Chapter 170 : Sable Magnolia

Zhu Honggong mengatakan ini dengan rasa kebenaran yang mengilhami rasa hormat. Dia benar-benar berperilaku seperti Pemimpin Geng sekarang.

Anggota gengnya yang berlutut saling bertukar pandang. Kemudian, mereka bersujud di Zhu Honggong dan berkata tanpa ragu-ragu, "Terima kasih, Pemimpin Geng!"

Zhu Honggong tercengang. 'Bukankah seharusnya mereka berlumuran ingus dan air mata dan merasa enggan untuk pergi setelah mendengarkan kata-kataku yang menyentuh?'

"Enyah! Kalian sekelompok iblis tak berperasaan! "

Anggota geng buru-buru bangun dan bubar.

Mingshi Yin melambaikan tangannya. Tanaman merambat yang menghalangi jalan menghilang dengan segera. Dia tidak punya alasan untuk melawan kentang goreng kecil ini. Apalagi, mereka adalah bawahan Zhu Honggong. Adalah hal yang baik untuk membiarkan mereka pergi.

“Lupakan tentang benteng yang jelek ini! Kamu memiliki tempat di Paviliun Evil Sky,” kata Mingshi Yin ketika dia melihat ekspresi kecewa dan enggan Zhu Honggong.

“Kakak senior… Aku sudah bekerja keras untuk semuanya di sini. Aku merasa bahwa aku memiliki hubungan dengan setiap tanaman di sini. "

"Oh, diamlah!" Mingshi Yin memutar matanya. 'Aku tidak percaya dia sok bahkan saat ini!'

Zhu Honggong berkata dengan enggan, "Ayo pergi ..."

Mereka berdua meninggalkan Tiger Ridge.

Saat mereka berjalan, Mingshi Yin teringat akan sensasi yang dia rasakan ketika dia memukul punggung Zhu Honggong dengan telapak tangannya. “Adik Kedelapan… apa yang kamu kenakan?”

Zhu Honggong buru-buru menarik jubahnya ke atas tuniknya dan berkata, "Kakak senior ... jangan berani-berani memiliki pikiran yang tamak."

Mingshi Yin menggelengkan kepalanya dan berkata, “Sudah cukup. Kamu bisa berhenti mencoba menyembunyikannya. Aku tidak menyangka Adik Ketujuh akan memberikan tunik zen untukmu, itu saja.”

“…”

“Aku terkesan bahwa kamu tidak dipukuli sampai mati oleh sekawanan keledai botak itu!” Mingshi Yin memberinya acungan jempol.

Zhu Honggong terkekeh. “Semuanya dalam pekerjaan sehari-hari.”

Keduanya melangkah ke udara.

Sementara itu…

"Ding! Menangkap bajingan, Zhu Honggong. Hadiah: 1.000 poin prestasi."

Ini mengejutkan Lu Zhou. Awalnya, dia hanya bermaksud agar Mingshi Yin mencari tahu tentang rencana Murid Ketujuh. Siapa yang tahu Mingshi Yin akan berhasil menangkap Murid Kedelapan? Itu benar-benar hal yang baik bahwa Murid Kedelapan ditangkap. Dengan cara ini dia tidak akan bisa membuat masalah.

Lu Zhou melihat ke dasbor sistem.

Nama: Lu Zhou

Ras: Manusia

Basis Kultivasi: Brahman Sea 8 Meridian

Poin prestasi: 13.312

Avatar: Enam Garis Trigram Rekombinan

Sisa hidup: 5,988 hari

Item: Kartu Serangan Mematikan x1, Kartu Sempurna x2, Kartu Blok Kritis x7 (pasif), Binding Cage x4, Refining Talisman x2, Kartu Uji Coba Puncak Ji Tiandao x1, Whitzard (istirahat), Bi An.

Senjata: Unnamed, Amorous Hoop (Pemilik: Ye Tianxin. Membutuhkan pemurnian sebelum digunakan), Life Cutter, Nirvana Sash, Tear Stain Box.

Metode Kultivasi: Three Scrolls of Heavenly Writing

Sudah dua hari berlalu, dan Whitzard masih beristirahat.

Lu Zhou menggelengkan kepalanya. Mungkin, itu menghabiskan terlalu banyak energi saat melawan Sepuluh Dukun. Dia bertanya-tanya berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk pulih sepenuhnya.

Lu Zhou melirik mall sistem lagi.

"Tidak ada kotak waktu terbatas."

Lu Zhou memikirkannya sebelum akhirnya memutuskan untuk mencoba peruntungannya dengan undian berhadiah. Setelah lima kali seri berturut-turut, peruntungannya meningkat menjadi 19 poin. Poin prestasi saat ini memberinya margin untuk kesalahan pada undian berhadiah. Secara alami, poin di atas adalah pengecualian.

"Elder Hua meminta audiensi." Sebuah suara terdengar dari luar.

Hua Wudao masuk, jelas kelelahan. Pertarungannya dengan Sword Saint Luo Shisan sepertinya telah menguras seluruh energinya. Ketika dia berjalan ke aula besar, dia membungkuk hormat pada Lu Zhou.

Lu Zhou bertanya dengan bingung, "Ada apa, Elder Hua?"

Hua Wudao menangkupkan tinjunya dan berkata, "Aku telah memikirkannya selama beberapa hari ini, dan ada sesuatu yang tidak bisa lepas dari pikiranku ..." Hua Wudao melanjutkan, "Apa yang ingin diminta oleh tulang tua ini? ada hubungannya dengan Ding Fanqiu. "

"Oh?"

“Ding Fanqiu berasal dari Sekte Yun dan telah bertindak di bawah instruksiku. Pada akhirnya, akulah pelaku sebenarnya. Ini tidak ada hubungannya dengan dia… ” kata Hua Wudao.

Lu Zhou tidak punya waktu untuk menjawab sebelum suara Duanmu Sheng yang sarat amarah terdengar dari luar aula besar. “Elder Hua, maafkan aku karena tidak bisa setuju denganmu dalam hal ini!”

Hua Wudao menoleh untuk melihat ke arah Duanmu Sheng yang sedang berjalan masuk dengan Tombak Overlod di tangannya. Dia tampak agung dan tangguh.

“Ding Fanqiu telah menyamar sebagai Paviliun Evil Sky. Menurut aturan kami, dia harus dipotong menjadi delapan bagian dan diberikan kepada anjing! Anda adalah anggota Evil Sky Pavilion, namun, Anda berpihak pada orang luar?” Duanmu Sheng bertanya dengan marah.

Wajah keriput Hua Wudao memerah.

Duanmu Sheng melanjutkan omelannya, "Aku tidak peduli siapa yang menang antara Anda dan Luo Shisan, tapi Aku tidak setuju dengan pembebasan Ding Fanqiu!"

Thunk!

Duanmu Sheng menghantam lantai dengan Tombak Overlod nya.

Hua Wudao berkata dengan menyesal, “Karena aku telah meninggalkan Sekte Yun, aku harus memutuskan semua hubungan dengannya. Ding Fanqiu adalah simpul terakhir… ”

"Itu keren! Tetua Hua, Anda harus membunuhnya sebagai cara untuk memutuskan hubunganmu dengan Sekte Yun! " Kata Duanmu Sheng.

"..." Hua Wudao tidak bisa berkata-kata. Duanmu Sheng ditakdirkan untuk menjadi kutukan dalam hidupnya. Entah kenapa, Hua Wudao merasa bingung setiap kali bertemu dengannya.

Sesi sparing tidak melakukan apa pun untuk meringankan ini. Sejak dia menjadi mitra pelatihan Duanmu Sheng, Duanmu Sheng akan mencarinya untuk berdebat di setiap kesempatan yang didapatnya. Dia akan terus berjuang meski mengalami kemunduran terus menerus! Kadang-kadang Hua Wudao bertanya-tanya apakah Duanmu Sheng merasa kesal karena dia sudah terlalu sering kalah?

"Lupakan ..." Hua Wudao menangkupkan tinjunya ke arah Lu Zhou. "Aku bersedia dihukum."

Lu Zhou perlahan bangkit. Dia menuruni tangga dengan tangan di punggungnya. Dia memandang Hua Wudao dengan tatapan datar dan berkata dengan lembut, "Aku bisa melepaskan Ding Fanqiu."

Setelah mendengar ini, mata Duanmu Sheng membelalak.

Hua Wudao tercengang.

“Master Paviliun…”

Sebelum salah satu dari mereka dapat melanjutkan berbicara, Lu Zhou berkata dengan tangan di punggung, "Dengan satu syarat ..."

"Cerahkan aku, Master Paviliun… Meskipun aku meninggalkan Sekte Yun, kata-kataku masih memiliki bobot tersendiri. Aku yakin beberapa Elder akan membantuku." Hua Wudao berpikir bahwa Lu Zhou menginginkan sesuatu dari Sekte Yun.

"Yang aku inginkan hanyalah magnolia musang." Hua Wudao tercengang.

Duanmu Sheng juga tercengang.

Mata tua Hua Wudao membelalak saat dia berkata, “Master Paviliun, magnolia musang sangat berharga. Sekte Yun tidak akan pernah menukar magnolia musang dengan Ding Fanqiu! Ini…"

Lu Zhou melambaikan tangannya dan berkata, “Tidak perlu langsung menolak tawaran saya. Pikirkan tentang itu ketika kamu kembali. "

Tidak peduli seberapa tebal wajah Hua Wudao, dia terlalu malu untuk mengatakan hal lain. Dia menangkupkan tinjunya dan meninggalkan aula dengan hormat.

Duanmu Sheng menangkupkan tinjunya dan berkata, “Guru, kakek tua ini tidak setia. Mengapa kita tidak… ”

"Tidak perlu itu.” Lu Zhou melambaikan tangannya, "Beri dia lebih banyak waktu."

Duanmu Sheng, tentu saja, tidak berani memprotes. Sebaliknya, dia bertanya, "Guru, mengapa Anda menginginkan magnolia musang?"

"Laut Qi Adik Kecilmu belum dibuka ... Magnolia musang adalah Harta Karun Langit dan Bumi yang paling cocok untuk mengaktifkan lautan Qi seseorang."

"Basis kultivasi Anda sangat dalam, guru, mengapa Anda harus bergantung pada magnolia musang?"

"Membuka paksa lautan Qi-nya tidak akan ideal seperti menggunakan magnolia musang," jelas Lu Zhou.

"Aku mengerti sekarang."

Pada saat ini, Little Yuan'er bergegas ke aula besar. Dia terkikik saat berkata, "Guru, Kakak Keempat sudah kembali!"

Di luar aula besar.

Mingshi Yin dan Zhu Honggong, Murid Kedelapan, berjalan dengan sangat lambat.

Cara Zhu Honggong beringsut ke aula besar membuatnya terlihat lebih malu-malu daripada seorang pengantin wanita di hari pernikahannya.

Mingshi Yin memelototinya dan berkata, “Karena kita sudah di sini, berhentilah menyeret kakimu. Apakah kamu lebih suka aku menghancurkannya dan membawamu? "

“Tidak, tidak, tidak… aku… aku perlu buang air kecil.” Zhu Honggong mengamati lingkungan yang akrab. Dia melihat bangunan… dan Evil Sky Pavilion yang paling dia takuti.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *