Chapter 159 : Cheng Huang? Ye Tianxin’s Hidup!

Sword Saint Luo Shisan dari Sekte Yun belum pernah diejek seperti ini sebelumnya. Dia berkata, “Seorang murid agung Paviliun Evil Sky tidak akan menyerang seorang pria saat dia jatuh?”

Yu Shangrong menggelengkan kepalanya dan berkata, “Anda telah salah paham terhadapku, Tuan …”

“Oh?”

“Saat ini kau sangat lemah… Sangat membosankan. Jadi aku akan membunuhmu, tapi, dalam waktu satu bulan, ”kata Yu Shangrong.

“…” Luo Shisan memandang Yu Shangrong dengan tatapan yang rumit. ‘Apa yang dia mainkan? Benar-benar cara berpikir yang aneh untuk penjahat. ‘ Dia berkata, “Semua orang di dunia mengatakan bahwa penjahat Evil Sky Pavilion membunuh tanpa mengedipkan mata jadi itu benar … Ini berarti aku memiliki satu bulan lagi untuk hidup?”

Yu Shangrong berkata dengan nada lembut, “Di kampung halamanku, ada tanaman bernama lavender. Ini berumur sangat pendek. Tumbuh di pagi hari dan layu saat malam tiba… Anda jauh lebih beruntung daripada lavender. ”

“Kamu …” Luo Shishan, secara alami, kesal saat mendengar ini, tapi dia tidak berani menunjukkannya.

“Tolong …” Yu Shangrong membuat gerakan menyapu dengan tangannya, menunjukkan bahwa Luo Shishan bebas untuk pergi.

“Kamu tidak akan memukulku dari belakang?” Luo Shisan hampir tidak percaya ini.

Yu Shangrong tidak berkata apa-apa. Sebaliknya, dia memandang Luo Shisan dengan tenang.

Luo Shisan menarik napas dalam-dalam. Dia nyaris tidak mengambil langkah maju sebelum dia menginjak tanah.

Yu Shangrong menggelengkan kepalanya dan mengulangi, “Jangan takut.”

“Aku tidak takut… Selama bertahun-tahun aku berkultivasi, aku tidak pernah takut pada siapa pun… Ini disebabkan oleh kelelahanku karena bertarung melawan Hua Wudao untuk waktu yang lama,” kata Luo Shishan.

Yu Shangrong tetap diam.

Luo Shisan menoleh untuk melirik Yu Shangrong. Ketika dia melihat Yu Shangrong tersenyum dengan sopan, dia merasa dirinya sedikit santai. Dia menjernihkan pikirannya dan mengambil satu langkah ke depan.

Yun Shangrong mengingatkannya, “Aku harap Anda tidak melupakan persetujuan kita, Tuan.”

“Kesepakatan apa?”

“Satu bulan kemudian, aku akan membunuhmu.” Yu Shangrong berbalik perlahan sebelum dia pergi dengan kecepatan yang tidak cepat atau lambat.

“…” Ekspresi Luo Shishan berubah sedikit masam. Saat dia melihat punggung Sword Evil yang mundur, dia berkata dengan sedikit jijik, “Aku bahkan tidak setuju dengan itu. Bagaimana Anda bisa menyebutnya kesepakatan? ”

Luo Shishan membanggakan dirinya atas keterampilan pedangnya yang luar biasa. Belakangan ini, dia bahkan membuat nama untuk dirinya sendiri. Di antara mereka yang melawannya, dalam hal teknik pedang, orang yang paling tidak ingin dia hadapi adalah saudaranya, Luo Changqing. Dia pernah bertanya kepada saudaranya siapa yang paling tidak ingin dihadapi saudaranya, dan saudaranya menamai Sword Evil. Namun, dia tidak dapat mengingat apakah saudaranya pernah bersilangan pedang dengan Sword Evil Yu Shangrong. Saudaranya, Luo Changqing, selalu menjadi orang yang berhati-hati. Jika kakaknya waspada terhadap Yu Shangrong, ini berarti Yu Shangrong tidak kalah dengan kakaknya. Untuk alasan ini, dia tidak ingin menghadapi Yu Shangrong.

“Apa hubungannya denganmu jika aku ingin membunuhmu?” Begitu Yu Shangrong selesai berbicara, tubuhnya menjadi buram. Hanya dalam sekejap mata, dia sudah ratusan kaki jauhnya. Dalam sekejap lain, dia benar-benar menghilang ke udara tipis.

Luo Shisan menajamkan matanya untuk melihat ke arah menghilangnya Yu Shangrong. Dia dipenuhi dengan emosi campur aduk saat ini.

Istana Great Yan.

Di dalam istana yang tenang, salah satu kamar kerja berantakan.

Di balik layar enam panel, seorang wanita menawan gemetar, dan ekspresinya tidak sedap dipandang. Dia berdiri di depan cermin perunggu, dan dapat dilihat bahwa wajahnya sangat pucat.

“Jauhkan amarahmu, Nyonya! Yang Mulia berkata bahwa kita tidak akan melawan Paviliun Evil Sky lagi! ” Seorang kultivator wanita berkata dari sisi lain layar.

“Apa lagi yang… Yang Mulia katakan?”

“Yang Mulia berkata bahwa dia tidak akan menyelidiki lebih jauh tentang kematian Tuan Chen Zhu, dan dia berharap bahwa Anda … akan merenungkan ini.”

Wanita menawan itu tetap diam, dan ekspresinya semakin gelap. Tanpa peringatan, dia mengangkat tinju dan membantingnya ke cermin perunggu.

Bam!

Gerakannya yang tampaknya lembut secara mengejutkan memecahkan cermin perunggu seolah tinjunya adalah palu seribu kati. Setelah itu, amarahnya sepertinya mereda saat dia mendapatkan kembali ketenangannya. “Apakah Clarity Sect menjawab?”

“Sebagai jawaban atas pertanyaan Anda, Nyonya… keberadaan Pan Litian masih belum diketahui… Tidak ada yang bisa menemukannya sampai sekarang.”

“Karena kita tidak dapat menemukannya, kita hanya harus membuatnya muncul sendiri … Sebarkan berita tentang Pan Zhong,” kata wanita itu perlahan.

“Pan Zhong telah diasingkan dari sekte selama bertahun-tahun. Sekarang dia bersama Evil Sky Pavilion… akankah Pan Litian masih mencarinya? ”

“Lakukan saja seperti yang aku perintahkan.”

Wanita itu terdengar tenang ketika dia berbicara, tetapi kultivator wanita itu buru-buru membungkuk dan tidak lagi berani berbicara. Dia hanya berkata, “Dimengerti!”

Sementara itu, kereta yang membelah awan telah kembali ke Paviliun Evil Sky.

Lu Zhou melirik Fan Xiuwen yang tubuhnya benar-benar hangus dan berkata, “Kunci dia … dan biarkan dia tetap hidup.”

“Dimengerti.” Mingshi Yin membawa pergi Fan Xiuwen.

“Elder Hua, kamu telah melakukan banyak hal kali ini… Cepatlah beristirahat,” perintah Lu Zhou.

“Terima kasih.” Hua Wudao menangkupkan tinjunya sebelum dia berbalik dan pergi juga. Cukup sulit baginya untuk mempertahankan postur tubuhnya di depan semua orang dalam keadaannya.

Little Yuan’er bergegas menghampiri Lu Zhou dan bertanya, “Guru, anda pasti lelah juga. Haruskah aku membawamu ke tempat tinggalmu untuk beristirahat? ”

“Tidak dibutuhkan.” Lu Zhou melambaikan tangannya. Dia ingat apa yang dikatakan Ren Buping ketika mereka menghadapi Sepuluh Dukun. Cheng Huang ada di dalam Ye Tianxin.

Itu tidak sepenuhnya tidak mungkin…

Wu Sheng telah menetapkan Formasi Pendahulu Ye Tianxin. Istana telah memancing tulang-tulang orang Bai selama satu dekade. Cheng Huang dari Bais dapat memperpanjang hidup seseorang selama lebih dari 2.000 tahun. Benarkah itu

Lu Zhou mempertimbangkannya sebelum dia menggelengkan kepalanya. ‘Jika itu benar, Ji Tiandao akan menjadi orang pertama yang maju, dilihat dari pengetahuan dan karakternya. Paviliun yang paling dekat dengan air menikmati cahaya bulan terlebih dahulu. Dia tidak akan membiarkan istana mendapatkan keuntungan dari ini. ‘ Dia berkata, “Aku akan mengunjungi Ye Tianxin.”

“Oh. Aku akan menemani Anda di sana, Guru. ”

Keduanya pergi ke paviliun selatan.

Ketika kelompok kultivator wanita mendengar bahwa mereka akan mengunjungi Ye Tianxin, mereka mengikuti di belakang mereka.

Banyak dari kultivator wanita ini melayani Ye Tianxin. Meskipun Derived Moon Palace tidak ada lagi, mereka masih menjadi bawahan Ye Tianxin.

Dalam waktu singkat, mereka tiba di paviliun selatan.

Saat mereka berdiri di luar pintu Ye Tianxin, Lu Zhou melirik kultivator wanita yang menjaga pintu dan bertanya, “Apakah Ye Tianxin menunjukkan perubahan hari ini?”

“Sebagai jawaban atas pertanyaan Anda, Master Paviliun … tidak ada perubahan.”

“Buka pintunya.”

“Dimengerti.”

Lu Zhou memasuki ruangan.

Ye Tianxin juga sama. Tidak ada perubahan. Dia masih terbaring di tempat tidur, tidak sadarkan diri.

Lu Zhou berjalan ke sisi tempat tidur dan mengamati Ye Tianxin. Cheng Huang adalah binatang buas. Bagaimana bisa di dalam Ye Tianxin?

Lu Shou melambaikan tangannya dengan lembut.

Ye Tianxin duduk.

“Hm? Dia bernapas? ” Lu Sheng mengangkat tangannya untuk memeriksa napasnya. Itu sangat samar. Aliran udara mengalir deras.

Luar biasa!

Ekspresi Lu Zhou tetap sama saat dia memukulnya dengan telapak tangannya. Primal Qi-nya memasuki Delapan Meridian Luar Biasa nya. Setelah pemeriksaan singkat, dia menggelengkan kepalanya. Tidak ada tanda-tanda Cheng Huang. Dia melambaikan tangannya dengan santai lagi, dan dia berbaring kembali di tempat tidur. Kemudian, dia menggelengkan kepalanya saat meninggalkan ruangan. Dia benar-benar tidak berharap dia masih memiliki nafas dalam keadaan seperti itu. Sangat disayangkan dia masih tidak sadarkan diri, jika tidak, dia bisa bertanya padanya tentang Cheng Huang secara langsung.

“Guru, bagaimana keadaannya?” Little Yuan’er bertanya.

“Dia bertahan.”

“Dia hidup?” Mata Little Yuan membelalak.

Setelah mendengar kata-kata Little Yuan, para wanita kultivator Derived Moon Palace di dekat pintu menjadi bersemangat.

Tepat ketika Lu Zhou siap untuk pergi, Mingshi Yin bergegas ke arahnya dari paviliun utara.

Mingshi Yin membungkuk sebelum berkata, “Guru, aku telah mengunci Fan Xiuwen… Sepertinya dia tidak akan mati untuk saat ini. Namun, aku tidak dapat menjamin bahwa dia tidak akan mati di masa depan. ”

“Sangat baik.”

“Juga… Ada surat untuk Evil Sky Pavilion. Aku pikir ada orang luar yang mencoba menghubungi kami. Aku menerimanya tanpa meminta izin Anda. ”

“Siapa pengirimnya?”

“Wei Zhuoyan.”

“Berikan padaku.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *