Chapter 162 : Orang Bai yang Luar Biasa

Peniruan?

Mingshi Yin tercengang saat mendengar kata-kata gurunya.

Hingga saat ini, Wei Zhuoyan telah berhasil membantah semua tuduhan yang dilontarkan terhadapnya, tetapi tuduhan ini sepertinya membuatnya bergidik. Matanya membelalak tak percaya saat dia menatap Lu Zhou. “S-senior … aku tidak mengerti apa yang kamu maksud.”

Lu Zhou berkata, “Wei Zhuoyan terkenal di medan perang… Dia memimpin tiga pasukan. Ketika dia memimpin anak buahnya dalam kampanye melawan Rongbei, mereka bertempur sengit melawan Suku Lain, dan dia bahkan menumbuhkan daun ketujuh di tengah pertempuran … ”

Wei Zhuoyan tidak mengerti ke mana tujuan Lu Zhou dengan pembicaraan ini.

Murid Lu Zhou juga merasakan hal yang sama. Namun, bagi guru mereka untuk mengatakan kata-kata seperti itu, pasti ada alasannya. Mereka berdiri dengan hormat dengan tangan di sisi mereka saat mereka dengan patuh mendengarkan kata-kata guru mereka.

“Basis kultivasinya sangat dalam, dan statusnya tinggi … Dia benar-benar seorang jenderal yang naik pangkat dengan merangkak ke atas tumpukan tubuh,” kata Lu Zhou.

Setelah mendengar ini, Wei Zhuoyan merosot ke lantai. Wajahnya menjadi sangat pucat.

Little Yuan’er dan Duanmu Sheng masih bingung, tetapi otak Mingshi Yin sudah mulai menyadarinya.

Mingshi Yin menunjuk ke arah Wei Zhuoyan dan berkata, “Aku mengerti sekarang! Kamu hanya seorang penipu. Ini menjelaskan semuanya! ”

Setelah mendengar kata-kata Mingshi Yin, yang lain akhirnya mengerti apa yang sedang terjadi.

Pikiran Wei Zhuoyan menjadi kosong.

Mingshi Yin melangkah maju dan menunjuk ke arah Wei Zhuoyan saat dia berkata, “Aku akhirnya mengerti apa yang Guru coba katakan… Kamu telah bertindak selama ini… Aku pikir kamu aneh. Kamu ingin menjadi kambing hitam? Aku harus mengatakan aku terkesan dengan tekadmu. Sayangnya… Basis kultivasimu tidak benar, tingkah laku, kata-kata, dan tindakanmu terlalu tidak wajar. Meskipun kamu mencoba yang terbaik untuk bertindak seolah-olah kematian adalah teman lamamu, Kamu tidak memiliki ketegasan dan niat membunuh seorang prajurit! Hm… aku benar, bukan? ”

Pada awalnya, semua orang mengira Wen Zhuoyan menyembunyikan basis kultivasinya. Ternyata, dia benar-benar tidak menyembunyikan basis kultivasinya.

“…” Duanmu Sheng dan Little Yuan’er memandang Mingshi Yin seolah-olah dia orang gila.

‘Bukankah dia malu menjadi orang yang tak tertahankan yang tahu segalanya setelah kebenaran terungkap?’

Mingshi Yin melanjutkan, “Juga, dikatakan bahwa deputi Wei Zhuoyan juga kuat. Bahkan jika mereka tidak memiliki tujuh daun, mereka memiliki setidaknya tiga atau empat daun. Namun, Kamu hanya membawa sekelompok tentara ragtag denganmu. Mengapa kamu tidak berterus terang dan memberi tahu kami namamu? Apakah kamu saudara kembar Wei Zhuouan? ”

Pertanyaan Mingshi Yin pada akhirnya adalah pertanyaan yang sama dengan yang ada dalam pikiran Lu Zhou.

Sebenarnya, saat ‘Wei Zhuoyan’ memasuki aula besar, Lu Zhou sudah tahu bahwa dia adalah seorang penipu. Eye of Truth-nya telah mengungkapkan basis kultivasi penipu itu kepadanya.

Mingshi Yin melirik gurunya dan mengerti apa yang dia maksud. Dia kembali ke Wei Zhuoyan dan berkata dengan suara yang dalam, “Aku memberitahumu … Kami tahu kamu seorang penipu. Aku tidak peduli apa alasanmu untuk menjatuhkan Wei Zhuoyan, tapi Evil Sky Pavilion tidak akan membiarkan Wei Zhuoyan lolos bahkan setelah kematianmu! Kamu hanya akan mati sia-sia! ”

“…” Penipu itu menelan ludah dengan gugup. Keringat membasahi wajahnya. Ekspresinya juga berubah sedikit masam.

“Beri tahu kami, siapa namamu?”

Pada saat ini, jelas sia-sia untuk mempertahankan kepura-puraan. Dia tahu Paviliun Evil Sky tidak akan membiarkan ini beristirahat. Jika dia tetap keras kepala, dia hanya akan mati di sini dengan sia-sia. Pada akhirnya, dia berkata, kalah, “Wei Zhuoran …”

“Saudara kembarnya?”

“Wei Zhuoyan adalah kakak sepupuku …” kata Wei Zhuoran.

“Itu tidak berbeda dengan seorang saudara… Dia sangat kejam mengirimmu untuk mati menggantikannya! Trik yang murahan,” kata Mingshi Yin dengan nada mencemooh.

Wei Zhuoran menggelengkan kepalanya. Dia tampak lega sekarang. “Jika aku tidak mati… seluruh keluargaku, 100 dari mereka, akan mati.”

Mingshi Yin bertepuk tangan dan berkata, “Benar-benar kejam! Sepertinya Wei Zhuoyan benar-benar memiliki apa yang diperlukan untuk menjadi panglima tertinggi dari tiga pasukan. ”

“Aku tidak punya pilihan!”

“Memang benar kamu tidak punya pilihan… Kamu pasti banyak berlatih di rumah hanya untuk mengadakan pertunjukan ini. Ketika aku pertama kali melihatmu, aku pikir kamu adalah jenderal yang hebat. Lagipula, tak seorang pun di Evil Sky Pavilion yang pernah melihat Wei Zhuoyan. Kerja kerasmu terpuji. Sayangnya, kamu tidak bisa menipu mata guruku, ”kata Mingshi Yin, tidak lupa untuk menyanjung gurunya di bagian akhir.

‘Saudara Keempat benar-benar ahli sanjungan.’

Duanmu Sheng menangkupkan tinjunya dan berkata, “Guru, apapun identitasnya, kita harus membunuh mereka semua di sini. Kemudian, kami akan mengirim pesan ke Wei Zhuoyan dan menuntut agar dia menyerah. ”

Lu Zhou mengabaikan Duanmu Sheng. Dia memandang Wei Zhuoran dengan menilai sebelum dia melihat tentara yang berdiri di belakang Wei Zhuoran.

Para prajurit sudah lama melewati titik puncaknya. Anggota tubuh mereka lemas, dan wajah mereka pucat karena syok.

Lu Zhou menggelengkan kepalanya. Dia memandang Wei Zhuoran dan berkata, “Aku akan memberimu kesempatan untuk hidup … Ini termasuk keluargamu juga.”

Wei Zhuoran tercengang! Dia kesulitan memproses kata-kata Lu Zhou.

Lu Zhou melanjutkan, “Mulai hari ini, kamu akan menjadi Wei Zhuoyan yang sebenarnya!”

“…”

Murid-muridnya juga tercengang.

Wei Zhuoran bertanya, “Apa maksudmu?”

Mingshi Yin berkata sambil tersenyum, “Itu brilian, guru! Wei Zhuoyan memimpin ketiga pasukan itu. Jika dia meninggal, pasti akan terjadi kekacauan… Sama saja. Anda bisa menggantikannya dan terus memainkan peran Wei Zhuoyan. Ini disebut mengalahkan seseorang di permainannya sendiri.

Semua orang mengerti rencana Lu Zhou sekarang.

Wei Zhuoran menelan ludah. Dia menganggap penjahat di sekitarnya dengan hati-hati.

“Apa? Anda tidak mau? ” Mingshi Yin bertanya. “Kalau begitu, kamu bisa mati… Keluargamu, dan sepupumu, Wei Zhuoyan, masih harus mati! Itu aturan emas untuk guruku. Tidak ada ruang untuk pengecualian. ”

“Aku … aku …” Jelas sekali bahwa Wei Zhuoran kurang percaya diri. Namun, bahkan jika orang-orang di istana mengetahui bahwa dia adalah seorang penipu, apakah mereka berani mengeksposnya? Selama Great Yan berdiri, orang-orang yang memiliki kekuasaan secara alami akan mengerti bahwa lebih penting untuk memprioritaskan gambaran yang lebih besar.

Lu Zhou melambaikan tangannya dan berkata, “Kunci mereka … Jangan biarkan mereka pergi sebelum Wei Zhuoyan meninggal.”

“Ya guru.”

Tepat ketika Duanmu Sheng hendak membawa Wei Zhuoran pergi, Zhao Yue bergegas ke aula besar. Seorang kultivator wanita dari Derived Moon Palace ada di sampingnya. “Guru, Saudari Muda Tianxin sedang menunjukkan beberapa perubahan!”

Mingshi Yin, Little Yuan’er, dan Duanmu Sheng terkejut.

Lu Zhou tampak tenang.

Zhao Yue melanjutkan, “Aku tidak mengerti. Lautan Dantian Qi jelas telah dinonaktifkan, tapi dia menyerap Primal Qi! Aku merasa ini membingungkan dan ingin meminta pendapatmu, guru.”

Lu Zhou tidak mengatakan apa-apa. Sebaliknya, dia berjalan keluar dari aula besar dengan tangan di punggungnya.

Little Yuan’er dan Mingshi Yin buru-buru mengikutinya.

Duanmu Sheng mengayunkan Tombak Overlod pada Wei Zhuoran dan berteriak, “Ayo pergi, Jenderal Besar Wei masa depan!”

Dalam waktu singkat, Lu Zhou dan yang lainnya tiba di paviliun selatan dan di luar ruangan tempat Ye Tianxian disimpan. Mereka masih beberapa langkah lagi ketika mereka merasakan gelombang samar Primal Qi dari ruangan.

Itu tidak kuat. Namun, ini seharusnya tidak mungkin bagi seorang kultivator yang lautan Qi Dantiannya telah dinonaktifkan.

Lu Zhou melambaikan tangannya. Pintunya terbuka. Dia disambut dengan pemandangan yang mengejutkan.

Ye Tianxin sedang melayang di atas tempat tidur. Tubuhnya berkilau dengan pancaran samar, warna giok putih. Dia menyerap Primal Qi di sekitarnya. Warna kulitnya perlahan pulih, dan rambut putihnya perlahan menjadi gelap …

Luar biasa!

Lu Zhou tetap tenang saat mengamati perubahan Ye Tianxin.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *