Chapter 17: Departemen Operasi Khusus

Perusahaan Keamanan Blackthorn.

Setelah melihat papan nama itu, Klein merasa terkejut namun menganggapnya masuk akal.

Man… apa yang harus aku katakan tentang ini… Dia menggelengkan kepalanya dan tertawa sebelum menaiki tangga dan mengetuk dengan lembut pintu yang setengah tertutup dengan tangan kanannya.

Ketukan! Ketukan! Ketukan!

Suara itu bergema perlahan tapi berirama, tapi tidak ada respon; hanya suara gagap samar yang bisa terdengar.

Ketukan! Ketukan! Ketukan!

Klein mengulangi, hanya untuk mendapatkan hasil yang sama.

Dia beralih untuk mendorong pintu, membuat celah lebih besar saat dia menatap ke dalam — sofa klasik yang mungkin untuk melayani tamu, kursi kain lembut, dan meja kopi kayu yang besar. Ada seorang gadis berambut cokelat di belakang meja tepat di seberang dengan kepala terkulai.

Meskipun "Perusahaan Keamanan" hanyalah kedok, bukankah ini ... terlalu "tidak profesional?" Sudah berapa lama tempat ini gulung tikar? Benar, kalian tidak butuh urusan apapun… Klein mendekat saat dia mengeluh dalam diam dan mengetuk meja tepat di samping telinga gadis itu.

Ketukan! Ketukan!

Gadis berambut coklat itu langsung duduk dan dengan sigap mengambil koran yang ada di depannya sambil menutupi wajahnya.

Kertas Jujur Kota Tingen… Nama yang bagus… Klein membaca diam-diam judul halaman yang menghadapnya.

“Layanan kereta uap 'Soaring Express' yang langsung mencapai Constant City mulai beroperasi hari ini… Aduh, kapan akan ada yang langsung menuju Teluk Brindisi. Aku benar-benar tidak ingin naik kapal ke sana lagi, itu terlalu mengerikan, sangat buruk… Hei, siapa kamu? ” Gadis berambut coklat itu membaca dengan sok dan memberikan pendapatnya. Saat dia berbicara, dia menurunkan korannya dan memperlihatkan dahi cerah dan mata coklat mudanya, menatap Klein dengan ekspresi menjilat dan terkejut.

“Halo, aku Klein Moretti, dan aku di sini atas undangan Dunn Smith,” kata Klein sambil menurunkan topinya ke dadanya dan membungkuk sedikit.

Gadis berambut coklat itu tampak berusia awal dua puluhan. Dia mengenakan gaun hijau muda bergaya Loen. Dia mengenakan tali cantik di lengan, kerah, dan dadanya.

“Kapten… baiklah, tunggu disini sebentar. Aku akan menangkapnya. " Gadis itu bergegas dan pergi ke kamar di sampingnya.

Dia bahkan tidak menyajikan secangkir air atau apapun… Tingkat kesadaran layanan mengkhawatirkan… Klein tersenyum tipis saat dia menunggu di tempatnya.

Setelah dua sampai tiga menit, gadis berambut coklat itu membuka pintu dan keluar. Dia berkata dengan senyum manis, "Mr. Moretti, tolong ikuti aku. Kapten sedang berjaga di 'Gerbang Chanis' dan tidak dapat pergi saat ini. "

"Baik." Klein dengan cepat mengikuti dari belakang. Dalam pikirannya, dia merenungkan dirinya sendiri.

Gerbang Chanis, apa itu?

Saat melewati partisi, hal pertama yang dilihatnya adalah sebuah koridor kecil, dengan hanya tiga kantor di setiap sisinya.

Beberapa dari kantor ini dikunci rapat, sementara beberapa lagi dibuka, memperlihatkan seseorang di dalam yang mengetik tanpa henti dengan mesin tik mekanis yang berat.

Sekilas, Klein melihat sosok yang tidak asing lagi: perwira muda yang telah menyelidiki apartemennya, seorang dengan rambut hitam dan mata biru serta aura romantis seorang penyair.

Dia tidak dalam pakaian resmi; kemejanya yang berkerah putih tidak dimasukkan ke dalam, membuat penampilannya cukup sulit diatur.

Mungkin dia benar-benar seorang penyair… Klein mengangguk sebagai salam dan disambut dengan senyuman.

Gadis berambut coklat itu mendorong pintu kiri kantor di ujung ruangan dan menunjuk ke dalam, sambil berseru, "Kita masih harus turun beberapa tingkat."

Kantor ini tidak memiliki furnitur di tempatnya, hanya tangga batu putih keabu-abuan yang menjulur ke bawah.

Kedua sisi tangga diterangi oleh lampu gas. Cahaya yang stabil menghalau kegelapan dan memberikan rasa harmoni.

Gadis berambut coklat itu berjalan di depan, menatap kakinya sambil berjalan dengan hati-hati.

“Meski sering jalan-jalan di sini, aku tetap takut jatuh, jatuh seperti tong. Kamu tidak tahu, Leonard melakukan kebodohan seperti itu. Pada hari pertama menjadi 'Tidak bisa tidur' — hari pertama di mana dia belum menguasai kekuatan barunya — dia mencoba untuk bergegas menuruni tangga. Dan-dan dia menjadi jungkir balik. Haha, lucu sekali kalau dipikir-pikir. Oh ya, pria itu yang baru saja menyapamu. Ini terjadi sekitar tiga tahun lalu. Ngomong-ngomong, aku telah bersama Nighthawk selama lima tahun; aku baru berusia tujuh belas tahun ketika aku bergabung… ”

Gadis itu memperhatikan langkahnya saat dia berbicara. Tiba-tiba, dia memukul keningnya dan berkata, “Aku lupa memperkenalkan diri! Aku Rozanne. Ayahku adalah anggota Nighthawks, yang mengorbankan dirinya dalam kecelakaan lima tahun lalu. Kurasa kita adalah kolega mulai sekarang— Err, ya 'kolega' adalah kata yang tepat… kita bukan rekan satu tim karena kita bukan Beyond. ”

“Aku berharap mendapat kehormatan, tapi tetap saja itu tergantung pada apa yang Tuan Smith katakan,” kata Klein saat dia menilai lingkungan yang tertutup. Dia merasa mereka akan pergi ke bawah tanah — kelembapan merembes keluar dari dinding batu, menghilangkan panasnya musim panas.

“Jangan khawatir, fakta bahwa kamu datang sejauh ini berarti Kapten sudah setuju. Aku selalu sedikit takut padanya, meskipun dia ramah, sosok kebapakan. Aku tidak tahu kenapa tapi aku masih takut.” Rozanne berbicara seolah-olah ada sepotong manis di tenggorokannya.

Klein menjawab dengan nada bercanda, “Bukankah takut pada ayah itu normal?”

"Benar." Kata Rozanne sambil memegangi dinding di sekitar tikungan.

Saat mereka berbicara, keduanya selesai berjalan menuruni tangga dan mencapai lantai batu.

Itu adalah lorong yang panjang; kedua sisi dinding dipasang dengan lampu gas yang dikelilingi oleh kisi-kisi logam. Bayangan Klein dan Rozanne memanjang di bawah penerangan.

Klein sangat memperhatikan bahwa ada "Lambang Suci Kegelapan" setiap beberapa meter — simbol Dewi Malam. Latar belakang hitam pekat dihiasi dengan hiasan berkilauan, saat mereka berkumpul tepat di separuh bulan merah tua.

Lambang ini tidak tampak istimewa, tapi berjalan di antara mereka memberi Klein perasaan tenang. Rozanne juga berhenti berbicara, tidak seperti keadaan cerewet sebelumnya.

Tak lama kemudian, sebuah persimpangan muncul di depan. Rozanne secara singkat memperkenalkan,

“Jalan ke kiri akan menuju ke Katedral Saint Selena; di sebelah kanan adalah gudang senjata, gudang, dan arsip. Dan lurus di depan adalah Gerbang Chanis. "

Katedral Saint Selena? Lalu, Zouteland Street berada tepat di belakang Red Moonlight Street? Klein sedikit tertegun.

Katedral Saint Selena di Jalan Cahaya Bulan Merah adalah markas besar Gereja Dewi Malam di Tingen, sebuah tanah suci tempat para pengikut lokal sangat ingin berkunjung. Bersama dengan "Katedral Numerik Suci" dari Gereja Dewa Uap dan Mesin di pinggiran kota, dan "Katedral Sungai dan Laut" Gereja Penguasa Badai di Tingen Utara, mereka mendukung lingkaran keagamaan di kota Tingen dan kota dan desa yang terkait dengannya.

Sadar bahwa statusnya membuat dia tidak cocok untuk bertanya lebih banyak, Klein hanya mendengarkan dalam diam.

Mereka melewati persimpangan dan bergerak lurus ke depan. Dalam waktu kurang dari satu menit, gerbang besi hitam yang diukir dengan tujuh lambang suci terlihat.

Itu berdiri di sana, berat, dingin dan mendominasi, seperti penjaga raksasa di kegelapan.

Gerbang Chanis. Rozanne mengingatkannya dan menunjuk ke ruangan di samping mereka, berkata, "Kapten ada di dalam. Pergilah sendiri. "

"Oke terimakasih." Klein menjawab dengan sopan.

Kamar yang dimaksud Rozanne terletak tepat di depan "Gerbang Chanis". Jendela dibuka, menampakkan ruangan yang terang di dalamnya. Klein menarik nafas panjang untuk menenangkan dirinya.

Ketukan! Ketukan! Ketukan!

"Silahkan masuk." Dia mendengar suara Dunn Smith yang dalam dan ramah.

Klein membuka pintu yang tidak terkunci itu dengan lembut. Hanya ada meja dan empat kursi di dalamnya. Dunn Smith dengan garis rambutnya yang tinggi, yang mengenakan mantel hitam dari malam sebelumnya ditambah rantai jam emas di sekitar dadanya, sedang membaca koran dengan santai.

“Datang dan duduklah. Sudahkah kau memutuskan? Yakin ingin bergabung dengan kami? ” Dunn tersenyum dan bertanya sambil meletakkan koran.

Klein melepas topinya dan membungkuk, lalu dia duduk di samping meja dan berkata, "Ya, aku yakin."

“Kalau begitu lihat perbuatan ini, heh heh. Orang-orang suka menyebutnya kontrak sekarang. ” Dunn mengeluarkan laci meja dan mengeluarkan dua salinan kontrak.

Tidak banyak klausul, dan kebanyakan dari mereka telah disebutkan oleh Dunn Smith. Penekanannya ada pada klausul rahasia. Para pelanggar diadili di pengadilan pengadilan Gereja Dewi Malam Hari, bukan di pengadilan kerajaan. Itu mirip dengan bagaimana tentara dan perwira dikirim ke pengadilan militer untuk diadili.

Kontrak lima tahun ... Dua pound dan sepuluh soli untuk gaji mingguan, sepuluh soli sebagai kompensasi atas risiko dan kerahasiaan ... Klein membacanya dan menjawab dengan tegas, "Aku tidak masalah dengan itu."

"Kalau begitu tanda tangani," kata Dunn sambil menunjuk ke pulpen merah tua dan tinta.

Klein menggunakan selembar kertas bekas untuk mencoba pulpennya sebelum menarik napas. Dia menandatangani kedua kontrak dengan namanya: Klein Moretti.

Karena dia belum memiliki cap, dia hanya bisa menggunakan cap jempolnya.

Dunn menerima kontrak tersebut, mengambil stempel dari laci, dan mencap di akhir kontrak dan beberapa bagian penting.

Setelah itu selesai, dia berdiri dan mengembalikan kontrak dengan satu tangan, dan meraih Klein dengan tangan lainnya berkata, "Selamat datang, mulai sekarang, kamu adalah salah satu dari kami, dan harap perhatikan bahwa kontrak itu juga rahasia."

Klein juga berdiri. Dia menerima kontrak, menjabat tangannya, dan berkata, "Jadi, aku akan memanggilmu sebagai Kapten?"

"Iya." Mata abu-abu Dunn tampak sangat dalam di lingkungan yang redup.

Setelah bersalaman, mereka duduk. Klein melihat stempel di kontrak yang berbunyi: "Pasukan Nighthawks, Kota Tingen, Kabupaten Awwa, Kerajaan Loen."

"Aku tidak percaya kalian akan menggunakan nama 'Perusahaan Keamanan Blackthorn' sebagai penyamaran," dia tertawa dan berkata.

"Sebenarnya, kami memiliki papan nama lain." Dunn mengeluarkan selembar kertas dari laci.

Itu dicap dengan perangko pemerintah kota dan departemen kepolisian. Isinya adalah sebagai berikut: "Unit Ketujuh, Departemen Operasi Khusus, Polisi Kabupaten Awwa, Kerajaan Loen."

“Empat unit pertama adalah polisi biasa yang bertanggung jawab atas keamanan umum, seperti Unit Perlindungan VIP dan Unit Perlindungan Instalasi Kunci. Dan dari unit lima dan seterusnya adalah yang berurusan dengan insiden supernatural di setiap kota. Unit kami bertanggung jawab atas insiden yang terkait dengan pengikut Evernight Goddess di Tingen. Jika ada jenis pengikut yang berbeda, maka kami membagi area sesuai; kami terutama bertanggung jawab atas tempat-tempat seperti utara, barat, dan wilayah Golden Indus. ”

Dunn secara singkat memperkenalkan, “Unit Enam dari regu Penghukum yang Diamanatkan di bawah Gereja Penguasa Badai bertanggung jawab atas wilayah dermaga, timur, dan selatan. Area universitas dan pinggiran kota berada di bawah Unit Lima, yang merupakan regu Mesin Hivemind di Tingen. "

"Baik." Klein tidak memiliki pertanyaan tentang itu. Dia kemudian tertawa. “Apa yang terjadi jika seseorang benar-benar datang ke sini karena papan nama 'Perusahaan Keamanan Blackthorn' dan permintaan untuk layanan kami?”

“Kami akan menerima permintaan itu; kenapa tidak? Asalkan tidak mempengaruhi operasional kita sehari-hari, ”kata Dunn perlahan dan bercanda. “Penghasilan apa pun akan dianggap bonus tambahan, jadi anggota kami cukup bersedia untuk mengambil pekerjaan itu. Bagaimanapun, pasar untuk hal-hal sepele dan merepotkan seperti menemukan anjing dan kucing telah dimonopoli oleh detektif swasta. ”

“Jadi berapa banyak orang di regu Nighthawks ini?” Klein bertanya karena mereka membahas topik ini.

“Tidak banyak insiden supernatural, jadi ada lebih sedikit Beyonders. Hanya ada enam anggota resmi Nighthawk di seluruh Kota Tingen, termasuk aku. Heh heh, untuk staf sipil, ada enam termasuk kamu. "

Klein mengangguk, dan akhirnya menanyakan pertanyaan yang paling dia khawatirkan, "Jadi, Kapten, apa maksudmu dengan kehilangan kendali Beyonders? Mengapa itu terjadi? ”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *