Chapter 166 : Tidak Ada Yang Bisa Melakukan Apa Pun Tentang Aku

“Menilai dari temperamen penjahat tua itu, dia pasti akan membunuh Wei Zhuoran tanpa ragu-ragu … Namun, akan bijaksana bagi kita untuk mempersiapkan semua kemungkinan,” kata wanita itu.

Wei Zhuoyan tersenyum dan berkata dengan datar, “Tidak perlu khawatir. Aku adalah panglima tertinggi dari tiga angkatan bersenjata. Jika aku mati, aku akan menyeret semua orang bersamaku!” Berdasarkan perkataannya, jelas dia tidak keberatan jika ketidakadilan dilakukan kepada orang lain tetapi tidak sebaliknya.

Wei Zhuoyan menoleh untuk melihat wanita di sebelahnya dan berkata, “Jingyi, kamu telah bersamaku selama bertahun-tahun. Aku tahu bahwa kamu adalah orang yang berhati-hati, tetapi kamu memiliki kecenderungan untuk terlalu banyak berpikir … ”

“Anda benar, Jenderal.”

“Apakah kamu lupa tentang pelajaran sebelumnya? Hubungan antara Pangeran Kedua dan Mo Li tidak biasa,” kata Wei Zhuoyan dengan senyum misterius dan penuh pengertian.

“Aku telah terlalu banyak berpikir.”

Wei Zhuoyan bangkit, dia mengamati danau dan berkata, “Berapa tahun penjahat tua Evil Sky Pavilion telah pergi? Aku bisa menghabiskan waktu ini dengan berkultivasi dalam pengasingan di tengah Danau Bluesun. Sepuluh tahun akan berlalu hanya dalam sekejap mata. Terlebih lagi, penjahat tua itu mungkin akan sibuk dengan urusan pribadinya selama sepuluh tahun ini, dia mungkin bahkan tidak punya waktu untuk menggangguku. ”

Rumor mengatakan bahwa penjahat tua itu hanya memiliki sepuluh tahun lagi untuk hidup. Selain itu, basis kultivasi seorang kultivator akan memburuk seiring bertambahnya usia. Tidak ada keraguan seseorang dari dunia kultivasi akan menyerang lebih dulu untuk mendapatkan harta Paviliun Evil Sky. Pada saat itu, Paviliun Evil Sky akan lenyap di dunia ini

Wei Zhuoyan berkata dengan semangat dalam nadanya, “Ini baru sepuluh tahun! Aku bisa menunggu! Tidak ada yang bisa melakukan apapun padaku! ” Karena suaranya dicampur dengan Primal Qi, suara itu menyebar ke sekeliling danau, menyebabkan riak di permukaan danau yang tenang.

“Itu rencana yang brilian, Jenderal.” Li Jingyi membungkuk sedikit.

Wei Zhuoyan menatap Li Jingyi dengan ekspresi senang dan berkata, “Apakah ada kabar terbaru tentang Pangeran Kedua?”

“Yang Mulia sedih mendengar Anda pergi ke Paviliun Evil Sky untuk mengakui dosa Anda, Jenderal. Yang Mulia ingin secara pribadi memimpin pasukan untuk berbaris melawan Evil Sky Pavilion, tapi dia dibujuk oleh Mo Li.”

“Dia benar-benar menampilkan pertunjukan yang bagus,” kata Wei Zhuoyan sambil tersenyum, “Apakah ada orang lain yang mengetahui keberadaanku?” Ini adalah hal yang paling membuatnya khawatir.

Li Jingyi menjawab, “Jangan khawatir, Jenderal. Selain dari empat deputi Anda dan aku, tidak ada yang mengetahui keberadaan Anda! ”

“Baik sekali.” Wei Zhuoyan mengangguk dan terus berkata, “Bahkan jika seseorang datang untukku di Danau Bluesun, itu tidak masalah. Aku seperti harimau yang diberi sayap…” Bagaimanapun juga, dia adalah elit avatar berdaun tujuh. Terlepas dari siapa yang datang, mereka mungkin tidak bisa melakukan apapun padanya.

Wei Zhuoyan sangat senang dengan rencananya. Dia menunjuk ke langit biru di kejauhan dan berkata, “Jingyi, bukankah menurutmu pemandangan di sini sangat menawan?”

“Ya, Jenderal.”

“Lihat, bahkan meteor jatuh padaku …”

Di langit yang jauh, sebuah meteor bergerak ke arah mereka.

Li Jingyi mendongak. Bagaimanapun, dia adalah seorang wanita dan cenderung memiliki pikiran seperti anak perempuan. Dia ingin melihat meteor juga. Namun, ketika dia melihatnya, dia tidak bisa menahan cemberut.

Meteor dengan ekor panjang di belakangnya semakin membesar. Rasanya aneh karena tidak berumur pendek seperti meteor biasa. Bagaimanapun, meteor akan menghilang dalam sekejap.

Li Jingyi berkata dengan cemberut, “Jenderal, ada yang tidak beres.”

“Hm?”

“Itu terlihat seperti kereta terbang…”

“Kereta terbang?” Mata Wei Zhuoyan membelalak saat dia berbalik untuk melihat. Sekarang meteor itu semakin dekat, dia menemukan itu adalah kereta terbang besar selama ini! Hanya ada sedikit orang terpilih yang memiliki kereta terbang seperti itu di bawah langit.

Saat ini, salah satu deputinya bergegas ke pondok. Dia membungkuk dan berkata, “Jenderal, kami telah mendeteksi kereta terbang Evil Sky Pavilion … Silakan jalankan rencana evakuasi kami, Jenderal!”

Wei Zhuoyan menggelengkan kepalanya dan berkata, “Tidak perlu untuk itu.”

“Jendral?”

“Bagaimana Evil Sky Pavilion bisa mengetahui keberadaanku? Mereka pasti melewati Bluesun dalam perjalanan ke Ibukota Divine …” Wei Zhuoyan berkata dengan percaya diri.

Li Jingyi membungkuk dan berkata, “Aku pikir ada sesuatu yang salah. Bukan ide yang buruk untuk bersembunyi sehingga Anda tidak akan terlihat, Jenderal… ”

“Apa menurutmu aku takut dengan Evil Sky Pavilion ?!”

Dari tempat mereka berdiri, kereta terbang itu masih cukup jauh. Tidak peduli seberapa bagus penglihatan seseorang, tidak mungkin bagi mereka untuk melihat Wei Zhuoyan dari jarak itu.

Selain itu, Wei Zhuoyan memiliki avatar Tujuh daun. Penjahat tua itu bahkan mungkin tidak berada di dalam kereta terbang. Jika dia melarikan diri hanya dengan melihat kereta terbang Evil Sky Pavilion, bagaimana dia bisa memimpin tiga pasukan di masa depan? Untuk alasan ini, dia berdiri di tempatnya dengan bangga saat dia melihat kereta yang membelah awan di langit.

Kereta yang membelah awan tidak melambat.

Wei Zhuoyan menunjuknya dan berkata, “Seperti yang aku harapkan.”

“Kamu bijak, Jenderal!”

“Kamu bijaksana, Jenderal.”

Dua bawahan Wei Zhuoyan berkata serempak saat mereka membungkuk.

Memang. Kereta terbang yang membelah awan tidak melambat dan juga tidak menurunkan ketinggiannya.

Pada saat mereka menghela napas lega, sekumpulan cahaya keemasan jatuh dari kereta yang membelah awan.

Salah satu bawahannya dengan mata tajam bertanya, “Apa itu?”

Pancaran keemasan tampak seperti daun saat jatuh ke arah Danau Bluesun. Pada saat yang sama, daun lain yang diselimuti cahaya keemasan jatuh lagi.

“Ini buruk! Itu adalah segel Taois! ”

Cahaya keemasan pertama sudah tumbuh setinggi pohon pada saat ini, akhirnya mengungkapkan apa itu kepada semua orang.

Segel Berlian Tunggal dikelilingi dengan tulisan ‘Kekuatan’ yang bersinar keemasan menembaki mereka. Jelas bahwa itu ditargetkan pada Wei Zhuoyan.

Wei Zhuoyan sangat terkejut. Ini berarti bahwa semua rencananya yang tampaknya sangat cermat telah gagal. Dia dengan cepat mengangkat tangannya untuk bertahan dari Segel Berlian Tunggal yang turun.

Bam!

Segel Berlian Tunggal mengirim Wei Zhuoyan terbang kembali.

Ledakan!

Wei Zhuoyan menabrak gedung di tengah danau. Bangunan itu segera runtuh menjadi puing-puing.

Pada saat yang sama, dua bawahan Wei Zhuoyan juga dikirim terbang.

Sementara itu, Segel Harta Karun Kilat Besar yang dikelilingi oleh skrip ‘Energi’ emas yang bersinar mengikuti segel sebelumnya dan terbang menuju Wei Zhuoyan juga.

Bam!

Wei Zhuoyan mundur lebih jauh. Ekspresi membunuh muncul di wajahnya saat dia mengerahkan energinya.

Hundred Tribulations Insight!

Begitu avatar tujuh daun Wei Zhuoyan muncul, itu mengumpulkan lebih banyak energi ke arahnya.

“Jendral!”

“Jendral!”

Empat deputi Wei Zhuo Yan dan Ling Jing Yi yang melihat Wei Zhuoyan dikirim terbang oleh segel memiliki ekspresi ketakutan di wajah mereka. Semuanya tidak percaya.

“Masih ada lagi!” Seseorang berteriak.

Lebih banyak segel Taois mulai turun seperti daun. Pemandangan itu mengingatkan pada kawanan burung bangau yang terbang dalam formasi rapi selama migrasi mereka ke selatan.

‘Daun’ terus berguguran. Termasuk dua ‘daun’ awal, ada total sembilan ‘daun’. Mereka adalah Segel Mistik Lingkaran Luar, Segel Delapan Kata Dalam, Segel Tanpa Belenggu, Segel Pantheon, Segel Delapan Trigram, Segel Labu Ajaib, dan Segel Sun Moon.

Tujuh segel Taois tampaknya memiliki mata sendiri. Mereka sama sekali mengabaikan empat deputi dan Li Jingyi. Mereka melewati bangunan yang runtuh dan menembak ke arah Wei Zhuoyan.

Ledakan!

Ledakan!

Setiap skrip mengeluarkan ledakan keras saat mereka melakukan kontak dan membentuk dinding energi!

“Segel Tangan Sembilan Pemotongan! Seorang grandmaster Buddha?” Keempat deputi itu ngeri. Meskipun mereka elit, ketika mereka melihat Segel Tangan Sembilan Pemotongan, mereka melepaskan semua gagasan untuk bertarung. Siapa yang berani memblokir keterampilan tingkat tinggi seperti itu?

“Setelah dia! Kita tidak bisa membiarkan sang jenderal mati! ” Li Jingyi adalah yang pertama bereaksi. Dia bergegas menuju tempat Segel Tangan Sembilan Pemotongan telah mendarat.

Danau Bluesun dikelilingi oleh hutan lebat. Wei Zhuoyan dikirim terbang ke hutan, meninggalkan jalan setapak di belakangnya yang tampak seolah-olah telah dibuat oleh manusia.

Tak satu pun dari mereka akan percaya ini jika mereka tidak menyaksikan ini dengan mata kepala sendiri.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *