Chapter 179 : Tidak Ada Pilihan

Hua Wudao bingung. Dia menangkupkan tinjunya dan berkata, “Dari mana Kuil Heaven Choice mendapatkan kepercayaan diri mereka untuk menantang Paviliun Evil Sky?”

“Mungkin, mereka bodoh dan bodoh,” jawab Mingshi Yin.

Kuil Pilihan Surga tidak bisa dibandingkan dengan Kuil Great Emptiness. Ini terutama benar dalam beberapa tahun terakhir. Tidak ada grandmaster Buddha dari Kuil Heaven Choice sama sekali. Mereka hanya memiliki segelintir elit ranah Nascent Divinity Tribulation dan kekurangan darah baru. Mereka sama sekali tidak sekelas dengan Kuil Great Emptiness. Sebagai salah satu dari empat kuil Buddha yang agung, Kuil Heaven Choice saat ini hanyalah sisa-sisa pucat dari kejayaannya. Terlebih lagi, kuil itu menunjukkan tanda-tanda akan menjadi kuil pembantu Kuil Great Emptiness.

Karena alasan ini, Mingshi Yin tidak dapat memahami mengapa mereka juga begitu percaya diri. Yang bisa dia pikirkan hanyalah bahwa mereka bodoh dan bodoh.

“Guru, aku bersedia menemani Kakak Senior Ketiga ke Kuil Heaven Choice dan memusnahkan keledai botak di sana. Kami akan menunjukkan kepada mereka bahwa Evil Sky Pavilion tidak bisa dianggap enteng,” kata Mingshi Yin dengan marah.

Hua Wudao tidak bisa berkata-kata.

Duanmu Sheng mengacungkan Tombak Overlordnya dan berkata, “Adik Kedelapan pergi ke sana atas perintah, dan dia mewakili Paviliun Evil Sky. Sekarang dia dalam masalah, aku tidak mungkin duduk dan tidak melakukan apa-apa sebagai kakak seniornya. Aku bersedia menemani Adik Keempat ke sana untuk menggiling tulang keledai botak menjadi debu!”

Hua Wudao bahkan lebih terdiam.

Zhao Yue membungkuk sedikit, “Aku tahu bahwa aku telah melakukan dosa di masa lalu. Namun, aku bersedia menebus diriku dengan misi ini dan berjuang bersama dua kakak lelakiku. Aku bersumpah untuk menghapus Kuil Heaven Choice untuk melampiaskan amarahmu, Guru! ”

Hua Wudao tidak bisa berkata-kata lagi.

Little Yuan’er bermain-main dengan rambutnya. Dia tampak bingung.

Hua Wudao tidak tahu apa yang sedang dipikirkan Lu Zhou saat ini. Dia bingung dengan reaksi mereka. Pada hari inilah dia merasa Paviliun Evil Sky berperilaku seperti Paviliun Evil Sky.

Meskipun Hua Wudao tidak membedakan antara Jalan Mulia dan Jalan Jahat, dia bukanlah seseorang yang akan membunuh begitu saja. Apakah tidak terlalu kejam bagi mereka untuk ingin melenyapkan orang lain dengan sedikit provokasi?

Hua Wudao memandang Lu Zhou.

Lu Zhou juga sedikit terdiam. Dia mungkin telah menular pada murid-muridnya akhir-akhir ini, tetapi dalam keadaan ini, tampaknya lebih tepat baginya untuk bertindak seperti Ji Tiandao yang lama.

Namun, karena itu adalah pilihan Kuil Heaven Choice, tidak ada yang membantu ini.

“Kuil Heaven Choice dan Kuil Great Emptiness berada di jalur yang sama. Kong Yuan dari Temple of Great Emptiness telah berkembang dalam pengasingan untuk waktu yang lama sekarang. Dikatakan bahwa dia telah mencapai terobosan sejak lama… Jika mereka bergabung, Kamu mungkin tidak dapat kembali dari ini,” kata Lu Zhou.

Mingshi Yin dan Duanmu Sheng bertukar pandang.

“Guru, kami tidak takut mati.”

“Aku setuju!”

“Aku setuju!”

Duanmu Sheng dan Zhao Yue menimpali.

Lu Zhou mengelus jenggotnya dan berkata, “Kalau begitu … aku akan mengunjungi Kuil Heaven Choice juga.”

“Guru, Anda juga ikut?” Mingshi Yin sangat terkejut. Dia segera mulai menyanjung Gurunya. “Dengan guru di sana, keledai botak itu akan dibunuh dengan satu serangan telapak tangan.” Jika dia tidak menyanjung guru saat adik kedelapan tidak ada, dia tidak akan punya kesempatan di masa depan.

Lu Zhou hanya memandang Mingshi Yin dengan acuh tak acuh. Saat ini, dia melihat ada misi baru di dasbor sistem. Tujuannya adalah untuk mengambil magnolia musang, dan hadiahnya adalah 1.500 poin prestasi. Jika dia bisa mendapatkan magnolia musang, dia akan bisa membeli avatar Jiwa Bintang Tujuh (Seven Star Soul).

Sudah beberapa bulan sejak Lu Zhou pindah ke sini. Dia memperhitungkan bahwa bahkan Ji Tiandao tidak dapat membuat kemajuan secepat dia; dari Taiji Dasar hingga Jiwa Bintang Tujuh.

Karena alasan ini, Lu Zhou bertekad untuk mendapatkan magnolia musang.

Keesokan paginya.

Kereta pemecah awan Evil Sky Pavilions telah disiapkan.

Mingshi Yin, Duanmu Sheng, Zhao Yue, dan Little Yuan’er sedang menunggu guru mereka.

“Elder Hua, umurmu sudah lanjut, dan kakimu tidak seperti dulu lagi. Kamu harus tetap di Paviliun Evil Sky dan istirahat,” kata Lu Zhou kepada Hua Wudao. Kemudian, dia berbalik dan naik kereta terbang.

Wajah keriput Hua Wudao terukir dengan ekspresi terkejut. Dia merasa ada sesuatu yang salah. ‘Memang, aku sudah tua, tapi menurutku kau lebih tua, Master Paviliun …’ Dia menangkupkan tinjunya dan berkata, “Aku akan menunggu kabar baikmu, Master Paviliun.”

Mingshi Yin menyenggol Duanmu Sheng dan berkata, “Kakak Ketiga … Tahukah kamu bahwa ada banyak manfaat untuk memimpin?”

“Hm?”

“Menjaga kemudi adalah cara yang baik untuk mengasah harmonisasi Primal Qi milikmu. Saat mengemudikan kereta terbang, kecepatan dan gemuruhnya dikendalikan oleh orang yang memimpin. Jika kamu terus melakukannya cukup lama, itu adalah latihan yang bagus untuk ketahananmu. Selain itu, pemandangan di pucuk pimpinan adalah yang terbaik,” kata Mingshi Yin.

“Sehebat itu?”

“Tentu saja … Aku tidak akan pernah berbohong padamu, Kakak Senior Ketiga. Kakak Tertua tidak menjadi sekuat dia sekarang tanpa alasan. Dia tidak memimpin selama sepuluh tahun tanpa hasil,” kata Mingshi Yin.

“Itu masuk akal.” Duanmu Sheng mengangguk dan menepuk bahu Mingshi Yin. Dengan nada serius dan tulus, dia berkata, “Adik Muda, dasar kultivasimu lebih lemah. Aku akan meninggalkan manfaat ini untukmu. ”

Mingshi Yin tidak bisa berkata-kata. Inikah rasanya membawa batu besar dan menjatuhkannya dengan kaki sendiri?

Selain empat murid, lebih dari sepuluh kultivator wanita naik kereta terbang juga.

Satu jam kemudian.

Kereta terbang itu tiba di daerah barat daya Great Yan Provinsi Jing dengan kecepatan meteorik.

Mingshi Yin mempertahankan kendali yang stabil atas kereta terbang tersebut. Itu berlayar dengan mulus sepanjang perjalanan.

“Guru, kita sudah berada di Clear Source Mountain. Kuil Heaven Choice berada di puncak. ”

“Pelan – pelan.”

“Aye, aye …” Mingshi Yin menoleh untuk melihat yang lain. “Kakak Ketiga, Adik Kecil, bagaimana menurutmu kemampuanku mengendalikan kereta terbang?” Dia terdengar senang dengan dirinya sendiri.

Little Yuan’er memberinya acungan jempol dan berkata, “Kakak Keempat, helaianmu sempurna! kamu adalah master dalam hal ini! ”

“Bakatmu untuk ini luar biasa, Adik Muda. Kamu berhasil menjaga kereta terbang ini tetap stabil pada percobaan keduamu,” Duanmu Sheng memuji.

Lu Zhou mengelus jenggotnya dan melirik ke arah Mingshi Yin. Dia berkata, “Kalau begitu, kamu akan menjadi juru mudi permanen mulai sekarang …”

Mingshi Yin tidak bisa berkata-kata.

Sementara itu.

Di Aula Gerbang Gunung Kuil Heaven Choice di Gunung Clear Source.

“Master! Kereta terbang Evil Sky Pavilion ada di sini! ”

Seolah-olah sebuah batu telah menimbulkan ribuan gelombang!

Mengenakan kasaya dengan tongkat di tangan, kepala biara Kuil Heaven Choice menurunkan tasbihnya dan berhenti melantunkan sutra. “Beri tahu para murid untuk menyambut tamu istimewa kita.”

“Dimengerti.”

Segera setelah itu, bel di gunung berdentang dan bergema di Gunung Clear Source.

Dong! Dong! Dong!

Suara itu mengumpulkan murid-murid Kuil Heaven Choice di luar Aula Kekuatan Besar.

Beberapa dari mereka memegang tongkat, dan beberapa datang dengan tangan kosong. Semuanya mengenakan jubah biksu.

Beberapa biksu di kasaya berjalan mondar-mandir.

Para murid mendongak dan berseru heran melihat kereta yang membelah awan yang perlahan-lahan menuju ke arah mereka.

Kuil Pilihan Surga tidak memiliki hal-hal seperti itu.

Pada saat ini, kepala biara, Grandmaster Xu Jing, muncul di tangga Aula Great Strength.

“Master!”

“Kepala Biara!”

“Kakak Senior Kepala Biara!”

Para bhikkhu memiliki status yang berbeda, oleh karena itu, mereka menyapa kepala biara dengan cara yang berbeda, tetapi mereka semua menyapanya secara serempak.

Xu Jing mendongak dan berkata, “Seperti yang aku harapkan.”

Baca chapter terbaru hanya di canovel.org

“Master, Paviliun Evil Sky tampaknya terlihat bermusuhan … Apa yang kita lakukan sekarang?”

Tatapan Xu Jing menyapu empat individu di hadapannya dan berkata, “Pengunjung kami adalah penjahat terbesar di dunia. Selain Xu Sheng, Xu Fan, dan Xu Hai, yang lainnya harus tetap diam. ”

Para murid mengangguk.

Kereta yang membelah awan itu turun. Energi padat yang mengalir di sekitar kereta terbang membuat murid-murid kuil kagum.

Tanpa menunggu kereta terbang berhenti sepenuhnya, Xu Jing mengangkat tangan dan memproyeksikan suaranya dengan gelombang suara, “Kepala Biara Heaven Choice Temple, Xu Jing, menyambut Anda, para dermawan yang terkasih.” Suaranya kaya dan tajam. Itu mencapai puncak kereta terbang.

Mingshi Yin mengerutkan kening dan berkata, “Guru, keledai botak ini benar-benar munafik! Beraninya mereka mengolok-olok Evil Sky Pavilion seperti itu? ” Dia merasa kemunafikan yang mereka tunjukkan sekarang setelah menculik Saudara Muda Kedelapannya dan menuntut harga selangit hanyalah ejekan yang terang-terangan.

“Aku tidak punya pilihan selain melakukan ini.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *