Chapter 165 : Batas Sepuluh Tahun Anda

Duanmu Sheng tidak melanjutkan. Dia tidak mengerti temperamen gurunya juga tidak tahu bagaimana perasaan gurunya tentang saudara kedelapan nya. Dia telah melakukan perannya dengan setia menyampaikan pesan saudara Ketujuh nya kepada gurunya.

Little Yuan’er berkata, “Guru, basis kultivasi Kakak Senior Kedelapan mirip dengan milikku … Jika Clarity Sect bergerak, kupikir dia akan dipotong sampai mati!”

Pilihan kata-kata Little Yuan membuat Lu Zhou merasa sedikit terdiam.

Duanmu Sheng berkata, “Dia tidak akan mati semudah itu.”

Zhu Honggong adalah murid dari Evil Sky Pavilion. Dengan basis kultivasinya, dia pasti sudah lama mati jika dia terbunuh dengan mudah. Dia tidak akan bertahan hidup sampai hari ini.

Ada juga kemungkinan Si Wuya mengirim surat ini untuk mencoba dan menyingkirkan lawannya dengan menggunakan Paviliun Evil Sky. Terlepas dari motifnya, jika Lu Zhou tidak diganggu, tidak ada yang bisa dilakukan Si Wuya.

Duanmu Sheng dan Little Yuan’er tetap berhati-hati saat melihat sikap guru mereka terhadap masalah tersebut. Mereka tidak lagi berbicara tentang masalah itu dan berdiri dengan patuh dan hormat di samping.

Lu Zhou mengalihkan pandangannya kembali ke Leng Luo yang sedang beristirahat di dinding di sudut. Dia berkata, “Leng Luo, Mo Li cerdik dan licik… Dia bersembunyi jauh di dalam istana. Karena kamu membencinya, kamu harus membunuhnya dengan tanganmu sendiri. ” Setelah dia selesai berbicara, dia meninggalkan paviliun utara.

Ketika mereka berada di tengah-tengah antara paviliun utara dan aula besar, Duanmu Sheng berkata, “Guru, Leng Luo pernah berada di bawah komando Mo Li. Juga, kami telah membunuh dua bawahannya. Apakah Anda tidak memelihara harimau dan mengundang bencana dengan melakukan ini? ”

Leng Luo adalah ahli Delapan daun. Mereka harus bersiap untuk hari itu jika dia memulihkan kekuatannya di masa depan.

Lu Zhou menghentikan langkahnya. Dia menggelengkan kepalanya dan berkata, “Leng Luo masih terluka parah. Dia tidak akan bisa membuat banyak masalah. Jika dia benar-benar memulihkan basis kultivasi Delapan daunnya … Target pertamanya bukanlah Paviliun Evil Sky. ”

Ketika Duanmu Sheng mendengar ini, dia tiba-tiba tersadar. Dia memukul kepalanya sendiri dan berkata, “Aku mengerti sekarang.”

Orang yang paling dibenci Leng Luo saat ini adalah Mo Li yang tinggal jauh di dalam istana. Mo Li telah mengendalikan Leng Luo selama bertahun-tahun. Dapat dikatakan bahwa Mo Li seorang diri menyebabkan situasi ini.

“Suruh Pan Zhong mengawasinya.”

“Ya Guru.”

Mereka kembali ke aula besar.

Lu Zhou melirik dasbor sistem.

Poin prestasi: 12.112.

Mungkin, karena adrenalin yang dia rasakan dari menaklukkan Leng Luo, Lu Zhou memutuskan untuk melakukan enam undian berturut-turut. Berdasarkan hasil sebelumnya, setelah mempertimbangkan biaya dan hasil, dia tetap memperoleh penghasilan secara keseluruhan.

Sayangnya, Lu Zhou disambut dengan enam pesan ‘Terima kasih’. Saat ini, dia memiliki 14 poin keberuntungan. Dia menggelengkan kepalanya dan menutup dasbor, menyerah pada undian untuk saat ini.

Kemudian, Lu Zhou memandang Little Yuan’er yang berdiri dengan patuh di aula besar dan berkata, “Kemarilah.”

“Mhm …” Little Yuan’er pergi ke sisi Lu Zhou seperti anak ayam yang mematuk biji-bijian.

“Apakah ada masalah dengan kultivasimu?”

Little Yuan’er mengangguk dan berkata, “Aku telah mengembangkan Slip Giok Kemurnian Tertinggi baru-baru ini, dan aku memiliki perasaan bahwa basis kultivasiku tidak membuat kemajuan … Aku tidak membuat kemajuan.”

“Tidak ada kemajuan?” Lu Zhou bingung. Slip Giok Kemurnian Tertinggi yang telah selesai seharusnya tidak memiliki banyak masalah. Dengan bakat Little Yuan’er, yang jauh melampaui delapan murid lainnya, tidak mungkin dia tidak memiliki kemajuan.

“Ulurkan tanganmu.”

“Oh.”

Lu Zhou memasukkan Primal Qi-nya ke dalam Delapan Meridian Luar Biasa Little Yuan. Primal Qi-nya beredar di dalam dirinya. Setelah membuat siklus lengkap, ia memasuki lautan Qi Dantian-nya.

Lu Zhou mengerutkan kening, “Hanya ada Dantian?”

Seorang kultivator biasanya akan melalui Body Tempering ke Mystic Enlightening, dan dari Sense Condensing ke Brahman Sea. Jika seorang kultivator Brahman Sea menghubungkan kedelapan meridian, kultivator akan dapat membuka lautan Qi di Dantian mereka. Dari sanalah nama ‘Brahman Sea’ berasal.

Laut Qi Dantian adalah cetakan Teratai Emas di bawah kaki seorang avatar. Dantian adalah Teratai Emas sedangkan lautan Qi adalah daun teratai dan cahaya yang menyebar ke segala arah.

Tanpa lautan Qi, akan sulit bagi Little Yuan’er untuk meningkatkan basis kultivasinya. Dia akan dibatasi oleh Dantiannya.

“Guru… ada apa?”

Lu Zhou mengangkat tangannya. Dia terkejut di dalam hati.

Little Yuan’er mampu berkultivasi hingga ke ranah Divine Court tanpa lautan Qi. Ini adalah prestasi yang luar biasa! Untungnya, dia telah menemukan ini pada waktunya. Jika tidak, jika dia terus berkultivasi dalam keadaan ini, Dantiannya akan meledak dari tekanan kekuatan Primal Qi, dan dia akan mati.

“Mari kita singkirkan Slip Giok Kemurnian Tertinggi untuk saat ini.

“Oh.”

“Kamu belum membuka lautan Qi-mu. Kamu hanya akan melakukan lebih banyak kerugian daripada kebaikan jika kamu berkultivasi secara paksa. ”

Setelah mendengar ini, Little Yuan’er berteriak kaget, “Aku belum membuka lautan Qi-ku?”

Lu Zhou mengelus jenggotnya dan berkata, “Ini masalah kecil. Tidak perlu khawatir. ” Meskipun dia mengatakan bahwa itu adalah masalah kecil, itu bukanlah sesuatu yang dapat diselesaikan dengan mudah. Yang membingungkan Lu Zhou adalah bahwa lautan Qi Little Yuan ditutup. Tidak mungkin Ji Tiandao tidak memperhatikan ini dengan kemampuannya. Karena alasan ini, dia menduga Ji Tiandao kemungkinan besar pelakunya.

Lu Zhou menggelengkan kepalanya tanpa daya.

“Guru, surat …” Little Yuan’er tiba-tiba menunjuk ke seekor burung pembawa pesan yang berputar-putar di luar aula besar sebelum dia melompat ke arahnya. Dengan gerakan secepat kilat, dia menangkap burung itu.

Ketika dia kembali ke aula besar, dia membuka surat itu. Dia berkata dengan cemberut, “Pria yang tidak tahu malu itu lagi!”

“Jiang Aijian? Lebih tepatnya, Liu Chen, Pangeran Ketiga dari Yan Agung?”

Little Yuan’er membaca surat itu dengan lantang, “Terima kasih atas hadiah pedang, Senior Ji. Itu benar-benar pedang yang tak tertandingi. Aku puas dengan itu. Untuk menunjukkan rasa hormat dan terimakasihku kepada Anda, senior, berikut beberapa informasi … ”

Lu Zhou mengelus jenggotnya dan mengangguk.

Dengan status dan otak Jiang Aijian, tidak mengherankan jika dia bisa membuka gudang dan mendapatkan pedang tersebut.

“Teruskan.”

“Pertama, waspadalah terhadap murid ketujuh Anda. Dia memiliki bakat untuk membuat onar. Apakah dia mencoba menjerumuskan dunia ke dalam kekacauan? Kedua, Wei Zhuoyan yang pergi ke Evil Sky Pavilion adalah seorang penipu. Wei Zhuoyan yang asli telah pergi ke Danau Bluesun. Dia bersiap untuk bersembunyi selama delapan sampai sepuluh tahun karena dikatakan bahwa batas sepuluh tahun Anda ada pada Anda. Wei Zhuoyan itu benar-benar licik… Juga, bukankah lebih bijaksana bagi kita untuk menetapkan batas waktu untuk kemitraan kita ini? Mau tak mau aku berpikir bahwa aku akan mendapatkan jalan pintas dengan menukar seluruh hidupku dengan pedang yang bagus… ”

Batas sepuluh tahun…

Lu Zhou mengelus jenggotnya dan menggelengkan kepalanya. “Semua orang menungguku mati …”

“Guru, aku tidak berani memiliki pikiran seperti itu,” kata Little Yuan’er.

“Kirim kabar ke Jiang Aijian. Katakan padanya, karena ada batas sepuluh tahun, kemitraan ini akan bubar setelah aku mati! ”

“Mhm, aku akan segera menyurati dia.”

Little Yuan’er mengirim pesan Lu Zhou dalam waktu singkat.

Namun, yang mengejutkan mereka, keesokan paginya, Jiang Aijian telah membalasnya.

“Bagus, Senior Ji. Aku tidak berpikir itu hanya akan bertahan selama sepuluh tahun… Namun, meskipun itu berlangsung selama 15 tahun, aku masih berpikir itu adalah pertukaran yang layak untuk pedang yang bagus ini.

Setelah membaca surat itu, Little Yuan’er mengutuk karena tidak tahu malu lagi.

Namun, Lu Zhou tampak tidak terganggu. Dia mengelus janggutnya dan berkata, “Katakan padanya bahwa aku selalu menepati janji dengan sangat serius dan bahwa aku membenci mereka yang paling tidak menyukainya.”

“Ya guru.”

Setelah Little Yuan’er mengirim surat itu, Lu Zhou mempertimbangkan isi surat Jiang Aijian.

“Beritahu Saudara Senior Ketiga dan Keempatmu. Suruh mereka membawa Wei Zhuoran bersama mereka…”

“Apa yang Anda rencanakan kali ini, guru?” Little Yuan’er tertarik.

“Seseorang sedang terburu-buru untuk bereinkarnasi. Tentu saja, aku lebih dari bersedia untuk memenuhi keinginannya …”

Meskipun Little Yuan’er tidak mengerti ini, dia tetap mengangguk. Dia segera berlari keluar.

Sedangkan di sebuah cottage di tengah Danau Bluesun.

Pondok itu bersih dan elegan. Selain jembatan kayu yang menuju ke tengah danau, itu dikelilingi oleh air.

Seorang wanita anggun di sebelah Wei Zhuoyan bertanya, “Jenderal, dapatkah Wei Zhuoran … menipu penjahat tua itu?”

Wei Zhuoyan sedang berbaring di kursi kayu berlengan, mengayunkannya ke depan dan belakang. Dia menikmati sinar matahari sambil berkata, “Karena Wei Zhuoran memiliki keinginan mati, dan kamu telah melatihnya dengan baik, tidak akan ada masalah besar… aku tidak akan rugi bahkan jika Wei Zhuoran gagal menipu penjahat tua itu. ”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *