseorang dan kekuatan di Laut Qi Dantian seseorang, seseorang dapat membentuk lapisan pelindung di atas tubuhnya. "

Yang lain di dalam kereta terbang itu terkejut mendengarnya.

Pan Zhong berkata dengan anggukan, “Namun, ada harga yang mahal yang harus dibayar untuk menggunakan Teknik Blood Escape ini… Jika lautan Qi Dantianmu rusak, basis kultivasimu akan hilang juga. Mengapa dia melakukan hal itu? "

Untuk seorang kultivator, melepaskan Teknik Blood Escape dapat menyelamatkan hidup mereka, tetapi jika basis kultivasi mereka dihancurkan, alasan apa mereka harus terus hidup? Lebih baik mereka mati. Pilihan Fan Xiuwen benar-benar membingungkan yang lain.

Mingshi Yin dengan cepat mengamati Fan Xiuwen. Ekspresi terkejut dapat terlihat di wajahnya saat dia berkata kepada Lu Zhou dan berkata, “Guru, dia masih hidup! Namun, dia sangat lemah… Ini adalah waktu terbaik bagi kita untuk membunuhnya. Aku ahli dalam menyerang saat seseorang jatuh! "

Duanmu Sheng tidak bisa berkata-kata.

Zhou Jifeng bingung.

Duanmu Sheng memandang Mingshi Yin dengan sedikit jijik. Dia tidak suka memukul pria saat dia jatuh.

Zhou Jifeng adalah murid pertama dari Sekte Heavenly Sword. Perilakunya masih sejalan dengan prinsip Jalan Mulia. Bahkan jika dia diam-diam ingin melakukannya, dia tidak akan pernah membiarkan dirinya melakukannya.

Mingshi Yin menyulap lagi Separation Hook-nya.

Lu Zhou mengelus jenggotnya. Dia memandang Fan Xiuwen dengan acuh tak acuh dan berkata, “Fan Xiuwen telah melakukan kejahatan sepanjang hidupnya. Dia mungkin tidak mengharapkan hasil ini. Aku pikir dia membuat pilihan ini sehingga dia tidak akan mati dengan penyesalan. "

Pan Zhong berkata, "Aku pikir keinginan Fan Xiuwen untuk hidup berasal dari keinginannya untuk menyaksikan kematian Mo Li."

“Bah… Kenapa kita harus memenuhi keinginannya? Konyol! Apakah menurutnya Evil Sky Pavilion adalah organisasi amal? Tidak ada waktu. Sebelum dia menghembuskan nafas terakhirnya, aku akan mengakhirinya dengan pedangku! " Mingshi Yin sedikit ingin melanjutkan ini.

Duanmu Sheng tidak tahan lagi. Dia menarik Mingshi Yin dan berkata, "Adik Keempat ... Prioritas kita saat ini adalah menemukan Elder Hua ..."

"Kamu benar, Kakak Senior Ketiga." Mingshi Yin mengangguk.

Keduanya melihat sekeliling mereka. Selain beberapa penonton yang cukup berani untuk tetap tinggal, mereka tidak melihat orang lain.

Pada saat ini, selain para kultivator di Kota Tangzi yang telah melarikan diri, beberapa dari mereka berlutut di tanah dan bersujud. Mereka tampak… bersemangat. Sayangnya, basis kultivasi mereka terlalu rendah. Jika tidak, mereka akan menjadi antek-antek hebat di Evil Sky Pavilion.

Tiba-tiba, Lu Zhou berkata, "Bawa dia kembali ke Paviliun Evil Sky."

"Hah? Bawa dia kembali ke Evil Sky Pavilion? "

"Fan Xiuwen adalah Ahli Delapan Daun ... Karena dia sangat membenci Mo Li, kita harus menahannya ..." kata Lu Zhou.

"Ya Guru." Meskipun Mingshi Yin tidak menyukai Fan Xiuwen, dia harus menuruti perintah gurunya. Dia mengangkat tangan. Gelombang energi mengangkat Fan Xiuwen. Dia menyalurkan beberapa Primal Qi untuk melindungi hati Fan Xiuwen dan meridian agar dia tetap hidup.

Saat spesialisasi Teknik Greenwood Heart terwujud, aura Fan Xiuwen secara bertahap menjadi stabil.

Mingshi Yin membawa Fan Xiuwen saat dia melangkah ke udara dan kembali ke kereta terbang.

“Elder Hua!” Zhou Jifeng tiba-tiba menunjuk ke timur. Dia berdiri di titik tertinggi sehingga lebih mudah baginya untuk melihat lebih jauh.

Pada saat ini, Hua Wudao sedang menyeret tubuhnya yang kelelahan. Pakaiannya compang-camping, dan wajahnya penuh luka. Dia berjalan dengan langkah kaki yang berat ke arah mereka.

Duanmu Sheng berjalan dengan pegas di langkahnya dan pergi untuk mendukung Hua Wudao. Dia melihat sekeliling sebelum dia bertanya dengan cemberut, "Di mana Luo Shisan?"

Hua Wudao menghela nafas dan menggelengkan kepalanya. Dia melirik Duanmu Sheng sebelum melirik Lu Zhou yang berada di kereta terbang dan berkata, "Skill pedangnya terlalu kuat ... Aku tidak bisa melakukan apa pun padanya."

Lu Zhou menatap Hua Wudao dengan saksama sebelum berkata, "Tapi dia juga tidak bisa berbuat apa-apa terhadapmu." Bagaimanapun, Hua Wudao memiliki karakter kesembilan dalam Enam Laut yang Sesuai. Bahkan jika mereka bertempur dalam pertempuran gesekan, Luo Shisan harus mampu menahannya juga.

Hua Wudao mengangguk. “Itu seri.”

"Jadi, di mana Luo Shisan?" Mingshi Yin bertanya.

"Dia pergi…"

"Kamu ..." Mingshi Yin mengayunkan lengannya. Dia merasa sedikit kesal dengan ini. "Bagaimana Anda bisa membiarkan seseorang yang ingin dibunuh Paviliun Evil Sky pergi?"

Semua orang melihat Hua Wudao saat ini.

Bagaimanapun, Hua Wudao berasal dari Sekte Yun. Barangkali, pertarungan mereka tak berakhir imbang. Ada kemungkinan dia telah melepaskan mantan rekannya. Tidak ada yang bisa menemukan kebenaran karena tidak ada saksi mata.

Hua Wudao segera menangkupkan tinjunya dan berkata, "Setiap kata-kataku benar ... Jika kamu tidak percaya padaku, Master Paviliun, aku bersedia menerima hukuman apa pun."

“Cukup dengan tipu muslihatmu! Guruku tidak akan jatuh untuk hal seperti itu…” Mingshi Yin berkata sambil memutar matanya.

Lu Zhou mengangkat tangannya perlahan dan berkata dengan nada tenang, "Aku percaya padamu."

Hua Wudao mendongak kaget. Dia segera mengangkat tangannya. "Terima kasih!"

Pada saat yang sama, Lu Zhou melihat kesetiaan Hua Wudao naik sebesar 5%.

Duanmu Sheng membawa Hua Wudao ke dalam kereta yang membelah awan.

"Kembali ke Paviliun Evil Sky."

“Dimengerti!”

Sedangkan jaraknya sekitar tiga kilometer dari lokasi ledakan.

Luo Shishan menikamkan pedangnya ke tanah untuk menstabilkan dirinya. Dia terengah-engah saat dia bergumam pada dirinya sendiri, "Kakek tua itu, dia sangat kuat ..." Dia telah menghabiskan semua Primal Qi-nya dari pertempuran. Siapa yang tahu Sword Saint yang sangat kuat seperti dia akan berakhir dalam kondisi babak belur?

"Lupakan. Untuk masing-masing miliknya ... ”Luo ​​Shisan menggelengkan kepalanya tanpa daya.

Namun, saat Luo Shishan hendak pergi, seorang pendekar pedang berpakaian hijau diam-diam muncul di tempat 50 meter di depannya.

Pendekar berpakaian hijau membawa pedang panjang di punggung lurusnya. "Halo."

Bahkan tanpa kekuatan pada saat ini, Luo Shishan tidak sepenuhnya lengah. Dia, secara alami, dikejutkan oleh kemunculan tiba-tiba pendekar pedang berpakaian hijau itu.

"Kamu adalah?"

“Namaku Yu Shangrong.”

"..." Mata Luo Shisan membelalak. Dia mengencangkan cengkeramannya pada pedangnya, gemetar. Dia tidak dalam kondisi untuk melawan Yu Shangrong sekarang.

“Sword Evil?”

“Itu hanyalah sebuah panggilan. Itu tidak cukup signifikan untuk disebutkan.” Yu Shangrong berbalik dan mempelajari Luo Shisan.

Luo Shisan mundur selangkah. “Aku datang ke sini atas perintah master sekteku untuk membersihkan noda di sekte kami. Aku tidak berniat menjadi musuh Paviliun Evil Sky "

"Kamu takut," kata Yu Shangrong.

“Aku… aku tidak…”

“Tidak, kamu.” Yu Shangrong menggelengkan kepalanya dengan ringan. Dia menunjukkan senyum tipis. "Tidak perlu khawatir, aku tidak akan menyerang pria saat dia jatuh ..."

"..." Luo Shisan tidak mempercayainya.

“Kamu lemah, sangat lemah sehingga membosankan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *