Chapter 17 : Mengajar

Penerjemah: canovel.org

Begitu Mingshi Yin meninggalkan Tiger Ridge, Zhu Honggong menggigil dan menyeka keringat dingin dari wajahnya sementara kakinya gemetar tak terkendali.

‘Itu panggilan yang dekat … Kakak Senior Ketujuh benar!’

Melihat ini, salah satu anak buahnya berteriak, “Apakah kamu baik-baik saja, Ketua?”

“A-aku… aku baik-baik saja. Jangan panik dan tenang, kalian semua! ”

Sementara …

Lu Zhou duduk bersila di gazebo. Setelah mencoba berkultivasi selama setengah hari, dia menemukan bahwa teknik kultivasi murid-muridnya tidak berguna baginya. Mereka tidak bisa menghasilkan energi sama sekali. Garis meridiannya terlalu tua, dantian serta Laut Qi-nya tidak memiliki vitalitas, membuatnya sangat sulit untuk mengumpulkan energi.

Dia menggelengkan kepalanya tanpa daya. Tampaknya teknik kultivasi dan pengalaman murid-muridnya dalam pikirannya tidak banyak berguna baginya.

Lu Zhou berspekulasi bahwa itu mungkin karena alasan fisik. Dunia kultivasi saat ini sedang menghadapi masalah yang sangat sulit untuk diselesaikan. Saat seorang kultivator menua, meridiannya menjadi tua, dan vitalitas Dantian dan Laut Qi berkurang, menyebabkan kekuatannya turun. Itu adalah masalah yang sama yang dihadapi Ji Tiandao.

Dan itu adalah masalah yang paling mungkin terjadi.

Karena Ji Tiandao semakin tua dan kekuatannya menurun, dia secara bertahap menjadi semakin tidak mengintimidasi murid-muridnya, yang akhirnya menyebabkan pengkhianatan mereka.

“Oh, well, rasanya sangat canggung bagi pria muda berusia dua puluhan sepertiku untuk berpura-pura menjadi setua dan setegas batu karang.”

Tapi, dia harus melakukannya. Akan sangat aneh jika dia melompat-lompat seperti anak kecil dalam penampilannya saat ini.

“Sepertinya aku perlu mengumpulkan lebih banyak kekuatan hidup,” Lu Zhou berspekulasi bahwa karena umur panjang dia menghadapi situasinya saat ini. Mari kita lihat berapa banyak poin prestasi yang masih aku miliki.

Lu Zhou memanggil panel sistem.

Nama: Lu Zhou

Ras: Manusia

Basis Kultivasi: Tahap Eye Aperture dari ranah Mystic Enlightening

Poin prestasi: 1.004

Sisa hidup: 1.209 hari

Item: Kartu Bentuk Puncak Ji Tiandao x 2, Kartu Blok Kritis (pasif) x 5, Whitzard

Dia masih memiliki seribu poin prestasi, tetapi itu terlalu sedikit. Menurut kecepatan di mana dia mengumpulkan poin prestasi, akan sangat sulit jika dia ingin kembali ke masa mudanya.

Dia memikirkan insiden Murid Keempat  yang membunuh para perampok berkuda itu dan pemujaan banyak orang, yang telah memberinya cukup banyak poin hadiah. Semua tugas ini memiliki poin prestasi yang sangat menguntungkan sebagai hadiah.

“Yuan’er!”

“Ya guru?”

“Mulai hari ini, jika sesuatu yang besar terjadi di dunia luar, segera laporkan padaku,” kata Lu Zhou dengan lemah.

Itu membingungkan Little Yuan’er. ‘Guru selalu tidak peduli pada dunia. Mengapa tiba-tiba tertarik pada urusan duniawi? ‘

“Guru, aku tinggal di Gunung Golden Court sepanjang hari dan tidak tahu apa yang sedang terjadi di dunia luar. Ini adalah sesuatu yang dimiliki oleh Kakak Senior Ketujuh. Jaringan intelijennya mencakup seluruh dunia dan sudah memiliki simpul informasi di banyak tempat. “

Itu masalah.

Lu Zhou berkata, “Ada sebuah stasiun di Tangzi, kota yang paling dekat dengan Gunung Golden Court. Kultivator sering berhenti di situ untuk beristirahat dan berbagi informasi sementara yang lain akan membayar mereka untuk mendapatkan informasi. Kamu bisa pergi ke sana dan mencari tahu apa yang terjadi di dunia. ”

Little Yuan  berseri-seri ketika dia mendengar bahwa dia bisa meninggalkan Gunung Golden Court. Dia menangkupkan tinjunya dengan bersemangat dan berkata, “Benarkah, Guru?”

“Kenapa kamu sangat bahagia? Apakah tinggal di gunung membuatmu kesal? ” Lu Zhou memelototinya.

“Tidak tidak! Aku hanya merasa sedikit bosan karena aku sudah lama tidak keluar rumah. ”

“Kalau begitu pergilah sekarang … Ingat, kamu tidak diizinkan untuk mengungkapkan siapa kamu atau membunuh orang sesuka hati.”

“Bagaimana jika seseorang menggangguku?” Little Yuan’er berkata dengan suara rendah.

Lu Zhou memukul kepalanya dengan tangan dan berkata, “Pergi saja dan lakukan apa yang aku minta. Jangan beri aku begitu banyak alasan. “

“Aduh!”

“Pergi sekarang!” Bagaimana Little Yuan’er bisa diganggu oleh orang lain?

“Ya guru!”

Little Yuan’er  terbang dengan gembira dari Gunung Pengadilan Emas. Melihatnya, Lu Zhou sedikit iri, dan dia bertanya-tanya kapan dia bisa terbang di langit seperti itu.

Gazebo terdiam saat dia memikirkan tentang apa yang harus dia lakukan selanjutnya. Meskipun Gunung Golden Court adalah rumah bagi penjahat, tidak menutup kemungkinan bahwa akan ada pembunuh lain seperti Zhou Jifeng.

Saat itu, murid ketiganya, Duanmu Sheng, datang ke bawah tangga yang menuju ke gazebo, di mana dia membungkuk dan berkata, “Guru, aku telah memperbaiki tiga susunan. Ada lima lagi yang perlu diperbaiki… ”

“Lima lagi …” gumam Lu Zhou.

Awalnya, dia ingin ketiganya memperbaiki array bersama. Namun, dengan dua dari mereka keluar sekarang untuk menyelesaikan tugas yang telah ditugaskan kepada mereka, menjadi sangat sulit bagi Duanmu Sheng untuk memperbaikinya sendiri.

Bagaimanapun, butuh banyak energi untuk memperbaiki array. Terlepas dari basis kultivasi Duanmu Sheng yang mendalam, dia sendiri tidak dapat menahan penyerapan delapan array yang konstan.

“Guru, jika terus begini, aku khawatir aku tidak dapat menyelesaikan tugas memperbaiki semua larik sendiri…” Duanmu Sheng berkata dengan jujur. Pada saat yang sama, dia mendongak sedikit untuk mencuri pandang pada ekspresi gurunya.

Lu Zhou berkata dengan suara yang dalam, “Apakah Kamu tidak yakin bahwa aku membuatmu memperbaiki susunan sebagai hukuman?”

“Tidak, murid ini tidak berani!”

“Jika Kamu tidak dapat memperbaikinya dalam satu tahun, luangkan waktu dua tahun atau bahkan tiga tahun untuk memperbaikinya! Aku tidak akan mengampunimu dengan mudah jika Kamu mengajukan keberatan lagi. “

“Mengerti, Guru! Aku terlalu malas, mohon maafkan aku! Aku akan terus memperbaiki array sekarang. “

Ketika Lu Zhou menghadapi sepuluh ahli teratas, mereka berdiri di samping dan menonton tanpa membantunya. Sekarang, dia hanya menghukum mereka dengan meminta mereka memperbaiki susunan, namun mereka mendatanginya dan mengeluh!

Dia tahu betul bahwa dia tidak bisa menjadi lemah pada saat kritis seperti itu. Mendisiplinkan murid pada dasarnya sama dengan mengatur bawahan di kehidupan sebelumnya.

Setelah Duanmu Sheng pergi, Lu Zhou memanggil panel sistem sekali lagi.

“Undian.”

“Ding! Pengundian ini membutuhkan 50 poin prestasi. Terima kasih telah mencoba, Anda telah menerima 1 poin keberuntungan. ”

“Undian.”

“Ding! Pengundian ini membutuhkan 50 poin prestasi. Terima kasih telah mencoba, Anda telah menerima 1 poin keberuntungan. ”

“…”

Dia mencoba sepuluh kali berturut-turut, dan dia mendapat jawaban ‘terima kasih sudah mencoba’ yang sama setiap kali. Akibatnya, poin prestasi turun 500, dan dia juga mengumpulkan 18 poin keberuntungan.

Sambil mengerutkan kening, dia berkata, “Sistem, dapatkah kamu memiliki sedikit hati nurani? Apakah kamu tidak merasa bersalah menipu poin prestasiku? “

Sistem tidak menjawab.

Melihat sisa 500 poin prestasi, dia menyerah mencoba peruntungannya dan membuka pusat perbelanjaan.

“Aku ingin membeli kartu pembalikan!”

“Ding! 500 poin prestasi dikurangkan. Anda telah menerima 1 kartu pembalikan. ”

Sekarang, dia telah menghabiskan semua poin prestasi, dengan hanya tersisa 4 poin.

“Gunakan!”

Setelah menggunakan beberapa kartu pembalikan sebelumnya, Lu Zhou menjadi agak tenang dan fokus pada bidang sisa hidup di panel. Benar saja, itu meningkat menjadi 1.509 hari.

“Jika kamu membelanjakan semua uangmu, Kamu tidak akan memikirkannya lagi! Jadi, satu-satunya hal yang tersisa untukku lakukan sekarang adalah berbaring dan menunggu kematian? ” Lu Zhou tiba-tiba merasa bosan.

Sulit untuk menemukan sesuatu yang berhubungan dengan tubuh tua ini. Di kehidupan sebelumnya, orang tua masih bisa pergi ke taman untuk bermain catur, bermain kartu, atau mengajak jalan-jalan.

“Ding! Pencarian sampingan untuk menghasut pembelotan Zhou Jifeng selesai. Anda diberi hadiah 200 poin prestasi. ”

“Ding! Tingkat permusuhan Zhou Jifeng menjadi nol, dan kesetiaannya 10%. “

“Ding! Dua tetua terbunuh. Anda diberi hadiah 200 poin prestasi. “

Mata Lu Zhou berbinar.

“Zhao Yue telah melakukan pekerjaan dengan baik!”

Tepat saat dia merasa senang dengan hadiah itu, sesosok tubuh melayang dari kaki gunung.

Lu Zhou melirik sosok itu. Itu adalah Mingshi Yin.

“Guru, murid ini telah menyelesaikan tugas dan sekarang melaporkan kembali kepada Anda.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *