Chapter 168 : Ini untuk Kebaikanmu Sendiri, Adik Kedelapan

Zhu Honggong, murid Kedelapan, akan sangat berharga bagi Lu Zhou. Dia akan bisa mendapatkan poin prestasi dari Murid Kedelapan sebelum dia mendisiplinkannya juga. Selain itu,  Murid Kedelapan jarang melakukan kejahatan atas kemauannya sendiri. Biasanya, Si Wuya, Murid Ketujuh, yang mendorong Murid Kedelapan untuk berakting. Dikabarkan bahwa benteng Darknet terletak di Crouching Dragon, namun tidak ada yang pernah menemukannya. Yang mereka tahu hanyalah Darknet ada di mana-mana dan jaringan informasi mereka sangat luas. Akan sulit untuk menangkap Murid Ketujuh.

Selain itu, Lu Zhou memiliki kebutuhan yang lebih mendesak. Dia perlu meningkatkan kekuatannya terlebih dahulu dan terutama. Desas-desus tersebar luas bahwa dia akan menemui ajalnya dalam sepuluh tahun. Semua orang hanya menunggunya mati.

Faktanya, dengan keserakahan manusia, akan ada orang yang bahkan tidak mau menunggu sepuluh tahun. Mungkin saja seseorang akan datang dan mencoba untuk mendapatkan harta Paviliun Evil Sky dalam lima, tujuh, atau delapan tahun. Lagi pula, kebanyakan orang mengira basis kultivasi Lu Zhou juga memburuk.

Oleh karena itu, sangat penting bagi Lu Zhou untuk meningkatkan kekuatannya. Tidak ada keraguan aliran kultivator tak berujung akan datang untuknya. Pada saat itu, hanya mengandalkan kartu item tidak akan cukup baginya untuk berurusan dengan begitu banyak kultivator.

Setelah beberapa saat, Lu Zhou melirik Mingshi Yin dan berkata, “Dia beruntung dan melarikan diri saat kami berada di Green Jade Altar. Aku pikir Saudara Ketujuh mu sedang merencanakan sesuatu dengan mengirimkan surat ini. Aku ingin kamu menyelidiki ini.”

Ketika Mingshi Yin mendengar ini, dia berseri-seri dan berkata, “Ya, Guru! Aku akan melakukan tugas ini dengan sempurna. ”

“Adik Keempat, menurutku lebih baik aku pergi denganmu. Adik Kedelapan mungkin terlihat bodoh, tapi dia sangat licik. ”

“Tidak perlu membunuh ayam dengan pisau jagal. Aku akan mencoba dan menyelidiki plot Adik Ketujuh untuk saat ini… Ketika waktunya tiba, kami akan menangkap mereka berdua bersama-sama,” kata Mingshi Yin.

Duanmu Sheng tampak sedih saat dia berkata, “Jika kamu pergi, aku tidak akan memiliki rekan tanding…” Elder Hua terluka dan masih dalam pemulihan. Dia tidak dalam kondisi untuk berdebat. Little Junior Sister belum berada di alam Nascent Divinity Tribulation, dan dia tidak memiliki senjata tingkat surga sehingga dia bukan tandingannya. Demikian pula, Pan Zhong dan Zhou Jifeng juga berada di ranah Divine Court. Mereka juga bukan tandingannya. Satu-satunya orang yang tersisa adalah tambahan terbaru dari Paviliun Evil Sky, Leng Luo, mantan pemimpin Ksatria Hitam. Sayangnya, dia terluka parah saat ini.

Mingshi Yin memutar matanya dan berkata, “Tidak ada yang segila kamu. Yang kamu tahu bagaimana melakukannya adalah berlatih! Kamu harus menggunakan otakmu lebih sering. ”

Tidak butuh waktu lama sebelum kereta yang membelah awan akhirnya kembali ke Paviliun Evil Sky.

Mingshi Yin meninggalkan Gunung Golden Court atas perintah gurunya dan pergi ke  Tiger Ridge Gang.

Di dalam benteng Gang Tiger Ridge.

Zhu Honggong tertidur lelap di kursinya.

Mingshi Yin sudah mengenal daerah itu sekarang setelah kunjungan sebelumnya. Dia muncul di luar benteng dan berteriak, “Adik Kedelapan! Aku kembali!” Suaranya bergema melalui hutan pegunungan.

Zhu Honggong, yang telah tertidur lelap, mulai bangun, ketakutan. Dia hampir jatuh dari kursi.

“Siapa… Siapa itu? Apakah Guruku? Apakah dia disini?” Zhu Honggong buru-buru bangkit saat dia melihat sekelilingnya.

Anggota gengnya yang ditempatkan di luar benteng mengerumuni.

“Pemimpin geng!”

“Lari, Pemimpin Geng!”

Basis kultivasi anggota Gang Tiger Ridge dangkal. Mereka tidak diragukan lagi bukan tandingan Mingshi Yin. Namun, mereka yang mengenali Mingshi Yin tidak lari.

Mingshi Yin bergerak dengan cepat dan muncul di hadapan orang lain. “Menyingkir.”

Kentang goreng kecil segera mengalah.

“Kakak Keempat?” Zhu Honggong mengusap matanya. Setelah sadar kembali, dia berkata dengan menawan, “Apa yang membawamu ke sini?”

Mingshi Yin melenggang.

Zhu Honggong buru-buru mengosongkan kursinya.

Mingshi Yin berkata, “Bukankah kamu mengatakan bahwa kamu akan menyambutku sebagai tamu kapan saja?”

“Itu hanya kata-kata formalitas …” Zhu Honggong bergumam pelan sebelum dia berkata sambil tersenyum, ‘Maksudku, ya, ya, tentu saja, Kamu dipersilakan untuk berkunjung kapan pun kamu mau!”

Mingshi Yin tidak terburu-buru. Dia mengamati sekelilingnya dan berkata, “Bentengmu hampir diratakan oleh orang lain sebelumnya. Sepertinya kamu telah memulihkannya sepenuhnya.”

“Tentu saja! Anggota gengku ahli dalam hal ini, ”kata Zhu Honggong.

“Adik Ketujuh mengirim surat kepada Guru. Dia mengatakan Clarity Sect akan datang untuk mencari masalah denganmu. Apakah kamu tidak takut sama sekali? ”

Zhu Honggong terkejut. Dia berkata, “Tidak mungkin! Mereka datang untukku? ”

“Kenapa kamu terkejut? Kamu membunuh Zhang Chunlai, sesepuh Sekte Righteous. Apakah menurutmu mereka akan melepaskan masalah ini? ”

“Bukankah kamu membunuh sesepuh Sekte Righteous, Zhang Qiuchi, juga?”

“Kamu dan lidah fasihmu!” Mingshi Yin menendang Zhu Honggong.

Zhu Honggong tidak menghindari tendangannya juga tidak membalas. Dia berlutut dengan patuh.

Sementara itu, di Evil Sky Pavilion.

“Ding! Mendisiplinkan murid kedelapan, Zhu Honggong. Hadiah: 100 poin prestasi. ”

Lu Zhou mengangguk dengan ekspresi senang di wajahnya ketika dia mendengar pemberitahuan itu.

Kembali ke Tiger Ridge.

“Mereka tidak bisa melakukan apa pun padaku bahkan jika aku memusnahkan seluruh Sekte Righteous … Siapa yang akan kamu andalkan untuk melindungimu? Kakak Tertua? Kakak Kedua? Atau Adik Ketujuh yang menghabiskan hari-harinya bersembunyi di suatu bagian dunia?” Mingshi Yin melontarkan rentetan pertanyaan di Zhu Honggong.

Wajah Zhu Honggong jatuh. Ketika dia memikirkan hal ini, dia dipenuhi dengan kesedihan. Dia menginginkan seorang pendukung juga. Masalahnya adalah semua orang memandangnya dengan cemoohan.

Mingshi Yin menggelengkan kepalanya dan berkata, “Adik Kedelapan, katakan sejujurnya … Apa yang kamu dan Adik Ketujuh rencanakan kali ini?”

“Tidak ada! Sama sekali tidak ada! Aku bersumpah demi surga,” kata Zhu Honggong buru-buru.

Mengapa pemandangan ini tampak familier?

‘Ini persis seperti bagaimana dia bersumpah terakhir kali.’

“Adik Kedelapan, ini untuk kebaikanmu sendiri. Situasimu saat ini sangat berbahaya… Adik Ketujuh dapat membantumu menangani kentang goreng sebelum ini. Namun, kali ini, kita berbicara tentang Sekte Clarity. Selain Evil Sky Pavilion, tidak ada yang bisa membantumu. Dengarkan nasihatku, bubarkan geng kamu dan dengan patuh kembali ke Paviliun Evil Sky bersamaku dan bertobat, ”kata Mingshi Yin.

“Bertobat?” Zhu Honggong bergidik. Ekspresinya adalah salah satu ketidakpercayaan saat dia berkata, “Dengan temperamen guru, bukankah dia akan menguliti kulitku dan menarik uratku?”

Mingshi Yin meletakkan tangannya di punggungnya dan berkata, “Itu mungkin. Siapa yang tahu apa yang ada dalam pikiran guru hari ini. Itu tergantung keberuntunganmu. Jika guru sedang tidak dalam suasana hati yang baik saat kamu kembali, tidak ada yang dapat kamu lakukan untuk itu… ”

Mingshi Yin mengingat adegan di mana Zuo Xinchan dan Li Qing, salah satu dari Tiga Pemanah Dewa yang juga anggota Ksatria Hitam, terbunuh hanya dengan satu serangan telapak tangan.

“Uh… Mengetahui itu, kamu masih mencoba meyakinkanku untuk kembali ke Evil Sky Pavilion dan bertobat?”

“Kamu tidak memiliki hak dalam hal ini!” Mingshi Yin berkata sambil tersenyum. “Kamu seharusnya tidak menunggu master untuk secara pribadi bergerak… Ren Buping, Master dari Kuil Iblis, dibunuh oleh guru hanya dengan satu serangan telapak tangan.”

“Apa?!” Zhu Honggong bahkan lebih ketakutan saat mendengar ini. Jika dia kembali, bukankah dia akan diubah menjadi pai daging?

Mingshi Yin terus mempelajari Zhu Honggong. Dia tidak menyangka Adik Kedelapan nya akan begitu keras kepala. Sepertinya Adik Ketujuh nya telah berhasil mencuci otaknya.

“Tidak apa-apa jika kamu tidak ingin kembali bersamaku. Katakan padaku di mana Naga Jongkok tempat Darknet berada… ”

“Provinsi Yi.”

“Dasar babi bodoh, lebih spesifik! Kamu mungkin juga mengatakan itu di Great Yan,” kata Mingshi Yin kesal saat dia memberi Zhu Honggong tendangan lagi.

“Bagaimana aku tahu? Kakak Ketujuh selalu merahasiakan gerakannya. Jika aku dapat dengan mudah menemukannya, apakah aku perlu takut pada Clarity Sect?” Zhu Honggong berkata dengan ekspresi sedih.

“Bermimpilah. Apa menurutmu Adik Ketujuh mahakuasa? ”

Suara Mingshi Yin baru saja memudar ketika sesosok tubuh perlahan memasuki benteng.

Kentang goreng kecil langsung memberi jalan untuknya.

Pada saat ini, keheningan menyelimuti benteng tersebut.

Mingshi Yin dan Zhu Honggong memandang pendatang baru itu.

“Adik Ketujuh?”

“Kakak Ketujuh?”

Berbicara tentang iblis.

Si Wuya tersenyum saat dia berjalan. Dia mengenakan jubah panjang dan mahkota brokat di kepalanya. Sepertinya dia berpakaian untuk upacara resmi. Dia menangkupkan tinjunya ke arah Mingshi Yin dan berkata, “Salam, Kakak Keempat …”

Mingshi Yin tidak terlalu menyukai Si Wuya. Dia membuang muka dan duduk tanpa memperhatikan Si Wuya. Dia berkata, “Kamu berani menunjukkan wajahmu di sini?”

“Jika guru datang ke sini, aku tidak akan menunjukkan diri. Karena itu kamu, tidak apa-apa jika aku menunjukkan diriku … ”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *