Chapter 16 : Pikiran Murid Jahat (2/2)

Penerjemah: canovel.org

“Ding! Anda telah menerima penyembahan yang taat dari 35 orang dan diberi hadiah 350 poin prestasi. "

Lu Zhou mengangguk sedikit dan bergumam pelan, "Lagipula mereka tidak bisa dihilangkan …"

Alih-alih mencari kesenangan duniawi, Mingshi Yin terus terbang ke barat selama setengah hari dan mendarat di daerah berhutan di luar ibu kota Provinsi Yi.

“Ini seharusnya Tiger Ridge.” Dia mengeluarkan peta dan mempelajarinya dengan cermat sebelum menyimpannya.

Itu adalah tempat yang indah, luar biasa dan tenang, tetapi tebal dengan kabut yang menyembunyikan hal-hal berbahaya di baliknya. Sepertinya binatang menakutkan bisa melompat keluar dari sudut manapun. Tapi, itu bukanlah sesuatu yang ditakuti oleh para ahli Divine Court, karena tidak ada binatang biasa yang bisa menjadi tandingan mereka di level ini.

"Saudara Kedelapan, kakak seniormu di sini untuk mengunjungimu …"

Saat dia mengatakan itu, dia melayang ke dalam hutan, bergerak seperti hantu saat setiap langkahnya membawanya sejauh seratus kaki.

Di dalam Tiger Ridge…

Kepala geng, Zhu Honggong, sedang tidur nyenyak.

"Ketua, seorang kultivator meminta untuk bertemu denganmu di luar sana."

“Suruh dia pergi. Dia mengganggu tidurku! "

“Tapi, pria itu berkata… berkata…”

"Jika dia mengatakan sesuatu lagi, kebiri dia dan beri dia makan untuk binatang buas di belakang markas kita!"

“…”

Pada saat itu, ledakan tawa hangat datang dari luar. Suara itu mengguncang seluruh pangkalan saat bergema di udara, yang hanya dapat dicapai dengan basis kultivasi yang sangat kuat.

Mata Zhu Honggong melebar dan bibirnya bergetar. 'Apakah Guru di sini untuk membunuhku? Oh, surga… '

Saat memikirkan itu, kekuatan meninggalkan kakinya dan dia terlepas dari singgasananya.

Selama beberapa hari terakhir, dia tidak bisa tidur nyenyak; dia gelisah sepanjang hari. Baru saja, dia akhirnya bisa tidur nyenyak, tetapi ini terjadi.

"Ha ha! Saudara Kedelapan, kenapa kamu begitu takut? ” Mingshi Yin melayang dari luar. Meskipun beberapa bandit di Tiger Ridge ini adalah kultivator, tidak mungkin bagi mereka untuk menghentikan kultivator yang perkasa seperti dia.

"Kakak Senior!" Zhu Honggong menepuk dadanya dan menghela nafas lega. "Kamu menakutiku! Aku pikir Guru ada di sini untuk membunuhku! "

"Oh, kau masih berani memanggilku Kakak?" Kata Mingshi Yin.

Zhu Honggong mendengus dan berkata, “Mengapa kamu di sini, Kakak Senior? Sudahkah Kamu memutuskan untuk bergabung denganku? Aku sudah memberitahumu bahwa Gunung Golden Court bukanlah tempat untuk kita. Selama Kamu bergabung denganku, aku akan menjadikanmu wakil kepala gengku! "

“Jangan beri aku itu!”

"Mengapa?"

“Kamu ingin aku bergabung denganmu dan tinggal di tempat kumuh ini? Tidak mungkin!" Mingshi Yin sombong. Beberapa anggota geng ingin menghentikannya, tetapi dia memelototi mereka, menakut-nakuti mereka dan membuat mereka buru-buru mundur.

Segera, dia berjalan di samping Zhu Honggong dan membentak, "Bangun!"

"Hehe! Silakan duduk, Kakak Senior! "

“Aku di sini untuk mencari tahu…”

"Cari tau? Cari tau apa? ” Zhu Honggong panik.

"Apakah Kamu berada di balik penculikan anggota Keluarga Ci Anyang?" Mingshi Yin duduk di kursi dan menatap Zhu Honggong dengan curiga.

"Apa! Tidak, itu tidak ada hubungannya denganku! "

"Betulkah?"

“Aku bersumpah itu tidak ada hubungannya denganku! Keluarga Ci adalah keluarga Little Saudari. Tidak peduli seberapa jahatnya aku, aku tidak akan pernah menyentuh keluarganya! " Zhu Honggong mengangkat tiga jari.

“Aku telah membunuh seluruh kelompok perampok berkuda. Mereka didukung oleh seorang kultivator ranah Sense Condensing, yang menyebutkan tentang Tiger Ridge Gang Anda sebelum dia meninggal. Apakah kamu pikir aku hanya menuduhmu untuk kesenangan itu? "

Itu membuat Zhu Honggong mengerutkan alisnya. “Selama bertahun-tahun setelah aku mendirikan Tiger Ridge Gang, aku telah menyinggung banyak kultivator ortodoks untuk mendapatkan tempat berpijak. Aku curiga seseorang telah menjebakku. "

“Itu bukan urusanku! Kamu harus kembali denganku untuk melihat Guru! "

Saat tuan mereka disebutkan, wajah gemuk Zhu Honggong langsung bergetar dan dia jatuh kembali ke pantatnya. Dengan wajah menangis, dia meraih lengan Mingshi Yin dan berkata, “Tolong jangan lakukan ini padaku, Kakak Senior Keempat! Bukankah Guru terluka? Kamu bisa menutup mata saja … Mengapa kamu harus begitu serius? Bagaimanapun, kamu akan meninggalkan Gunung Golden Court cepat atau lambat. "

"Diam!" Mingshi Yin memelototinya dan membentak, “Beraninya seorang pengkhianat sepertimu mengatakan sesuatu yang sangat berbahaya di wajahku! Berlutut! ”

Celepuk!

Zhu Honggong berlutut dengan patuh.

“Ding! Anda diberi hadiah 200 poin prestasi dari menjinakkan Zhu Honggong. Silakan lanjutkan menjinakkan… ”

Lu Zhou mengangkat kepalanya sedikit dan melihat ke barat sambil mengelus jenggotnya dan berkata, "Murid Keempat ini menarik!"

"Kakak Senior Keempat, aku salah!" Zhu Honggong buru-buru membungkuk dan tidak berani bicara banyak.

“Beberapa saat yang lalu, Guru mengalahkan sepuluh besar ahli Nascent Divinity Tribulation dari dunia kultivasi. Aku yakin kamu pernah mendengarnya… Beraninya Kamu tidak menghormati dia! ” Ada pesan tersembunyi dalam kata-katanya: selain memperingatkan Zhu Honggong, dia juga memberitahunya bahwa basis kultivasi guru mereka telah meningkat bukannya surut, dan hari-hari mereka akan segera berakhir.

Zhu Honggong mengeluarkan sepucuk surat dan menyerahkannya kepada Mingshi Yin sambil berkata, “Kakak Senior Keempat, ini adalah surat dari Kakak Senior Ketujuh. Aku percaya apa yang dia katakan seharusnya memberimu beberapa petunjuk. "

Mingshi Yin mengambil surat itu dengan curiga dan membacanya. Ketika dia setengah jalan, alisnya sedikit mengernyit.

Zhu Honggong melanjutkan, “Kakak Senior Ketujuh berkata bahwa tingkat kultivasi Guru berada pada tahap yang disempurnakan dari ranah Nascent Divinity, dan Guru telah mencoba menerobos ke ranah yang lebih tinggi beberapa kali dua ratus tahun yang lalu tetapi gagal. Juga, ketika Guru disergap oleh sepuluh ahli teratas, seseorang menyaksikan dia terluka oleh mereka. Jadi, bagaimana Guru memulihkan basis kultivasinya? "

"Apakah menurut Saudara Ketujuh berarti bahwa Guru menggunakan semacam obat rahasia?" Mingshi Yin mengerutkan kening.

"Persis!"

Zhu Honggong berdiri perlahan saat dia berdehem dan berkata, "Kakak Senior Keempat, baik Kamu dan aku tahu basis kultivasi Kakak Senior Tertua dengan sangat baik. Dia tidak lebih lemah dari Guru. Tapi, mengapa dia masih tidak berani melakukan apapun pada Guru setelah bertahun-tahun? "

Mingshi Yin membuang surat itu dan berkata, "Tidak ada yang tahu berapa banyak kartu truf yang Guru miliki!"

"Terus? Tidak peduli berapa banyak kartu truf yang dia miliki, hidupnya akan berakhir suatu hari nanti! Dia akan mati cepat atau lambat, ”kata Zhu Honggong.

“Hei, saudara kedelapan, apa yang baru saja kau katakan tidak ada dalam surat Saudara Ketujuh. Siapa yang memberitahumu? Mungkinkah otak babimu yang mengetahuinya? " Mingshi Yin memandang Zhu Honggong dengan heran.

“Kakak Senior Keempat, kamu salah menghina aku seperti itu. Aku memang punya otak. "

“Oh, lupakan! Mengatakan bahwa kamu punya otak babi sama saja dengan menghina babi… ”kata Mingshi Yin dengan ketus. “Siapa yang memberitahumu? Apakah itu Kakak keenam atau Kakak Kedua? "

"Aku sendiri yang menemukannya!" Kata Zhu Honggong dengan tampilan polos.

“Baiklah, lupakan saja jika kamu tidak ingin memberitahuku! Lihat betapa takutnya kamu. " Sambil tersenyum, Mingshi Yin berjalan menuruni tangga dan berkata, “Aku telah memikirkan tentang hal yang sama yang disebutkan dalam surat itu. Namun, aku berbeda darimu… aku masih sangat menghormati Guru. ”

Zhu Honggong, “???”

“Baru-baru ini, Guru telah berkultivasi dalam pengasingan di gunung, jadi dia mungkin tidak akan meninggalkan gunung. Kamu hanya tinggal di Tiger Ridge dan tidak menimbulkan masalah di mana-mana. Untungnya, Guru tidak memerintahkanku untuk membunuhmu! "

Sangat gembira, Zhu Honggong membungkuk dan berkata, "Terima kasih, Kakak Keempat!"

"Juga, cari tahu tentang perampok berkuda itu, sehingga aku bisa menjawab Guru."

"Kakak Senior ada benarnya. Aku pasti akan menyelidiki masalah ini. "

Mingshi Yin berjalan pergi, meninggalkan banyak bayangan di belakang karena setiap langkahnya membawanya sejauh seratus kaki. Hanya dalam sekejap, dia menghilang dan tidak bisa ditemukan.

"Selamat tinggal, Kakak Senior!"

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *