Chapter 171 : Hatiku yang Tulus Bersinar Secerah Matahari dan Bulan

Zhu Honggong menelan ludah. Dia melihat tiga karakter besar yang tergantung di pintu masuk aula besar, Paviliun Evil Sky.

Itu adalah Paviliun Evil Sky yang ditakuti dan didambakan oleh banyak orang!

Zhu Honggong tidak dapat mengingat seberapa sering dia memimpikan tempat ini. Sekarang dia akhirnya di sini, perasaannya bertentangan.

Mereka akhirnya memasuki aula.

Zhu Honggong bergerak lebih cepat sekarang. Dia tahu bahwa gurunya membenci mereka yang paling banyak melakukan kesalahan. Dia mengikuti dari belakang Mingshi Yin. Mereka berjalan melewati dua pilar besar dan sekarang berada di tengah aula besar. Dia melihat ke atas…

Seorang penatua yang lincah yang tampaknya tidak terlalu tua sedang duduk di kursi tinggi di aula besar. Matanya dalam dan tajam.

Gedebuk!

Zhu Honggong sangat ketakutan dengan tatapan Lu Zhou sehingga dia segera berlutut. Dia dengan cepat melakukan kowtow. “Salam, guru! Semoga Anda panjang umur dan hidup sejahtera! "

Mendengar ini, Mingshi Yin merasakan kelopak matanya bergerak-gerak. Dia merasa seolah-olah dia telah bertemu dengan tandingannya.

Lu Zhou mengelus jenggotnya dan berkata, "Dasar bajingan."

“Guru… aku bisa menjelaskan. Aku tidak mengkhianatimu! Aku tidak punya pilihan selain pergi! Mohon maafkan aku, guru! " Zhu Honggong bahkan tidak berani bernapas dengan keras.

Duanmu Sheng, Mingshi Yin, Little Yuan'er, dan Zhao Yue, yang baru saja tiba, menatap Zhu Honggong.

Lu Zhou berkata, "Kamu tidak punya pilihan?"

"Aku ditipu oleh Kakak Senior Ketujuh!"

“Kenapa hanya kamu yang tertipu?” Kata-kata Lu Zhou jelas ditujukan untuk murid-muridnya yang lain juga. Ketika dia pertama kali pindah, selain dari Little Yuan'er, Zhu Honggong bukanlah satu-satunya muridnya yang terpengaruh.

Setelah mendengar ini, Mingshi Yin memandang Zhu Honggong dengan tatapan yang tidak wajar.

Zhu Honggong berkata dengan lantang, "Hatiku yang tulus bersinar seperti matahari dan bulan! Silakan menilaiku dengan adil, guru!"

Lu Zhou meletakkan tangannya di punggungnya saat dia berjalan menuju Zhu Honggong.

Pada saat ini, Zhu Honggong gemetar ketakutan. Dia menunduk, takut untuk bertemu dengan mata Lu Zhou.

“Old Eighth… Apa kau tidak ingin aku mati secepat mungkin?”

Setelah mendengar ini, Zhu Honggong gemetar lebih keras. Dia bersujud lagi dan berkata, "Aku tidak berani!"

Lu Zhou menggelengkan kepalanya. Dia tidak tahu apa yang ada dalam pikiran Ji Tiandao saat itu. Dia merekrut begitu banyak murid yang luar biasa, tetapi mengapa Murid Kedelapan sama pengecutnya dengan tikus?

“Dalam beberapa tahun terakhir, kamu telah membuat nama untuk dirimu sendiri dengan bantuan Kakak Ketujuhmu… Kejahatan kecil-kecilan yang kamu lakukan. Paviliun Evil Sky akan memikul tanggung jawab atas kejahatan yang telah kamu lakukan,” kata Lu Zhou dengan tangan di punggung.

Itu benar. Bahkan jika Lu Zhou tidak mau, orang luar masih akan menyalahkan perbuatan sembilan muridnya ke Paviliun Evil Sky. Begitulah bagaimana Evil Sky Pavilion mendapatkan reputasi buruknya. Ji Tiandao menduduki peringkat pertama dalam daftar hitam karena ini juga.

"Aku telah membuat kesalahan besar!" Zhu Honggong dengan tulus mengakui kesalahannya.

“Ding! Mendisiplinkan Zhu Honggong. Hadiah: 100 poin prestasi.”

“Rencana macam apa yang dibuat Kakak Ketujuhmu akhir-akhir ini?” Lu Zhou bertanya.

Karena Si Wuya adalah Pemimpin Sekte Darknet, mengapa dia membuat kekacauan? Murid Kedelapan dan Si Wuya bisa dibilang dekat. Murid Kedelapan mungkin tahu sesuatu tentang itu.

“Kakak Ketujuh tidak pernah berbicara kepadaku tentang hal-hal ini. Sejujurnya aku tidak tahu. Dia ... Dia memiliki hubungan yang lebih dekat dengan Kakak Sulung dan Kedua. Mereka cukup sering bertemu untuk membahas peristiwa besar di bawah langit. Aku bahkan tidak mengerti hal-hal yang mereka bicarakan,” Zhu Honggong menjawab dengan jujur.

“Kenapa kamu ada di sana di Green Jade Altar tempo hari?” Lu Zhou bertanya lagi.

"Kakak Ketujuh mengatakan Kuil Iblis akan bergabung dengan Sekte Righteous ... Mereka bermaksud untuk mengisolasi Darknet dan Sekte Nether. Kakak Ketujuh tidak akan pernah membiarkan mereka melakukan apa yang mereka suka."

Lu Zhou menatap Murid Kedelapannya. Dia mengenal setiap muridnya dengan baik. Basis kultivasi Zhu Honggong berada di puncak ranah Divine Court. Secara alami, ini karena metode kultivasinya yang cacat.

Tidak seperti murid-muridnya yang lain, Lu Zhou teringat bahwa Zhu Honggong mengolah Nine Tribulations Thunderblast. Dia kekurangan dua Tribulations terakhir yang juga merupakan bagian penting dari metode kultivasinya. Murid Kedelapan ditakdirkan untuk tidak bisa memasuki ranah Nascent Divinity Tribulations. Semua orang mengatakan bahwa bakat kultivasi Murid Kedelapan buruk, tetapi tidak ada yang tahu itu karena metode kultivasinya yang salah.

Jelas bahwa murid Evil Sky Pavilion dipilih dengan hati-hati dari massa.

Lu Zhou terkejut dengan kesetiaan Murid Kedelapan yang mencapai 5%.

Ini berbeda dari Ye Tianxin. Ye Tianxin telah memendam kebencian padanya setelah dia mengkhianati paviliun. Meskipun dia tidak lagi membenci Lu Zhou, dia belum dianggap sebagai murid sejati Paviliun Evil Sky.

Namun, Murid Kedelapan telah mempertahankan loyalitas 5% selama ini. Ini berarti Murid Kedelapan telah mengkhawatirkan Evil Sky Pavilion selama ini.

"Karena kamu tahu kamu salah ... Hukumanmu adalah tinggal di Gua Refleksi untuk saat ini," kata Lu Zhou dengan lambaian tangannya.

Zhu Honggong sedikit tertegun. Dia ingat apa yang telah diingatkan oleh Kakak Senior Keempatnya selama perjalanan mereka. Dia tidak berani ceroboh. Dia bersujud lagi dan berkata, “Guru! Murid ini tahu dia telah melakukan dosa besar! Tolong hukum aku dengan keras! "

Semua orang terkejut dengan ini.

"Tidak kusangka ada seseorang yang tidak puas dengan kalimat ringan."

Gua Refleksi bukanlah tempat terbaik. Itu sangat dingin, jenis dingin yang meresap ke tulang. Bahkan mereka yang memiliki basis kultivasi harus mengedarkan Primal Qi mereka terus-menerus agar tetap hangat. Proses mengedarkan Primal Qi seseorang secara terus-menerus adalah penyiksaan jangka panjang.

Selain Ye Tianxin, Lu Zhou tidak pernah benar-benar menghukum murid-muridnya dengan keras.

“Guru, Adik Kedelapan telah melakukan dosa besar. Dia harus dihukum dengan keras."

"Aku setuju. Dia harus dihukum dengan keras. "

"Kulit Kakak Kedelapan tebal. Gua Refleksi terlalu mudah baginya! Guru… kenapa kamu tidak mematahkan kakinya sehingga dia tidak bisa berlarian di masa depan?" Little Yuan'er menyarankan.

'Uh…' Zhu Honggong merasa ingin menangis. 'Mereka bilang Little Junior Sister itu naif dan murni hatinya ... Kenapa aku tidak mendapatkan getaran itu darinya?'

Lu Zhou mengelus jenggotnya dan berkata, "50 pukulan papan, perbarui Golden Court Mountain, dan tiga tahun di Gua Refleksi dengan basis kultivasimu tersegel!"

"Hah?" Zhu Honggong mulai menyesali kata-katanya. Dia bisa menanggung dua hukuman pertama dengan kulitnya yang tebal, tetapi menghabiskan tiga tahun di Gua Refleksi dengan basis kultivasinya tersegel itu keras! Dia khawatir dia akan membeku menjadi es!

"Apa? Ada yang ingin kamu katakan tentang itu? ” Lu Zhou bertanya.

Zhu Honggong buru-buru membungkuk dan berkata, "Aku menerima hukumanku!"

"Bawa dia pergi."

"Ya Guru."

Mingshi Yin berjalan mendekati Zhu Honggong, menepuk bahunya, dan berkata, "Minggir!"

Zhu Honggong tidak bergerak.

“Dasar babi bodoh! Apakah kamu begitu ketakutan sampai kehilangan kekuatan untuk berjalan? ”

Mingshi Yin membuat gerakan mengangkat dengan tangannya. Gelombang energi menutupi Zhu Honggong dan mengangkatnya. Dia berjalan keluar dari aula besar.

Mereka sampai di belakang gunung. Saat ini, Zhu Honggong mulai terengah-engah. Dia berkata, “Guru tidak memukulku? Guru tidak memukuliku! Kakak Senior ... Apakah aku sedang bermimpi? Cubit aku, cepat… ”

Mingshi Yin memutar matanya dan berkata, "Apakah kamu takut dipukuli?"

“Tentu saja, aku… temperamen Guru… Tidak, aku pikir temperamen Guru berbeda dari sebelumnya.”

“Anggap dirimu beruntung! Sudah kubilang, jika kau memohon belas kasihan seperti yang aku ajarkan, Guru tidak akan menghukummu terlalu keras,” kata Mingshi Yin, merasa sedikit senang dengan dirinya sendiri. "Untuk dosa yang telah kamu lakukan, menghabiskan waktu di Gua Refleksi dengan basis kultivasimu tersegel adalah kalimat yang terlalu ringan."

"Kamu benar, Kakak Keempat. Terima kasih telah membantuku menghindari hukuman berat. Aku akan selamanya mengingat bantuan ini!" Kata Zhu Honggong.

Sementara mereka berdua mendiskusikan hukuman yang diberikan guru mereka, Pan Zhong tiba-tiba muncul dengan Teknik Enam Yang di tangannya. Ketika dia melihat Zhu Honggong, dia berbicara dengan nada sinis, "Tuan Keempat, kita punya pendatang baru?"

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *