Chapter 163 : Memecah Kepompong atau Mengikat Diri Sendiri

Mingshi Yin dan Little Yuan’er datang ke samping untuk melihat-lihat. Keduanya kaget.

Primal Qi transparan membungkus dirinya di sekitar Ye Tianxin karena semakin banyak Primal Qi ditarik dari sekitarnya. Rambutnya semakin menghitam dari menit ke menit, dan warna kulitnya berangsur-angsur berubah menjadi orang normal. Karakteristik Bai-nya perlahan menghilang.

“Guru, Primal Qi masih berkumpul!” Little Yuan’er mengingatkannya.

Lu Zhou tetap diam. Dengan basis kultivasinya saat ini, tidak sulit baginya untuk merasakan Primal Qi.

Gunung Golden Court adalah salah satu dari 72 Tanah Terberkati. Itu memiliki keuntungan alami dan kaya akan Primal Qi. Itu juga dilindungi oleh penghalang dan praktis tidak tersentuh. Hal ini membuat Gunung Golden Court menjadi tempat yang cocok untuk kultivasi.

Lu Zhou bisa merasakan Primal Qi yang sedang berkumpul di sekitar mereka. Selain itu, sepertinya kecepatannya bertambah.

Berderak! Berderak! Berderak!

“Guru, apa yang terjadi?” Little Yuan’er bertanya, sedikit khawatir.

Mingshi Yin terkejut dengan pemandangan itu. Dia berkata, “Ini mungkin salah satu karakteristik orang Bai.”

“Akankah Kakak Perempuan Tianxin mati…” Little Yuan’er tidak terlalu berpengalaman dengan urusan dunia. Pendapat dan permusuhannya terhadap Ye Tianxin jauh lebih rendah setelah kejadian ini.

“Kurasa tidak.”

Berderak!

Primal Qi membentuk energi khusus yang membungkus Ye Tianxin.

Mingshi Yin menangkupkan tinjunya dan berkata, “Guru, tahukah Anda tentang ciri khusus orang Bais ini?”

Lu Zhou mengelus jenggotnya dan mengangguk. “Jika dia bukan Bai … Bagaimana dia bisa lebih berbakat dari kamu dalam kultivasi?”

Setelah mendengar kata-kata Lu Zhou, Mingshi Yin sangat tersadar. Dia telah bergabung dengan Evil Sky Pavilion jauh lebih awal dari Ye Tianxin. Dia juga telah berkultivasi dengan susah payah. Namun, setelah Ye Tianxin bergabung dengan Paviliun Evil Sky, basis kultivasinya melampaui miliknya dalam waktu singkat. Untuk alasan ini, guru mereka dengan senang hati memberinya Amorous Hoop. Dengan senjata tingkat surga yang dimilikinya, dia menjadi lebih kuat. Dia, yang membanggakan dirinya sebagai seorang jenius, menderita pukulan dari ini. Pada saat Adik Kecilnya bergabung dengan paviliun Evil Sky, dia sudah terbiasa dengannya.

Pada saat ini, Ye Tianxin perlahan turun ke tempat tidur. Dengan geraman lembut, dia perlahan membuka matanya sebelum mengamati sekelilingnya. Ketika dia melihat Lu Zhou berdiri di sampingnya, dia menjadi emosional dan berjuang untuk bangun, menyebabkan energi di sekitarnya menghilang.

Ye Tianxian buru-buru bangun dan berlutut di tempat tidur. “Karena aku tahu pelaku sebenarnya di balik insiden itu, kuharap kau mengizinkanku membunuh bajingan itu dengan tanganku sendiri, Guru! Setelah keinginanku terpenuhi, aku akan menebus dosa-dosaku dengan hidupku! ”

“Menebus dosa-dosamu dengan hidupmu?”

Mingshi Yin buru-buru menghampirinya dan berkata, “Wei Zhuoyan ini palsu! Jangan membunuh orang yang salah! ”

“Palsu?” Ye Tianxin tercengang.

Mingshi Yin memberi tahu dia tentang perkembangan terbaru.

Ketika dia mendengar ini, Ye Tianxin tampak layu. Ekspresinya gelap, dan dia tampak lesu. Jika bukan karena amarahnya, dia mungkin tetap tidak sadar untuk jangka waktu yang lebih lama.

“Laut Qi Dantianmu baru saja pulih. Kamu seharusnya tidak melakukan aksi seperti itu, ”Mingshi Yin menasihatinya.

“Baru sembuh?” Ye Tianxin tampak tersesat. Dia buru-buru menundukkan kepalanya dan melihat kulit pergelangan tangannya. Kemudian, dia menjambak rambutnya sendiri. Untuk sesaat, dia tercengang.

Mingshi Yin berkata, “Kamu adalah Bai …”

“Bai?”

“Manusia adalah yang paling cerdas dari semua makhluk, namun ada banyak variasi. Beberapa tinggi sementara beberapa pendek; beberapa gemuk sementara beberapa ramping; beberapa bodoh sementara beberapa pintar… Dalam kultivasi, beberapa lebih berbakat dari yang lain… ”Mingshi Yin berkata dengan hati-hati tapi terus terang.

Ye Tianxin tercengang.

Mingshi Yin siap menjelaskan hal-hal kepadanya secara perlahan.

Lu Zhou mengangkat tangan dan memotongnya. Dia berkata, “Ye Tianxin, aku punya pertanyaan untukmu.”

Ye Tianxin segera gemetar. Dia mendapatkan kembali ketenangannya dan menatap Lu Zhou dengan patuh.

“Apakah kamu tahu tentang Cheng Huang?”

“Cheng Huang?” Ye Tianxin tampak bingung. Kemudian, dia muncul untuk memikirkan kata-kata Lu Zhou. Tidak peduli bagaimana dia memeras otaknya, dia tidak tahu apa-apa tentang itu. Dia menggelengkan kepalanya dan berkata, “Aku tidak tahu apa itu Cheng Huang.”

Tatapan Lu Zhou tertuju pada Ye Tianxin lagi.

Nama: Ye Tianxin

Ras: Bai (Manusia)

Basis Kultivasi: ranah Nascent Divinity Tribulations (memulihkan …)

Lu Zhou memperhatikan bahwa ‘Manusia’ tambahan ditambahkan di belakang kata ‘Bai’ sebagai penjelasan tambahan. Juga, basis kultivasinya sepertinya mulai pulih. Namun, kesetiaannya belum terpicu. Dia memikirkannya sejenak. Tidak diragukan lagi kebenciannya telah dibersihkan. Mungkin, dia perlu diinisiasi ulang ke paviliun agar kesetiaannya muncul? Apakah dia memecahkan kepompong dan berubah menjadi kupu-kupu, atau dia mematahkannya hanya untuk mengikat dirinya sendiri?

Lu Zhou tidak terburu-buru jadi dia berkata, “Tidak apa-apa …” Jika Bai tidak tahu tentang Cheng Huang, mungkin, itu tidak ada di tempat pertama.

Selain itu, Lu Zhou praktis tidak tertarik pada Cheng Huang. Dengan Kartu Pembalikan, dia bisa hidup selamanya selama dia menjauh dari bahaya. Mengapa dia membutuhkan Cheng Huang?

Tujuan Lu Zhou bukanlah kemampuan memperpanjang hidup Cheng Huang. Dia memiliki perasaan samar bahwa dia akan bisa mendapatkan kembali ingatannya yang hilang jika dia bisa menemukan Cheng Huang. Dengan pemikiran ini, dia berbalik dan pergi.

“Istirahatlah dengan baik, guru.”

“Istirahatlah dengan baik, guru.”

Little Yuan’er  mengikuti Lu Zhou ketika dia pergi sementara Mingshi Yi tinggal untuk menjelaskan apa yang terjadi pada Ye Tianxin. Dia mulai dari orang-orang Bai, Cheng Huang, penyelidikan guru mereka atas insiden Desa Naga Ikan, hingga dia terkena jebakan sihir, dan menjaga kereta yang membelah awan… Dia menceritakan semuanya padanya.

Ye Tianxin, secara alami, tercengang dengan kata-katanya. Setelah beberapa saat, dia berkata dengan sungguh-sungguh, “Bagaimanapun, aku akan mengingat bantuanmu, Kakak Senior Keempat.”

“Jangan berterima kasih padaku… Kamu harus berterima kasih pada guru…”

“Aku telah melakukan kesalahan besar. Aku tidak berpikir guru akan membiarkanku kembali ke Paviliun Evil Sky dengan mudah … “Kata Ye Tianxin.

“Jangan khawatir tentang itu. Memang benar akan sulit jika ini terjadi di masa lalu… tetapi perilaku dan temperamen guru telah sedikit berubah belakangan ini. Jika kamu menunjukkan usaha dan ketulusan, aku rasa tidak akan menjadi masalah bagimu untuk kembali ke Paviliun Evil Sky, “kata Mingshi Yin, “Selain itu, kami kekurangan tangan. ” Setiap kali dia memikirkan tentang bagaimana seseorang dengan statusnya harus menjadi pengawas kereta terbang, dia merasa sedikit malu.

“Kakak Keempat, apakah … a-apakah kamu serius?” Ye Tianxin bertanya ragu-ragu.

“Tentu saja. Manusia bersifat timbal balik… Guru telah memberiku Separation Hook dan Sarung. Untuk itu saja, aku tidak akan mengatakan hal buruk tentang dia lagi! Jangan lihat aku seperti itu, aku sangat normal…” kata Mingshi Yin.

Ketika dia mendengar kata-kata Mingshi Yin, Ye Tianxin menghela nafas lega.

Setelah Lu Zhou meninggalkan paviliun selatan, dia tidak kembali ke Evil Sky Pavilion. Dia memeriksa daftar misi di dasbor sistem.

Selain misi untuk mengajar murid-muridnya, misi untuk membuat Wei Zhuoyan mengakui kesalahannya masih berlangsung. Wei Zhuoyan palsu yang mengakui kesalahannya, tentu saja, tidak dihitung.

Lu Zhou memikirkannya saat dia berjalan ke paviliun utara.

Little Yuan’er bertanya dengan rasa ingin tahu, “Guru, apa yang akan kamu lakukan di paviliun utara?”

Lu Zhou melirik Little Yuan’er. Dia tahu ada sesuatu di pikirannya. Dia bertanya dengan santai, “Ada apa?”

“Aku telah mengembangkan Slip Giok Kemurnian Tertinggi, tetapi saya merasa ada yang salah dengannya.”

Itu pertanda baik bahwa Yuan’er mau meminta nasihat.

Lu Zhou mengangguk dan berkata, “Biarkan aku menginterogasi Fan Xiuwen dulu.”

“Terima kasih guru.”

Keduanya mencapai paviliun utara.

Fan Xiuwen yang hangus tergeletak di lantai. Dia tampak hampir tidak sadar. Napasnya sangat dangkal seolah-olah dia akan mati pada waktu tertentu.

Lu Zhou menggelengkan kepalanya dan berkata, “Leng Luo … Apakah kamu sangat ingin menyaksikan kematian Mo Li?”

Berderak!

Fan Xiuwen tidak bisa bergerak, tetapi dia berhasil mengepalkan tinjunya. Suara dia meretakkan buku-buku jarinya terdengar di udara.

“Aku bisa membantumu membunuh Mo Li…” kata Lu Zhou perlahan.

Fan Xiuwen berjuang untuk membuka matanya yang masih bisa terlihat di wajahnya yang menghitam.

Lu Zhou melanjutkan, “Namun, ada syaratnya …”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *